Peerless Martial God – Chapter 1629

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1629

Chapter 1629: Menara Api Emas

Sesepuh dan banyak orang lain berkerumun di alun-alun utama Mu Clan.

Mu Lin Xue dan tiga lainnya telah tiba. Banyak orang melihat mereka, yang tidak mengherankan karena Mu Lin Xue adalah wanita paling cantik dari klan tersebut. Setiap kali dia muncul, semua orang tidak bisa tidak melihatnya. Tentu saja, beberapa orang memperhatikan Lin Feng berdiri di sampingnya.

Mereka yang mengerutkan kening. Mereka belum pernah melihatnya sebelumnya, jadi apa yang dia lakukan dengan Mu Lin Xue? Apakah itu ada artinya?

Paman Mu Lin Xue telah melihat Lin Feng, tetapi dia hanya berpikir bahwa dia adalah seorang pelayan. Tapi sekarang, ketika dia melihat Lin Feng, dia tiba-tiba berdiri. Dia berjalan ke tepi panggung pertempuran dan memandang mereka, "Lin Xue, siapa orang itu? Apa yang dia lakukan di sini? "

"Namanya Lin Feng dan dia asistenku." kata Mu Lin Xue. Pamannya mengerutkan kening dan menatap Lin Feng. Dia telah melihatnya beberapa bulan sebelumnya ketika Mu Lin Xue membuat senjata kekaisaran tingkat dua. Dia mengira bahwa Mu Lin Xue bekerja sendiri tetapi apakah orang itu … membantu Mu Lin Xue?

Tidak heran dia tidak mencari siapa pun untuk membantunya, dia sudah menemukan seseorang yang cocok untuknya. pikir pamannya dengan marah. "Kamu bukan dari Mu Clan?"

"Saya bergabung dengan Mu Clan dengan menjadi penjaga Lin Xue." jawab Lin Feng tersenyum.

"Turnamen adalah sesuatu yang sangat penting bagi kami, apakah Anda memiliki mantra penyebaran yang kuat untuk ditunjukkan kepada kami?" tanya paman Mu Lin Xue. Dia ingin memeriksa seberapa kuat Lin Feng dan apakah dia benar-benar bisa membantu Mu Lin Xue.

"Paman, kamu terlalu banyak bertanya. Lin Feng adalah asisten saya dan itu saja. Saya harap Anda dapat menghormati keputusan saya. " kata Mu Lin Xue. Dia tahu apa yang dipikirkan pamannya, dia ingin melihat apakah dia memiliki kesempatan untuk mengalahkan Yan Feng.

"Anda akan berpartisipasi dalam turnamen, tetapi Anda bukan satu-satunya yang terlibat, dan partisipasi Anda akan berdampak pada seluruh klan kami!" kata paman Mu Lin Xue dengan dingin.

"Urus urusanmu sendiri. Pergi cari putrimu jika kamu ingin memberikan nasihat. " bentak Mu Lin Xue.

"Cukup!" teriak kakek Mu Lin Xue dengan marah. Pamannya berbalik dan berjalan ke orang tua lainnya, lalu dia berkata, "Lin Xue akan berpartisipasi dalam turnamen, yang merupakan masalah yang sangat serius. Dengan pertimbangan ini, saya yakin asistennya pasti berpengalaman. "

"Pertama, kita perlu memilih peserta." kata orang tua utama. Matanya terpejam, dan dia terdengar acuh tak acuh. Dengan itu, paman Mu Lin Xue menutup mulutnya. Semua orang menatap Lin Feng dengan marah. Tentu saja, Lin Feng tahu itu akan terjadi. Sekarang dia mengerti mengapa dia tidak membicarakannya lebih awal.

Semua anggota Mu Clan selesai berkumpul di sana sebelum salah satu orang tua berdiri dan mengangguk ke kerumunan, "Sore ini, turnamen akan diadakan di Gold-Fire City. Klan Mu akan memilih lima tim, jadi semua yang bisa membuat senjata kekaisaran harus melangkah maju sekarang. "

Memiliki kemampuan membuat senjata kekaisaran adalah faktor penentu, menghilangkan sebagian besar kandidat.

Beberapa orang melompat ke atas panggung. Mu Lin Xue menepuk lengan Lin Feng dan meraih tangannya, tetapi dia memperhatikan bahwa matanya tertutup.

"Ayo pergi." kata Mu Lin Xue kepada Lin Feng. Lalu dia membuka matanya dan mengikuti. Kerumunan itu terbelalak, gadis paling cantik dari klan mereka berpegangan tangan dengan seorang pria muda, apa yang terjadi? Apakah dia jatuh cinta padanya karena dia menghabiskan waktu bersamanya?

Semua orang tahu bahwa setelah turnamen, Mu Lin Xue mungkin akan menikahi Yan Feng. Meskipun dia bisa membuat senjata kekaisaran tingkat dua, dia masih tidak bisa mengalahkan Yan Feng. Tapi yang mengejutkan, sekarang, dia berpegangan tangan dengan pemuda lain.

Mu Qing Ying dan Mu Xiao ada di belakang mereka, juga tercengang. Apakah Lin Feng dan Mu Lin Xue sedekat itu?

Enam belas orang, delapan tim, tiga puluh tahun ke bawah, semuanya mampu membuat senjata kekaisaran. Tentu saja, mereka bukan satu-satunya, tetapi mereka memiliki potensi tertinggi dengan persyaratan tersebut.

"Guru, bagaimana kita bisa yakin bahwa kita memilih orang yang tepat?" tanya seseorang kepada orang tua yang matanya tertutup. Hanya lima tim yang bisa mengikuti turnamen, jadi tiga tim harus tersingkir.

Orang tua itu membuka matanya dan melihat tim.

Tap, tap… dua orang, dari tim yang berbeda, mundur selangkah.

Orang tua itu memandang mereka dan berkata, "Jika kamu tidak tahan tekanan, kamu tidak bisa menjadi Ahli Pabrik Senjata. Kedua tim itu harus pergi! "

"Tuan, ini bukan salahku!" kata seorang pria muda, asistennya adalah salah satu dari dua orang yang telah menjauh.

"Karena Anda memilih asisten Anda, Anda harus memikul tanggung jawab atas apa yang dia lakukan." kata orang tua itu dengan tegas.

Sekarang, enam tim tersisa, jadi hanya satu lagi yang harus dieliminasi.

"Tunjukkan kami senjata kekaisaran terbaik yang pernah Anda buat." kata orang tua itu kepada tim. Kemudian, mereka mengeluarkan senjata kekaisaran dan memberikannya kepada orang tua itu. Hanya dua senjata yang merupakan senjata kekaisaran tingkat dua, sedangkan sisanya adalah senjata kekaisaran tingkat satu. Salah satunya adalah milik Lin Feng dan Mu Lin Xue, sedangkan yang lainnya milik tim lain, seorang pemuda dan seorang gadis muda yang merupakan anak paman Mu Lin Xue.

Orang tua itu melihat senjata kekaisaran dan memberikannya kembali kepada calon peserta. Dia melihat dua dari mereka dan berkata, "Senjata kekaisaranmu adalah yang paling lemah. Meninggalkan."

Mereka tidak mengatakan apa-apa, membungkuk, lalu pergi.

Banyak orang akan berpartisipasi dalam turnamen dan jutaan orang mungkin akan menonton. Oleh karena itu, gagal sebelum turnamen adalah jenis kelegaan.

"Pfew…" Mu Qing Ying menarik napas dalam-dalam. Dia telah lulus ujian pertama, jadi sekarang dia bisa mengikuti turnamen.

Baiklah, bersiaplah untuk pergi. kata lelaki tua itu, memandang para peserta dengan tenang dan tenteram. Mereka harus bergegas ke Gold-Fire Tower.

Paman Mu Lin Xue mengerutkan kening, awalnya dia ingin menimbulkan masalah, tetapi sekarang dia tidak punya pilihan. Pemimpin klan telah membuat keputusan, jadi siapa dia yang akan berdebat. Bagaimanapun, dia yakin bahwa Mu Lin Xue dan Lin Feng akan gagal, jadi dia menyerah untuk mengkhawatirkannya.

"Bahkan Mu Lie dan Mu Yu bisa mengalahkanmu!" pikir paman. Mu Lie dan Mu Yu adalah anak-anaknya, jadi tentu saja dia memberi mereka pujian yang tinggi.

"Setiap orang harus pergi dan menonton turnamen, itu akan bermanfaat untukmu." kata pemimpin klan. Kemudian, dia bangkit di udara.

"Datang." kata pemimpin itu kepada Mu Lin Xue dan yang lainnya.

Mu Lin Xue dan yang lainnya bangkit di udara dan semua orang mengikuti mereka.

Pada saat itu, di Gold-Fire Tower, ada jutaan, jika bukan milyaran orang. Mereka semua adalah pengrajin senjata luar biasa dengan status luar biasa di Kota Api Emas. Siapa yang mau ketinggalan ini?

Semua orang heboh, bahkan orang-orang dari kota dan daerah lain datang menonton. Misalnya, ada beberapa orang dari Gunung Pedang di sana.