Peerless Martial God – Chapter 1605

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1605

Chapter 1605: Plot

Kaisar Dong melihat bahwa Kaisar Qi tampak aneh, jadi dia bertanya, "Apa yang kamu pikirkan?"

Jantung Kaisar Qi berdegup kencang, tetapi dia yakin dia benar. Apakah Lin Feng sudah menjadi pelempar mantra yang menakutkan?

Ayah, kupikir Mu En mungkin seseorang yang kita kenal. kata Kaisar Qi.

"WHO?" Qi Yun Xiao segera berdiri di depan Kaisar Qi.

"Lin Feng." kata Kaisar Qi. Suasana tiba-tiba menjadi sunyi. Tentu saja, dia ingat Lin Feng, pria keras kepala dan nakal yang telah diambil Kaisar Shen Yu. Dia muncul kembali hampir dua tahun kemudian dengan Yao Ye Amulet dan bahkan lebih sombong dari sebelumnya.

"Lin Feng." Kaisar berjanggut putih itu tampak marah.

Zhou Tian Xiao melepaskan Qi suci emas secara tidak sengaja setelah dia ingat berlutut padanya.

"Menurutmu mengapa itu Lin Feng?" Qi Yun Xiao dan yang lainnya menjadi kesal hanya memikirkannya.

"Lin Feng memiliki beberapa teknik yang memungkinkan dia untuk mengubah wajah dan Qi. Selain itu, dia tidak menyukai Kastil Celestial Qi, Istana Raja Pengobatan, dan Istana Perhatian Surgawi Agung. Lin Feng membuat orang-orang dari Istana Raja Pengobatan itu berlutut padanya sebelumnya. "

Kaisar Qi melirik kaisar berjanggut putih. Kaisar berjanggut putih mengangguk ketika dia mengingat itu.

"Selain itu, saat itu, Lin Feng hanya menerobos ke lapisan Zun Qi kedelapan dan selama tiga tahun terakhir, dia belum berkembang. Itu akan masuk akal karena jika dia telah mempelajari mantra penyebaran sepanjang waktu. Pada akhirnya, ketika dia melihat kami dan Tuan Mi, dia segera mengerti apa yang sedang terjadi dan menggunakan mantra penyebaran untuk melarikan diri. Dia mengenali Tuan Mi karena dia adalah Lin Feng, dia tahu siapa Tuan Mi dan apa yang dia lakukan. " jelas Kaisar Qi.

"Lin Feng berhasil belajar banyak tentang mantra penyebaran hanya dalam tiga tahun?" tanya Qi Yun Xiao.

"Guru, saya ingat sesuatu yang terjadi beberapa tahun lalu. Saat itu Lin Feng hanya menerobos ke lapisan Tian Qi. " kata Kaisar Qi. Dia kemudian melanjutkan, "Saat itu, di dunia kecil, di Kuil Keberuntungan, Peramal memberi tahu Lin Feng bahwa masa depannya pasti akan luar biasa dan bahwa dia memiliki kemampuan yang sangat langka."

"Begitu, jika itu masalahnya maka kita harus membunuhnya, tidak peduli resikonya." kata Qi Yun Xiao.

"Karena itu Lin Feng, apa kau tahu apa yang harus kita lakukan terhadapnya?" tanya Qi Yun Xiao kepada Kaisar Dong dan Kaisar Qi. Mereka tahu Lin Feng yang terbaik sejak mereka hidup di dunia kecil.

"Kecuali jika dia muncul dengan sukarela, saya tidak yakin ada yang bisa kami lakukan." kata Kaisar Qi.

"Dengan sukarela?" tanya Qi Yun Xiao mengerutkan kening. "Dia tidak bodoh, dia tidak akan keluar untuk bunuh diri."

"Kalau begitu kita bisa mencoba sesuatu yang lain." kata Kaisar Qi. "Anda mengontrol beberapa murid dan teman Lin Feng. Mengancam mereka dan mungkin kemudian Lin Feng akan muncul. "

"Saya tidak berpikir dia akan mengambil risiko seperti itu untuk beberapa teman." kata Qi Yun Xiao. Penggarap menghargai kehidupan mereka sendiri, bukan kehidupan orang lain.

"Guru, kita bisa mencoba. Kita bisa memberinya waktu beberapa hari dan jika dia tidak muncul, kita akan membunuh teman-temannya. Kita bisa membunuh satu orang setiap hari. Setelah kita membunuh dua orang, jika dia masih belum muncul, maka itu berarti dia tidak akan muncul sama sekali. Kita seharusnya hanya membunuh yang paling lemah, sehingga kita masih memiliki yang terkuat di bawah kendali kita. " kata Qi Qian Xing.

Qi Yun Xiao mengangguk, "Baiklah, mari kita coba. Mari bubar dan dalam tiga hari, jika Lin Feng masih belum muncul, kita bisa membunuh teman-temannya. "

"Roger, Guru. Kami akan menyebarkan beritanya. " kata Kaisar Qi dan yang lainnya. Akankah Lin Feng muncul?

"Lin Feng, jika kamu muncul, kami akan menguburmu hidup-hidup." pikir Zhou Tian Xiao.

Pada saat itu, Lin Feng sedang beristirahat di wisma sambil membuat jimat. Dia harus mempersiapkan dirinya untuk yang terburuk. Dia belum tahu tentang rencana jahat Kaisar Qi.

Muyi tinggal di kamar sebelah Lin Feng, tapi dia tidak ada di kamarnya. Sebaliknya, dia berjalan berkeliling dan mendengarkan percakapan orang-orang. Dengan kekuatannya, dia bisa dengan mudah pergi. Selain itu, Kastil Celestial Qi menginginkan Lin Feng, bukan dia. Namun, dia telah berteman baik dengan Lin Feng sejak mereka meninggalkan dunia kecil bersama.

Beberapa jam kemudian, Muyi kembali ke wisma dengan kabar buruk. Orang-orang berencana melawan Lin Feng. Dia tidak tahu bahwa teman-teman Lin Feng dipenjara di Kastil Celestial Qi. Sekarang masuk akal jika Lin Feng membenci mereka.

Muyi berjalan ke halaman Lin Feng untuk memberitahunya tentang hal itu. Lin Feng harus membuat keputusannya sendiri tentang apa yang akan mereka lakukan.

Muyi mengetuk pintu Lin Feng.

"Masuk." kata Lin Feng. Dia berhenti membuat jimat saat Muyi masuk. Begitu dia mengenali Muyi, Lin Feng tersenyum dan berkata, "Tuan Muyi, apa yang kamu lakukan di sini?"

Muyi dan Lin Feng telah setuju bahwa mereka harus tinggal sendiri untuk mengurangi kecurigaan tentang mereka.

"Lin Feng, apakah Anda punya teman yang dipenjara di Kastil Celestial Qi?" tanya Muyi. Lin Feng mengangguk, "Tuan Muyi, bagaimana kamu tahu?"

"Kastil Celestial Qi berencana melawanmu. Mereka mengatakan bahwa dalam tiga hari, jika Anda tidak pergi ke Kastil Celestial Qi, mereka akan membunuh teman Anda, satu orang setiap hari. "

Lin Feng tampak bergidik marah setelah mendengar Muyi. Matanya menjadi hitam pekat dan beberapa Qi muncul dari tubuhnya tanpa sadar.

Kastil Celestial Qi! Lin Feng mengepalkan tinjunya.

Kaisar Dong atau Kaisar Qi. kata Lin Feng sambil menggertakkan giginya. Mereka adalah satu-satunya yang cukup mengenalnya.

Muyi melihat reaksi Lin Feng, jadi dia mengerti apa yang dia pikirkan. Dia bertanya, "Apa yang ingin kamu lakukan, Lin Feng?"

Lin Feng ragu-ragu.

Jika dia muncul, dia tidak akan bisa melarikan diri, tetapi jika dia tidak pergi, teman-temannya akan mati.

Lin Feng tersenyum dan bertanya, "Tuan Muyi, apa yang akan Anda lakukan jika Anda menjadi saya?"

Saya tidak tahu. kata Muyi menggelengkan kepalanya.

"Tuan Muyi, kembalilah. Saya akan terus membuat jimat ini. " kata Lin Feng. Muyi mengangguk dan meninggalkan ruangan, "Lin Feng, santai saja, jangan biarkan dunia luar mempengaruhimu. Anda sangat berbakat, dan suatu hari Anda akan mencapai awan. Ketika hari itu tiba, Anda akan bisa membalas dendam. "

Kemudian, Muyi menutup pintu dan meninggalkan Lin Feng sendirian.