Peerless Martial God – Chapter 1628

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1628

Chapter 1628: Asisten Saya

Wajah Mu Qing Ying menjadi pucat, dia mencoba melawan, tetapi Mu Xiao memaksanya ke dalam pelukannya.

"Apa yang harus saya lakukan?" Mu Qing Ying bingung. Pada saat itu, dia benar-benar tidak tahu harus berpikir apa. Dia tidak memiliki perasaan untuk Mu Xiao, dan dia hanya menganggapnya sebagai asisten. Tetapi tanpa Mu Xiao, dia tidak akan bisa membuat senjata kekaisaran dan dia akan kehilangan muka di kompetisi.

"Betapa tidak tahu malu." seseorang berteriak pada saat itu. Mu Xiao tiba-tiba menjauhkan diri dari Mu Qing Ying.

Mu Qing Ying juga terkejut, jadi dia mulai melarikan diri. Dia melihat sekeliling, tetapi dia tidak tahu siapa yang sedang berbicara.

"Qing Ying, siapa itu?" tanya Mu Xiao, mengikutinya.

Saya tidak tahu. kata Mu Qing Ying sambil menggelengkan kepalanya. Angin tiba-tiba terasa dingin sekarang. Dia memandang Mu Xiao dan berkata, "Mu Xiao, aku akan melupakan semua yang terjadi malam ini, dan kamu bisa terus menjadi asistenku. Namun, jika Anda mencoba untuk menyentuh saya lagi, saya akan marah dan saya akan keluar dari turnamen setelah melepaskan Anda. "

Mu Qing Ying tidak bodoh. Dia mengerti mengapa Mu Xiao bertindak seperti itu. Seseorang telah berteriak, dan itu adalah panggilan bangunnya. Dia tahu bahwa dia tidak bisa menjual tubuhnya untuk berpartisipasi dalam kompetisi, dia lebih rela menyerah jika keadaan seperti itu.

Mu Xiao tetap diam dan menundukkan kepalanya, tapi diam-diam dia sangat marah. Siapa yang merusak rencananya kali ini?

"Lin Feng, itu pasti Lin Feng." pikir Mu Xiao. Setelah memikirkannya, dia mengangkat kepalanya dan berkata, "Nona Qing Ying, saya mengerti, mulai sekarang saya akan memastikan hal seperti itu tidak akan terjadi lagi. Aku akan tinggal bersamamu dan melindungimu. "

Mu Xiao sekarang berpura-pura menjadi pelindung. Dia tahu bahwa tidak peduli apa yang akan dia katakan, tidak ada yang akan berhasil, jadi pelindung masih memiliki status yang lebih baik daripada penjaga.

"Pergi dan istirahatlah. Di masa depan, Anda tidak bisa masuk ke kamar saya tanpa izin saya. " kata Mu Qing Ying dengan dingin.

"Roger, Nona." kata Mu Xiao membungkuk. Kemudian dia kembali ke kamarnya dan menutup pintu. Dia merasa ingin menangis, tetapi dia sangat marah sehingga dia tidak bisa melakukannya. Lin Feng telah menghancurkan mimpinya untuk membuat gadis impiannya jatuh cinta padanya. Baik Lin Feng atau Mu Lin Xue, namun, suara yang mereka dengar adalah suara wanita.

Seperti dugaan Mu Xiao, suara yang didengarnya adalah suara Lin Feng. Mereka tidak pergi terlalu jauh, jadi Lin Feng dan Lin Xue telah mendengar mereka setelah mereka pergi.

Mu Qing Ying melihat sekeliling dan kemudian kembali ke kamarnya. Dia tidak tahu siapa yang berteriak tetapi dia juga berpikir bahwa itu mungkin Lin Feng. Dia tidak mengerti mengapa dia membantunya.

"Qing Ying terlalu naif dan sensitif." bisik Mu Lin Xue, "Kamu menebak dengan benar, Mu Xiao benar-benar jahat."

Lin Feng tersenyum tetapi tidak mengatakan apa-apa. Dia telah melalui banyak hal dalam hidupnya, jadi dia mengerti orang.

"Kamu mungkin pernah melakukan hal seperti itu di masa lalu juga!" kata Mu Lin Xue sambil tertawa.

Lin Feng memutar matanya dan kemudian tersenyum padanya. "Jika menurutmu begitu, aku juga bisa melakukannya untukmu."

Mu Lin Xue tersenyum menggoda dan berkata, "Jika kamu melakukan itu juga padaku, aku tidak akan menolakmu seperti Qing Ying menolak Mu Xiao."

"Eh?" Lin Feng tersenyum kecut. Dia agak dingin kepada orang lain, tetapi dia baik dan lembut padanya, dia bahkan bercanda dengannya.

"Tapi terima kasih." Mu Lin Xue berkata setelah dia melihat Lin Feng tampak malu.

Lin Feng mengangkat bahu, dia tidak keberatan. Dia tidak menyukai Mu Qing Ying tetapi mereka juga bukan musuh. Jika Mu Lin Xue tidak peduli tentang Mu Qing Ying, Lin Feng tidak akan melakukan apa pun untuknya. Dia sudah cukup dewasa untuk membuat keputusan sendiri.

"Untung dia kembali ke akal sehatnya pada akhirnya, jika tidak, tidak ada yang bisa membantunya." kata Mu Lin Xue.

Di hari-hari berikutnya, Mu Xiao melakukan yang terbaik untuk membantu Mu Qing Ying. Mereka fokus, dan dengan lebih banyak keringat, mereka membuat senjata kekaisaran lainnya. Di sisi lain, Lin Feng dan Mu Lin Xue tidak membuat senjata apa pun, mereka hanya mengobrol, tertawa, berjemur, dan tidur.

Akhirnya, itu adalah hari turnamen. Mu Lin Xue keluar dari kamarnya, memandang Lin Feng yang sedang berbaring di rumput dengan mata tertutup. Dia tersenyum dan berkata, "Lin Feng, klan memanggil semua orang, jadi kita harus pergi."

"Aku ikut juga?" tanya Lin Feng. Meskipun dia telah menghabiskan banyak waktu di sana, dia hanya tinggal bersama Mu Qing Ying atau Mu Lin Xue. Dia merasa seperti orang asing di Mu Clan.

"Tentu saja, mereka akan memilih orang yang akan berpartisipasi dalam turnamen. Kita satu tim, jadi kita harus pergi! " kata Mu Lin Xue sambil tersenyum.

Lin Feng tersenyum kecut dan berdiri. Sekali lagi, banyak orang akan memperhatikannya. Mu Lin Xue memiliki status yang lebih tinggi di klan, jadi dia muncul bersamanya mungkin menyebabkan beberapa masalah.

"Kalau begitu aku tidak punya pilihan." kata Lin Feng dengan acuh tak acuh.

"Kamu hampir tidak pernah keluar, malah kamu bekerja sangat keras untuk membantuku." kata Mu Lin Xue dengan lembut. Mantra penyebaran Lin Feng sangat kuat, dan dia terus membantunya tanpa diketahui orang lain. Dia hampir merasa bersalah.

Dia tahu bahwa jika dia mengungkapkan kekhawatiran ini, dia hanya akan berkata, "Saya tidak keberatan bersikap bijaksana." Jadi, dia tidak mengatakan apa-apa lagi, malah mereka berdua pergi dengan Mu Qing Ying dan Mu Xiao di belakang mereka.

Nona Lin Xue. kata Mu Qing Ying. Mu Lin Xue berbalik dan tersenyum pada Mu Qing Ying, "Qing Ying, kamu harus ikut dengan kami."

"Baik." Mu Qing Ying merasa bersalah karena apa yang terjadi malam itu. Bahkan setelah itu, Mu Lin Xue masih sangat baik padanya.

"Nona Lin Xue, kenapa dia…?" tanya Mu Qing Ying, sambil melirik Lin Feng. Kenapa dia ikut dengannya?

"Dia asisten saya, tentu saja dia ikut dengan saya." kata Mu Lin Xue sambil tersenyum. Turnamen akan segera dimulai, jadi dia tidak perlu lagi merahasiakannya. Sebelumnya, dia menyembunyikan fakta itu karena dia takut seseorang dari klan akan mencoba menyakitinya. Padahal, jika dia tahu seberapa kuat Lin Feng sejak awal, dia mungkin telah melakukan semuanya secara berbeda.

Asistenmu? Mu Qing Ying tampak tercengang. Lin Feng adalah asistennya?

"Memang." kata Mu Lin Xue sambil mengangguk. Mu Lin Xue adalah seorang jenius dalam klan, apinya, mantra penyebarannya, senjatanya, segala sesuatu tentangnya luar biasa. Tentu saja, tidak ada yang mengira dia bodoh, jadi dia memilih Lin Feng pasti berarti…? Itu berarti bahwa Mu Lin Xue lebih kuat dengan Lin Feng daripada dirinya sendiri.

"Bagaimana!" pikir Mu Qing Ying. Dia masih mendapat kesan bahwa mantra penyebaran Lin Feng sangat lemah.

Mu Qing Ying melirik Mu Xiao, tapi Mu Xiao menghindari tatapannya. Dia tampak seperti anak kecil yang tahu dia telah melakukan sesuatu yang salah tetapi tidak mau mengakuinya. Dia merasa jika dia bertanya tentang itu, itu akan mempengaruhi kerja sama mereka, dan dia tidak bisa melakukan itu pada Mu Qing Ying sebelum turnamen.

"Bagaimana … Mungkinkah mantra penyebaran Lin Feng lebih kuat dari pada Mu Xiao? Lalu… "Pikiran Mu Qing Ying kacau. Dia merasa seperti telah dibodohi. Pada hari itu, Qing Ying dikejutkan oleh Mu Xiao, tapi mungkinkah dia benar-benar memuji jimat Lin Feng?