Peerless Martial God – Chapter 154

shadow

Peerless Martial God – Chapter 154

Ketika orang yang bertanggung jawab atas kandang selesai berbicara, kerumunan itu meledak dengan kegembiraan.

Orang yang bisa menjinakkannya bisa membawanya pergi bersamanya! Itu sangat menggoda bagi semua pembudidaya di arena! Memiliki binatang seperti itu akan memberikan pembudidaya dengan kemampuan pertempuran yang menakutkan.

Tetapi masalahnya adalah dengan menjinakkan binatang itu, jika tidak berhasil kemungkinan besar akan mengakibatkan kematian.

Sebagian besar orang dalam kerumunan tidak akan pernah ingin melawan binatang buas yang begitu kuat. Selain itu, bahkan para pembudidaya di lapisan Ling Qi kelima mungkin tidak akan disarankan untuk melawannya. Akan sangat sulit bagi mereka untuk tetap hidup, apalagi menjinakkan binatang itu.

Kemudian, orang yang bertanggung jawab atas sangkar itu mulai berbicara lagi: "Tentu saja, untuk memasuki sangkar itu Anda harus setidaknya berada di lapisan Ling Qi kelima untuk melawannya. Jika Anda telah menembus ke lapisan Ling Qi yang lebih rendah, Anda juga dapat melawannya, tetapi itu tidak akan disarankan. Jika Anda tidak bisa menjinakkannya, bunuh saja. Kami juga akan memberi Anda seratus batu kemurnian dengan kualitas sedang. "

Banyak orang tergoda untuk mencobanya.

Sekelompok orang yang datang dengan Lin Qian semuanya adalah siswa dari Halaman Suci Xue Yue. Pada saat itu, semua orang menatap Lin Qian.

"Mu Fan, apakah kamu tidak ingin menangkap singa api daemonik itu?" kata seorang siswa kepada siswa lainnya bernama Mu Fan. Dia terpikat oleh singa di dalam kandang.

Dia telah menembus ke lapisan Ling Qi kelima, tingkat yang sama dengan binatang buas itu.

"Mu Fan, bro, jika kamu ingin mencobanya, aku dapat berbicara dengan orang yang menjalankan sesuatu, maka meskipun kamu kalah itu tidak akan menjadi masalah besar, jangan terluka." kata siswa lain.

Mu Fan semakin tergoda.

Jika salah satu dari mereka harus masuk ke dalam kandang maka Mu Fan mungkin adalah pilihan terbaik.

Jika dia menang dan berhasil menjinakkan binatang itu saat melawannya, dia bisa mengambil binatang itu sebagai miliknya, tapi dia mungkin harus menyerah pada dua puluh batu kemurnian dengan kualitas sedang. Mereka mungkin tidak akan memberikan batu kemurnian dan juga membiarkanmu pergi dengan binatang itu, itu akan menjadi hadiah yang terlalu besar. Bahkan jika dia kalah, itu juga bukan masalah selama dia tidak terluka. Siapa yang bisa menolak tawaran yang begitu menggoda?

Tiba-tiba, Mu Fan terlihat santai dan berkata: "Baiklah, saya akan mencobanya."

Mu Fan tampak senang. Dari apa yang dia pahami, siswa lain sebenarnya sedang mengusulkan untuk memberikan singa itu kepadanya sebagai hadiah. Persis seperti itulah yang ada di kepala Mu Fan.

"Mu Fan, saudara, kamu sangat berani." kata siswa lainnya.

Mu Fan kemudian melompat di udara dan mendarat di depan kandang. Matanya dipenuhi dengan keserakahan saat melihat binatang itu.

"Teknik kelincahan yang bagus, Mu Fan, bro! Tunjukkan pada mereka betapa kuatnya kami para siswa di Halaman Suci Xue Yue! " teriak siswa lain dari Mu Fan sehingga semua orang bisa mendengarnya.

"Oh, jadi mereka adalah murid dari Halaman Suci Xue Yue, tidak heran mereka begitu kuat."

"Para siswa dari Halaman Suci Xue Yue sangat menakjubkan. Mereka mungkin akan menjadi orang paling penting di negara ini seiring waktu. "

Beragam komentar menyebar ke seluruh kerumunan. Para siswa dari Halaman Suci Xue Yue memiliki ekspresi bangga dan sombong di wajah mereka ketika mereka mendengar semua komentar itu.

Sejak Halaman Suci Xue Yue telah dibuat, beberapa akademi dan institut kultivasi lain sudah mulai menderita karena kekuatannya. Para siswa dari Halaman Suci selalu berusaha membuat institut mereka mendapatkan prestise dan reputasi. Mereka ingin menjadi institut kultivasi pertama di negara itu. Di masa depan, Halaman Suci Xue Yue mungkin akan menjadi jauh lebih berpengaruh daripada Akademi Surgawi dan juga akan menjadi lebih kuat dari semua sekte di negara ini.

Para siswa dari Halaman Suci merasa sangat bangga.

Wajah cantik Lin Qian menunjukkan kesombongan yang tinggi. Sangat jelas baginya bahwa di masa depan, dia akan kembali ke rumah dengan mengenakan pakaian mewah dan menunjukkan kepada semua orang betapa bergengsi dirinya setelah dia meninggalkan Kota Yangzhou.

Mu Fan sedang berjalan menuju pintu kandang dan hendak masuk ketika tiba-tiba, siluet muncul di depannya.

Para siswa di Halaman Suci tiba-tiba semua memiliki ekspresi marah di wajah mereka, terutama anak laki-laki yang telah mencoba meyakinkan Mu Fan untuk pergi dan bertarung melawan singa. Dia terlihat sangat marah.

Orang itu hanya perlu satu langkah lagi untuk masuk ke kandang. Ketika Mu Fan melihat pemandangan itu, dia hanya bisa berteriak: "BERHENTI!"

Siluet di depannya berhenti. Dia mengenakan topeng perak yang membuat semua orang merasakan sensasi dingin.

Orang itu tentu saja, Lin Feng.

"Apa yang salah?" kata Lin Feng dengan agresif. Suaranya terdengar aneh saat dia memakai topeng perak.

"Oh begitu. Yang Mulia, pernahkah Anda melihat bahwa saya adalah orang pertama yang datang? " kata Mu Fan sinis. Dia yakin tidak ada orang di depannya ketika dia bergerak menuju kandang. Lin Feng datang dari belakangnya dan lewat ke kandang.

"Apakah Anda mengatakan kepada orang yang menjalankan hal-hal yang ingin Anda masukkan ke dalam kandang?" tanya Lin Feng dengan dingin.

Mu Fan memiliki ekspresi jelek di wajahnya. Dia belum benar-benar mengumumkan kepada siapa pun selain teman-temannya bahwa dia ingin berperang melawan singa.

Ketika Lin Feng melihat bahwa Mu Fan tidak membalas sama sekali, dia melanjutkan: "Karena kamu tidak mengumumkan bahwa kamu akan menjadi orang yang akan melawan singa, aturannya adalah: yang pertama masuk ke dalam kandang adalah orang yang bertempur. "

Sebuah cahaya melintas di mata Mu Fan dan dia berkata: "Teman-temanku di Halaman Suci Xue Yue benar-benar ingin aku bertarung melawan singa itu. Beri aku pertempuran itu kalau tidak aku akan kehilangan muka di depan mereka. "

Saat mengatakan itu, Mu Fan memastikan dengan jelas dan keras menyatakan kata-kata "Halaman Suci Xue Yue". Dia telah mengucapkan kata-kata ini dengan keras dan perlahan untuk memastikan bahwa Lin Feng akan mendengarnya dan memahami maknanya.

Lin Feng tersenyum. Halaman Suci Xue Yue?

"Maaf, saya belum pernah mendengar tentang Halaman Suci Xue Yue dan selain itu, saya tidak mengenal Anda jadi saya tidak punya alasan untuk peduli dengan wajah Anda." kata Lin Feng. Saat itu, banyak orang yang tercengang. Aneh sekali! Dia belum pernah mendengar tentang Halaman Suci Xue Yue!

Semua siswa dari Halaman Suci Xue Yue berdiri dan dengan marah menatap Lin Feng. Orang itu gila!

"Jangan melakukan sesuatu yang akan membuatmu menyesal." kata Mu Fan sambil menatap jahat Lin Feng.

Lin Feng tertawa dan berkata: "Oh, sungguh, saya benar-benar tidak mengerti apa yang Anda maksud?"

Kemudian, Lin Feng berbalik dan hendak memasuki kandang.

"Tunggu tunggu!" Kata seseorang sambil dengan cepat mengganggu gerakan Lin Feng. Lin Feng berhenti, berbalik dan melihat itu adalah murid lain dari Halaman Suci Xue Yue. Justru orang yang meyakinkan Mu Fan untuk berperang melawan singa.

"Apa yang kamu mau sekarang?" kata Lin Feng sambil tersenyum dingin.

Semua orang itu adalah siswa dari Halaman Suci Xue Yue, mereka adalah sesama siswa Mu Fan. Lin Qian juga duduk di antara mereka.

"Biarkan saudaraku Mu Fan melawan singa ini." kata pemuda itu dengan dingin dan acuh tak acuh namun terdengar tegas.

Dia mengenakan satu set pakaian yang megah dan mahal. Jelas terlihat bahwa dia adalah seorang bangsawan dari keluarga yang kuat dalam sekali pandang.

"Sejak kapan kamu memutuskan siapa yang bisa bertarung atau tidak di kandang Prisoner Arena?" tanya Lin Feng dengan dingin.

"Saya tidak memutuskan tentang itu. Anda bisa bertanya pada penanggung jawab arena siapa yang datang lebih dulu. " kata pria muda itu dengan acuh tak acuh. Dia terdengar cukup percaya diri. Semua orang berbalik dan memandang pria yang membawa singa ke dalam kandang.

Pria itu menunjuk ke arah Mu Fan dan berkata dengan acuh tak acuh: "Dia adalah orang pertama yang tiba di kandang. Dia akan melawan binatang ini. "

Ketika dia mendengar kata-kata ini, senyum lebar muncul di wajah pemuda yang baru saja membantu Mu Fan.

Ketika Lin Feng melihat ekspresi arogan di wajah Mu Fan dan juga di wajah siswa lain dari Halaman Suci Xue Yue, dia berkata: "Kaulah yang memutuskan di sini, bagus. Saya tidak akan kembali ke tempat ini untuk ditipu untuk membayar ini. Saya juga menyarankan kepada semua orang agar jangan pernah kembali ke tempat ini lagi, dengan bodohnya menghabiskan batu kemurnian untuk menyaksikan pecundang menyedihkan bertarung dalam pertarungan curang. "

Ketika pemuda itu mendengar Lin Feng, dia mengerutkan kening dan berkata: "Apa maksudmu?"

"Apakah saya tidak cukup jelas untuk Anda? Saya akan menjelaskan lagi nanti. " kata Lin Feng sambil tersenyum di balik topengnya: "Saya telah mendengar beberapa kali tentang skandal yang terjadi di sini. Anehnya, ada beberapa orang yang terlihat kalah berkelahi di dalam kandang namun berhasil diselamatkan. Bisakah kamu mempercayainya? Saya tidak percaya rumornya tapi sekarang saya melihat bahwa skandal semacam ini pasti kejadian biasa. Prisoner Arena tidak dapat menerapkan aturannya sendiri dengan benar. Tempat ini adalah lelucon. "