Peerless Martial God – Chapter 161

shadow

Peerless Martial God – Chapter 161

Ketika kerumunan orang mendengar suara batu dihancurkan selama pelelangan, mereka semua melihat ke arah Lin Feng.

Kerumunan itu tercengang. Area itu disediakan untuk tamu terhormat, bagaimana bisa ada yang membuat masalah di area itu?

Ada juga banyak orang yang datang dengan Lin Feng dan mereka tidak bisa membantu tetapi tercengang ketika mereka melihat Lin Feng menghancurkan meja tempat duduk batu menjadi beberapa bagian. Lin Feng telah menyebabkan masalah di Prisoner Arena dan sekarang menyebabkan masalah lagi.

Wanita cantik itu juga tercengang. Sesaat yang lalu, dia telah menyembunyikan air matanya di balik tangannya dengan menutupi wajahnya dan ketika dia menurunkan tangannya, dia melihat meja dan kursi telah menjadi potongan-potongan kecil. Dia tidak tahu harus berpikir apa lagi.

Anehnya, ada satu orang yang melindunginya di tempat kerjanya dan itu bukanlah manajernya.

Manajer juga terkejut melihat bahwa Lin Feng menjadi sangat marah sehingga dia telah mengurangi perabotan menjadi puing-puing. Karena dia telah mengabaikan Lin Feng lagi, Lin Feng menjadi sangat marah dan manajer sebenarnya sedikit ketakutan.

Dia menatap Lin Feng. Dia tampak dingin namun waspada.

Tetapi Lin Feng mengabaikan ekspresi wajahnya dan berkata dengan dingin: "Saya membawa singa api daemonik saya untuk dijual di sini di pasar lelang Anda yang membuat saya menjadi tamu terhormat di sini, apakah ini cara Anda memperlakukan tamu terhormat Anda, dengan mengabaikan mereka dan mempermalukan mereka? ? "

Orang-orang di kerumunan sangat gugup. Singa api daemonik sangat menarik.

Tetapi mereka sangat ingin tahu tentang Lin Feng. Seseorang yang membawa singa api daemonik pastilah tamu terhormat dari level tertinggi, tapi kenapa dia diabaikan oleh manajer?

"Saya salah satu tamu terhormat Anda, sama seperti dia, tetapi sejak saya tiba di sini, dia tidak berhenti menyinggung saya. Saya tidak berusaha keras untuk menyinggung perasaannya. Anda jelas tidak tahu bagaimana memperlakukan klien Anda, Anda mengabaikan saya untuk membuatnya bahagia dan ingin menyerahkan pelayan yang melayani saya kepadanya. Anda tidak pernah meminta pendapat saya atau peduli menyinggung perasaan saya. Dialah yang salah, namun Anda merendahkan diri padanya seperti anjing. Sebagai salah satu manajer di pasar lelang, dengan bertindak begitu mengabaikan saya, apakah Anda yakin saya tidak dapat menjual singa api daemonik saya di tempat lain? " kata Lin Feng. Dia kemudian berdiri dan berkata: "Karena kamu telah memperlakukan saya dengan sangat tidak hormat, saya ingin singa api daemonik saya kembali. Saya tidak peduli menjadi tamu terhormat di sini. Saya akan membawa singa api daemonik dan semua pelanggan yang mengikuti saya ke pelelangan lain. "

Ketika kerumunan mendengar kata-kata ini, mereka semua melihat wanita cantik di sisinya, serta pemuda bangsawan yang duduk di belakangnya. Mereka langsung mengerti bahwa pemuda itu adalah bagian dari Klan Meng. Inilah mengapa manajer tidak berani menyinggung perasaannya.

Namun dengan melakukan cara itu, dia tidak menghormati Lin Feng yang menjadi marah. Dia membuat Lin Feng kehilangan muka. Siapa pun yang berada di posisi Lin Feng juga akan marah, diabaikan dan dipermalukan sedemikian rupa sangat menyebalkan.

Wajah manajer memiliki ekspresi yang kaku. Bajingan kecil itu …

Dia tidak tahu bahwa Lin Feng adalah tamu terhormat yang menjual singa api daemonik. Dia tidak berpikir bahwa Lin Feng akan bereaksi begitu agresif. Manajer tidak punya cara untuk membenarkan perilakunya terhadap Lin Feng.

Pada saat itu, siluet muncul di area yang disediakan untuk para tamu terhormat. Itu adalah lelaki tua dari belakang panggung lelang yang sebelumnya berbicara dengan Lin Feng. Jelas sekali setelah mendengar suara-suara dari belakang panggung dia marah.

"Minta maaf sekarang! Anda tidak tahu bagaimana memperlakukan tamu yang terhormat. " kata lelaki tua itu sambil terdengar sangat marah pada perilaku manajer.

"Minta maaf? Apakah menurutmu kata-kata sudah cukup? " kata Lin Feng dengan nada dingin.

Tubuh lelaki tua itu menyebarkan energi dingin dan dia berubah menjadi bayangan.

"BOOOOM!"

Bayangan lelaki tua itu menampar manajer yang telah membuat marah Lin Feng di wajahnya. Kekuatan yang terkandung dalam serangan ini membuat tubuhnya terbang mundur.

"Sungguh orang yang tidak berguna." kata orang tua itu dengan dingin.

Manajer muda itu sama sekali tidak sepadan dengan waktunya. Meskipun sebagai manajer dia memiliki status tinggi, bagaimana dia bisa mengabaikan siapa pun yang duduk di area ini? Bagaimana dia bisa sepenuhnya mengabaikan satu pelanggan dan berpihak pada yang lain yang menyebabkan masalah? Memperlakukan Lin Feng seperti itu di depan semua orang seperti tamparan di wajah. Bagaimana mungkin Lin Feng tidak marah? Apakah tidak ada yang mampu menggunakan otak mereka?

Manajer itu merangkak di tanah, berdiri dan menyeka darah dari sudut mulutnya. Dia tampak sangat marah. Dia kemudian menatap Lin Feng dengan pembunuhan di matanya, tetapi dia tidak berani mengucapkan sepatah kata pun.

"Apakah kamu masih tidak meminta maaf?" teriak lelaki tua itu dengan dingin. Manajer itu tercengang tetapi ketika dia melihat ekspresi pembunuh lelaki tua itu, dia mulai gemetar. Dia memandang Lin Feng dan berkata: "Maafkan aku."

"Anda awalnya berpikir bahwa Anda pintar untuk mengutamakan dia, tetapi sekarang Anda tahu bahwa Anda tidak lain adalah orang bodoh." kata Lin Feng ketika dia mendengar bahwa manajer itu tidak tulus dalam permintaan maafnya. Dia kemudian menambahkan: "Keluarkan dia dari sini."

"Apa kau tidak mendengarnya? Enyah!" kata orang tua itu. Manajer itu sangat marah sampai pipinya terbakar. Dia dengan jahat melirik Lin Feng. Segera setelah itu, dia berbalik dan pergi. Bagaimana dia memandang saat ini sangat kontras dibandingkan dengan saat yang lalu ketika dia tampak begitu agung.

Ketika orang tua itu melihat bahwa manajer itu pergi, dia tersenyum pada Lin Feng dengan ekspresi penyesalan dan berkata: "Apakah Anda puas dengan bagaimana hal-hal diselesaikan?"

Lin Feng memandang lelaki tua itu dan menunjuk ke wanita cantik di depannya dan berkata: "Itu akan membuatnya marah karena aku. Jika saya meminta Anda untuk memberikannya kepada saya, apakah Anda akan menolak? "

"Niatmu bagus, tentu saja kamu bisa mendapatkannya." kata lelaki tua itu sambil memandangi wanita cantik itu. Dia beruntung bisa bertemu Lin Feng. Selain itu, memberikannya kepada Lin Feng bukanlah masalah bagi pasar lelang karena mereka memiliki banyak pelayan untuk menggantikannya.

Lin Feng sedikit mengangguk, tampak puas. Dia kemudian berkata: "Saya berharap setiap tamu terhormat akan diperlakukan sama mulai sekarang dan tidak lebih merosot yang akan menimbulkan masalah."

Murid pemuda yang mulia itu menyusut dan dia memandang Lin Feng dengan cara yang sangat agresif. Lin Feng telah mempermalukannya berkali-kali, memanggilnya anjing dan orang yang merosot.

Ketika lelaki tua itu mendengar Lin Feng, dia mengerti apa yang sebenarnya dia maksud. Dia kemudian segera menoleh ke pemuda itu dan berkata: "Tuan Muda Meng, ini adalah pasar lelang dan saya harap Anda tidak berencana membuat kami kehilangan muka. Kami tidak akan menerima gangguan seperti itu lagi dari Anda di masa mendatang. Apa yang Anda lakukan di luar adalah bisnis Anda, tetapi saat berada di dalam pasar lelang, Anda berperilaku terbaik. "

Pemuda itu memandang Lin Feng dengan cara yang sangat jahat dan berpikir bahwa setelah pelelangan, dia akan bisa berurusan dengan Lin Feng. Dia pasti akan membunuh Lin Feng setelah pelelangan, ini belum selesai.

Orang tua itu menganggap keheningan sebagai pemahaman atas peringatannya.

"Terima kasih, tuan muda Meng, atas pengertiannya." kata lelaki tua itu dengan acuh tak acuh. Dia kemudian segera menambahkan: "Saya berharap semua orang akan cukup bijaksana untuk menghormati aturan kami. Sekarang, saya telah berbicara cukup banyak, biarkan lelang berlanjut. "

Ketika dia selesai berbicara, lelaki tua itu melirik Lin Feng untuk terakhir kalinya dan siluetnya melintas saat dia pergi.

Lin Feng melihat siluet yang menghilang sambil tersenyum bahagia di dalam hatinya. Orang tua itu telah membuat segalanya menjadi sangat jelas, jika pemuda itu ingin melawan Lin Feng di luar pelelangan maka dia bisa, tapi selama mereka berada di dalam dia akan berada di bawah perlindungan orang tua itu. Lin Feng telah membuat tuan muda itu marah tetapi karena mereka masih di dalam pelelangan, dia tidak punya pilihan selain tenang dan membiarkan Lin Feng duduk dengan damai.

Namun saat Lin Feng meninggalkan perlindungan lelaki tua itu, tuan muda akan membalas dendam.

"Terima kasih, Tuan yang baik." kata wanita cantik itu sambil menatap Lin Feng. Ekspresi matanya terlihat sangat bersyukur. Dia dengan jelas memahami bahwa Lin Feng telah merasakan belas kasihan padanya, itulah sebabnya dia meminta lelaki tua itu untuk menjadi tuan barunya. Dia mengerti bahwa Lin Feng tahu bahwa situasinya akan menyedihkan di masa depan.

Lin Feng menyelamatkannya dari takdir yang sangat tragis.

"Saya hanya melakukan apa yang orang baik harus lakukan, tidak perlu berterima kasih kepada saya." kata Lin Feng.

Tapi wanita cantik itu menggelengkan kepalanya menunjukkan bahwa dia tidak setuju dengannya. Di matanya pemuda yang memakai topeng perak itu sangat misterius!

Dia terlihat kurang ajar dan sombong tetapi sebenarnya di balik topengnya dia menyembunyikan banyak emosi. Terlihat sangat kuat, dia telah menarik perhatian semua orang dengan menghancurkan meja yang dengan sengaja menarik perhatian lelaki tua itu ke situasi mereka saat ini.

Wanita cantik itu tanpa henti berterima kasih kepada Lin Feng. Terlepas dari segalanya, Lin Feng telah melindunginya dan telah mempermalukan pemuda yang mulia itu karena dia. Dia juga mempermalukan manajer lelang karena dia. Jika Lin Feng tidak merawatnya, dia akan menjadi milik pemuda itu dan kematiannya sudah pasti.

Sebelumnya dia berpikir bahwa dia hanyalah seorang pelayan di pasar lelang; dia hanyalah seorang pelayan yang hanya sedikit di atas seorang budak. Jika dia tidak cantik dan baik hati, maka dia mungkin akan dipaksa menjadi budak. Dia tidak pernah dihormati oleh siapa pun, martabatnya tidak pernah berarti bagi siapa pun.

Tapi Lin Feng telah melindungi hidup dan martabatnya. Dia telah menyelamatkannya dari masalah dan bahkan memikirkan tentang kesehatannya. Dia akan setia dan mengabdi pada Lin Feng sejak dia menjadi miliknya.

Lin Feng tidak memikirkan semua ini. Lin Feng hanya melakukan ini karena topeng itu tidak bisa menyembunyikan kasih sayang yang ada di dalam hatinya.

Wanita itu telah dipermalukan oleh pemuda itu karena Lin Feng. Lin Feng tidak tahan melihat wanita cantik seperti itu tercemar. Dia tidak bisa berdiam diri dan melihat seseorang yang tidak bersalah menderita tanpa melakukan sesuatu, tindakan seperti itu tidak ada dalam hatinya.