Peerless Martial God – Chapter 1536

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1536

Chapter 1536: Terkena!

Roh buku surgawi Lin Feng bereaksi dengan cara yang aneh ketika dia melihat tablet itu. Selain itu, Lin Feng sekarang telah menembus ke lapisan Zun Qi ketujuh, dan energi muskilnya berada pada tingkat tinggi, jadi dia tidak bisa menggunakan tablet muskil lagi untuk meningkatkan energi muskilnya. Oleh karena itu, lima tablet muskil tidak terlalu berguna baginya.

"Sepertinya hal itu pasti baik untuk jiwaku. Sungguh harta yang aneh. " pikir Lin Feng tersenyum acuh tak acuh. Kemudian Mu Yun bertanya pada Lin Feng, "Mengapa kamu menginginkan itu?"

"Bukankah kamu mengatakan hal itu berbeda? Saya juga merasakan sesuatu, jadi saya membelinya. " kata Lin Feng. Pada saat yang sama, dia melihat sekeliling untuk melihat apakah ada harta karun bagus lainnya.

Mu Yun berhenti dan berjalan ke stan penjual lain. Itu adalah pria tua dengan pakaian compang-camping. Dia memiliki beberapa tanaman obat untuk dijual. Standnya berantakan, jadi orang-orang sepertinya tidak tertarik. Namun, Mu Yun sepertinya tertarik. Dia sedang melihat beberapa rimpang merah.

Dia membungkuk dan berkata: "Tuan, berapa harganya?"

Orang tua itu menjawab, "Dua puluh tablet muskil."

"Dua puluh!" Mu Yun tidak menganggapnya terlalu mahal, lelaki tua itu bahkan sepertinya tidak tahu ramuan apa itu. Mungkin benih nasib bahkan tidak cukup untuk itu secara normal. Masalahnya adalah Mu Yun belum menjual tubuh hewan itu, jadi dia belum memiliki tablet muskil untuk ditawar.

"Saya punya beberapa. Ambil mereka. " Lin Feng memberi Mu Yun beberapa tablet muskil. Mu Yun mengambilnya dan memberikannya kepada orang tua itu, "Aku menginginkannya."

Baiklah, ambillah. kata orang tua itu.

"Eh?" Namun, pada saat itu, Lin Feng mengerutkan kening dan melepaskan energi dingin. Segera setelah itu, dia mengingat Qi-nya setelah dia ingat dia berada di Kastil Celestial Qi. Dia berjalan mundur saat tangan raksasa bergerak menuju Mu Yun.

"Apa yang sedang kamu lakukan?" teriak Mu Yun. Tangan itu berubah menjadi api yang menakutkan dan menabrak tangan Mu Yun. Kemudian seseorang mencuri rimpinya.

"Ledakan!" Qi yang brutal memenuhi langit saat Rong Qing dan yang lainnya mulai berlari.

"Tunggu!" teriak Mu Yun. Rong Qing dan dua orang lainnya berhenti.

"Linda, apa maksudnya itu?" kata Mu Yun.

"Saya menginginkannya." kata Linda kepada orang tua itu. "Tiga puluh tablet muskil, bagaimana menurutmu?"

"Baik!" kata orang tua itu mengangguk. Linda mengambil tiga puluh tablet muskil dan memberikannya kepada orang tua itu. Rong Qing dan yang lainnya memandang mereka dengan dingin. Orang tua itu berkata kepada Mu Yun, "Ambil kembali dua puluh tabletmu."

"Saya sudah membelinya! Menurut Anda, siapa yang akan membatalkan transaksi? " tanya Mu Yun. Dasar bajingan tua yang rakus!

"Saya tidak terlibat lagi. Kalau begitu, tangani saja barang Anda sendiri. kata orang tua itu. Dia menyimpan barang-barangnya dan pergi.

Mu Yun memandang Linda dengan dingin dan berkata, "Kembalikan rumput hati naga itu."

"Saya membelinya. Mengapa saya akan mengembalikannya kepada Anda? Pergi dan temukan orang tua itu jika kamu menginginkan lebih. " kata Linda. Bagaimana dia bisa menyerah? Benda itu setidaknya berharga sebagai benih takdir.

"Kamu tidak tahu malu!" teriak Mu Yun dengan marah. Tapi dua orang yang bersama Linda terlalu kuat. Dia tidak akan bisa mengambilnya kembali.

"Apakah kamu laki-laki atau bukan!" teriak Rong Qing kepada Lin Feng. Dia tahu bahwa Lin Feng kuat, dan bahwa Mu Yun telah melakukan banyak hal untuknya.

"Rong Qing!" kata Mu Yun dengan dingin kepada Rong Qing, "Ayo pergi."

Kemudian, dia berbalik dan pergi. Dia bahkan tidak melirik Lin Feng, membuatnya merasa lebih bersalah. Memang benar dia telah melakukan banyak hal untuknya.

"Ledakan!" Sebuah panah terbang, menyebabkan langit bergetar. Segera setelah itu, dua orang yang berada di sebelah Rong Qing diselimuti, dan mereka menjerit mengerikan saat mereka perlahan-lahan mati.

Wajah Mu Yun menjadi pucat pasi. Dia berbalik tampak kesal. Dia berlari menuju pelayannya, mengulurkan tangannya, dan dua cahaya surgawi muncul. Tapi tidak ada gunanya, mereka sudah mati.

"Orang-orang dari suku Anda menyerang orang-orang saya lebih dulu." kata Linda tersenyum dingin. Kemudian, energi muskil api yang kuat bergerak menuju Rong Qing.

Lepaskan dia! teriak Mu Yun dengan keras.

"Dia ingin membunuhku, jadi bagaimana aku bisa melepaskannya?" kata Linda sambil tersenyum acuh tak acuh. Pembudidaya api yang kuat terus berlari menuju Rong Qing dengan api di tangannya.

"Mati!" kata pembudidaya yang tertawa mengejek. Namun, pada saat itu, api menjadi hitam, hitam pekat seperti kematian dan menghilang. Lalu dia perlahan pingsan.

Mu Yun berbalik dan melihat Lin Feng. Qi apa itu? Mengutuk energi? Dia belum pernah melihat Lin Feng melantunkan mantra apa pun sebelumnya.

Rong Qing juga kagum, tapi Mu Yun hanya meletakkan tangannya di lengannya dan berkata, "Ayo pergi."

Dia tahu bahwa Lin Feng dan Kaisar Yu tidak ingin menarik perhatian orang. Mereka sudah menarik perhatian terlalu banyak orang sekarang. Segera akan ada kerumunan, dan kemudian mereka mungkin ketahuan.

Kemudian, Mu Yun pergi. Rong Qing sangat marah saat dia berteriak pada Lin Feng, "Setiap binatang di gurun memiliki kasih sayang lebih dari kamu."

Lin Feng mengabaikan Rong Qing. Dia tidak tahu Lin Feng telah menyelamatkan hidupnya. Dia tidak tahu persis apa yang terjadi.

Banyak orang bergegas. Kaisar Yu berkata, "Lin Feng!"

"Iya!" kata Lin Feng mengangguk. Dia tahu apa yang dimaksud Kaisar Yu. Mereka mengubah wajah mereka lagi.

"Yun, setelah kita pergi, ayo bubar. Jaga diri kamu." kata Lin Feng pada Mu Yun.

"Baiklah, kamu hati-hati juga." kata Mu Yun. Dia tahu apa yang harus dilakukan Lin Feng.

"Yun!" kata seseorang di kejauhan, itu adalah Qi Yu Chen dan beberapa pemuda.

"Paman!" kata Qi Yu Chen kepada Lin Feng dan Kaisar Yu.

"Kebetulan sekali. Tapi sayangnya ada beberapa hal yang harus kami lakukan, jadi kami harus pergi. " kata Mu Yun sambil menyeret Kaisar Yu dan Lin Feng bersamanya. Rong Qing tampak marah, "Orang-orang itu orang asing, mereka dapat dengan mudah mengubah wajah mereka!" teriak Rong Qing. Dalam sekejap, seolah-olah waktu telah berhenti.