Peerless Martial God – Chapter 1611

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1611

Chapter 1611: Mendarat

Lin Feng tidak memiliki kesempatan untuk meninggalkan wilayah Great Celestial Palace of Thoughtfulness. Pada saat itu, gerbang dijaga ketat oleh lebih dari sepuluh kaisar dari Istana Perhatian Surgawi Agung.

Beberapa hari setelah penguncian ini, angin kencang membawa debu dan pasir naik ke langit dari kejauhan. Itu menakutkan karena sepertinya semakin dekat.

"Apa itu?" salah satu kaisar menatap ke kejauhan dan terkejut dengan apa yang dilihatnya. Itu bukan kejadian alami, ada siluet di dalam badai itu.

"Tuan, ada Qi binatang yang kuat yang datang dari sana." kata seorang kaisar tingkat rendah. Qi binatang yang tebal semakin padat dan semakin dekat.

"Itu adalah binatang buas, yang menakutkan." jawab kaisar tingkat menengah yang sedang menatap ke kejauhan. Mereka mulai bisa melihatnya dengan lebih baik saat semakin dekat. Itu adalah jenis binatang terbang.

Tiba-tiba, kaisar tingkat menengah bangkit di udara dan berteriak, "Apa yang membawamu ke Istana Perhatian Surgawi Agung?"

Bzzz! angin yang menakutkan bertiup di sekelilingnya. Binatang raksasa itu berhenti dan kemudian para kaisar dari Istana Perhatian Surgawi Agung melihat banyak binatang dan manusia beristirahat di belakang binatang terbang itu.

"Kesal!" binatang terbang itu panjangnya ratusan meter dan menatap kerumunan dengan cara yang dingin.

Kaisar tingkat menengah tiba-tiba berhenti bergerak dan menggigil. Dia menyadari bahwa binatang ini hanya bisa berasal dari Pulau Yao Ye.

"Pulau Yao Ye ada di sini." kaisar tersadar, gemetar. Binatang buas itu tiba-tiba menghilang dari bidang penglihatannya dan langsung pergi ke Istana Perhatian Surgawi Agung. Sesuatu yang serius akan terjadi.

Di tengah Istana Kesadaran Agung Surgawi, awan hitam yang menakutkan muncul menyebabkan banyak orang mengangkat kepala dan mulai gemetar. Itu adalah binatang yang menakutkan.

"Menguasai?" banyak orang berdiri di belakang seorang kultivator yang mengenakan jubah emas. Mereka ingin tahu apa yang harus dilakukan.

"Kali ini, di antara Gunung Qing Di dan Pulau Yao Ye. Kami hanya bisa mengamati. " kata orang itu dengan tenang. Istana Kesadaran Agung Surgawi hanyalah salah satu dari sembilan istana surgawi yang agung, jadi mereka tidak bisa berurusan dengan Pulau Yao Ye.

Tak lama kemudian, mereka tiba di depan sebuah gerbang tempat orang-orang diperiksa oleh penjaga.

"Siapa yang kamu cari?" tanya seekor kera raksasa pada saat itu. Dia berkulit hitam dan tampak setinggi gunung. Ketika dia melihat sekeliling ke kerumunan, mereka merasa seolah-olah mereka lumpuh. Suara kera juga sangat keras, bergema di seluruh wilayah.

Para pembudidaya yang kuat dari Istana Perhatian Surgawi Agung tampak tercengang, mereka ingin menjawab, tetapi kata-kata tidak akan keluar. Bisakah mereka mengakui bahwa mereka sedang mencari Lin Feng?

Lin Feng berasal dari Pulau Yao Ye, sama seperti binatang buas itu.

"Anda datang dari jauh untuk mengunjungi kami, ini kehormatan kami …" kata seorang kaisar tingkat menengah tersenyum. Suaranya keras, dan dia belum selesai berbicara ketika kera raksasa itu berteriak dengan marah, "Kami menanyakan siapa yang kamu cari!"

Mulut kultivator yang kuat bergerak-gerak, dia ketakutan.

"Brother Hei, dia mengabaikanmu." ucap wanita cantik berbaju merah sambil tersenyum tipis.

"Teman-teman terkasih, kami telah diminta untuk mencari Lin Feng." jawab orang itu.

"Argh!" energi kera meledak.

"Ayo pergi …" beberapa kaisar dari Istana Perhatian Surgawi Agung mulai melarikan diri, tetapi kera itu mengangkat tangan besarnya dan menampar udara. Tamparan sederhana ini setara dengan gunung yang jatuh dari langit.

"Tidak …" teriak beberapa pembudidaya yang kuat dengan marah.

Tanah bergetar hebat, dan kemudian beberapa ngarai raksasa muncul di tanah. Kera itu sendiri mendarat di tanah, menyebabkan kawah raksasa lain terbentuk. Di sisi lain, gunung-gunung yang jatuh dari langit mendarat pada kaisar yang lebih lambat, mengubahnya menjadi batu.

"Dong, dong…" si kera terus berlari, setiap langkahnya melahirkan gempa. Meskipun dia berat dan lambat, setiap langkahnya lebar. Kerumunan mulai panik, hanya saja kera itu saja yang menakutkan.

Binatang buas yang masih di belakang binatang terbang raksasa itu melompat dan mulai terbang di atas zona penyangga. Meskipun mereka tidak menyerang, orang-orang di darat masih ketakutan.

"Lin Feng, anak kecil, keluarlah!" teriak kera itu dengan sangat keras. Gendang telinga orang terasa seperti akan meledak setelah setiap suku kata.

"Mereka dari Pulau Yao Ye dan mereka di sini untuk Lin Feng." pikir orang banyak.

"Mari kita kembali ke Istana Perhatian Surgawi Agung, kita tidak bisa terlibat lebih lama lagi." kata seorang kultivator yang kuat pada saat itu. Semua orang di kelompoknya setuju. Gunung Qing Di dan Pulau Yao Ye dapat bertarung satu sama lain jika mereka mau, tetapi Istana Kesadaran Surgawi Agung tidak akan melakukan apa pun untuk melawan mereka.

Lin Feng keluar dari kamarnya dan melihat hewan-hewan itu, lalu dia tersenyum dengan cara yang gemilang. Teman-temannya dari Pulau Yao Ye akhirnya ada di sini.

"Saudara Lin Feng!" Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat siluet familiar dengan pakaian merah.

Lin Feng melepas topengnya dan Hu Yue segera menyadarinya. Dia meraihnya dan memeluknya erat.

"Saudara Lin Feng, aku sangat merindukanmu." kata Hu Yue tersenyum. Lin Feng tersenyum kecut dan berkata, "Halo Suster Hu Yue!"

Hu Yue menikmati bermain-main dengan Lin Feng sebelum dia pergi, dan sejak dia pergi, dia sudah bosan.

"Siapa yang mengganggumu? Katakan padaku dan aku akan pergi dan menyelesaikan akun dengan mereka. " kata Hu Yue tampak marah.

"Kamu memeluknya begitu erat sehingga dia tidak bisa bicara, lepaskan dia!" kata Kaisar Shen Yu. Dia juga tidak bisa berkata-kata.

"Kamu terlalu banyak bicara!" kata Hu Yue melirik Shen Yu.

Paman Yu! kata Lin Feng tersenyum. Tanah runtuh di bawah mereka saat kera raksasa itu melompat.

"Paman Feng, Paman Shi!" kata Lin Feng kepada semua kaisar hewan.