Peerless Martial God – Chapter 155

shadow

Peerless Martial God – Chapter 155

Ketika kerumunan mendengar Lin Feng, mereka semua mulai berbisik di antara mereka sendiri. Banyak orang juga telah mendengar tentang skandal yang terjadi di sini dan beberapa bahkan menyaksikannya dengan mata kepala sendiri.

Pada saat itu, wajah pemuda dan penanggung jawab sangkar berubah drastis. Mereka terlihat sangat dingin.

Ketika orang yang bertanggung jawab atas sangkar itu melihat bahwa Lin Feng telah kembali ke platform pengamatan dan tidak mencoba masuk ke dalam sangkar, ia menoleh ke Mu Fan dan berkata: "Baiklah, karena masalahnya sudah selesai dan kamu yang pertama. untuk sampai di kandang, Anda boleh masuk. Tunjukkan kepada semua orang betapa megah dan heroiknya para siswa di Halaman Suci Xue Yue. Tunjukkan kepada semua orang betapa mudahnya bagi orang-orang seperti Anda untuk menjinakkan Daemonic Fire Lion. "

Semua orang terkejut. Pria itu sama sekali tidak peduli tentang apa yang baru saja dikatakan Lin Feng.

Lin Feng adalah orang pertama yang tiba di kandang, jadi mengapa pria itu sekarang mengatakan bahwa Mu Fan adalah yang pertama tiba? Lin Feng merasa jijik. Selain itu, pria itu juga secara terbuka mengiklankan betapa hebatnya Halaman Suci Xue Yue. Lin Feng berpikir bahwa metode yang jelas seperti itu menyedihkan.

Tapi tentu saja, kata-kata Lin Feng membuat semua orang marah. Dia telah mempermalukan mereka semua, dan tidak semua orang bisa mengabaikannya begitu saja.

"Aku tidak ingin mendengar apapun dari mulut kotormu." kata pria muda di platform tontonan dengan dingin.

Lin Feng memandangnya melalui topengnya, tertawa dan berkata: "Begitulah cara kultivator mulia melakukannya, dengan curang. Jika kamu ingin memberinya Daemonic Fire Lion sebagai hadiah, kamu cukup memutuskan untuk mengubah aturan Prisoner Arena dan menggunakan pengaruhmu untuk mengatur pertarungan … Bukankah menyenangkan bisa menggunakan arena yang begitu megah untuk memberi hadiah untuk temanmu? "

"Oh, ngomong-ngomong, aku lupa memberitahumu. Langsung memberinya Daemonic Fire Lion sebagai hadiah tidak akan membantu Halaman Suci Xue Yue mendapatkan prestise, jadi seluruh tujuan dari pertunjukan palsu ini telah gagal. " kata Lin Feng dengan dingin dan acuh tak acuh. Kata-katanya semakin tajam.

Kebanyakan orang di kerumunan setuju dengan Lin Feng. Meskipun Lin Feng bersikap sangat agresif, tidak ada yang bisa menyangkal apa yang dia katakan. Dia mampu memaksa pria itu untuk memberi Mu Fan hak untuk memasuki kandang di hadapan Lin Feng hanya karena pria muda di panggung tontonan memiliki status tinggi. Itu tidak adil. Ini pasti sudah direncanakan sebelumnya.

Kultivator muda yang mulia sangat marah. Pada saat itu, Mu Fan memandang Lin Feng dan berkata: "Karena kamu marah tentang itu, mengapa kita tidak bertarung dan pemenang bisa masuk ke dalam."

"Untuk alasan apa aku bertempur melawanmu?" kata Lin Feng sambil melirik Mu Fan. Dia kemudian dengan acuh tak acuh berkata: "Anda tidak pernah mengatakan bahwa Anda ingin berperang melawan singa di tempat pertama dan saya tiba sebelum Anda, tetapi Anda masih ingin masuk terlebih dahulu dengan menggunakan pengaturan yang tidak adil." kata Lin Feng.

Mu Fan pasti akan memenangkan pertempuran melawan Daemonic Fire Lion, tapi itu bukan kemenangan nyata karena itu tidak akan membantu Halaman Suci Xue Yue mendapatkan reputasi yang lebih baik. Sebenarnya justru sebaliknya. Itu akan menjadi penghinaan bagi Halaman Suci. Mu Fan tidak menginginkan itu.

Mu Fan tersenyum dan berkata: "Saya mengerti sekarang. Anda hanya memiliki mulut yang besar dan suka berbicara banyak, tetapi dalam praktiknya, Anda tidak dapat berbuat banyak. "

"Persis! Selain mulut yang besar, Anda tidak punya banyak hal lain untuk ditampilkan! Anda bahkan tidak berani menunjukkan warna asli Anda. "

"Hehe, bagaimana mungkin pembohong itu bisa bersaing dengan Mu Fan? Mu Fan dianggap sebagai jenius di Halaman Suci Xue Yue. Mengalahkan Daemonic Fire Lion sangat mudah baginya. "

Setiap siswa dari Halaman Suci Xue Yue membual tentang betapa hebatnya institut mereka seolah-olah mereka semua sangat kuat, seolah-olah mereka semua adalah pembudidaya terbaik di dunia hanya karena mereka berkultivasi di institut itu.

Lin Feng kemudian berkata: "Halaman Suci Xue Yue tampaknya dipenuhi oleh para pembudidaya terkuat di seluruh dunia. Sepertinya saya sangat bodoh! "

"Ya, dia bertindak sembrono. Dia secara mengejutkan berani memprovokasi Mu Fan. " Semakin banyak orang yang sangat percaya bahwa Lin Feng takut melawan Mu Fan.

Tetapi pada saat itu, Lin Feng tersenyum dan berkata: "Tetapi saya benar-benar penasaran untuk melihat seberapa kuat seorang jenius dari Halaman Suci Xue Yue yang perkasa sebenarnya."

Semua siswa di Halaman Suci sangat terkejut. Lin Feng secara mengejutkan menerima pertarungan itu, yang berarti dia akan mati dan mereka akan mendapatkan kembali wajah mereka.

Semua orang memandang Lin Feng, yang perlahan berbalik dan berkata: "Kamu dan aku masuk ke dalam kandang. Jika Anda menang maka Anda bisa hidup, tetapi jika Anda kalah maka saya akan membunuh Anda. Bagaimana kedengarannya? " Ketika Lin Feng selesai berbicara, seluruh atmosfer di Prisoner Arena menjadi benar-benar sunyi. Semua orang, terutama para siswa dari Halaman Suci Xue Yue, tercengang.

Jika Anda menang maka Anda bisa hidup, tetapi jika Anda kalah maka saya akan membunuh Anda …

Lin Feng tahu bagaimana berbicara besar!

Banyak orang membuka mulut mereka lebar-lebar dan hanya menatap kosong ke arah Lin Feng. Betapa kejamnya! Betapa tidak berperasaan! Tidak hanya dia menerima pertempuran itu, tetapi dia mengusulkan pertempuran sampai mati. Dia mungkin yakin bahwa dia akan menang, jika tidak, dia tidak akan dengan bodoh mempertaruhkan nyawanya.

Mu Fan dengan lekat-lekat menatap Lin Feng. Bagaimana orang itu bisa begitu sombong sampai mengusulkan pertempuran sampai mati?

Ketika Lin Feng melihat bahwa tidak ada yang berbicara, dia tersenyum dan berkata dengan acuh tak acuh: "Jangan khawatir, saya hanya tahu bagaimana berbicara besar dan melebih-lebihkan diri saya sendiri. Bagaimanapun, dia jenius dari Halaman Suci Xue Yue yang perkasa. Dia mengusulkan pertempuran untuk menyelamatkan dirinya dari kehilangan muka. Aku baru saja pamer sejauh ini, tetapi para siswa dari Halaman Suci Xue Yue yang agung dan agung seharusnya dapat dengan mudah mengalahkanku. Bagaimanapun, dia memiliki kekuatan untuk mengalahkan singa api daemonik dengan sangat mudah. Tidak ada alasan baginya untuk menolak. "

Lin Feng terdengar sangat agresif dan jelas mengolok-oloknya. Para siswa dari Halaman Suci Xue Yue mengertakkan gigi dan dengan lekat-lekat menatap Lin Feng.

Segera setelah itu, mereka menatap Mu Fan. Gengsi seluruh Halaman Suci ada di tangannya pada saat itu.

Ketika dia merasa bahwa semua orang menatapnya, Mu Fan merasa tertekan. Dia merasa seperti hatinya terbebani oleh berat seribu ton. Setelah semua yang terjadi, dia tidak punya jalan keluar dari situasi ini. Mengalahkan Lin Feng adalah satu-satunya kemungkinan, karena dia harus menunjukkan kepada semua orang bahwa dia kuat dan melindungi reputasi Halaman Suci Xue Yue.

Jika dia tidak bertarung, dia tidak akan pernah bisa menatap mata orang-orang lagi. Orang-orang juga akan mulai memiliki pendapat biasa-biasa saja tentang Halaman Suci Xue Yue juga.

Mu Fan tidak punya pilihan.

Selain itu, dia bisa melihat mata Lin Feng melalui topeng. Matanya selalu terlihat tenang sepanjang pertukaran mereka. Melihat mata tanpa emosi yang menatapnya sangat menakutkan.

Lin Feng telah menantangnya untuk bertempur sampai mati, mungkinkah dia yakin akan kekuatannya untuk menang?

Mu Fan tidak lemah. Dia cukup kuat dan percaya diri dengan kekuatannya sendiri. Tetapi pada saat itu, kepercayaan Lin Feng telah mengguncang keyakinannya pada kekuatannya sendiri. Dia merasa tekanannya terlalu tinggi.

Sebuah cahaya melintas di mata Mu Fan dan dia berkata, sambil mengertakkan gigi: "Aku menerima tantanganmu untuk bertempur sampai mati."

"Sekarang, ayo masuk ke kandang." kata Mu Fan dengan dingin sambil berjalan masuk.

"Tunggu tunggu." kata Lin Feng pada saat itu. Mu Fan berhenti, menoleh dan berkata: "Ada apa?"

"Anda dan orang yang bertanggung jawab atas kandang sudah memiliki pengaturan, seperti yang sudah saya katakan. Saya tidak ingin bertarung dengan Anda berdua di dalam kandang pada saat yang bersamaan. "

"Maksud kamu apa? Apakah Anda pikir saya akan mengganggu dan menyakiti Anda? " tanya pria yang bertanggung jawab atas kandang itu kepada Lin Feng.

"Hal yang sama terjadi beberapa hari lalu di sini. Saya mendengar ceritanya dalam perjalanan ke sini. Jika sudah terjadi sekali, maka bisa terjadi lagi. Saya mendengar itu juga hal yang sangat normal di sini. "

Pria yang bertanggung jawab atas kandang itu tidak bisa berkata-kata. Dia memandang Lin Feng dan bertanya: "Nah, apa yang Anda inginkan?"

"Saya ingin orang lain menjadi wasit pertempuran kita sampai mati. Tentu saja, itu tidak bisa menjadi murid dari Halaman Suci dan juga tidak bisa menjadi seseorang yang bekerja di sini di Prisoner Arena. "

"Pfff, dimana kita bisa menemukan seseorang seperti itu untuk menjadi wasit pertempuran? Anda sedang konyol. Apakah kamu berkelahi atau tidak? " kata Mu Fan dengan tidak sabar.

Tetapi pada saat itu, seseorang di antara kerumunan itu berbicara: "Aku akan menjadi wasit pertempuranmu sampai mati."

Pada saat itu, semua orang melihat orang itu. Dia secara mengejutkan tidak duduk di baris pertama dari platform tontonan. Dia sebenarnya adalah seorang pria muda yang duduk di belakang panggung tontonan.

Dia terlihat sangat ramah dan sopan. Dia memiliki senyum hangat di wajahnya, yang memberi kesan bahwa dia sangat ramah dan mudah bergaul. Tetapi dia juga memberi kesan kepada orang lain bahwa mereka lebih rendah dibandingkan dengan dia.

Pria muda yang mulia itu mundur ketika dia melihat pemuda itu. Dia terengah-engah karena keheranan.

Itu dia! Dia secara mengejutkan ada di sana!