Peerless Martial God – Chapter 1588

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1588

Chapter 1588: Kekuatan Jimat Penyebaran

Lin Feng berjalan melalui pasar di zona penyangga, mengamati banyak harta yang tak ternilai harganya. Lin Feng membeli beberapa bahan untuk jimatnya terlebih dahulu dan kemudian dia pergi ke suatu tempat untuk mendapatkan bulu.

"Saya membutuhkan bulu berkualitas tinggi untuk mengukir tanda suci, Tuan." kata Lin Feng kepada seorang pria tua di sebuah toko. Dia membutuhkan item tingkat tinggi karena item biasa tidak tahan dengan kekuatan tanda suci.

Tingkat hewan apa? tanya orang tua itu.

"Setinggi mungkin." jawab Lin Feng.

"Saya memiliki bulu binatang di bagian atas lapisan Zun Qi: singa petir cyan. Tapi itu mahal… "kata orang tua itu. Binatang buas Zun tingkat tinggi sulit untuk dibunuh, jadi produk mereka secara alami sangat mahal.

"Beberapa senjata suci sudah cukup, kan?" tanya Lin Feng. Dia memiliki banyak senjata suci untuk ditawar setelah dia mengumpulkannya selama pertempuran sebelumnya.

Orang tua itu melihat senjata suci dan tersenyum, "Tidak apa-apa."

Kemudian, Lin Feng menukar bulu singa dengan senjata suci. Bulunya berwarna cyan dan ungu dan terlihat sangat berkualitas. Dia tidak terlalu peduli dengan senjata suci. Dengan bulu itu, dia bisa menjadi jimat yang bagus. Jika dia berhasil membuat jimat, itu akan menjadi tak ternilai, bahkan lebih berharga dari semua senjata suci itu.

Lin Feng mengambil bulunya dan meninggalkan toko. Dia berjalan sebentar dan berhenti lagi, kali ini karena beberapa orang telah muncul di hadapannya. Pemimpin kelompok tampak seperti bangsawan.

Yang Mulia, kami ingin menukar sesuatu dengan bulu binatang yang Anda beli itu. kata pemuda yang mengenakan pakaian emas. Lin Feng mengenali pakaian itu seperti yang dikenakan oleh para pembudidaya dari Istana Perhatian Surgawi Agung.

"Apa yang kamu minta untuk itu?" tanya Lin Feng tersenyum.

Senjata suci ini untuk bulumu. kata pemuda itu, mengeluarkan senjata suci tingkat menengah. Lin Feng tersenyum lagi sambil berkata dengan acuh tak acuh, "Mengapa kamu tidak mencurinya saja?"

Pemuda itu mengerutkan kening setelah dia mendengar Lin Feng, tetapi mencoba untuk tetap tenang dan balas tersenyum dengan tenang, "Yang Mulia, saya Zhou Tian Mu dari Istana Perhatian Surgawi Agung. Jika Anda memberi saya bulu itu, Anda akan dapat mengatakan bahwa Anda adalah teman saya. "

"Mengapa saya membutuhkan itu?" tanya Lin Feng. Dia tidak terburu-buru untuk pergi. Dia bertanya-tanya siapa Zhou Tian Mu yang berhubungan dengan Zhou Tian Xiao dan Zhou Tian Ruo. Zhou Tian Mu berada di atas lapisan Zun Qi kedelapan dan Qi-nya tidak stabil. Jadi, Zhou Tian Mu tidak tampak sekuat itu.

Zhou Tian Mu memandang Lin Feng dengan dingin dan berkata, "Yang Mulia, saya bersedia menukar senjata suci dengan bulumu, jangan bersikap tidak sopan sekarang!"

Meskipun Zhou Tian Mu tidak terlihat luar biasa, dia tahu semua orang muda yang kuat di sembilan istana surgawi yang besar dan Lin Feng bukan salah satu dari mereka.

"Kenapa kau bersikap sopan padanya! Curi saja itemnya! " kata seseorang di samping Zhou Tian Mu dengan cara yang tidak sopan. Dia mungkin salah satu penjaga Zhou Tian Mu karena dia telah menembus lapisan Zun Qi kesembilan.

"Sangat bagus, aku akan menggunakanmu untuk melihat seberapa kuat jimatku!" kata Lin Feng dengan suara rendah. Pria di depannya mengambil langkah besar ke arahnya dan tangan emas raksasa tiba-tiba muncul di atas Lin Feng. Tapi Lin Feng menggunakan jimatnya pada tangan emas itu.

"Ledakan!" Ledakan terdengar saat kultivator yang kuat itu menjerit mengerikan. Tangannya patah dan terbakar.

"Slash …" dia melepaskan Qi suci emas dari tangannya yang lain untuk menyembuhkan dirinya sendiri. Dengan cukup cepat, dia berhasil memadamkan api. Wajahnya pucat pasi, seperti selembar kertas, saat dia menatap tangannya. Jimat penyebaran itu menakutkan.

Zhou Tian Mu dan pria lainnya terkejut. Qi orang itu tampak biasa, tetapi sebenarnya sangat kuat. Karena Lin Feng tampak kekuningan dan sakit, Zhou Tian Mu pertama kali mengusulkan pertukaran. Dia tidak ingin mencurinya secara langsung, tetapi kemudian Lin Feng tidak sopan, jadi dia perlu diberi pelajaran.

Lin Feng hanya ingin mencoba jimatnya, yang mana dia telah menggunakan energi muskil iblis dan api untuk mengukir tanda suci. Dia juga telah menggunakan mantra penyebaran yang menghancurkan, jadi mengalahkan seorang kultivator dari lapisan Zun Qi kesembilan bukanlah hal yang luar biasa. Dia tidak sabar untuk meningkatkan jimatnya dengan bahan yang lebih baik, maka dia bisa menghancurkan setiap pembudidaya lapisan Zun Qi.

Beraninya kamu! kata Zhou Tian Mu. Lin Feng tersenyum aneh dan berkata, "Apa menurutmu aku akan membiarkan dia menyerangku tanpa melindungi diriku sendiri?"

Lin Feng kemudian mengeluarkan dua jimat dan pergi. Zhou Tian Mu tampak pucat, "Siapa kamu? Berani-beraninya Anda menyerang orang-orang kami dari Istana Kesadaran Agung Surgawi? "

Istana Kesadaran Agung Surgawi? kata Lin Feng, berhenti di udara. Dia memandang Zhou Tian Mu dengan dingin dan berkata, "Berikan cincinmu padaku dan putuskan hubunganmu dengan itu."

Kaboom! Zhou Tian Mu segera melepaskan Qi.

"Apakah Anda ingin saya mengambilnya sendiri?" tanya Lin Feng, berjalan ke arah mereka dengan jimat penyebaran di tangannya.

Tiba-tiba, Lin Feng menghilang saat dia berubah menjadi bayangan. Orang yang tangannya terluka beberapa saat sebelumnya tampak ketakutan. Dia ingin melarikan diri, tetapi jimat penyebaran Lin Feng segera menabrak dadanya. Potongan daging meledak, dan dia mulai terbakar. Dia menjerit mengerikan sebelum dia dengan cepat berubah menjadi abu.

"Bukankah itu Zhou Tian Mu? Dia suka menindas orang yang lebih lemah, tapi dia tidak menyangka akan bertemu dengan ahli jimat! "

"Orang yang membuat jimat penyebaran jarang terjadi, namun, dia orang yang baik. Dia membunuh seorang pembudidaya lapisan Zun Qi kesembilan dengan mudah dengan jimat itu. Aku ingin tahu apakah dia membuatnya sendiri, karena jika dia melakukannya, dia bahkan lebih berbakat daripada yang aku berikan padanya! " seseorang di kerumunan sekitarnya berkata.

Lin Feng tidak peduli tentang mereka. Dia berjalan ke orang yang sedang terbakar, berlutut sedikit, dan mengambil cincinnya. Lalu dia berkata dengan acuh tak acuh, "Kamu sangat tidak sopan."

Kemudian, Lin Feng mengangkat kepalanya dan menatap Zhou Tian Mu dan pria lainnya. Dia bisa dengan mudah membunuh mereka dengan kekuatannya, tapi dia telah mengubah wajahnya, jadi dia tidak bisa menggunakan kekuatan aslinya. Dia adalah Mu En dari Istana Abadi sekarang dan dia adalah seorang pelempar mantra.

"Berikan padaku atau aku akan mengambilnya sendiri." kata Lin Feng dengan kejam. Dia tampak seperti orang aneh dengan wajah kuning pucatnya.

"Siapapun bisa membuat kesalahan, tapi Anda harus memaafkannya jika memungkinkan. The Great Celestial Palace of Thoughtfulness menginginkan teman seperti Anda. " kata Zhou Tian Mu, mencoba menakut-nakuti Lin Feng menggunakan reputasi Istana Kesadaran Agung Surgawi.

"Saya tidak peduli tentang itu." kata Lin Feng saat dia melangkah menuju Zhou Tian Mu. Tapi intimidasi Lin Feng berhasil saat dia segera mengeluarkan cincinnya dan melemparkannya ke Lin Feng.

"Jika kalian menyembunyikan sesuatu dariku, aku akan melakukan hal yang sama padamu." kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Zhou Tian Mu melirik temannya, dan mereka berdua mengeluarkan lebih banyak cincin dan melemparkannya ke Lin Feng. Mereka tidak ingin mengambil risiko sekarang karena mereka tahu Lin Feng dapat dengan mudah membunuh mereka.

"Marah sekarang." kata Lin Feng. Zhou Tian Mu dan pengawalnya lalu pergi.

Lin Feng mengabaikan mereka dan terus berjalan ke depan, tidak menyembunyikan dirinya saat dia bergerak.

"Orang yang membuat jimat itu menarik. Anehnya, orang itu tidak takut pada Istana Kesadaran Agung Surga. " pikir kerumunan di kejauhan. The Great Celestial Palace of Thoughtfulness pasti akan mencarinya di beberapa titik, bagaimanapun, Zhou Tian Mu adalah bagian dari garis keturunan langsung mereka.