Peerless Martial God – Chapter 153

shadow

Peerless Martial God – Chapter 153

Liu Fei berdiri di belakang Lin Feng, dia melihat kedua siluet itu dan berkata dengan lembut: "Jangan khawatir, mereka kuat. Jika ada masalah di perbatasan, mereka akan tahu bagaimana menanganinya. "

Lin Feng tidak berkomentar sama sekali. Perbatasan adalah tempat yang berbahaya, bagaimana dia bisa menjamin bahwa itu tidak berbahaya?

Tapi Po Jun mengatakan bahwa dengan tanda budak di wajah mereka, mereka harus terus-menerus memakai topeng saat berada di dalam Kota Kekaisaran, jadi solusi terbaik adalah pergi dan melindungi perbatasan.

Keputusan Po Jun adalah seorang kultivator berdarah panas dan membutuhkan banyak keberanian, ini adalah sifat yang diperlukan ketika belajar sebagai mahasiswa militer di akademi.

"Kamu hampir sepenuhnya pulih dari luka-lukamu tetapi kamu masih perlu istirahat lebih banyak." kata Liu Fei ketika dia melihat bahwa Lin Feng tidak menjawab.

Lin Feng tertawa dan berkata: "Jadi kamu benar-benar peduli padaku?"

Ekspresi Liu Fei berubah dan dia berkata: "Siapa lagi yang mau? Kamu bajingan mesum. "

Sambil berbicara, Liu Fei segera berjalan menuju pintu. Lin Feng tersenyum kecut. Sepertinya Liu Fei akan selalu menganggapnya cabul.

Lin Feng menggelengkan kepalanya dan mulai pergi. Di belakangnya, dia bisa mendengar bahwa seseorang mengikutinya. Itu Meng Qing. Dia diam-diam mengikuti di belakangnya.

Lin Feng berhenti, berbalik, tersenyum kecut dan berkata: "Meng Qing, kamu tidak perlu ikut denganku kali ini."

Meng Qing menggelengkan kepalanya dan tidak menjawab. Dia baru saja mendekat padanya. Senyum masam Lin Feng tumbuh beberapa kali lebih besar tetapi dia tidak mengatakan apa-apa. Bagaimanapun, Meng Qing hanya khawatir sesuatu bisa terjadi pada Lin Feng.

Selain itu, bukan hal yang buruk jika Meng Qing bersamanya ketika dia berada di luar. Dia punya banyak musuh.

"Jangan khawatir, tidak akan terjadi apa-apa kali ini. Saya akan berhati-hati." kata Lin Feng lagi tetapi Meng Qing tetap acuh tak acuh tidak peduli apa yang dia katakan.

"Meng Qing, orang tidak akan mengenali saya kali ini tetapi jika Anda bersama saya, mereka akan langsung mengenali kami." kata Lin Feng sambil mengeluarkan topeng perak dan menutupi wajahnya.

Meng Qing akhirnya bereaksi dan segera berkata: "Baiklah, kamu pergi sendiri tapi hati-hati."

"Aku akan." kata Lin Feng sambil sedikit memperlihatkan wajahnya selama beberapa detik untuk tersenyum padanya. Dia kemudian berbalik dan pergi.

Lin Feng tiba di depan sebuah tempat yang tampak seperti kota kecil di dalam Kota Kekaisaran. Dia membayar pajak dan masuk. Tanpa ragu sedikit pun, dia pergi ke Prisoner Arena.

Sama seperti terakhir kali, Prisoner Arena dipenuhi dengan banyak orang. Lin Feng memandangi lautan orang itu dari atas arena.

Lin Feng mulai berjalan menuruni tangga, dia perlahan bisa melihat arena lebih dan lebih jelas.

Di dalam kandang, ada lebih banyak budak dan binatang buas. Itu adalah tempat menakutkan yang dipenuhi dengan bau kematian.

Pada saat itu, seseorang bergerak di depan Lin Feng dan menghalangi jalannya.

Lin Feng memandang orang di depannya dari bawah topengnya. Lin Feng memberinya batu kemurnian dengan kualitas sedang dan orang lain segera membiarkannya lewat tanpa masalah. Dia mendekati baris kursi yang lebih rendah.

Lin Feng duduk di salah satu baris pertama dan dengan tenang melihat ke arena.

Pada saat itu, seekor binatang ular sedang bertarung melawan seorang pembudidaya. Kepala ular itu datar dan lebar. Itu terlihat sangat jelek. Asap hitam keluar dari mulutnya.

Ular itu sangat kuat. Itu masih kecil dibandingkan dengan keadaan dewasanya. Itu adalah binatang buas Ling tingkat kedua. Masih butuh waktu untuk mencapai kedewasaan.

Hewan buas dan praktisi sangat mirip dalam hal kultivasi. Pertarungan memungkinkan keduanya menjadi lebih kuat dengan peningkatan pengalaman hidup dan mati. Sama seperti manusia, semua binatang buas tidak sama. Beberapa manusia memiliki bakat dan kemampuan alami yang tinggi sementara yang lain tidak. Binatang buas sama dalam aspek itu. Ada beberapa dari mereka yang bisa menjadi menakutkan ketika mencapai kedewasaan sementara beberapa lainnya memiliki kekuatan yang sangat terbatas.

Spesies binatang itu sudah sangat kuat saat mencapai level Ling. Bahkan dikatakan bahwa ketika mencapai puncak level Ling, mereka terkadang bisa mengalahkan beberapa binatang buas lain dari level Xuan awal. Mereka biasanya sangat kuat. Tapi ular yang bertarung pada saat itu hanyalah monster Ling level kedua. Itu jauh dari mencapai kedewasaan.

Yang mengejutkan Lin Feng adalah dia secara mengejutkan mengenali pembudidaya yang berperang melawan ular itu. Dia sangat mengenalnya.

Itu adalah Lin Hong, putra Lin Ba Dao, saudara laki-laki Lin Qian. Dia dulu belajar di Desa Gunung Es dan Salju sebelumnya, tetapi datang untuk bergabung dengan Halaman Suci.

Pada saat itu, Lin Hong telah menerobos ke lapisan Ling Qi kedua. Lin Feng tidak memiliki kesan bahwa Lin Hong sangat kuat. Klan Lin dulu membenci Lin Feng dan memanggilnya sampah. Mereka mengira dia sangat lemah. Tetapi pada saat itu, dia sudah menembus ke lapisan Ling Qi kelima. Mungkin tidak ada anggota junior Klan Lin yang bisa mengalahkannya. Di antara para tetua klan, tidak banyak yang bisa mengalahkan Lin Feng. Fakta bahwa Lin Hong telah mencapai lapisan Ling Qi kedua sebenarnya cukup normal dan tidak ada yang luar biasa bagi seseorang dengan bakatnya.

Lin Feng melirik kerumunan. Kemudian, sekelompok orang menarik perhatiannya. Mereka juga duduk di panggung tontonan. Mereka sedang menonton Lin Hong dan bergumam di antara mereka sendiri.

"Lihat ular itu, meski dia sangat kuat, Lin Hong bisa dengan mudah mengalahkannya. Serangan es Lin Hong bisa dengan mudah membekukan seluruh ular. Dia jelas akan memenangkan pertempuran ini. "

"Hehe, tentu saja. Sangat bagus bahwa Nona Qian mengizinkan Lin Hong bertarung melawan ular itu. "

Lin Feng bisa mendengar semua yang dikatakan orang-orang ini. Dia tersenyum dingin. Sepertinya Lin Qian juga mendapatkan kekuatan sejak terakhir kali mereka bertemu. Dia duduk bersama Chu Zhan Peng yang juga menjadi murid di Halaman Suci Xue Yue. Dengan kekuatannya, akan mudah baginya untuk merawat Lin Qian. Dekat dengannya, status Lin Qian di masyarakat hanya bisa naik lebih tinggi dan lebih tinggi.

"Ice and Fire Universal Spirit … Aku ingin tahu apa tingkat kultivasi Anda hari ini …" pikir Lin Feng. Dia kemudian berhenti melihat Lin Qian. Dia tidak berarti apa-apa baginya.

Dia berbalik dan terus menonton pertempuran itu. Pada saat itu, Qi Lin Hong sedang menekan tubuh ular dan dia hampir memenangkan pertempuran.

Pada saat yang sama, Lin Qian, yang tidak duduk jauh dari Lin Feng, mengerutkan kening ketika dia menatapnya. Dia melihat topeng perak Lin Feng. Orang yang mengenakan topeng perak itu sedang duduk di platform pengamatan dan dengan tenang menonton pertempuran. Sebuah cahaya melintas di mata Lin Qian.

"Hah?" pikir Lin Qian sambil menatap topeng perak itu dengan intens. Kembali di Kota Yangzhou, dia telah melihat topeng itu… dan pada saat ini, dia melihat topeng yang sama lagi.

"Mungkinkah ini kebetulan?" pikir Lin Qian.

Dia tidak akan pernah bisa melupakan sampah yang telah diusir dari Klan Lin, mengenakan topeng yang sama.

Itu tidak mungkin dia karena Sekte Yun Hai telah hancur total. Sebagian besar yang selamat menjadi budak. Tidak mungkin bagi Lin Feng untuk dengan tenang duduk di sana di Prisoner Arena dan menonton pertempuran dengan nyaman. Selain itu, dia duduk di barisan depan…

Lin Qian belum mengetahui tentang fakta bahwa Lin Feng selamat. Dia hanya tahu bahwa seluruh pasukan kavaleri lapis baja Chi Xie telah pergi ke sana dan menghancurkan segalanya. Bukankah konyol jika seseorang berhasil melarikan diri? Rumor semacam itu tidak akan pernah menyebar, terlalu konyol untuk dipercaya!

Pada saat itu, Lin Hong akhirnya mengalahkan ular itu, dia mengambil delapan batu kemurnian kualitas sedang dan berjalan menuju pintu keluar kandang.

Orang yang bertanggung jawab di sisi kandang itu membawa keluar tubuh ular itu dan menggantinya dengan binatang buas baru.

Ketika orang banyak melihat binatang buas baru itu, mereka semua tercengang.

Binatang buas itu seluruhnya berwarna merah dan diselimuti oleh api.

Qi yang sangat tajam terpancar dari tubuhnya.

Binatang buas itu tampak sangat mengerikan. Ketika ia membuka mulutnya, hutan gigi yang luas setajam pisau cukur muncul. Binatang buas itu tampak begitu agung sehingga hampir tampak seperti raja binatang buas.

Yang mengejutkan penonton adalah ia memiliki dua sayap merah menyala di punggungnya.

Binatang buas yang menakutkan. pikir Lin Feng saat melihatnya. Itu tampak agung dan Qi yang sangat kuat dilepaskan dari tubuhnya. Melihat itu hampir cukup untuk menakut-nakuti orang. Bahkan ketika orang yang bertanggung jawab atas kandang telah membawa binatang itu ke dalam, dia sangat berhati-hati seolah dia takut binatang buas itu bisa menyerangnya kapan saja.

"Itu adalah Daemonic Fire Lion. Apa…. " banyak orang mengenali Daemonic Fire Lion. Itu adalah spesies binatang buas yang sangat menakutkan. Ada beberapa rumor tentang mereka yang tersebar luas. Jika mencapai tingkat Xuan, dikatakan memperoleh kekuatan khusus dan menjadi hampir tak terkalahkan.

Pria yang membawa binatang itu ke dalam kandang mulai berbicara dengan keras: "Ini adalah Singa Api Daemonik. Itu adalah binatang Ling tingkat Kelima. Orang yang mengalahkannya akan memenangkan dua puluh batu kemurnian dengan kualitas sedang. Jika kamu bisa menjinakkan binatang ini tanpa membunuhnya maka kamu bahkan bisa membawanya pergi bersamamu. "