Peerless Martial God – Chapter 1576

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1576

Chapter 1576: Terlalu Agresif

Dia melihat ke langit dan sekitarnya, tetapi tidak ada orang lain di sana. Sepertinya mereka telah tiba dari langit.

"Jika dunia kecil ini tidak memiliki pintu masuk lain selain yang ada di Si Xiang, maka itu jauh lebih menakutkan daripada tempat asalku." bisik Lin Feng.

Dari apa yang dipahami Lin Feng, gajah itu adalah binatang kekaisaran yang hebat yang bisa menyebarkan mantra penyebaran yang kuat. Gajah harus memberikan mantra penyebaran pada mereka semua untuk melindungi mereka saat mereka dilemparkan ke dalam lubang, yang mengarah ke sini.

Dibandingkan dengan dunia kecil Lin Feng, kaisar tingkat tinggi bisa merobek langit untuk pergi. Tapi itu mungkin tidak terjadi di dunia ini.

Lin Feng berpikir selama beberapa menit sebelum dia mulai bergerak. Dia harus menemukan orang terlebih dahulu, karena dia telah kehilangan Ruo Xie dan yang lainnya ketika mereka jatuh.

Setelah sekian lama, Lin Feng akhirnya melihat beberapa istana dan kuil. Bangunan-bangunan itu tampak luar biasa, lebih dari apa pun yang ditemukan di Ba Huang atau Jiu You, setidaknya.

Lin Feng mempercepat dan memasuki istana. Ada banyak orang disana. Dia telah melihat sekeliling sebelumnya dan membayangkan bahwa istana Kaisar Surgawi Abadi kemungkinan besar ada di tempat itu.

Lin Feng melirik kerumunan di bawahnya. Mereka lebih lemah dari para pembudidaya yang dia lihat di dunia besar, tetapi lebih kuat dari kebanyakan pembudidaya di Ba Huang. Ada banyak pembudidaya Zun, tetapi tidak banyak dari mereka yang berada di atas lapisan Zun Qi. Faktanya, dia belum melihat seorang kultivator di bagian atas lapisan Zun Qi.

Lin Feng turun dari langit, mendarat di depan tiga pembudidaya Zun muda.

Mereka tampak terkejut melihat Lin Feng di sana. Lin Feng tampak tak terduga meskipun dia tidak melepaskan Qi apa pun.

"Itu pasti seorang pembudidaya di bagian atas lapisan Zun Qi." pikir orang-orang itu. Mata gadis itu berbinar saat dia memandangnya dengan cara yang lucu dan bertanya, "Apa yang kamu cari, Guru?"

"Pernahkah Anda mendengar tentang Kaisar Agung Surgawi yang Abadi?" tanya Lin Feng, agak terus terang.

"Kaisar Agung Surgawi Abadi!" ketiga orang itu menggigil.

"Tuan, kami belum." kata gadis itu menggelengkan kepalanya. Dia tampak malu-malu saat melanjutkan, "Tapi aku bisa membawamu ke suatu tempat di mana kami bisa menanyakannya."

Lin Feng tampak tampan, dia sangat cepat, kultivasinya tidak terduga, dan dia dengan lugas bertanya tentang seorang kaisar yang hebat. Gadis itu menggigil setelah menebak seperti apa kultivasinya. Jika dia bisa berteman dengannya, dia mungkin akan mendapat manfaat seumur hidup. Mungkin dia bisa membawa beberapa kitab kuno bersamanya.

"Dimana? Bawa aku kesana." kata Lin Feng.

"Baiklah, ikut denganku." kata gadis itu kepada Lin Feng dengan lembut, mengulurkan tangan putihnya yang indah dan ramping ke arahnya. Penggarap sangat ditentukan, yang sama dengan gadis ini. Dia tahu bahwa jika dia tidak bertemu dengan pembudidaya yang kuat, dia tidak akan pernah menemukan kitab suci Kuno untuk dipelajari. Lin Feng adalah kesempatan di matanya.

"Xi Yao!" kata kedua pemuda itu, keduanya terkejut. Xi Yao tersenyum pada mereka dan berkata, "Kembali ke sekte dan beri tahu guru kita bahwa saya pergi dengan seorang kultivator yang sangat kuat dan saya tidak tahu kapan saya akan kembali."

Xi Yao berpegangan tangan dengan Lin Feng dan mereka berdua terbang menjauh.

Setelah kedua pemuda itu menyaksikan Xi Yao dan Lin Feng menghilang dari pandangan mereka, mereka memasang wajah agak kesal. Mereka berdua menyukainya, tetapi dia pergi dengan orang asing karena dia lebih kuat dari mereka.

Lin Feng dan gadis itu melompat ke Pedang Tian Ji-nya dan melakukan perjalanan dengan sangat cepat, Xi Yao menunjukkan jalan kepada Lin Feng. Anehnya, gadis itu bersandar pada Lin Feng dan bertanya, "Siapa namamu, Tuan?"

"Lin Feng!" kata Lin Feng dengan tenang.

"Lin Feng, bisakah aku memanggilmu dengan namamu?"

"Kamu bisa." kata Lin Feng mengangguk. Xi Yao tampak senang dan tersenyum, "Lin Feng, sudah berapa lama kamu berlatih kultivasi? Anda pasti seorang kultivator di atas lapisan Zun Qi, kan? "

"Saya telah berlatih kultivasi selama sekitar sepuluh tahun." kata Lin Feng dengan acuh tak acuh.

Xi Yao terpesona, hanya sepuluh tahun? Tetapi Lin Feng tidak menjawab pertanyaannya tentang apakah dia adalah seorang kultivator di bagian atas lapisan Zun Qi, yang mungkin berarti dia. Dia telah berlatih kultivasi selama dua puluh tahun, sejak dia masih bayi.

"Anda harus memiliki keterampilan, teknik, dan mantra yang luar biasa. Saya berharap saya memiliki beberapa kitab suci Kuno untuk dikerjakan, saya akan berkembang jauh lebih cepat. " kata Xi Yao. Dengan itu, dia memegang tangan Lin Feng lebih erat lagi dan melingkarkan lengannya yang lain di punggung Lin Feng. Dia juga bertingkah lugas dengannya.

"Jika Anda dapat membantu saya menemukan apa yang saya cari, saya akan mengirimkan beberapa kitab kuno kepada Anda." kata Lin Feng dengan tenang. Hatinya setenang air, keindahan tidak mempengaruhinya.

Xi Yao menjadi sangat bersemangat, tapi dia juga terlihat kecewa. Apakah dia begitu buruk dalam merayu pria? Lin Feng bahkan tidak meliriknya.

Istana Tirani telah dibuat sejak lama. Meskipun mereka tidak memiliki banyak murid, sedikit yang mereka miliki dapat dianggap sebagai pemimpin. Kebanyakan dari mereka begitu kuat sehingga mereka dianggap "tak terduga" oleh kebanyakan orang. Dikatakan bahwa murid pertama dan kedua sudah menjadi pembudidaya di bagian paling atas lapisan Zun Qi. Juga dikatakan bahwa Tiran, Tuan Jue Wu, telah menjadi seorang kaisar seratus dua puluh tahun yang lalu. Tidak ada yang tahu seberapa kuat dia sekarang.

Istana Tirani adalah yang terluas dan terkuat. Xi Yao membawa Lin Feng ke sana. Dia juga menjelaskan beberapa hal kepada Lin Feng tentang itu. Lin Feng termenung.

Di luar Istana Tirani, beberapa murid melihat Lin Feng dan Xi Yao datang dengan pedang. Mereka berdua terkejut, salah satunya bahkan berteriak, "Beberapa orang datang."

"Saya Lin Feng, saya di sini untuk bertemu Tuan Jue Wu!" kata Lin Feng. Suaranya bergulung-gulung saat melintasi langit.

"Hmph! Anda berani tiba di langit! Singkirkan pedangmu dan turun, lalu berikan aku pedangmu! Jika Anda ingin melihat tuan kami, Anda harus menghormati aturan kami. Kamu harus bersujud tiga kali dan hanya dengan begitu aku akan memberimu kesempatan untuk melihat tuanku! " kata seorang penjaga yang mengenakan jubah Tao. Lin Feng mengerutkan kening, aturan macam apa itu? Serahkan pedangnya? Kowtow tiga kali? Sebuah kesempatan?

"Memang itu aturannya, tapi untuk orang kuat selalu ada pengecualian. Aku akan berbicara dengannya. " kata Xi Yao dengan suara rendah. Dia memandang orang-orang itu dan berkata, "Kami perlu menanyakan sesuatu kepada Guru Anda. Saya harap Anda bisa mengerti. "

Xi Yao mengeluarkan cincin dan melemparkannya ke penjaga.

Penjaga itu tersenyum sambil melirik cincin itu, lalu berkata, "Jika kamu ingin masuk, kamu harus tetap memberikan pedangmu padaku."

"Hmph!" Lin Feng mengerang dingin. Orang itu mencoba mencuri pedangnya. Cahaya pedang yang menyilaukan muncul, dan Lin Feng berteriak dengan marah, "Saya Lin Feng, saya di sini untuk bertemu Tuan Jue Wu!"

Suaranya menyebar jauh ke kejauhan kali ini.

Orang itu memandang Lin Feng dengan cara yang dingin dan berteriak kembali, "Betapa berani! Anda berani mengganggu orang-orang kami yang berlatih kultivasi! Kamu pasti ingin mati! "

Mata Lin Feng berbinar. Dia melompat ke depan dan melepaskan kekuatan yang langsung mengelilingi tubuh orang itu. Kemudian, Lin Feng berkata dengan dingin, "Piss off!"

Tanah bergetar saat orang itu terlempar, menyebabkan dia batuk darah. Wajahnya menjadi pucat pasi setelah dia memulihkan dirinya sendiri. Lin Feng memandangnya dengan cara yang menghina saat dia berkata, "Seorang penjaga pintu berani berbicara kepadaku tentang itu!"