Peerless Martial God – Chapter 1579

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1579

Chapter 1579: Jalan Hidup dan Mati

Xi Yao bukan satu-satunya kekhawatiran, yang lainnya juga tercengang. Apakah dia punya rencana?

Dikatakan bahwa Kaisar Surgawi Abadi mengendalikan tiga ribu mantra penyebaran hebat dan 108 ribu mantra penyebaran kecil. Dia bisa melindungi sepuluh ribu ciptaan bersama mereka. Jika dia telah melemparkan mantra itu ke dalam istana, mereka akan dengan mudah mati. Mereka sudah berada di luar istana, bisakah mereka menunggu di sana selamanya? Mereka telah menunggu seseorang untuk masuk, dan sekarang Lin Feng masuk…

Yang Mulia! teriak seseorang saat itu. Lin Feng berhenti dan melihat bahwa itu adalah seorang lelaki tua berjubah ungu yang berbicara dengannya. Dia perlahan berjalan ke arahnya dan tersenyum, "Kaisar Surgawi Abadi bisa merapalkan mantra penyebaran yang menakutkan, namun Anda hanya menerobos ke lapisan Zun Qi kedelapan. Apakah kamu tidak takut untuk masuk? "

Lin Feng menatapnya dengan cara yang tenang dan tenteram tetapi tersenyum. Dia tahu bahwa lelaki tua itu mencoba mempelajari dari mana kepercayaan Lin Feng berasal.

"Guru, kultivasi kadang-kadang bisa berbahaya, tapi karena Kaisar Surgawi Abadi telah meninggalkan harta yang tidak setara di sini, saya harus mencoba. Terutama melihat bagaimana saya sudah di sini. " Lin Feng menjelaskan dengan tenang.

"Baiklah, saya tidak menyangka bahwa ada pemuda pemberani di dunia ini. Aku akan mengikutimu. Mungkin kita bisa saling membantu. " kata orang tua itu sambil tersenyum. Di mata Lin Feng, lelaki tua itu hanya mencoba untuk lintah.

"Terserah Anda, Guru." kata Lin Feng tidak terganggu. "Setelah kamu."

"Kamu duluan, aku akan mengikutimu, dengan begitu aku bisa melindungimu dari belakang." kata lelaki tua itu dengan acuh tak acuh. Lin Feng mengangguk dan tersenyum. Kemudian, dia melanjutkan berjalan ke depan. Dia tahu bahwa lelaki tua itu hanya menggunakan dia sebagai kelinci percobaan, tetapi pembudidaya itu adalah seorang kaisar, dan Lin Feng tidak tahu seberapa kuat dia.

"Karena dia tahu sesuatu, mari kita ikuti dia." kata Lu Yao yang sedang mengawasi mereka. Kemudian, pemuda itu dan dia mengikuti Lin Feng. Ketika yang lain melihat itu, mereka juga mengikuti. Sekali lagi, Lin Feng meyakinkan semua orang untuk mengikutinya.

Lin Feng tidak peduli tentang mereka.

"Pfew …" Lin Feng melangkah di depan gerbang dan cahaya keemasan yang menyilaukan menerangi tubuhnya. Lalu tiba-tiba, dia ada di istana.

Di depan Lin Feng ada empat pintu. Pada masing-masingnya, sesuatu tertulis: Surga, Bumi, Air, Api.

Orang tua itu mengikuti Lin Feng dan melihat keempat kata itu juga. Dia tersenyum dan berkata, "Teman kecil, pintu mana yang bisa kita lewati tanpa mati?"

"Mungkin semuanya aman." kata Lin Feng. Orang tua itu tersenyum tetapi Lin Feng melanjutkan, "Tentu saja, mereka semua juga bisa mematikan."

Orang tua itu tidak terlalu mempercayainya, jadi dia tersenyum lagi dan berkata, "Kaisar Langit Abadi melakukan ini untuk menarik orang, jadi mereka tidak mungkin semua mematikan. Yang mana yang benar, teman kecil? "

"Siapapun dari mereka!" kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Kemudian dia melewati pintu pertama, yang kebetulan adalah pintu dengan kata "Surga" tertulis di atasnya.

"Pemuda itu tidak takut, sepertinya dia tidak menyadari kita bisa mendapatkan hal-hal luar biasa dengan mengikutinya." pikir orang tua itu. Meskipun dia lelah dengan Lin Feng, dia masih mengikutinya.

"Ayo pergi." kata Lu Yao kepada yang lainnya yang mengikutinya. Hampir semua orang memilih pintu "Surga".

Setelah menyeberang, mereka disambut dengan beberapa anak tangga batu yang bertuliskan dua kata: Hidup, Mati!

Ada Qi aneh yang menjulang di dasar tangga batu itu.

Jalan kematian dan kehidupan, diasumsikan seseorang bisa hidup atau mati dalam sekejap mata. pikir orang banyak. Mereka semua tampak kesal karena pernah mendengar tentang jalan hidup dan mati sebelumnya. Itu adalah mantra penyebaran yang sangat berbahaya.

"Teman kecil, apa yang harus kita lakukan sekarang? Anda tampaknya lebih memahami daripada saya. " kata orang tua itu sambil tersenyum pada Lin Feng.

"Guru, saya belum pernah ke sini, jadi bagaimana saya bisa tahu?" tanya Lin Feng. Orang tua itu tampak kesal saat berkata, "Teman kecil, kamu pasti bercanda. Kamu membawa kami ke sini, jadi jangan bilang kamu tidak tahu bagaimana melewatinya. "

"Tuan, Anda dengan sukarela ikut dengan saya, saya tidak meminta Anda." Lin Feng mengingatkannya.

"Hmph!" Orang tua itu melirik Lin Feng dengan cara yang dingin dan berjalan ke tangga batu. Tiba-tiba, dia menjabat tangannya dan lampu-lampu menyerang salah satu anak tangga yang bertuliskan "kehidupan" di atasnya. Dalam sekejap, cahaya penghancur mengelilingi tangga batu dan berlangsung selama tiga detik sebelum menghilang. Lampu itu bisa dengan mudah membunuh seseorang.

Orang tua itu perlahan berbalik dan tersenyum pada Lin Feng, "Teman kecil, kamu tidak lihat? Tolong pimpin jalannya. "

Lin Feng mengerutkan kening. Meskipun dia tahu bagaimana melewatinya, lelaki tua itu masih menggunakan marmot untuknya. Jika Lin Feng tidak menerima kesadaran saleh dari kaisar agung, dia pasti sudah mati.

"Tuan, ini adalah istana kaisar agung. Jadi, kita semua harus berkolaborasi alih-alih menggunakan satu sama lain sebagai kelinci percobaan. " kata Lin Feng, tetap tenang.

"Dia benar. Mungkin kita akan menghadapi lebih banyak bahaya, jadi jika kita hanya menggunakan orang sebagai kelinci percobaan, tidak ada dari kita yang akan berhasil. " alasan kaisar lain.

Jadi apa yang harus kita lakukan, Yang Mulia? tanya orang tua itu kepada orang itu.

"Saya pikir pasti ada beberapa cara untuk melakukannya. Sepuluh kematian dan tidak ada kehidupan, yaitu berjalan di atas tangga batu "kematian" saja, maka Anda dapat menginjak sembilan kematian dan satu kehidupan, dll. Anda baru saja mencoba satu, tetapi kami belum mencoba yang lainnya. " kata kaisar itu dengan tenang. Kemudian, mereka membombardir anak tangga batu kematian dan menemukan bahwa tidak ada yang terjadi.

Sepuluh kematian, tidak ada kehidupan. orang itu beralasan. Dia terus menyerang semua anak tangga batu kematian, namun, begitu dia menyerang yang kesepuluh, energi destruktif bermunculan di udara.

"Sembilan kematian, satu kehidupan. Itulah satu-satunya kemungkinan. " kata kaisar perlahan. Dia mencoba lagi dan berhasil.

"Harus ada penjelasan tentang mantra penerapan!" pikir Lin Feng, melirik kaisar.

"Teman kecil, pergilah." kata lelaki tua berbaju ungu itu sambil tersenyum.

Lin Feng meliriknya dan mengangguk, "Baiklah, aku akan pergi dulu."

Lin Feng bergerak cepat, menginjak sembilan anak tangga batu kematian dan satu batu kehidupan. Tidak ada yang berani terbang. Karena ada langkah-langkah, tersirat bahwa mereka harus menggunakannya.

Kami aman. mata orang-orang berbinar.

"Semuanya, jangan terburu-buru, jika tidak, kamu bisa mati!" kata orang tua itu sambil tersenyum. "Selanjutnya aku pergi."

Lalu, dia menaiki tangga. Dia bergerak sangat cepat, namun, Lin Feng melepaskan lampu pedang tiba-tiba.

Seolah-olah lelaki tua itu merasakan sesuatu, ekspresi wajahnya berubah drastis saat dia berteriak, "Apa yang kamu lakukan?"

"Membunuhmu!" Dengan itu, Lin Feng menyerang anak tangga batu kematian.

"Cobalah jika kamu berani!" teriak sang kaisar dengan marah. Dia mengulurkan tangannya, namun energi pedang Lin Feng terlalu cepat.

Bzzz! energi destruktif yang menakutkan memenuhi ruangan. Orang tua itu menjerit mengerikan dan diselimuti oleh cahaya yang merusak itu. Dia memelototi Lin Feng saat dia meninggal.

"Jangan berpikir kamu terlalu pintar, jika tidak kamu akan mati tanpa mengetahui caranya!" mengejek Lin Feng.

Lin Feng berbalik dan berjalan menuju pintu berikutnya.