Peerless Martial God – Chapter 1575

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1575

Chapter 1575: Tak terbatas

"Tiga orang sekaligus!" Siluet banyak orang berkedip setelah mereka melihat Lin Feng dan yang lainnya melompat.

Ketiga orang itu tidak sekuat itu, hanya dua pembudidaya dari lapisan Zun Qi kesembilan dan salah satu dari yang kedelapan. Mereka bahkan belum menembus ke lapisan Huang Qi, tetapi mereka berani pergi ke area terlarang.

Tidak ada yang ingin mati, dan Lin Feng bukanlah pengecualian dari aturan ini. Ini pasti berarti Lin Feng telah menemukan sesuatu.

Pada saat itu, Lu Yao dan yang lainnya juga ada di sana. Mereka memperhatikan saat Lin Feng dan yang lainnya masuk. Jantungnya berdebar-debar, dia ragu-ragu, tapi dia benar-benar ingin ikut serta.

"Saya harus!" Tiba-tiba, Lu Yao berubah menjadi pedang tajam dan melompat ke dalam kabut, mempertaruhkan nyawanya.

"Eh?" kerumunan itu terkejut melihat orang lain masuk. Mereka sendiri masih gugup.

"Ayo pergi." kata beberapa orang.

Lin Feng dan yang lainnya melintasi daerah terlarang. Ada angin kencang, cukup kuat untuk menakut-nakuti mereka jika mereka belum melihat seseorang berhasil. Jika Lin Feng melihat ke belakang, dia akan melihat betapa dia telah mendorong untuk melompat juga.

Cukup cepat, Lin Feng dan dua lainnya berhasil sampai ke punggung gajah. Gajah itu sebesar kastil, membuat semua pembudidaya di punggungnya terlihat seperti semut. Cahaya yang mengerikan mengelilingi tubuh gajah, mencegah energi destruktif mencapai mereka.

"Lebih banyak orang datang!" pikir Lin Feng ketika dia melihat siluet berkedip-kedip di belakangnya.

Tentu saja, beberapa orang yang lebih lemah juga masuk dan segera terbunuh oleh energi yang menakutkan dan merusak, tidak meninggalkan jejak tubuh mereka.

"Gajah masih belum pergi, itu seperti menunggu lebih banyak orang." pikir orang banyak. Mereka telah berjudi, dan sepertinya berhasil, gajah sedang menunggu mereka.

Angin bertiup kencang dan orang bisa melihatnya dari luar. Para pembudidaya yang tetap berada di luar melihat begitu banyak yang lainnya berhasil, bagaimana mereka bisa mengendalikan diri? Terutama kaisar! Mereka juga harus mencobanya.

Dua jam kemudian, ada lebih dari seratus orang di punggung gajah dan angin semakin menakutkan setiap menit.

Tiba-tiba, gajah itu bersiul dan akhirnya mulai bergerak.

Gajah itu berbalik dan menembak seperti seberkas cahaya keemasan menuju kedalaman area terlarang yang misterius.

Beberapa orang baru saja tiba di kawasan terlarang saat gajah pergi. Mereka sangat marah, "Tidak!"

Bagian dalam dari area terlarang itu sangat besar. Gajah raksasa itu terus bergerak menembus kegelapan saat semua orang memandangi bintang dan cahaya bulan.

"Pantas saja orang tidak keluar dari kawasan terlarang, tanpa gajah, semua orang pasti mati." pikir orang banyak. Tidak ada yang mengganggu satu sama lain, mereka hanya melihat sekeliling dan terlihat termenung.

"Tebas, tebas …" suara menakutkan bergema di sekitar mereka. Gajah sedang menyerang energi yang menakutkan, membuat banyak orang berkeringat dingin. Jika gajah dibunuh, mereka juga akan mati. Mereka sekarang yakin bahwa di sana, bahkan kaisar tingkat tinggi tidak dapat bertahan.

Tiba-tiba, gajah itu bersiul lagi, dan lampu keemasan kembali menyala. Tanda emas muncul di bawah kaki gajah.

"Apa itu?" pikir orang banyak.

"Oh tidak!" pikir orang banyak. Badai yang sangat kuat sedang menuju ke arah mereka, dipenuhi dengan energi destruktif yang mengerikan.

Bzzz! Tiba-tiba, bekas di bawah kaki gajah menjadi menyilaukan. Kerumunan menyaksikan energi dari tanda mengelilingi mereka. Cahaya emas muncul di otak mereka, seperti ilusi.

"Sungguh kekuatan yang aneh! Itu mantra penerapan! " pikir Lin Feng saat dia mengingat mantra penyebaran Yan Di.

"Kacha!" sesuatu rusak. Orang banyak mengira tubuh mereka hancur. Mereka semua mulai gemetar hebat, termasuk Lin Feng. Saat cahaya mengelilingi mereka, sepertinya mereka telah diteleportasi dengan kecepatan cahaya.

"Boom boom!" Ledakan terdengar. Lin Feng takut tubuhnya akan meledak, rasa sakit dari keterampilan penyebaran itu parah. Dia merasa bingung, seperti diombang-ambingkan dengan keras.

Lin Feng akhirnya berhenti dan mencoba kembali ke akal sehatnya. Dia membuka matanya dan melihat batu di sekelilingnya, meskipun hampir tidak ada cahaya untuk dikerjakan.

Tebing! pikir Lin Feng sambil mengusap tubuhnya yang sakit. Dia bangkit di udara dan akhirnya melihat beberapa lampu. Dia berada di pegunungan, dikelilingi tebing. Dia telah menabrak bebatuan beberapa saat sebelumnya, yang akan menjelaskan rasa sakitnya.

Mulut Lin Feng bergerak-gerak karena akhirnya dia mengerti apa yang sedang terjadi.

Area terlarang Kota Si Xiang adalah pintu masuk ke dunia kecil, tapi itu pintu masuk yang sangat berbahaya!