Peerless Martial God – Chapter 159

shadow

Peerless Martial God – Chapter 159

Lin Feng melihat semua mayat di tanah dengan ekspresi tenang normalnya. Lin Feng telah memberi mereka kesempatan untuk pergi ketika mereka berusaha mengintimidasi dia dan membeli singa api daemonik. Tetapi bahkan setelah menunjukkan belas kasihan kepada mereka, mereka berani mengancamnya. Karena mereka telah memutuskan untuk menjadikannya musuh mereka, tidak ada pilihan lain selain membunuh mereka atau mereka akan menyebabkan masalah yang lebih besar di masa depan.

Sejauh menyangkut Lin Feng, dia tidak perlu menggerakkan satu jari pun. Kalimat sederhana sudah cukup membuat banyak orang maju ke depan untuk membunuh mereka.

Banyak orang telah mendengarkan Lin Feng berpikir bahwa jika mereka berhasil memenangkan lelang, maka Lin Feng pasti akan menurunkan harga untuk mereka. Seratus batu kemurnian dengan kualitas sedang bukanlah jumlah yang kecil juga. Lin Feng jelas akan menyisihkan seratus batu kemurnian dengan kualitas sedang untuk mereka, tidak peduli siapa yang memenangkan pelelangan.

Ada banyak pembudidaya yang kuat di dalam Kota Kekaisaran. pikir Lin Feng sambil melihat semua orang di sekitarnya. Banyak dari mereka telah menembus lapisan Ling Qi ketujuh atau kedelapan. Bahkan ada beberapa orang di lapisan Ling Qi kesembilan. Mereka tidak berpakaian terlalu mewah, tetapi mereka bisa membunuh pembudidaya lain seolah-olah mereka adalah anjing liar.

Lin Feng terus berjalan menuju paviliun lelang dengan singa api daemoniknya.

Sebuah jalan kerikil dibangun menuju paviliun. Orang dari berbagai status bisa berjalan di jalan kerikil itu dengan bebas.

Lin Feng tiba di sebuah lorong di dalam paviliun. Di antara dua anak tangga, ada seorang wanita cantik yang ada di sana untuk membantu para tamu. Dia memiliki wajah merah dan terlihat sangat segar dan memikat. Dia mengenakan pakaian yang sangat mempesona. Itu membuat Lin Feng merasa sangat nyaman melihat seorang gadis cantik.

"Bisa saya bantu, Pak?" tanya wanita cantik di tengah ketika dia melihat Lin Feng datang dengan singa api daemonik. Dia tersenyum padanya dan menyambutnya seperti yang dia lakukan untuk pelanggan mana pun. Dia tampak ramah dan suaranya enak didengar.

"Ya kamu bisa. Saya ingin menjual singa api daemonik ini. " kata Lin Feng sambil tersenyum kembali padanya dengan sikap ramah.

Gadis cantik itu memandangi singa api daemonik, tersenyum dan berkata: "Tolong ikuti aku."

Wanita cantik itu kemudian membuat Lin Feng mengikutinya ke lorong.

Kerumunan yang duduk di platform tempat duduk di dalam paviliun tiba-tiba melihat singa api daemonik datang bersama Lin Feng. Mereka tercengang. Mereka lekat-lekat menatap Lin Feng. Mungkinkah orang itu ingin menjual singa api daemoniknya?

Lin Feng tidak memperhatikan orang-orang yang bersemangat di dalam kerumunan, dan sebaliknya, dia memperhatikan suasana di dalam paviliun dan berpikir bahwa tempat itu tampak sangat hangat dan nyaman. Sepertinya itu dibuat khusus untuk membuat orang merasa nyaman dan tentram.

Di akhir lorong, ada tahap di mana barang akan dijual. Ada satu set tirai tebal di sisi panggung.

"Tuan, silakan lewat sini." kata wanita cantik itu ketika mereka tiba di dekat panggung tinggi. Dia kemudian melanjutkan dan pergi ke balik tirai.

Tetapi ketika mereka tiba di balik tirai tebal ini, ada tirai lain dan melalui mereka mengarah ke tempat yang didedikasikan untuk orang-orang yang telah menempatkan barang-barang untuk dilelang.

Tuan Rong, Tuan yang baik ini ingin menjual singa api daemonik. kata wanita cantik itu kepada seorang pria tua. Orang tua itu sudah berdiri ketika Lin Feng memasuki belakang panggung paviliun lelang. Dia melihat singa api daemonik dan terlihat sangat tertarik.

"Singa api daemonik dari Klan Bai berakhir di tanganmu." kata lelaki tua itu sambil tersenyum pada Lin Feng. Senyuman itu misterius, tetapi lelaki tua itu tampak sangat bahagia.

"Bai Clan?" kata Lin Feng.

"Ya, Prisoner Arena dimiliki oleh Bai Clan." kata orang tua itu sambil tersenyum. Senyumannya sangat aneh, yang membuat Lin Feng merasa aneh saat melihatnya.

"Sekarang masuk akal. Klan Bai adalah pemilik tunggal Tahanan. Inilah mengapa mereka biasa menyebut Bai Ze sebagai "tuan muda" dan itulah mengapa mereka mengirim beberapa orang ke Akademi Surgawi untuk menangkapku … Tapi apakah itu pemuda berpakaian kuning yang bersama Bai Ze atau salah satu dari orang yang bekerja di Prisoner Arena, aku benci mereka semua. " pikir Lin Feng.

Dia bertanya-tanya apa hubungan antara semua orang itu dan siswa bangsawan yang ingin menawarkannya kepada Mu Fan. Dia tahu mereka semua terhubung, tetapi dia tidak tahu caranya.

"Hehe, kudengar banyak anggota Bai Clan pergi ke Celestial Academy dan terbunuh. Bahkan Bai Ze terbunuh ketika dia pergi bersama para anggota itu. Sepertinya kekuatan mereka tidak terbatas. Cepat atau lambat, mereka pasti akan menyinggung orang yang salah. " kata orang tua itu. Sebuah cahaya melintas di matanya. Matanya sepertinya mengungkapkan bahwa dia tahu sesuatu yang tidak dia katakan.

Lin Feng hampir yakin bahwa kota kecil di dalam Kota Kekaisaran ini hanya memiliki satu pemilik … Dan banyak distriknya terbagi di antara banyak klan yang bersaing secara langsung secara ekonomi; misalnya, pemilik lapangan lelang ini dan pemilik Prisoner Arena akan bersaing langsung. Pemilik Prisoner Arena mungkin menghasilkan lebih banyak uang daripada lelang.

"Apakah Anda memiliki permintaan khusus terkait lelang?" tanya orang tua itu sambil melihat ke arah Lin Feng dan kemudian melanjutkan: "Misalnya, berapa harga minimum yang ingin Anda terima? Atau apakah Anda hanya menerima item tertentu untuk ditukar? "

"Batu kemurnian itu bagus." jawab Lin Feng.

"Baiklah, pada saat lelang ada kemungkinan ada orang yang ingin menggunakan barang lain untuk menawar. Kami akan menerima barang-barang itu dan kemudian mengubahnya menjadi batu kemurnian yang setara dengan nilai ekonominya… Kemudian, kami akan mengambil sedikit biaya transaksi dari totalnya. "

"Baik. Bisakah Anda mengesampingkan seratus batu kemurnian dengan kualitas sedang setelah lelang dan memberikannya kepada orang-orang di antara kerumunan. Saya berjanji kepada orang-orang di kerumunan itu bahwa saya akan memberikannya kepada mereka atas bantuan mereka. " kata Lin Feng.

"Tidak ada masalah." kata orang tua itu sambil mengangguk. Dia kemudian menyerahkan selembar kertas emas, di mana kontrak lengkap ditulis, kepada Lin Feng. Dia kemudian berkata kepada Lin Feng: "Ketika pelelangan selesai, kembali ke sini dan berikan lembaran itu untuk menerima batu kemurnian Anda."

"Baik." kata Lin Feng sambil mengangguk lalu pergi.

Gadis cantik itu tersenyum kepada Lin Feng dan berkata: "Tuan, pasar lelang kami memiliki banyak produk bagus. Anda dapat beristirahat dan melihat apa yang kami tawarkan. Jika Anda tertarik, Anda juga dapat menawar item tersebut. "

"Tentu saja." kata Lin Feng sambil tersenyum. Dia tidak membutuhkan gadis itu untuk memberitahunya. Dia jelas akan menawar jika dia tertarik pada sesuatu.

"Tuan, silakan lewat sini." kata gadis cantik itu sambil menunjukkan Lin Feng ke tempat duduk yang tersedia. Sudah banyak orang yang duduk dan menonton pelelangan.

Selain itu, Lin Feng memperhatikan bahwa banyak orang di sana mengenakan topeng; mereka semua menyembunyikan identitas mereka seperti dia. Tidak ada yang ingin dikenali dan membiarkan orang lain mengetahui status sosialnya.

"Mengapa kamu membawaku ke sini?" tanya Lin Feng dengan bingung, karena ini jelas merupakan tempat bagi para tamu kaya.

"Tuan, di sinilah para tamu terhormat kami duduk dan semua kultivator mulia juga duduk di daerah ini. Hanya mereka yang membawakan kami barang-barang berharga untuk dijual atau yang memiliki status tinggi di masyarakat yang diizinkan untuk duduk di area ini. Ini menawarkan tampilan lelang terbaik untuk semua klien kami yang terhormat. " menjelaskan wanita cantik itu kepada Lin Feng. Suaranya sangat manis dan lembut. Dia sangat menyenangkan untuk didengarkan sehingga banyak orang akan dengan sabar mendengarkan penjelasannya.

"Pembudidaya yang mulia!" pikir Lin Feng sambil tertawa. Tak heran jika banyak orang yang memakai topeng. Mereka tidak merasa ingin dikenali oleh orang lain saat membeli dari lelang. Itu akan terlalu merepotkan. Mereka yang tidak memakai topeng hanyalah orang biasa.

Ketika Lin Feng berjalan ke arah mereka, semua orang meliriknya dan segera mengabaikannya.

"Tuan, silakan duduk di sini." ucap gadis cantik itu sambil menunjuk kursi yang sudah tersedia.

Lin Feng mengangguk dan duduk di sana. Kursi yang dipilih gadis cantik untuknya cukup bagus. Dia bisa melihat semuanya dengan sekali pandang dari sini. Dia bisa dengan jelas melihat semua barang yang dijual.

Wanita itu sangat cantik. Kecantikan dan pesonanya pasti akan menarik banyak pria.

Lin Feng bergerak menuju kursi batu yang ditunjukkan wanita cantik itu kepadanya dan duduk.

"Hah?" Pada saat itu, Lin Feng merasakan bahwa orang-orang di belakangnya sedang menatapnya dan mengarahkan niat membunuh ke arahnya. Dia tidak bisa membantu tetapi perlahan berbalik.

Seorang pria muda dengan pakaian bagus duduk di belakangnya. Pemuda itu berkata dengan dingin: "Pergilah, tidak bisakah kamu melihat bahwa kamu mencegah saya untuk melihat panggung?"

Lin Feng tercengang. Gadis cantik itu kemudian dengan sopan berkata kepada pemuda dengan pakaian bagus: "Tuan, Anda dapat duduk di kursi di sana sesuka Anda. Jika Anda tidak menyukai yang sekarang, saya akan dengan senang hati membantu Anda menemukan kursi yang lebih baik. "

"Menurutmu siapa yang akan berbicara kepadaku seperti itu?" kata pemuda itu sambil perlahan menoleh ke arah wanita cantik itu. Dia terlihat sangat kejam.

Dia kemudian melihat wanita cantik dengan senyum jahat di wajahnya dan berkata: "Kamu hanya seorang pelayan, tidak lebih. Ayo duduk di sebelah saya, saya akan mengantarmu pulang dan mendisiplinkanmu. "