Peerless Martial God – Chapter 1602

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1602

Chapter 1602: Percakapan Berbahaya

Puncak Yao Yun, Qi Yun Xiao dan Qi Yun Lei berhenti di jembatan. Mereka menyaksikan Muyi melemparkan mantra penyebaran ilusi di semua gunung palsu, tetapi mereka tidak melihat Lin Feng di mana pun.

"Tuan Muyi." Qi Yun Xiao dan yang lainnya tiba dengan beberapa orang: Qi Yun Xiao, Qi Yun Lei, Qi Yun Sheng, Jin Chen Jun dan Qi Yu Chen.

Muyi berbalik dan melihat mereka, memperhatikan bahwa ada beberapa orang yang tidak dia kenal.

"Tuan Muyi, saya ingin memperkenalkan Anda kepada saudara-saudara saya, Qi Yun Lei, Qi Yun Sheng dan Qi Yu Chen." kata Qi Yun Xiao sambil tersenyum. "Apakah kamu tahu dimana Master Mu En berada?"

"Kenapa kamu mencari dia?" tanya Muyi. Jantungnya mulai berdetak kencang saat dia memikirkan tentang pembicaraan terakhirnya dengan Lin Feng.

"Qi Yun Lei juga menyukai mantra penyebaran, jadi ketika dia mendengar tentang Master Mu En, dia bertanya apakah dia bisa bertemu dengannya. Dia memiliki beberapa pertanyaan tentang mantra penerapan. " kata Qi Yun Xiao. Dia terlihat sangat normal dan tersenyum seolah apa yang mereka minta sama sekali tidak berbahaya.

"Saya melihat. Aku akan pergi menanyakanmu. " Muyi melirik Qi Yun Lei lalu pergi. Beberapa menit kemudian, dia mendarat di depan pintu Lin Feng dan mengetuk. Lin Feng berkata, "Masuk!"

Muyi memasuki ruangan tepat ketika Lin Feng menyelesaikan jimat lain. Lin Feng menyimpannya dan menatap Muyi.

"Mu En, Kastil Celestial Qi membawa seorang pria yang mengatakan dia suka mantra penerapan dan ingin bertemu denganmu." kata Muyi menggunakan telepati. "Ada tiga orang asing, dan Qi Yun Lei adalah kaisar tingkat menengah, saya tidak tahu mengapa dia datang ke sini."

Lin Feng mengangguk, tampaknya memahami apa yang sedang terjadi. Dia berdiri dan berkata, "Karena kita adalah tamu kehormatan, kita harus pergi dan menemuinya. Ayo pergi."

Lalu, mereka berdua keluar.

"Master Mu En!" kata Qi Yun Xiao melambai dan tersenyum. Lin Feng mengangguk dan tersenyum. Dia tampak normal, seolah tidak ada yang disembunyikan.

"Tuan Yun Xiao, mengapa Anda datang ke sini?" tanya Lin Feng tersenyum. Dia melirik ketiga orang itu. Dia tahu Qi Yun Sheng dan Qi Yu Chen, tetapi dia tidak tahu Qi Yun Lei.

"Master Mu En, itu Qi Yun Lei, dia sepertimu dalam mempraktikkan mantra penyebaran."

"Master Mu En adalah seorang kultivator Zun, tapi dia bisa membunuh kaisar, jadi saya tidak pantas disebutkan dalam kalimat yang sama dengannya. Saya hanya datang untuk menyapa. " kata Qi Yun Lei dengan sopan. "Master Mu En, saya telah berlatih mantra penyebaran selama sekitar sepuluh tahun, tapi ada beberapa hal yang tidak saya mengerti sama sekali. Kamu sangat muda dan sudah sangat kuat. Bisakah Anda mengajari saya beberapa hal? "

"Aku bisa mengajarimu sesuatu, pasti. Ukir beberapa tanda penerapan sederhana dan tunjukkan apa yang Anda ketahui. " kata Lin Feng. Dia tidak tahu apa tujuan orang itu, jadi dia harus sangat berhati-hati.

"Baiklah, silakan duduk." kata Qi Yun Lei sambil menunjuk ke kursi batu. Lin Feng duduk. Qi Yun Lei mulai mengukir tanda di meja di depan mereka menggunakan energi kosmik.

Qi Yun Lei sangat tepat saat dia fokus pada setiap pukulan.

"Mantra penyebaran hebat terbuat dari mantra penyebaran yang lebih kecil. Mantra penyebaran kecil terbuat dari tanda suci yang saling terhubung satu sama lain, dan tanda suci terbuat dari tanda penyebaran yang saling terkait. Setiap pukulan harus sempurna dan tepat. Namun, saya terlalu lambat. Ini menjadi lebih sulit dengan setiap tanda yang saya tambahkan. Saya juga mendapat kesan bahwa mengendalikan mereka itu sulit. "

Qi Yun Lei mengukir mantra penyebaran kecil, lalu lampu menyala. Setelah mengukir mantra penyebaran, dia memandang Lin Feng dan menunggu jawabannya.

"Guru, Anda memiliki pemahaman lanjutan tentang mantra penyebaran. Seperti yang Anda katakan, Anda harus mengontrol pukulan dengan sempurna untuk mengontrolnya dengan benar. Mengenai mantra penerapan yang hebat, Anda harus berbakat untuk mengukirnya. " kata Lin Feng tersenyum.

Dia meletakkan tangannya di atas meja dan tiba-tiba, tanda muncul, menyebabkan energi yang menakutkan muncul. Tanda-tandanya mulai terjalin. Tampaknya ada dua mantra penyebaran kecil di atas meja, tetapi masing-masing dibuat dari jenis kekuatan yang berbeda. Dengan kata lain, nilai Lin Feng lebih baik.

Qi Yun Lei tidak bisa berkata-kata, Lin Feng mengatakan kepadanya bahwa dia tidak berbakat. Dia mengatakan kepadanya bahwa untuk menjadi lebih kuat, dia hanya bisa bekerja dengan rajin. Tetapi Qi Yun Lei tidak dapat membantahnya karena nilai Lin Feng sempurna. Dia hampir lupa mengapa dia ada di sana setelah melihat Lin Feng mengukir tandanya.

Tapi Qi Yun Lei tersenyum kecut dan berkata, "Tuan Mu En, kamu luar biasa. Saya berlatih sangat keras dan saya masih jauh di belakang Anda. Guru saya adalah Tuan Jingfeng dari Istana Abadi, saya tidak tahu apakah Anda pernah mendengar tentang dia? "

Qi Yun Lei tersenyum acuh tak acuh tapi pertanyaan itu sangat penting.

"Saya hanya mengikuti guru saya dan saya berlatih keras. Dia selalu memberitahuku untuk tidak memperhatikan apa yang terjadi di Istana Abadi, jadi aku bahkan tidak tahu siapa Tuan Jingfeng. Anda pasti berpikir saya konyol. " kata Lin Feng tersenyum. Jantung Qi Yun Lei mulai berdebar kencang.

Sebenarnya, tidak ada Tuan Jingfeng di Istana Abadi, dia hanya membuatnya. Namun, jawaban Lin Feng diucapkan dengan sangat baik.

"Saya melihat. Kamu sangat berbakat, jadi aku harus mengagumimu. Aku tidak akan pernah berpikir kamu konyol. " kata Qi Yun Lei menggelengkan kepalanya dan tersenyum kecut. "Istana Abadi berada di bagian utara Kota Si Xiang, dan sekarang kelompok berpengaruh lainnya terus meningkat. Beberapa sekte juga ingin menyusul kami, itulah sebabnya Istana Abadi ingin menemukan istana Kaisar Surgawi Abadi. Tuan Mu En, Anda sangat berbakat, saya yakin suatu hari Anda akan sekuat Kaisar Surgawi Abadi! "

"Guru saya tidak mengizinkan saya untuk terlibat dalam hal-hal itu, saya hanya diperbolehkan berlatih terus-menerus dan bepergian untuk mendapatkan pengalaman. Kami akan melihat apakah Anda benar setelah saya menjadi lebih kuat. Mengenai Istana Abadi, saya tidak bodoh, saya tidak tahu banyak tapi saya tahu di mana itu. " kata Lin Feng dengan tenang. Dia tahu bahwa Qi Yun Lei sedang menyelidikinya. Dia meragukan Lin Feng adalah murid dari Istana Abadi, kalau tidak dia tidak akan menanyakan pertanyaan seperti itu. Namun, banyak hal terjadi jauh lebih cepat dari yang dia duga. Muyi dan Lin Feng baru saja membahas hal-hal itu sehari sebelumnya.

"Maaf, apa yang saya katakan?" kata Qi Yun Lei, dia tidak tahu harus berkata apa. "Saya tidak ingin mengganggu Anda lagi, Master Mu En."

"Baik." kata Lin Feng mengangguk acuh tak acuh. Kemudian, Qi Yun Lei dan yang lainnya pergi.

Setelah mereka pergi, Lin Feng mengerutkan kening dan melirik Muyi.

"Qi Yun Lei terus membuat kesalahan, Istana Abadi tidak berada di bagian utara kota, dan tidak ada yang mengancam mereka. Saya tidak akan terkejut mengetahui bahwa Guru Jingfeng bahkan tidak ada. " kata Muyi kepada Lin Feng menggunakan telepati. Dia telah memberi tahu Lin Feng bagaimana membalas beberapa detik sebelumnya, menggunakan telepati.

Lin Feng mengangguk dan berbisik, "Mereka akan segera mengetahui tentang kita."

Dia mengatakan bahwa dia tidak tahu apa-apa karena dia hanya berlatih dengan gurunya, tetapi itu sulit dibuktikan dalam sebuah argumen.

Muyi mengangguk, dia juga menyadari situasinya semakin berbahaya.

Di sisi lain, Qi Yun Lei berjalan sambil berpikir cepat.

"Yun Lei, bagaimana menurutmu?" tanya Qi Yun Xiao.

"Saya baru saja berbohong tentang segalanya. Saat berbicara tentang gurunya, dia mengatakan hanya mengikuti gurunya. Jika saya bertanya siapa itu, dia mungkin akan mengatakan gurunya tidak mengizinkan dia memberi tahu siapa pun siapa dia. Itu jawaban yang sempurna untuk digunakan jika dia berbohong. Saya pikir dia mungkin bukan dari Istana Abadi. "

Qi Yun Xiao dan yang lainnya tampak skeptis.

Apa tujuan Mu En jika dia bukan dari Istana Abadi?

"Bahkan jika itu benar, dia masih seorang pelempar mantra yang sangat handal. Ayo pergi ke istana utama dan diskusikan ini. " kata Qi Yun Xiao.