Peerless Martial God – Chapter 1580

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1580

Chapter 1580: Belum Mati?

Kaisar Surgawi Abadi telah memberi tahu Lin Feng, dengan kesadarannya yang saleh, bahwa keempat pintu masuk itu layak, dan bahwa semuanya mematikan. Mantra penyebaran tidak membatasi seorang pembudidaya dari tingkat kultivasi mereka, siapa pun yang lebih lemah dari Kaisar Langit Abadi memiliki kesempatan untuk mati saat menghadapi mereka.

Kecerdasan, kebijaksanaan, dan keberuntungan adalah bahan utama untuk melewati cobaan ini. Tentu saja, tanpa kesadaran saleh kaisar agung, itu membuat semakin sulit untuk bergerak melalui istana.

Lin Feng tidak tahu apa yang ada di tengah istana, jadi dia tetap berhati-hati.

"Kuharap Ruo Xie tidak akan memasuki istana ini." pikir Lin Feng. Dia bertanya apakah Ruo Xie ingin ikut dengannya karena dia pikir mereka akan tetap bersama. Tapi sekarang Ruo Xie terpisah darinya, Lin Feng mengkhawatirkan yang terburuk.

Tentu saja, Lin Feng tahu bahwa Ruo Xie tidak bodoh. Ruo Xie ingin mendapatkan pengalaman, jadi dia memprioritaskan harta Kaisar Langit Abadi lebih sedikit daripada yang lainnya.

Menggunakan kesadaran saleh sebagai kuncinya, Lin Feng tidak memiliki masalah melintasi beberapa pintu, dan semua orang mengikutinya. Mereka tidak tahu bahwa Lin Feng tidak perlu melakukan sesuatu yang khusus untuk menyeberanginya.

Orang-orang itu ternyata sangat terkejut. Lin Feng adalah pemandu mereka, dan untungnya, dia tampaknya tidak peduli tentang mereka saat mereka mengikuti.

Dia pasti bijak. pikir kaisar yang telah setuju dengannya sebelumnya.

Tempat itu sepertinya tidak ada habisnya. Lin Feng tidak melewati semua pintu dengan kecepatan tercepatnya, butuh setengah hari untuk sampai ke pusat istana. Akhirnya, dia tiba sebelum pintu terakhir yang dia lihat dalam ingatannya.

Lin Feng tiba di depan pintu dan melihat beberapa kata di depannya: Bumi dan langit, air terjun, gunung, tebing, puncak.

"Itu …" Lin Feng tercengang. Ada seseorang yang duduk bersila juga. Mereka tidak bernapas, jantung mereka tidak berdetak, mereka tampak seperti patung dalam segala hal kecuali penampilan hidup mereka. Itu adalah orang yang sama yang dilihat Lin Feng dari kesadaran saleh: Kaisar Surgawi Abadi!

Kesadaran saleh! pikir Lin Feng. Dia merasakan kesadaran salehnya bergerak. Kemudian cahaya keluar dari mata ketiganya.

‘Kunci’ kesadaran yang saleh bergerak menuju Kaisar Surgawi Abadi dan menembus mata ketiganya.

Itu! Lin Feng gemetar.

Lin Feng bangkit di udara dan mendarat di puncak. Dia ingin lebih dekat dengan Kaisar Surgawi Abadi.

"Ledakan!" Kekuatan yang menakutkan membombardir tubuh Lin Feng, membuatnya terbang menjauh.

Mata Lin Feng dipenuhi dengan cahaya tajam. Mantra penyebaran itu menakutkan, mencegahnya mendekat beberapa saat sebelumnya.

"Apakah itu tubuh asli Kaisar Surgawi Abadi? Apakah tujuannya agar orang-orang mengembalikan kesadarannya yang saleh? " pikir Lin Feng.

Lin Feng bangkit di udara lagi sambil memperhatikan tubuh Kaisar Surgawi Abadi.

Semua orang berdiri di belakang Lin Feng bertanya-tanya siapa itu.

"Apakah kamu mengenalinya?" tanya kaisar dari batu hidup dan mati. "Ada mantra penyebaran yang kuat di tubuhnya dan itu tidak terlihat. Anda mengaktifkannya sehingga menyerang Anda. "

"Jika saya tidak salah, itu pasti Kaisar Surgawi Abadi. Saya sudah tahu bahwa saya mengaktifkannya. " kata Lin Feng.

"Jika itu benar-benar Kaisar Surgawi Abadi, maka ini pasti monster dari teka-teki." bisik kaisar.

Dia kemudian mengambil tiga Plat Perunggu Abadi.

Tiba-tiba, awan muncul dari mereka dan bergerak menuju tubuh fisik Kaisar Surgawi Abadi.

"Jika Anda memiliki semua Lempeng Perunggu Abadi, maka kesadaran saleh Kaisar Langit Abadi akan memadat." kata Lin Feng.

Lihat gunung itu. kata kaisar, menunjuk pada sesuatu. Semuanya bergerak: beberapa gua budidaya muncul, dan beberapa mantra penyebaran terbentuk.

"Ayo pergi." Setiap orang yang mengikuti Lin Feng bergerak menuju gua budidaya. Mereka telah mengikutinya sampai sekarang, jadi sudah waktunya untuk memanfaatkan beberapa kesempatan!

Lin Feng tidak mengikuti mereka. Ada begitu banyak gua, dan dia tidak terburu-buru. Gua-gua itu mungkin dibuat untuk berlatih kultivasi.

"Tuan, bagaimana menurutmu?" Lin Feng bertanya pada kaisar.

"Saya juga tidak tahu. Kita bisa masuk dan melihat. " kata kaisar sambil tersenyum. Lin Feng mengangguk dan pergi ke pegunungan.

Namun, seseorang tiba-tiba bergegas keluar dari gua dengan wajah ketakutan.

Itu adalah seorang biarawan Tao. Biksu Tao itu memandang Lin Feng dan tertawa, "Bajingan kecil! Kamu belum mati! "

"Dasar bajingan tua! Bagaimana saya bisa mati saat kamu masih hidup? " Kata Lin Feng. Kenapa biksu Tao sialan itu selalu muncul di tempat yang bagus !?