Peerless Martial God – Chapter 1573

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1573

Chapter 1573: Lampu Area Terlarang

Lin Feng yakin bahwa pasti sudah ada beberapa orang di dalam.

Di dunia yang hebat, ada banyak pembudidaya yang sangat kuat. Jika salah satu dari pembudidaya yang sangat kuat ini berhasil masuk ke dalam, mereka mungkin tidak akan membicarakannya kepada sembarang orang.

Pada saat itu, beberapa orang tiba di samping semua orang dan memandang Lin Feng, atau lebih tepatnya, ke pedangnya.

Pedang itu telah masuk ke area terlarang dan kembali keluar. Meski hanya berlangsung beberapa detik, mereka masih terpesona olehnya.

Jika mereka bisa mendapatkan pedang itu, mereka juga akan bisa melihat apa yang ada di dalam area terlarang.

Lin Feng merasakan mata serakah itu menatapnya.

"Pedang itu sepertinya berguna." kata Lu Yao pada saat itu.

"Semuanya, aku hanya melihat ke pintu masuk, dan melihat ada kekuatan penghancur yang mengerikan di dalamnya. Pedangku hampir hancur di dalam, itulah mengapa aku membawanya kembali secepat aku bisa. Pedang itu terhubung dengan jiwaku, dan aku telah mengangkatnya untuk waktu yang lama, jadi meskipun itu ada di tangan orang lain, itu tidak berguna. " Lin Feng menjelaskan kepada kerumunan dengan tenang.

Pesan Lin Feng memiliki efek yang diinginkan. Ketika orang banyak mendengarnya, banyak dari mereka yang melupakannya. Lin Feng benar, dia telah membesarkannya, jadi dia hanya akan mendengarkannya.

"Siapapun bisa mengendalikan senjata jika mereka cukup kuat. Tingkat kultivasi Anda rendah, dan Anda dapat menggunakan pedang untuk masuk, jadi jika kultivator yang lebih kuat menggunakannya dan membersihkannya, mereka akan dapat menjelajahi area terlarang. " pikir Lu Yao. Meskipun dia terdengar tenang di luar, di dalam, dia tersenyum dingin.

"Tingkat kultivasi saya rendah? Apakah Anda menyiratkan bahwa pedang Anda lebih kuat dari pedang saya? " kata Lin Feng, balas menatap Lu Yao dengan acuh tak acuh. Lin Feng biasanya tidak peduli dengan provokasinya, tetapi kali ini, dia memprovokasi orang lain untuk melawannya.

Lu Yao memandang Lin Feng, matanya berkilau dengan cahaya pedang. Di Gunung Pedang, pedang setara dengan kehidupan manusia. Mereka menyukai pedang lebih dari apapun. Lin Feng baru saja menembus lapisan Zun Qi kedelapan dan berasal dari dunia kecil, jadi Lu Yao tidak takut padanya.

"Memang, itulah yang saya pikirkan." kata Lu Yao, menekankan setiap kata-katanya. Anehnya, dia bahkan melepaskan energi tajam, dan mengembunkan pedang.

"Tebas, tebas!" Pedang Tian Ji Lin Feng sangat marah karena tiba-tiba mengeluarkan energi yang menggelegar.

Energi gemuruh bergerak cepat, menimbulkan rasa takut pada Lu Yao. Petir bertabrakan dengan lampu pedang Lu Yao dan energi mereka meledak satu sama lain. Tapi bahkan kemudian, Pedang Tian Ji terus bergerak menuju tenggorokan Lu Yao.

"Mati!" teriak Lu Yao. Dia tiba-tiba melepaskan cahaya pedang tajam dari mata ketiganya sambil mengembunkan pedang tajam dengan kesadarannya yang saleh. Dia tidak punya pilihan selain menggunakan kesadaran salehnya pada saat ini.

Pedang Tian Ji dan kesadaran ketuhanannya bertabrakan. Lu Yao berguncang dengan keras, sepertinya kesadaran ketuhanannya akan meledak. Lu Yao berpikir bahwa dia sudah dikutuk. Dia tidak percaya bahwa pedang Lin Feng bisa secepat itu. Dia bahkan tidak punya waktu untuk menggunakan kekuatan penuhnya!

Namun, Lu Yao menyadari bahwa dia masih hidup. Lin Feng telah mengingat Pedang Tian Ji-nya, yang sekarang melayang di atas kepalanya.

Lin Feng tidak membunuhnya!

Lu Yao tampak tertekan saat mengingat kesadarannya yang saleh. Dia merasa terhina. Dia adalah murid dari Sword Mountain, tapi dia masih kalah dari siapa pun dalam kontes pedang.

"Kakak Lu Yao, jangan khawatir, dia hanya menyerangmu dengan kejutan. Dalam pertarungan nyata, Anda bisa menang. " kata salah satu pemuda dalam kelompok yang telah diikuti Lu Yao.

Dia sudah mengorbankan pedangnya sesaat sebelum datang ke Kota Si Xiang, jika tidak, dia mungkin menang.

"Aku jamin jika kamu tidak mengorbankan pedangmu, hasilnya akan sama. Anda bahkan tidak akan memiliki kesempatan untuk menghunus pedang Anda. Selain itu, kamu tidak akan memiliki kesempatan kedua. " kata Lin Feng dengan tenang.

"Saudara Lu Yao, jika Anda tidak bertekad, Anda tidak pantas disebut sebagai kultivator pedang." kata yang di sebelahnya. Lu Yao tampak ngeri. Jika dia mundur sekarang, itu akan menjadi tanda kelemahan. Bagaimanapun, Lin Feng lebih lemah darinya dalam kultivasi, jadi seharusnya tidak ada alasan baginya untuk meringkuk.

"Kamu mau mati?" kata Lin Feng kepada orang yang memprovokasinya. Lin Feng tahu apa niat pria itu.

"Jika kamu ingin mati, kemarilah." kata Lin Feng. Dia melepaskan energi pedang dingin yang mengelilingi orang itu.

Jantung orang itu mulai berdebar kencang. Dia juga melepaskan energi yang menakutkan.

Qi orang itu semakin melemah dan akhirnya menghilang. Dia akhirnya mengerang karena upaya itu. Dia datang ke istana kekaisaran yang agung, bukan untuk melawan siapa-siapa Lin Feng ini.

"Ayo pergi." kata orang itu berbalik dan pergi. Lu Yao melirik Lin Feng dengan cara yang dalam dan bermakna sebelum dia pergi. Dia ingin kesadaran salehnya menjadi stabil sebelum dia bertarung melawan Lin Feng lagi.

Orang-orang di sekitar mereka juga pergi setelah itu.

Kemudian, Lin Feng mengembalikan perhatiannya kembali ke pintu masuk area terlarang.

"Ayo pergi." kata Lin Feng, pergi ke tempat lain.

Ruo Xie dan gadis itu mengikutinya. Gadis itu mengira Lin Feng agak misterius. Pedangnya yang mempesona sangat kuat. Jika Lin Feng tidak mengendalikan dirinya, dia bisa menghancurkan kesadaran saleh Lu Yao dan membunuhnya.

Tidak lama kemudian, Lin Feng dan yang lainnya melakukan perjalanan beberapa ratus meter, masih di pinggiran area terlarang.

Pedang Tian Ji terus berdengung dan bergetar. Itu dikelilingi oleh angin dan energi ruang kosong. Itu juga dikelilingi oleh guntur. Itu bersiap-siap untuk melindungi dirinya dari cahaya di dalam area terlarang.

"Masuk!" Pedang Tian Ji Lin Feng menembus area terlarang lagi. Jiwa dan pedangnya terhubung sehingga dia bisa dengan jelas merasakan semua yang dirasakan pedangnya. Seperti sebelumnya, hanya ada kegelapan di dalamnya, tapi ada juga proyeksi cahaya seperti bintang. Kekuatan penghancur dari sebelumnya bangkit kembali.

"Kenapa saya mendapat kesan bahwa itu seperti langit berbintang?" pikir Lin Feng. Pedang Tian Ji-nya bergegas mundur, dan dia terus bergerak.

Itu selalu sama, di mana pun Lin Feng menyelidiki. Tapi selama salah satu penyelidikan ini, bintang jatuh lewat. Dengan penampilannya, semakin banyak cahaya yang mengandung energi penghancur.

"Sungguh kekuatan yang menakutkan!" pikir Lin Feng gemetar. Dia membuat Pedang Tian Ji-nya kembali dan mengerutkan kening. Tampaknya dengan kekuatannya, pada dasarnya dia tidak bisa pergi ke area terlarang.