Peerless Martial God – Chapter 1570

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1570

Chapter 1570: Kota Si Xiang

Di langit di atas area tanpa batas, ada sekelompok besar orang terbang di langit. Ada angin kencang dan binatang buas juga. Mereka semua menghapus langit.

Pada saat itu, ada pedang tajam berjalan di awan, bersiul dan mengeluarkan suara ledakan saat terbang.

Itu adalah Lin Feng. Dia menatap ke kejauhan saat dia menghargai betapa luasnya dunia itu. Jika dia berada di dunia kecil, dia tidak akan bisa melihat pemandangan yang begitu beragam. Orang-orang sedang duduk di atas awan, masing-masing Qi mereka luar biasa. Beberapa dari mereka bahkan adalah pembudidaya yang penuh teka-teki dan tak terduga.

Pembudidaya yang kuat sangat banyak di dunia besar, dan ketika Lin Feng menjadi kuat, dia terus melihat orang-orang yang bahkan lebih kuat darinya. Suatu hari nanti, dia pasti akan berdiri di puncak Benua Sembilan Awan sekalipun.

Pedang yang dia tumpangi adalah Pedang Tian Ji miliknya. Itu sekarang bahkan lebih cepat dari pedang raksasa yang dia terima. Kota Si Xiang sangat jauh dari Pulau Yao Ye. Jadi, dia harus bepergian secepat yang dia bisa. Banyak pembudidaya yang kuat telah memulai perjalanan mereka ke Kota Si Xiang, tetapi Lin Feng tidak mengikuti mereka. Dia telah memutuskan untuk berlatih kultivasi untuk sementara waktu. Dia sudah meninggalkan Pulau Yao Ye selama sebulan sebelum akhirnya mencapai langit di atas Kota Si Xiang.

Kota Si Xiang sangat besar, jauh lebih besar dari Ba Huang di dunia kecil. Tujuan target Lin Feng adalah Istana Kekal Kekaisaran Agung, yang terletak di dalam area terlarang.

Banyak orang lain sudah mencari Istana Agung Kekaisaran Abadi. Kesadaran saleh Kaisar Surgawi Abadi telah memberi tahu Lin Feng bahwa dia telah meninggalkan banyak tablet perunggu di dunia itu, jadi mungkin akan ada lebih banyak individu yang memiliki sebagian dari kesadaran lelaki tua itu. Bahkan jika mereka tidak memiliki lima tablet perunggu, dengan hanya tiga atau empat, mereka masih dapat mengetahui bahwa Istana Kekal Kekaisaran Agung berada di Kota Si Xiang.

Menurut legenda, Istana Kekal Kekaisaran Agung berisi ajaran dan ingatan Kaisar Surgawi Abadi. Banyak pembudidaya yang sangat kuat tertarik dengan mimpi mendapatkan tangan mereka. Mantra abadi Kaisar Surgawi Abadi tidak terduga, sedemikian rupa sehingga beberapa muridnya telah menjadi pembudidaya yang luar biasa sendiri. Banyak dari mereka bahkan telah menjadi kaisar yang hebat!

Tentu saja, masyarakat Kota Si Xiang tidak takut melihat lebih banyak turis atau pendatang. Para imigran ini turut berkontribusi pada kekuatan kota.

Jika Lin Feng tidak menerima kesadaran saleh Kaisar Surgawi Abadi, dia tidak akan datang ke Kota Si Xiang sama sekali. Ada banyak pembudidaya kuat yang mencari Istana Kekal Kekaisaran Agung. Bahkan ada banyak kaisar agung yang mencari sisa-sisa itu. Namun, kesadaran saleh telah memperingatkan Lin Feng tentang itu.

Pedang yang sangat bagus! kata seseorang pada saat itu. Ada empat orang, di antara mereka, ada seorang wanita cantik yang sedang melihat Lin Feng. Dia telah melihat Lin Feng dan Pedang Tian Ji miliknya, dan dia kagum. Pedang Lin Feng memiliki energi guntur dan angin yang hebat. Ia juga memiliki tujuh warna yang berkilau darinya.

Orang-orang itu semua memiliki pedang di punggung mereka, membuat mereka terlihat seperti pembudidaya pedang. Karena itu, wanita cantik itu memperhatikan Lin Feng secara khusus.

Salah satu pemuda yang bersamanya memandang Lin Feng dan berkata, "Pedang digunakan untuk membunuh orang, mereka yang menggunakan pedang sebagai ornamen tidak boleh disebut pembudidaya pedang, mereka juga tidak pantas untuk berlatih budidaya pedang!"

"Itu pendapat mu. Ada banyak cara untuk mencapai pencerahan dan ada banyak cara untuk berlatih kultivasi pedang! Setiap orang berbeda dan akan memilih jalan hidup yang berbeda. Apa yang Anda suka tidak perlu berlaku untuk orang lain. " kata gadis itu dengan acuh tak acuh. Di sebelahnya, ada seorang pria muda berpakaian hitam, matanya tertutup saat memikirkan hal ini. Dia memiliki pedang kuno di punggungnya, bersarung.

"Apa yang kamu katakan bukanlah tidak berdasar, tapi aku selalu percaya bahwa pembudidaya pedang adalah pembunuh dan bukan orang yang mencoba mempesona." kata pemuda itu lagi. Gadis itu tidak melihatnya lagi, jadi dia sedikit kesal. Dia memandang pemuda berpakaian hitam itu. Sejak dia bergabung dengan Sword Mountain, dia tertarik padanya.

"Bagaimana Anda bisa menilai seseorang hanya dengan melihat pedang mereka? Mereka bilang Anda seharusnya tidak menilai buku dari sampulnya. " kata gadis itu sambil menyisir rambutnya. Yang berpakaian hitam masih tetap diam.

Dia kesal. Dia tidak memperhatikan siapa pun, tidak heran gadis-gadis menyukainya, karena kemisteriusannya.

"Ruo Xie, buka matamu dan beri tahu kami apa yang kamu pikirkan!" kata gadis itu kepada pemuda berbaju hitam. Ruo Xie membuka matanya dan bertanya, "Di mana?"

Di sana, pedang yang indah itu! kata gadis itu tersenyum dan menunjuk ke Pedang Tian Ji. Ruo Xie berbalik dan melihat Pedang Tian Ji. Dia tercengang. Dia menatap pemuda berpakaian putih di pedang, lalu dia tiba-tiba tersenyum dengan cara yang gemilang.

Gadis itu terkejut melihat senyum Ruo Xie yang begitu gemilang. Ini adalah pria yang jarang menunjukkan emosi!

"Cepat!" kata Ruo Xie mempercepat dan bergerak dengan kecepatan penuh.

"Lin Feng!" teriak sebuah suara. Lin Feng tiba-tiba berbalik setelah dia mendengar suara yang dikenalnya itu.

Lin Feng melihat seorang teman dan dia tersenyum kembali dengan cara yang gemilang.

"Ruo Xie!" Mereka senang bisa bertemu lagi.

Mereka berdua mengulurkan tangan dan bertinju.

"Aku sangat senang bertemu denganmu lagi." kata Ruo Xie, mendesah. Mereka tidak bertemu selama dua tahun sekarang. Mereka seperti saudara di dunia kecil, tidak tahu apakah yang lain masih hidup.

Lin Feng mengangguk, dia juga senang. Di mana murid-murid lain dari Tiantai?

"Lin Feng, bagaimana kabar guru kita?" tanya Ruo Xie. Dia tiba-tiba tampak gugup. Lin Feng dan Kaisar Yu telah pergi bersama saat itu, tetapi Kaisar Yu tidak bersamanya sekarang, jadi dia khawatir.

"Kami belum bertemu satu sama lain selama satu setengah tahun sekarang, tapi ketika kami pergi, dia sudah sembuh! Dengan kekuatannya, bahkan di dunia yang hebat, selama dia berhati-hati seharusnya tidak ada masalah. " kata Lin Feng. Ruo Xie merasa sedikit lega.

"Apakah Anda punya kabar dari rekan-rekan murid kita?" tanya Ruo Xie.

"Ban Ruo, Li Hen, Xing Zhan sedang dikendalikan oleh Kastil Celestial Qi." kata Lin Feng.

Ruo Xie tampak marah setelah mendengar itu. Dia telah melarikan diri dari Kastil Celestial Qi dan telah menghabiskan banyak waktu di gurun. Tentu saja, dia tahu tentang sembilan kastil surgawi yang besar, jadi ketika keadaan sudah tenang, dia pergi dan bergabung dengan Gunung Pedang.

"Ruo Xie, bagaimana denganmu? Apakah Anda punya kabar dari saudara kita Mu Chen? " tanya Lin Feng. Dia biasa memanggilnya Mu Chen.

"Dia mengontrol energi kosmik jiwa, jadi dia pasti baik-baik saja. Tentang saudara kedua kami, saya melihatnya membebaskan diri dan melarikan diri. Saya tidak tahu kemana dia pergi. Tapi aku tidak punya kabar dari yang lain. " kata Ruo Xie. Dia khawatir dan berharap semua orang baik-baik saja.

"Suatu hari nanti, sebelas murid Tiantai akan bersatu kembali!" kata Lin Feng. Mereka harus menjadi lebih kuat jika mereka ingin memusnahkan Kastil Celestial Qi dan menyelamatkan semua teman mereka, termasuk Yuan Fei. Lin Feng ingin membawa Yuan Fei ke Pulau Yao Ye untuk melihat semua hewan yang kuat di sana.

"Lin Feng, bagaimana jika Tiantai bangkit di dunia yang hebat? Kemudian semua murid akan dipersatukan kembali. " kata Ruo Xie. Mata Lin Feng berbinar.

Tiantai, di dunia yang hebat… Bangun kembali Tiantai!

"Dalam seratus atau seribu tahun, kita tidak akan menjadi satu-satunya orang yang keluar dari dunia kecil. Mungkin jika Tiantai bangkit, kami akan dapat merekrut beberapa pembudidaya yang naik daun dan kami akan dapat mengendalikan dunia kecil! Itu juga impian guru kami! " Ruo Xie menjelaskan.