Peerless Martial God – Chapter 1549

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1549

Chapter 1549: Di Panggung Pertempuran

Lin Feng ingat kembali ketika Kaisar Ni Chen dan Kaisar Shen Yu muncul, Kaisar Shen Yu telah melihatnya secara khusus. Masalahnya adalah dia tidak mengenal Kaisar Shen Yu, mengapa dia begitu memperhatikannya? Dia juga tahu semua yang telah terjadi padanya sejauh ini, yang berarti dia telah mengikutinya.

Selain itu, Kaisar Shen Yu telah memberi gurunya pil, yang harganya mungkin menakutkan, Dia bahkan memberikannya kepada Kaisar Yu tanpa ragu-ragu. Lin Feng skeptis tentang itu semua.

"The Celestial Qi Castle tidak mengontrol Anda?" tanya Kaisar Shen Yu. Dia penasaran.

Lin Feng tetap diam selama beberapa detik, tapi akhirnya dia mengangguk, "Memang, mereka tidak berhasil mengendalikan saya."

"Haha, lumayan. Tuan Mi tidak berhasil mengendalikan Anda, itu jarang. " kata Kaisar Shen Yu tertawa sebelum menambahkan, "Segalanya akan lebih mudah seperti itu."

"Lin Feng, kamu sudah tidur selama beberapa hari. Pertempuran antara sembilan kastil surgawi besar hampir berakhir. Mari kita kembali dan menonton. " kata Kaisar Shen Yu dengan positif. Lin Feng tidak mengerti, Kaisar Shen Yu telah menyelamatkannya dan sekarang dia ingin dia kembali?

"Tuan, saya sekarang jauh dari Kastil Celestial Qi, jika saya kembali, bukankah saya harus menyerahkan diri saya kembali kepada mereka? Itu terlihat sangat bodoh. " jawab Lin Feng dengan lugas.

Kaisar Shen Yu tertawa dan berkata, "Itu normal jika Anda ingin pergi, tetapi tidakkah Anda ingin mencoba dan bertarung di panggung pertempuran?"

"Bertarung di panggung pertempuran !?" Lin Feng mengulang kembali dengan kaget.

"Kita tidak punya banyak waktu, jadi ayo pergi." kata Kaisar Shen Yu tersenyum. Kemudian, dia membawa Lin Feng dan pergi.

Itu mendekati akhir pertempuran. Orang-orang muda dari Kastil Celestial Wen berubah menjadi yang terkuat. Wen Ao Feng mungkin akan menempati peringkat pertama. Selain dia, kedua temannya juga akan menempati peringkat delapan belas besar. Kastil Celestial Wen mungkin akan menguasai dunia kecil dalam sepuluh ribu tahun berikutnya.

Selain Kastil Celestial Wen, Istana Raja Pengobatan juga bekerja dengan baik. Sebagian besar pembudidaya mereka adalah pembudidaya di bagian atas lapisan Zun Qi. Oleh karena itu, Istana Raja Obat memiliki empat pembudidaya di delapan belas teratas sejauh ini.

Mengenai kelompok ketiga, itu mungkin adalah Istana Guntur Hukuman Surgawi atau Kastil Celestial Qi. Pertempuran yang tersisa akan menentukan itu.

Di sisi Kastil Celestial Qi, seseorang berjalan ke bangku penonton: Itu adalah Lin Feng.

Kaisar dengan pakaian ungu merasakan sesuatu yang salah dan memandang Lin Feng. Dia terkejut, tapi itu adalah kejutan yang menyenangkan. "Lin Feng, kemana kamu pergi?"

"Tuan, seseorang ingin membunuh saya, setelah itu, seseorang menyerangnya. Saya terluka jadi saya harus bersembunyi dan menyembuhkan. " jawab Lin Feng. Kaisar dengan pakaian ungu mengangguk, dia percaya Lin Feng. Dia merasakan Qi dua kaisar di kamar Lin Feng malam itu.

"Senang melihatmu baik-baik saja!" kata kaisar dengan pakaian ungu. Lin Feng aman dan sehat, jadi dia jelas bahagia. Dia tidak terlalu memikirkannya.

Setelah itu, Lin Feng berbalik menuju panggung pertempuran. Awalnya, ada delapan puluh satu tahap pertempuran, tetapi sekarang hanya tersisa lima puluh. Banyak orang meninggal atau terluka.

Lin Feng melihat bahwa seorang pembudidaya dari Istana Raja Pengobatan sedang bertarung. Dia pernah melihatnya sebelumnya di Ba Huang, ketika dia memprovokasi Zhou Tian Ruo. Dia sangat kuat. Dia baru saja mengalahkan seorang pembudidaya dari Kastil Surgawi Kuno.

Tetapi karena apa yang terjadi pada Kaisar Yu, Lin Feng memandang orang-orang dari Istana Raja Pengobatan dengan cara yang dingin, terutama lelaki tua di tengah kerumunan. Itulah yang dia lihat dalam ingatan Kaisar Shen Yu, orang yang telah mengambil cincin Kaisar Yu dan menyuruhnya untuk marah.

Lin Feng tampak marah. Orang tua itu merasakan bahwa Lin Feng memelototinya, jadi dia menoleh. Dia terkejut. Pemuda itu tidak sadarkan diri ketika dia melihatnya terakhir kali, dan seorang kaisar telah memintanya untuk menyembuhkannya. Sekarang, dia sudah sembuh. Anehnya, seseorang itu berasal dari Kastil Celestial Qi.

Setelah itu, Lin Feng melihat kembali ke panggung pertempuran lagi. Para pembudidaya yang kuat dari dunia besar sangat kuat. Xia Tian Fan telah menembus lapisan Zun Qi kedelapan, sementara Qiao Chi Feng dan Zhou Tian Ruo juga menjadi lebih kuat sejak terakhir kali dia melihat mereka.

Lin Feng memandang Wen Ao Feng lagi. Dia cepat dan kejam, serangannya eksplosif, menyebabkan lawannya mati atau membuat mereka terluka parah.

Kaisar Ni Chen, yang berada di sisi Kastil Wen Surga, berjalan keluar dan tersenyum, "Saudara Shen Yu, kenapa saya tidak melihat Anda beberapa hari terakhir?"

"Ada yang harus aku lakukan. Itu adalah momen krusial bagi saya, untungnya, saya tidak melewatkannya. " kata Kaisar Shen Yu, tampaknya dalam suasana hati yang baik. Apa yang terjadi padanya? Kaisar Ni Chen belum pernah melihatnya dalam suasana hati yang begitu baik sejak mereka tiba.

"Saudara Shen Yu, apa pendapat Anda tentang para pemuda ini? Saya ingin membawa beberapa ke Gunung Qing Di. Hanya satu atau dua dari mereka yang bisa pergi denganmu. " kata Kaisar Ni Chen tersenyum.

"Tidak perlu, tidak satupun dari mereka bisa pergi ke Gunung Qing Di." kata Kaisar Shen Yu dengan acuh tak acuh. Kemudian dia melanjutkan menonton pertempuran.

"Setelah pertempuran itu, Ao Feng akan menjadi juara." pikir Kaisar Ni Chen. Pertempuran terakhir adalah Wen Ao Feng melawan seorang kultivator yang kuat dari Celestial Palace of Punishing Thunders. Kultivator yang kuat itu tidak memenangkan satu pertarungan pun sementara Wen Ao Feng memenangkan semua pertarungannya, jadi Wen Ao Feng diharapkan menang.

Wen Ao Feng dan pembudidaya kuat dari Istana Surgawi Punishing Thunders bertarung. Guntur dan energi ruang kosong bertabrakan menyebabkan ledakan di langit. Energi muskil menyerang panggung pertempuran, membuatnya bergetar hebat.

"Energi muskil dari tingkat tertinggi." kerumunan itu tidak percaya. Kekuatan Wen Ao Feng dikalikan tujuh ratus dan energi muskilnya berada di tingkat tertinggi. Tidak akan lama sebelum dia menjadi seorang kaisar.

Akhirnya, Wen Ao Feng memenangkan pertempuran tersebut. Dia juaranya!

"Tidak buruk!" Kaisar Ni Chen berdiri dan tersenyum. Dia bangga. Meskipun dia tidak mengajar Wen Ao Feng selama itu, dia tetap bangga dengan muridnya. Tidak satu pun murid dari sembilan kastil surgawi yang hebat bisa bersaing dengannya lagi.

Para pembudidaya dari Kastil Celestial Wen juga berdiri dan bertepuk tangan padanya. Kaisar Ni Chen merasa puas, dan Kastil Celestial Wen juga merasa puas.

"Baiklah, kita bisa memulai peringkat." kata Kaisar Ni Chen. Saat itulah, wasit mulai menghitung poin. Wen Ao Feng peringkat pertama, yang kedua dari Istana Raja Pengobatan: Dia adalah seorang pria muda yang rendah hati. Yang ketiga adalah salah satu kultivator yang kalah melawan Wen Ao Feng, yang keempat adalah Gu Li, yang kelima Qi Yu Chen, yang keenam adalah seseorang dari Kastil Celestial Wen, lalu Qiao Chi Feng, Zhou Tian Ruo dan Xia Tian Fan.

"Tidak buruk, di antara kalian delapan belas jenius, apakah ada yang ingin bergabung dengan Gunung Qing Di?" tanya Kaisar Ni Chen dengan gembira. Banyak dari mereka terlihat sangat bahagia. Kaisar Ni Chen mengundang mereka secara pribadi. Selain Wen Ao Feng, yang lainnya belum menjadi anggota Gunung Qing Di.

"Saya bersedia, Guru!" kata banyak dari mereka, membungkuk di depan Kaisar Ni Chen. Bagaimana mereka bisa melewatkan kesempatan seperti itu?

"Tunggu." kata seseorang pada saat itu.

Kerumunan itu berbalik dan melihat Lin Feng berjalan menuju panggung pertempuran.

"Lin Feng!" teriak kaisar dengan pakaian ungu. Apakah Lin Feng tidak waras? Apakah dia akan menimbulkan masalah lagi? Apakah dia lupa bahwa dia tidak bisa menunjukkan seberapa kuat dia?

"Lin Feng, kembali ke sini!" teriak kaisar dengan pakaian ungu dengan marah.

Dia perlahan berbalik dan tersenyum, "Tuan, Qi Yu Chen harus mewakili kita di panggung pertempuran, jadi mengapa saya tidak bisa?"