Peerless Martial God – Chapter 1630

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1630

Chapter 1630: Tantangan

Ada banyak orang dari sekte dan klan yang kuat di Menara Api Emas menyapa anggota Menara Api Emas di depan panggung utama. Mereka semua mengenakan jubah khusus dengan warna berbeda: Merah, oranye, kuning, hijau, cyan, biru, ungu, emas-merah, emas-ungu.

Sembilan warna berbeda yang masing-masing mewakili status sosial yang berbeda. Mereka yang mengenakan warna merah adalah Profesor Tingkat Satu, yang berwarna oranye adalah Profesor Tingkat Dua, yang berwarna merah keemasan adalah Profesor Tingkat Delapan, yang berwarna ungu keemasan adalah Guru Manufaktur Senjata Tingkat Sembilan. Hanya ada satu orang yang mengenakan jubah ungu keemasan.

Pada saat itu, lelaki tua berjubah ungu itu sedang mengobrol dengan beberapa orang dengan gembira.

Master Pabrik Senjata itu memandang seorang pemuda dengan lembut dan tersenyum: "Yan Feng, kamu sudah menerima ajaran dari Menara Api Emas. Anda sudah menjadi Profesor Tingkat Dua, dan suatu hari nanti, saya akan menjadi guru Anda. Saya yakin dalam tiga tahun, Anda akan menjadi Master Manufaktur Senjata Tingkat Lima. "

Yan Feng mengenakan jubah Menara Api-Emas, dan warnanya oranye. Itu merupakan suatu kehormatan baginya, dia merasa bangga memakai jubah itu. Segera, dia akan mengenakan jubah kuning!

"Tuan, Anda menyanjung saya. Aku akan melakukan yang terbaik untuk membuatmu bangga. " kata Yan Feng dengan sopan. Dia senang Profesor Tingkat Tujuh menyanjungnya, tapi siapa yang tidak mau?

"Haha, Nak, aku yakin kamu tidak akan mengecewakanku." kata orang tua itu sambil tersenyum. "Saya pernah mendengar bahwa Anda memiliki perjanjian dengan Mu Clan, apakah itu benar?"

"Memang. Mu Lin Xue adalah gadis tercantik dari Mu Clan, dan dia adalah pengrajin senjata yang sangat berbakat. Jika saya menang, kami akan menikah. " kata Yan Feng.

"Kamu anak yang baik. Pahlawan mencintai wanita cantik, jadi ini normal. Saya pernah mendengar tentang dia, dan saya pikir kalian berdua akan menjadi pasangan yang cocok. Saya mendukung Anda dalam hal ini! " kata orang tua itu sambil tersenyum.

"Terima kasih tuan." kata Yan Feng.

"Yan Feng, kenapa kamu mengatakan" Tuan "?" tanya seorang penatua. Yan Feng membungkuk di depan orang tua itu dan berkata, "Saya belum menjadi ahli senjata, jadi saya harus sopan. Saya tidak akan berani menodai reputasi orang tua. Ketika saya menjadi cukup kuat, segalanya akan berubah. "

"Haha, aku semakin menyukaimu anak kecil." kata lelaki tua berjubah ungu itu. Seolah-olah Yan Feng sudah menjadi protagonis Menara Api Emas.

"Tuan, saya harus bersiap-siap untuk turnamen." kata Yan Feng dengan sopan. Orang tua dengan pakaian ungu mengangguk, "Pergi, jangan mengecewakan kami."

Aku tidak akan. kata Yan Feng, pergi dan tersenyum.

"Klan Mu ada di sini." kata seorang anggota Klan Yan yang sedang menatap ke kejauhan.

"Ayo pergi dan sapa mereka." kata seorang lelaki tua dari Yan Clan sambil tersenyum. Tepat setelah dia mengatakan itu, Klan Mu mendarat.

"Saudaraku Mu, aku yakin kamu baik-baik saja sejak terakhir kali kita bertemu." kata pemimpin Klan Yan tersenyum.

Kamu lebih awal. kata pemimpin Klan Mu tersenyum. Meskipun dia tersenyum, sulit untuk melihat apa yang sebenarnya dia pikirkan.

"Ayo pergi dan mengobrol. Yan Feng dan Lin Xue sudah lama tidak bertemu, jadi mari kita tinggalkan anak-anak muda itu sendirian. " kata pemimpin Klan Yan. Kedengarannya seperti dia memaksa mereka, meninggalkan pemimpin Klan Mu dalam posisi di mana dia tidak bisa menolak.

Yan Feng pergi ke Mu Lin Xue.

"Lin Xue, tidak lama lagi kamu akan menjadi istriku!" kata Yan Feng. Dia telah menunggu hari ini untuk waktu yang lama sekarang.

"Kamu konyol!" kata Mu Lin Xue dengan cara yang dingin.

"Anda tidak punya pilihan karena Anda pasti akan kalah. Dan setelah itu, kamu akan menjadi istriku dan kamu akan hidup bersama. " kata Yan Feng. Kemudian, dia menatap Lin Feng, langsung terlihat marah.

"Aku ingat saat itu, aku sudah memberitahumu untuk tidak berdiri di samping istriku." kata Yan Feng dengan dingin.

"Dia asisten saya dan kami akan berpartisipasi dalam turnamen sebagai sebuah tim." Mu Lin Xue membalas.

"Dia tidak bisa menjadi asistenmu." kata Yan Feng dingin. Kemudian dia memandang Lin Feng dan berkata, "Bicara!"

Lin Feng mengerutkan kening dan bertanya kepada Mu Lin Xue, "Lin Xue, apakah aman berada di sini di Menara Api-Emas?"

Klan Yan berada di bagian utara Kota Api Emas, dan mereka memiliki banyak pengaruh. Jadi, Lin Feng harus memastikan bahwa mereka tidak akan mengalami masalah seperti yang mereka lakukan di pasar.

"Menara Api Emas menjamin keamanan mereka yang berada di peringkat sepuluh besar." kata Mu Lin Xue. Gold-Fire Tower adalah institusi penting di Gold-Fire City, jadi jika ada yang terluka di salah satu turnamen mereka, mereka mungkin kehilangan peserta di kompetisi mendatang.

Oleh karena itu, aturannya adalah mereka yang berada di peringkat sepuluh besar tidak dapat dibunuh, jika tidak, mereka akan menjadi musuh dengan Menara Api Emas.

Oh. Lin Feng mengangguk dan tersenyum pada Yan Feng dengan acuh tak acuh, "Piss off!"

Yan Feng tercengang, dia tidak percaya apa yang baru saja dia dengar. Lin Feng menyuruhnya untuk … marah?

"Di bagian utara Kota Api Emas, tidak ada yang pernah menyuruhku marah, bahkan di seluruh kota." kata Yan Feng secara provokatif. Siapa yang menurut Lin Feng dia?

"Lin Xue, ayo pergi." kata Lin Feng, tersenyum pada Mu Lin Xue. Kemudian dia mengulurkan tangannya dan meraih tangannya.

"Baik." Mu Lin Xue tersenyum gemilang dan berpegangan tangan dengan Lin Feng. Kemudian, mereka lewat di depan Yan Feng dan pergi.

Yan Feng sangat marah. Dia bangga, dan Lin Feng mengabaikannya. Selain itu, dia akan membawa calon istrinya pergi!

Ketika kerumunan melihat Lin Feng dan Mu Lin Xue berpegangan tangan, mereka akhirnya mengerti apa yang sedang terjadi.

"Siapa itu? Dia berani menggoda calon istri Yan Feng. " mereka pikir.

"Yan Feng sudah memahami energi kosmik, tidak akan lama sebelum dia menerobos ke lapisan Huang Qi." pikir lebih banyak orang.

Anggota dari Klan Yan mengerutkan kening, beberapa dari mereka bahkan tampak kesal.

"Saudara Mu, mengapa orang-orang Anda mempermalukan Yan Feng?" tanya pemimpin Klan Yan dengan cara yang dingin.

Lin Xue! teriak pemimpin Klan Mu.

Mu Lin Xue menoleh dan berkata, "Saya tahu apa yang saya lakukan dan akan memikul tanggung jawab atas tindakan saya. Jika Mu Clan ingin mengusir saya, maka saya tidak akan keberatan. "

Mu Lin Xue telah menunggu hari itu untuk waktu yang lama, seperti Yan Feng. Dia tahu seberapa kuat Lin Feng dalam hal mantra penyebaran, jadi dia tidak peduli lagi dengan pengaruh Mu Clan.

"Kamu …" pemimpin Klan Mu sangat marah. Dia melirik Lin Feng dan berkata, "Kamu tidak tahu malu!"

"Permintaan Muyi sulit." pikir Lin Feng. Karena status sosial Mu Lin Xue, menyelamatkannya menjadi semakin sulit. Dia harus menempati peringkat sepuluh besar, jika tidak, tidak ada yang akan melindunginya. Belum lagi dia harus mengalahkan Yan Feng.

"Saya selalu berani." kata Lin Feng mengangkat bahu. Dia tidak tahu harus berkata apa lagi saat ini. Turnamen bahkan belum dimulai, dia sudah menyinggung dua kelompok. Seolah-olah dia dikutuk untuk membuat marah orang lain.

"Ledakan!" Api yang mengerikan mulai membakar jubah Yan Feng. Dia berdiri di langit di atas Lin Feng, hanya satu langkah lagi untuk membunuhnya.

"Lin Xue, apa yang dia lakukan?" tanya Lin Feng, sambil menunjuk ke arah Yan Feng.

Saya tidak tahu. kata Mu Lin Xue mengangkat bahu. Mereka memandang Yan Feng seperti melihat monyet di kebun binatang.