Peerless Martial God – Chapter 1593

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1593

Chapter 1593: Diundang oleh Semua Orang!

Istana Abadi! para pembudidaya yang kuat dari Istana Perhatian Surgawi Agung tampak kalah. Meskipun Kaisar Surgawi Abadi sudah mati, mereka masih tidak bisa menyinggung perasaan mereka.

Lin Feng begitu kuat sehingga ketika Muyi menyebutkan Istana Abadi, tidak ada yang meragukan kata-katanya.

Kaisar tingkat menengah melirik mereka dan orang-orang mulai banyak berpikir. Akhirnya, mereka memutuskan untuk menyerah. Kaisar tingkat menengah telah membawa muridnya ke luar negeri untuk berlatih, jadi mereka hanya bisa melupakannya.

Yang Mulia, Anda pasti bercanda. kata kaisar tingkat menengah mencoba tersenyum. "Aku tidak akan menyangka kamu berasal dari Istana Abadi! Ini hanya kesalahpahaman. Saya mewakili Istana Kesadaran Agung Surgawi, saya sangat menyesal, Yang Mulia. "

Lin Feng masih memandang mereka dengan cara yang dingin. Lin Feng juga memiliki banyak pikiran di benaknya. Itulah keuntungan menjadi bagian dari grup yang sangat kuat, dia bisa mendapatkan keuntungan dari reputasi tanpa harus berbuat banyak.

"Jika saya berhasil membuat Tiantai dibesarkan di dunia besar, maka tidak ada yang berani menyerang orang Tiantai lagi, seperti Gunung Qing Di. Kemudian, Tiantai bisa menjadi tempat suci. " pikir Lin Feng. Kaisar tingkat menengah dari Istana Perhatian Surgawi Agung memandang Lin Feng dan berkata, "Zhou Tian Mu!"

Zhou Tian Mu menggigil. Karena Muyi telah menyebutkan Istana Abadi, Zhou Tian Mu tahu segalanya tidak akan mudah. Dia telah mencoba mencuri bulu dari seorang pembudidaya dari Istana Abadi.

"Kamu bajingan tidak berguna!" kata kaisar saat dia dengan kasar menampar Zhou Tian Mu, membuatnya terbang menjauh. Dia merasa terhina, dan lebih buruk lagi, sekarang dia tidak akan pernah bisa membalas dendam.

Yang Mulia, kami perlu memberikan murid-murid kami pendidikan yang lebih baik, tolong jangan salahkan kami. kata kaisar tingkat menengah sambil tersenyum pada Lin Feng.

Lin Feng tersenyum dan berkata dengan acuh tak acuh, "Istana Surgawi Agung Perhatian bukanlah musuh saya, namun, salah satu murid Anda ingin mencuri barang-barang saya, jadi saya memberinya pelajaran. Lalu, dia ingin membunuhku, tapi untungnya, mantra penerapanku tidak seburuk itu. Sekarang Paman Muyi melindungiku, jika tidak, kamu pasti sudah membunuhku. "

Kaisar tingkat menengah dari Istana Perhatian Surgawi Agung tampak malu dan berkata, "Jika Anda ingin menghukum Zhou Tian Mu, putra kami yang tidak layak, lakukan apa yang Anda inginkan."

"Sangat mudah untuk menyalahkan Zhou Tian Mu atas segalanya, tapi beberapa saat yang lalu, kamu juga ingin membunuhku. Dunia kultivasi mengikuti hukum rimba, di mana yang lemah adalah mangsa yang kuat. Saya bisa mengerti Anda ingin menyalahkan orang lain, tetapi jika Paman Muyi tidak melindungi saya, saya sudah mati dan Anda akan membunuh orang-orang dari Istana Abadi. Oleh karena itu, jika saya bertemu siapa pun dari Istana Kesadaran Agung Surgawi yang dapat saya bunuh, saya tidak akan ragu-ragu. "

"Sungguh arogan." pikir orang banyak. Lin Feng benar-benar memiliki temperamen yang buruk. The Great Celestial Palace of Thoughtfulness pada akhirnya sopan padanya dan dia masih terus bertindak agresif. Dia akan membunuh orang mereka jika dia bertemu dengan mereka? Betapa kejam dan berani.

Kultivator yang kuat dari Istana Perhatian Surgawi Agung sangat marah, orang itu terlalu sombong. Dia tidak menatap mereka sama sekali.

Yang Mulia, mengapa Anda harus bertindak seperti itu? tanya pembudidaya yang kuat dengan dingin.

"Kesal!" kata Lin Feng. Kaisar menyingsingkan lengan bajunya dan berkata, "Kami sudah meminta maaf, tetapi jika Anda tidak peduli, maka kami tidak dapat berbuat apa-apa. Kami pergi. "

Kemudian, dia berbalik dan pergi. Dia adalah seorang kaisar tingkat menengah, tetapi Lin Feng menyuruhnya untuk marah. Apakah Lin Feng ingin dia berlutut dan mengemis atau apa?

"Ayo pergi." kata Lin Feng sambil tersenyum pada Muyi.

Mereka mengaktifkan mantra penerapan ilusi lagi, tetapi Muyi masih tidak mengerti apa yang sedang terjadi, "Apakah Anda memiliki masalah dengan Istana Perhatian Surgawi Agung di masa lalu?"

"Ya, tapi itu tidak terkait dengan hidup dan mati." kata Lin Feng, duduk di kursi kayu dan melihat ke langit. Dia tersenyum dalam dan penuh makna, "Tuan Muyi, nonaktifkan mantra ilusi, segera, beberapa orang penting akan datang dan melihat kita."

"Apa yang kamu rencanakan?" kata Muyi menggelengkan kepalanya. Dia berdiri dan bersiap untuk menonaktifkan mantra penyebaran ilusi.

"Kami mempelajari mantra penyebaran, tapi kami juga membutuhkan bahan. Jika seseorang bisa membantu kami, bukankah itu lebih baik? " kata Lin Feng penuh teka-teki. Muyi menonaktifkan mantra penyebaran dan kemudian, seperti yang dikatakan Lin Feng, seseorang datang tidak lama kemudian.

"Qi Yun Xiao dari Kastil Celestial Qi, saya telah mendengar tentang seorang kultivator yang luar biasa dan ini dia. Aku datang untuk menyambutmu. " Lin Feng tersenyum tetapi tetap duduk di kursinya. Kemudian dia berbisik, "Kastil Celestial Qi bertindak cepat. Sekarang setelah mereka kehilangan kendali atas dunia kecil, mereka benar-benar ingin menemukan cara lain untuk memiliki kekuasaan. "

"Datang." kata Lin Feng dengan tenang. Ada banyak orang dari Kastil Celestial Qi menunggu mereka di luar.

Kaisar Dong, Kaisar Qi, mereka semua ada di sana. Qi Qian Xing juga ada di sana.

Tentu saja, Lin Feng telah banyak berubah. Saat itu, Qi Qian Xing telah mengusirnya, yang bukan sesuatu yang akan dia maafkan.

"Apa yang kamu mau dari saya?" tanya Lin Feng.

"Saya pernah mendengar seorang kultivator yang luar biasa ada di sini, jadi saya datang. Kami ingin mengundang Anda untuk datang ke Kastil Celestial Qi ". kata Qi Yun Xiao dengan sopan.

"Kastil Celestial Qi bukan satu-satunya kelompok di sini." kata orang lain. "Kami dari Celestial Palace of Punishing Thunders, kami juga ingin mengundang Anda."

"Kastil Celestial Wen, kami ingin mengundang Anda."

Di luar, semakin banyak orang muncul. Seperti yang diharapkan, orang-orang ini semua tertarik untuk mengenal para pembudidaya dari Istana Abadi.