Peerless Martial God – Chapter 1542

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1542

Chapter 1542: Bersaing

Mempelajari kekuatan dalam mimpi tidaklah sesulit melakukannya di dunia luar. Lin Feng merasa rileks saat mempelajarinya dalam mimpinya.

Beberapa hari kemudian, siluet muncul di depan Lin Feng, tetapi Lin Feng tidak melihat orang itu karena dia masih bermimpi.

Yang berpakaian ungu mengerutkan kening.

Pada saat itu, Lin Feng bernapas perlahan, dia tampak tenang dan damai. Dia tidak memiliki Qi di sekelilingnya dan dunia luar tidak mempengaruhinya sama sekali. Dia tidak bisa berlatih kultivasi, dia sedang tidur. Dia tidur terlalu nyenyak. Yang berpakaian ungu tampak tidak senang tentang itu.

"Lin Feng!" teriak yang berpakaian ungu. Lin Feng bangun tiba-tiba. Dengan kekuatannya, dia hanya bisa menciptakan mimpi tingkat rendah yang bisa dengan mudah dipatahkan.

"Menguasai!" kata Lin Feng berdiri. Saat berlatih kultivasi dalam mimpi, dia tidak menyadari apa yang terjadi di luar. Itu akan jadi masalah.

Orang dengan pakaian ungu memandang Lin Feng dengan tidak senang dan berkata, "Ikutlah denganku."

Lin Feng mengikuti yang berpakaian ungu. Dia tidak peduli tentang apa yang dipikirkan oleh orang berbaju ungu tentang dia. Dia harus menjadi lebih kuat. Dia bisa menjadi lebih kuat dalam mimpinya dan tidak ada yang tahu tentang itu. Itu adalah cara terbaik untuk menyembunyikan fakta bahwa dia menjadi lebih kuat. Dia bisa mendapatkan lebih banyak waktu dengan cara itu.

Yang berpakaian ungu membawa Lin Feng ke hutan surgawi tempat mereka terakhir kali. Yang lainnya berkumpul di sana juga.

"Kali ini, kita pergi ke zona penyangga karena ada yang harus kita lakukan." kata yang berpakaian ungu kepada Lin Feng. Yang lain sudah tahu tentang itu karena Lin Feng adalah yang terakhir tiba.

"Ayo pergi." kelompok itu kemudian mulai terbang dan meninggalkan hutan. Setelah beberapa saat, yang berpakaian ungu pergi ke pohon dan menghilang.

Pohon itu adalah jalan keluar dari dunia kecil kita.

Saat itu, dunia kecil yang diciptakan Yan Di memiliki pohon sebagai jalan keluar, dan kemudian ada pohon itu di Hutan Cinta Kasih.

Lin Feng dan yang lainnya pergi ke pohon dan muncul di dunia luar. Ada sebatang pohon di belakang mereka, tampak begitu normal sehingga sulit membayangkan bahwa itu mengarah ke dunia kecil.

Qi Yu Chen juga ada di sana. Dia berjalan ke Lin Feng dan menatapnya dengan mengejek.

Dia tampak geli karena Mu Yun telah mengkhianatinya dan setelah itu, Lin Feng menjadi salah satu budak mereka.

"Apakah kamu menyukai Mu Yun?" tanya Qi Yu Chen kepada Lin Feng dengan acuh tak acuh.

"Jujurlah, Anda harus mendengarkan perintahnya." kata yang berbaju ungu. Lin Feng mengangguk dan kemudian menjawab Qi Yu Chen, "Memang."

Qi Yu Chen yakin bahwa Lin Feng menyukai Mu Yun, jadi Lin Feng harus mengatakan apa yang dipikirkan Qi Yu Chen.

"Anda harus melihat mata saya saat menjawab, dan Anda harus memanggil saya" Guru ". Kata Qi Yu Chen.

"Tuan, aku memang suka Mu Yun." kata Lin Feng membungkuk pada Qi Yu Chen. Ketika kepalanya diturunkan, Lin Feng tampak sangat kesal. Tentu saja, hanya pada saat dia menundukkan kepalanya, ketika dia mengangkat kepalanya lagi, dia terlihat acuh tak acuh lagi.

Qi Yu Chen memandang Lin Feng dan tersenyum bahagia. Dia sangat menikmati melihat Lin Feng tunduk padanya seperti itu.

"Aku akan membiarkanmu menikmati kecantikannya kapan-kapan." kata Qi Yu Chen tertawa. Kemudian, dia berbalik dan berbicara pada dirinya sendiri, "Meskipun dia mengenakan pakaian ungu, dia hanya salah satu dari budak Istana Celestial Qi. Mu Yun, Anda pasti akan menyesali pilihan Anda. "

"Ayo pergi." kata pemimpin rombongan. Lin Feng sudah melihatnya di dunia kecil. Itu adalah kaisar tingkat menengah.

Kelompok itu bangkit di udara dan terbang menuju zona penyangga. Segera, sembilan kastil surgawi yang besar akan mulai bersaing untuk menguasai dunia kecil. Tempat dimana mereka akan bertanding adalah di buffer zone. Kastil lain juga datang.

Ketika mereka tiba, Lin Feng memperhatikan bahwa ada lebih banyak orang daripada pertama kali dia berada di sana.

"Tuan, bagaimana kita akan bersaing untuk mendapatkan kendali atas dunia kecil?" tanya Lin Feng pada yang berbaju ungu. Di saat yang sama, mereka mendarat di sebuah istana yang megah.

"Persaingan antara anak muda yang berusia kurang dari lima puluh tahun. Tiga kelompok yang anak mudanya adalah yang terkuat menguasai dunia kecil. " jawab kaisar dengan pakaian ungu. Semua orang sudah tahu itu. Mereka tidak dapat membuat para pemimpin berperang karena mereka tidak menginginkan perang yang hebat dan tragis. Mereka juga tidak ingin pemimpin mereka kehilangan muka. Itu sebabnya aturan itu sudah ditentukan jauh sebelumnya. Gunung Qing Di mengelola acara tersebut.

Lin Feng melirik Qi Yu Chen dan orang-orang di sebelahnya. Orang-orang itu tampaknya adalah murid inti dari Kastil Celestial Qi. Orang-orang itu sepertinya tidak akan bertengkar. Sepertinya mereka ada di sana untuk memastikan bahwa semuanya akan terjadi tanpa masalah.

"Lin Feng, kamu tidak perlu khawatir tentang apa yang dilakukan Qi Yu Chen, Tuan Mi sangat memikirkanmu. Berlatih kultivasi dan menjadi seorang kaisar, kemudian ikuti Master Mi, dan di masa depan, Anda akan memiliki status sosial yang lebih tinggi daripada Qi Yu Chen di Celestial Qi Castle. " kata yang berbaju ungu.

"Terima kasih banyak, Guru!" kata Lin Feng dengan sopan. Di dalam, dia tidak senang. Jika dia benar-benar dikendalikan, bahkan jika dia menembus lapisan Huang Qi, itu tidak akan berguna. Dia tidak perlu memberitahunya bahwa dia harus berlatih kultivasi, Lin Feng sudah tahu itu. Tapi tujuannya setelah menjadi seorang kaisar bukanlah untuk melayani Tuan Mi, itu untuk membunuhnya!

Tak lama kemudian, seseorang menyambut keramaian. Itu adalah seorang kaisar dari Kastil Celestial Qi: Jin Chen Jun!

Jin Chen Jun berjalan ke arah mereka, dia melirik Lin Feng dan tersenyum pada kaisar dengan pakaian ungu, "Orang yang aku bawa ke Tuan Mi tidak buruk, kan?"

"Terima kasih, Jin Chen Jun." kata yang berpakaian ungu sambil tersenyum sopan.

"Jangan berterima kasih padaku, selama Tuan Mi puas, maka aku bahagia." kata Jin Chen Jun sambil tersenyum. Dia memandang Lin Feng dan berkata, "Aku tidak menyangka kamu akan mendapatkan pakaian ungu secepat itu."

"Terima kasih, Jin Chen Jun!" kata Lin Feng.

"Baiklah, semua orang berkumpul di depanku. Pertama, Anda perlu istirahat selama sehari. " kata Jin Chen Jun sambil tersenyum. Dia kemudian membawa semua orang ke aula di mana Lin Feng melihat banyak wanita cantik menunggu.

"Lin Feng, wanita cantik itu adalah Pendeta, dan mereka semua perawan. Setiap sepuluh ribu tahun, ketika kita bersaing untuk menguasai dunia kecil, para pendeta bertindak sebagai nyonya rumah. Temukan seorang gadis yang Anda suka, dan dia akan menjadi pendamping Anda. " kata kaisar dengan pakaian ungu. Lin Feng tidak bersemangat. Dia sangat marah.

Dia akhirnya mengerti mengapa Mu Yun ketakutan ketika dia melihat para ksatria di gerbang. Pendeta tidak memiliki kebebasan; hidup mereka ada di tangan orang-orang itu. Biasanya, hidup mereka tidak sesedih itu tapi terkadang, mereka harus bertindak sebagai pendamping.

"Apakah Mu Yun ada atau tidak?" pikir Lin Feng melirik kerumunan, tetapi dia tidak melihatnya.