Peerless Martial God – Chapter 1587

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1587

Chapter 1587: Belanja

Kecepatan Muyi sangat menakutkan. Mereka terbang melintasi pegunungan yang tak terhitung jumlahnya, tetapi mereka tidak berhenti sekali pun. Jika mereka melakukannya, mereka orang-orang dari istana Abadi mungkin menyusul mereka.

"Lin Feng, kamu belum naik level. Kami dapat menemukan tempat untuk Anda beristirahat dan naik level jika Anda mau. Saya tidak punya ide, jadi Anda cukup memberi tahu saya ke mana Anda ingin pergi dan saya akan mengikuti Anda. " kata Muyi sambil tersenyum pada Lin Feng.

"Saya ingin pergi ke Gunung Qing Di, di mana sembilan kastil surgawi berada. Anda pasti tahu tentang tempat itu, kan Tuan Muyi? " tanya Lin Feng. Kesembilan kastil surgawi itu sangat jauh, jadi tidak akan mengejutkan Lin Feng jika Muyi tidak tahu di mana mereka berada.

"Saya lakukan. Anda dapat mengakses dunia kecil dari sana. Tempatnya baik-baik saja, tetapi ada begitu banyak orang yang mencoba menguasai dunia kecil di sana. Sembilan istana surgawi yang agung telah ada sejak lama dan cukup berpengaruh. Saya belum pernah ke sana, tapi saya tahu tentang itu. " kata Muyi sambil tertawa. "Saya akan senang pergi ke sana. Ini mungkin tempat yang bagus untuk bertukar pandangan tentang mantra penerapan. "

"Aku pikir juga begitu." kata Lin Feng tersenyum bahagia.

Alasan mengapa dia tidak meminta untuk kembali ke Pulau Yao Ye adalah karena sebagian besar orang dari sana telah pergi untuk mencari Istana Besar Kekaisaran Abadi. Jika dia mempraktikkan mantra penyebaran di sana, maka mereka akan tahu dia telah menerima transmisi Kaisar Surgawi Abadi. Lin Feng masih tidak tahu siapa pemimpin Pulau Yao Ye, jadi dia tidak ingin mengambil risiko.

Muyi dan Lin Feng akhirnya tiba di wilayah sembilan istana surgawi yang besar. Lin Feng telah mengubah wajahnya menjadi wajah yang belum pernah dilihat oleh siapa pun di dunia besar. Dia belum pernah ke sembilan kastil surgawi besar selama tiga tahun sekarang, jadi dia tidak berharap menemukan terlalu banyak masalah. Identitas barunya adalah: Mu En dari Istana Abadi.

Istana Abadi berada di Kota Si Xiang, yang sangat jauh dari sembilan istana surgawi yang agung, jadi tak seorang pun di sembilan istana surgawi yang agung harus tahu tentang semua pembudidaya mereka.

Tentu saja, Lin Feng sudah memberi tahu Muyi tentang semua ini, jadi Muyi sekarang juga dari Istana Abadi. Muyi adalah paman Mu En dan mereka bepergian untuk menjadi lebih kuat.

Lin Feng dan Muyi tidak pergi ke salah satu kastil, mereka tetap berada di dalam zona penyangga.

Lin Feng dan Muyi telah menemukan sebuah halaman dan sedang duduk di atas beberapa kursi batu. Mereka mengobrol tentang mantra penerapan yang telah mereka pelajari. Muyi telah mendapatkan mantra penyebaran ilusi di guanya. Menggunakan energi kosmik ilusi untuk mengukir tanda penyebarannya adalah cara paling ampuh untuk menggunakan mantra penyebaran ilusi. Lin Feng tidak menyembunyikan fakta bahwa dia telah mempelajari mantra penyebaran yang menghancurkan. Dia sebenarnya telah menerima semua mantra penyebaran, tetapi dia belum memberi tahu Muyi tentang itu. Mereka bertukar pandangan tentang mantra penyebaran masing-masing dan bahkan menukarnya. Lin Feng tidak keberatan memberikan mantra penyebarannya yang menghancurkan kepada Muyi.

"Mantra penyebaran Kaisar Surgawi Abadi merupakan pengetahuan yang luas dan beasiswa yang mendalam. Setelah tiga tahun, saya masih memiliki perasaan bahwa saya hanya tahu sedikit tentang mereka. Anda bahkan lebih berbakat dari saya, Lin Feng. " kata Muyi sambil mendesah. Kemudian dia tersenyum dan berkata, "Aku ingin tahu dengan siapa dia mentransmisikan ilmunya pada akhirnya ketika dia melepaskan kesadaran salehnya kepada semua orang."

"Mungkin dia tidak memberikan apa pun kepada siapa pun, mencoba memancing kaisar agung yang menyerangnya." kata Lin Feng.

"Tidak, menurutku, dia pasti memilih dua orang. Dia tidak bisa mengambil risiko membiarkan mantra penyebarannya menghilang. Selain itu, dia mungkin memilih orang yang paling berbakat, dengan begitu, ketika orang-orang itu menjadi kuat dan menguasai mantra penyebarannya, mereka akan menarik perhatian Istana Abadi. Keturunannya kemudian akan melawan muridnya, membalasnya. "

Muyi menjelaskan semua ini sambil tersenyum riang. Lin Feng tidak terlalu memikirkannya. Ketika mereka meninggalkan daerah terlarang, para pembudidaya yang kuat sudah menunggu mereka. Itu berarti bahwa keturunan Kaisar Surgawi Abadi, yang telah menerima transmisinya, sudah menjadi musuh kaisar agung dengan pakaian cyan. Kaisar agung tidak akan membiarkan keturunan Kaisar Surgawi Abadi pergi. Yang bisa dilakukan keturunannya sekarang adalah tetap berhati-hati karena mereka terus tumbuh lebih kuat.

"Kaisar Surgawi Abadi itu kejam, meninggalkan keturunannya dalam bahaya seperti itu!" kata Lin Feng tertawa dan menggelengkan kepalanya.

"Jika ada yang punya pilihan, mereka tetap akan memilih untuk menerima transmisinya." kata Muyi sambil tersenyum. Dia tidak tahu bahwa Lin Feng telah keluar dari gua sendiri, jika tidak, dia akan berpikir bahwa Lin Feng telah menerima transmisi kaisar.

Lin Feng juga memikirkan hal itu. Dia bertanya-tanya apa yang dipikirkan kaisar agung dengan pakaian cyan ketika dia melihatnya di luar gua budidaya. Apakah dia tahu bahwa itu berarti Lin Feng keluar sendiri?

"Tuan Muyi, Anda benar, tidak ada yang bisa menolak transmisi kaisar." kata Lin Feng tersenyum. "Di dalam gua, selain mempelajari mantra penyebaran yang menghancurkan, saya juga menerima beberapa instruksi tentang mantra penyebaran. Saya perlu mempelajari ingatan itu beberapa, dan ketika saya selesai, saya akan menunjukkannya juga. Dengan begitu kita bisa maju bersama. "

"Baiklah, berlatihlah dengan baik. Saya akan mencoba mempraktikkan mantra penerapan ilusi saat Anda sibuk. " kata Muyi dengan senang hati. Lin Feng mengangguk dan pergi ke kamarnya. Dalam transmisi Kaisar Surgawi Abadi, ada metode untuk membuat senjata penyebaran, yang berbeda dari membuat senjata biasa. Untuk membuat senjata ini, para pembudidaya perlu mengukir tanda suci di mantra penyebaran mereka, mereka juga membutuhkan beberapa bahan, kekuatan jiwa, dan api.

Lin Feng kembali ke kamarnya dan mulai mempelajari transmisi. Kembali ke Tian Chi, salah satu pemimpin telah memberinya jimat di mana dia telah mengukir tanda suci. Menghancurkan jimat itu telah meningkatkan kecepatan Lin Feng dengan jumlah yang luar biasa. Jika dia bisa mengukir tanda suci dengan angin dan kekuatan ruang kosong, dan kemudian menaruhnya di jimat, kecepatannya akan meningkat pesat! Ini bisa menjadi alat penyelamat hidup di dunia yang hebat.

Lin Feng berlatih selama sebulan sebelum dia meninggalkan kamarnya dan pergi ke pasar. Di sana, dia mendapatkan beberapa bulu binatang yang bisa dia gunakan untuk mengukir tanda suci, menciptakan jimat. Kemudian, dia kembali ke kamarnya dan menghabiskan lebih banyak waktu di sana: dua bulan.

Ketika Lin Feng keluar di lain waktu, dia menemukan bahwa halaman itu diselimuti kabut. Lin Feng melepaskan kesadarannya yang saleh tetapi menemukan ada sesuatu yang menghalangi dia.

"Bagaimana mantra penyebaran ilusi itu, Lin Feng?" tanya Muyi sambil tersenyum.

"Tidak buruk sama sekali! Aku benar-benar bisa terjebak di dalam! " kata Lin Feng tertawa.

"Tidak sekuat itu, tapi tidak apa-apa. Saya sudah berlatih beberapa lama sekarang, tapi itulah yang terbaik yang bisa saya lakukan. Mantra penyebaran ilusi sangat sulit dimengerti. " kata Muyi sambil tersenyum.

Energi kosmik lebih baik daripada energi muskil untuk mengukir tanda penyebaran, dan tanda penyebaran yang diukir menggunakan energi kosmik ilusi lebih kuat daripada jenis tanda lain saat menggunakan mantra penyebaran ilusi. Itulah alasan mengapa mantranya sekuat itu meskipun Muyi tidak banyak mengerti.

"Master Muyi, Anda sudah melakukannya dengan baik." kata Lin Feng dengan semangat. Muyi memandang Lin Feng dan tersenyum, "Apakah kamu ingin keluar lagi?"

"Ya, saya membutuhkan lebih banyak bahan untuk membuat jimat, dan untuk menggunakan mantra penyebaran yang lebih kuat." jawab Lin Feng. Muyi mengangguk dan berkata, "Baiklah, kamu bisa pergi."

Muyi melambai dan ilusi itu memudar. Sebuah jalan kecil muncul dan Lin Feng berjalan melewatinya untuk pergi ke pasar di zona penyangga.