Peerless Martial God – Chapter 1571

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1571

Chapter 1571: Bekas Situs

Ada sebelas murid di Tiantai, selain dari tiga yang dikendalikan oleh Kastil Celestial Qi dan Ruo Xie, ada enam orang lainnya yang tidak mereka dengar kabar. Jika Tiantai bisa bangkit di dunia yang hebat, mereka harus mengumpulkan semua murid.

Mereka juga membutuhkan Mu Chen dan Kaisar Yu.

Selain itu, Mu Chen juga mengendalikan Watchers dan ingin mencapai tujuan tertentu bersama mereka, termasuk penghancuran Imperial Assassin Union. Mereka juga berharap bahwa dunia kecil bisa menjadi dunia yang bebas, menghilangkan kekuatan eksternal yang mengendalikan mereka.

"Kami tidak cukup kuat, jadi kami tidak bisa mengendalikan sekelompok pengaruh di dunia besar. Kita bisa dengan mudah dihancurkan oleh orang lain jika kita mencobanya. Namun, saya akan mengingatnya. Saat kita menjadi lebih kuat, kita bisa mencobanya. " kata Lin Feng setelah tetap diam selama beberapa menit. Ruo Xie setuju, tentu saja.

"Memang, saya mengerti." kata Ruo Xie mengangguk.

"Ruo Xie, apakah itu salah satu temanmu dari dunia kecil? Aku tidak menyangka kalian bisa begitu bertekad, tapi itu hal yang baik. Untuk membentuk kelompok berpengaruh di dunia besar, Anda membutuhkan kaisar tingkat tinggi setidaknya. Tapi masih terlalu dini untuk membicarakannya. " kata pemuda yang berbicara dengan gadis itu sebelumnya.

"Brother Ruo Xie, kamu tidak lagi di dunia kecil." kata pemuda itu.

"Terima kasih banyak atas nasehatmu." kata Ruo Xie dengan tenang. Dia sedang berbicara dengan Lin Feng dan tidak ingin pemuda itu bergabung dengan percakapan mereka.

"Ngomong-ngomong, di mana kamu berlatih kultivasi hari ini?" tanya pemuda itu kepada Lin Feng dengan acuh tak acuh. "Di sebuah pulau!" Lin Feng menjawab.

"Anda harus bergabung dengan Gunung Pedang, saya melihat bahwa Anda juga seorang kultivator pedang, Gunung Pedang adalah surga bagi para pembudidaya pedang. Saya bahkan dapat merekomendasikan Anda. " kata gadis itu dengan sopan tersenyum pada Lin Feng.

"Saudara!" kata pemuda itu dengan marah. Dia kemudian menambahkan, "Saudari, orang-orang memiliki cara mereka sendiri dalam berlatih kultivasi, dan Gunung Pedang tidak merekrut orang dengan mudah. Bukan sesuatu yang Anda lakukan begitu saja. "

"Mencoba tidak merugikan siapa pun." kata gadis itu.

"Tentu saja, jika Anda ingin mencoba dan bergabung dengan Sword Mountain, tidak masalah, kami benar-benar dapat merekomendasikan Anda, tetapi itu tetap tidak akan menjadi proses yang mudah." kata pemuda itu tersenyum pada Lin Feng.

"Tidak apa-apa tapi terima kasih." kata Lin Feng. Dia tidak tahu mengapa pemuda itu mengolok-oloknya, tetapi dia tidak ingin berdebat dengan mereka.

"Ruo Xie, mari kita bicara secara pribadi." kata Lin Feng pada Ruo Xie. Kemudian, kedua siluet itu berkedip, dan mereka menjauh.

"Lin Feng, di dunia ini, orang tidak seperti kita. Jauh lebih mudah untuk menjadi lebih kuat di dunia ini. " kata Ruo Xie dengan tenang. Pemuda itu terus memprovokasi Lin Feng karena dia menyukai gadis itu dan sebagian karena mereka berasal dari dunia kecil.

"Mereka belum mengalami banyak kesulitan seperti yang kita alami dan mereka tidak bijaksana dan dewasa." kata Lin Feng mengangguk.

"Memang, di dunia ini, ada sejenis pil yang diminum orang saat lahir yang mengubah tubuh mereka. Setelah itu, ini membantu mereka menelan Qi Bumi dan langit bahkan sebelum mulai berlatih kultivasi. Bahkan ada bayi tingkat Tian yang lahir di dunia ini. Semua orang meminum pil itu saat lahir di dunia ini, meskipun harganya mahal, orang yang lebih tua akan menemukan cara untuk membelinya. "

Lin Feng tercengang saat mendengar Ruo Xie dan tersenyum kecut. Itu mengingatkannya pada orang-orang di Celestial Walls Manor yang tumbuh dengan pemahaman tentang kekuatan, dan di atas itu mereka mewarisi kekuatan darah yang kuat dari leluhur mereka.

Orang-orang itu sudah menjadi pembudidaya tingkat Tian ketika mereka masih bayi, pada saat itu, mereka masih berusaha menemukan diri mereka sendiri. Mereka tidak tahu ingin menjadi apa di masa depan, pada usia lima belas tahun, di dunia yang hebat, orang-orang sudah menjadi kultivator Zun …

"Selain itu, kemana kamu akan pergi sekarang?" tanya Ruo Xie pada Lin Feng.

Aku akan pergi ke Istana Kekal Kekaisaran Agung. jawab Lin Feng. Ruo Xie tersenyum dan berkata, "Kamu juga datang untuk itu?"

Tapi Ruo Xie tampak gugup dan berkata: "Lin Feng, banyak murid dari Kota Pedang datang ke sini. Kami adalah kelompok kecil tetapi menurut legenda yang pernah saya dengar di Gunung Pedang, Istana Kekaisaran Agung yang Kekal seharusnya tidak muncul di lokasi sebelumnya. Kita harus mencoba beberapa tempat lain dan mencoba keberuntungan kita. "

"Saya juga pernah mendengar bahwa itu mungkin berada di pinggiran lokasi sebelumnya." kata Lin Feng tersenyum. Ruo Xie mengangguk dan berkata, "Baiklah, aku akan tinggal bersamamu, tapi kita seharusnya tidak berharap terlalu banyak."

Lalu, keduanya berakselerasi. Mereka yang berada di belakang harus berjuang mengejar ketinggalan karena mereka terlalu cepat.

"Ruo Xie, kemana kamu pergi?" tanya gadis itu.

"Dulu lokasi Great Imperial Everlasting Palace." kata Ruo Xie.

Gadis itu mengerutkan kening, dan pemuda itu berkata dengan nada mengejek, "Apakah kamu sudah gila? Mengapa Istana Besar Kekaisaran Abadi berada di bekas situsnya? "

"Aku tidak memintamu untuk datang." kata Ruo Xie acuh tak acuh. Pemuda itu tampak kesal saat berkata kepada gadis itu, "Karena begitulah, kita bisa berpisah dari mereka."

"Memang, kamu bisa tinggal sendiri, aku akan pergi dengan Ruo Xie!" kata gadis itu. Kemudian dia menyusul Ruo Xie dan Lin Feng dan pemuda di belakang tampak lebih kesal. Namun, dia masih mengejar mereka.

Suatu hari kemudian, Lin Feng dan yang lainnya tiba di tempat lain di Kota Si Xiang. Ada reruntuhan istana raksasa yang beristirahat di depan mereka, tampak seperti bekas kota.

"Bekas situs Istana Kekaisaran Agung yang Abadi." pikir Lin Feng. Meski hanya ada reruntuhan, namun tetap terlihat megah. Lin Feng bisa membayangkan Istana Besar Kekaisaran Abadi di masa lalu, megah, mendominasi, megah.

"Saat itu, Kaisar Langit Abadi tinggal di istananya sendiri, yang merupakan Istana Kerajaan Agung Abadi yang kita bicarakan. Itu menghilang bersama dengan Kaisar Langit Abadi, meskipun, dulu ada di sini. " kata gadis itu sambil menunjuk ke sebuah lapangan kosong. Ada reruntuhan di sekelilingnya, tetapi Istana Agung Kekaisaran Abadi telah lama menghilang. Semua istana lain di sekitarnya adalah istana tempat para muridnya tinggal.

"Aku pernah mendengar bahwa Kaisar Langit Abadi jatuh karena satu atau beberapa muridnya. Saya tidak tahu apakah itu benar atau tidak. " kata gadis itu.

"Saudara!" teriak rekan muridnya tiba-tiba. Dia tampak serius dan serius. Gadis itu tiba-tiba berhenti berbicara seolah dia menyadari bahwa dia telah mengatakan sesuatu yang seharusnya tidak dia katakan. Meskipun Kaisar Surgawi Abadi telah jatuh, beberapa muridnya masih hidup, dan beberapa dari mereka bahkan adalah kaisar agung yang menakutkan. Mereka bisa menghancurkan Gunung Pedang sepenuhnya jika mereka menginginkannya.

Ada banyak orang lain di sana bersama mereka, semuanya berusaha menemukan hal yang sama.

Lin Feng melirik orang-orang di sekitar mereka. Kaisar Langit Abadi telah jatuh selama bertahun-tahun, namun masih menarik begitu banyak orang. Suatu kehormatan!