Peerless Martial God – Chapter 1636

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1636

Chapter 1636: Secara Bertahap Menunjukkan Bakat Mereka

"Begitu banyak hadiah." pikir kerumunan, mendesah. Mereka yang berada di peringkat sepuluh besar akan mendapatkan banyak hal, terutama yang terbaik.

Yan Feng telah menunjukkan seberapa kuat dia di babak kedua, jadi dia mungkin akan menempati peringkat pertama. Ge Qing Feng dan Si Man Nan juga sangat kuat.

Profesor Tingkat Sembilan dan profesor berjubah merah keemasan kembali ke tempat duduk mereka. Profesor Tingkat Tujuh dengan pakaian ungu masih mengudara saat dia berkata, "Kamu punya delapan jam untuk ronde ketiga. Anda bisa gagal, tetapi dalam delapan jam itu Anda perlu menunjukkan senjata kekaisaran terbaik Anda. Dengan itu, kami akan mempertimbangkan senjata terbaik Anda untuk peringkat. "

"Delapan jam!" Mereka punya banyak waktu!

"Sekarang, final bisa dimulai!" kata tujuh profesor berbaju ungu pada saat bersamaan. Ratusan peserta yang tersisa segera membakar kuali mereka setelah mereka mengumumkan permulaan.

"Pfew …" Mu Lin Xue menarik napas dalam-dalam. Semua yang mereka lakukan sejauh ini mengarah ke momen ini. Nasibnya tergantung pada final. Meski sudah mulai santai di ronde kedua, dia mulai merasa sangat gugup lagi.

"Itu akan baik-baik saja. Kami pasti memiliki kesempatan untuk menempati peringkat sepuluh besar. " kata Lin Feng dengan lembut. Mu Lin Xue mengangguk. Finishing di sepuluh besar tidak akan menjadi masalah, tapi mungkin itu tidak cukup.

"Ayo mulai." Kali ini, Mu Lin Xue mengeluarkan meteorit besi hitam yang terlihat sangat padat, juga memiliki garis keperakan.

"Sister Lin Xue mengeluarkan meteorit, material itu sangat keras, jadi dia akan membutuhkan banyak waktu untuk membakarnya dengan benar." pikir Mu Qing Ying. Dalam delapan jam berikutnya, dia hanya bisa mencoba tiga kali dengan materi itu.

Mu Qing Ying melirik Yan Feng, dia menggunakan batu merah, tapi dia tidak tahu apa itu. Meskipun dia belum mulai membuat senjata, dia mengerti itu adalah material tipe api.

Mu Qing Ying telah menebak dengan benar. Mu Lin Xue menutup matanya dan mulai mengendalikan apinya dengan jiwanya. Butuh waktu satu jam untuk melelehkan meteorit itu. Dia sudah berkeringat dan terlihat kelelahan karenanya.

Lin Feng menutup matanya, dia hanya harus menunggu, dan kemudian dia bisa mengukir tanda.

"Yan Feng menggunakan Teknik Transformasi Sembilan Senjata, dan dia sudah menyelesaikan transformasi ketiga. Dia mungkin akan berhasil dengan yang keempat juga. " kata seorang kultivator yang kuat dari Gunung Pedang.

"Teknik Transformasi Sembilan Senjata dapat meningkatkan level umum material, tetapi yang lebih penting, ini memungkinkan seorang kultivator untuk mengontrol proses lebih baik lagi dengan membuat jiwa dan senjata mereka bergabung bersama. Peluang sukses sangat meningkat saat menggunakan teknik itu. " kata pemimpin dari Klan Yan tersenyum bahagia. Teknik Transformasi Sembilan Senjata adalah teknik yang diwariskan dari generasi ke generasi di Klan Yan. Mereka hanya memiliki sebagian dari kitab suci kuno, tetapi itu sudah cukup untuk membuat batu biasa menjadi emas. Mereka memiliki pepatah di klan: Teknik Transformasi Sembilan Senjata dapat membuat kaisar menjadi kaisar yang hebat.

"Memang, praktis dijamin bahwa Yan Feng akan menempati peringkat pertama kali ini!" kata seorang kultivator dari Gunung Pedang, tersenyum.

Mu Lin Xue terus mengendalikan apinya, sejauh ini tidak membuat kesalahan. Embrio senjata telah muncul, dan bentuk tombak telah terbentuk.

Tombak? anggota Klan Yan tersenyum dingin. Mereka tidak memiliki banyak ruang untuk dikerjakan, jadi sulit untuk mengukir tanda pada mereka, dan tombak juga tidak dianggap sebagai senjata khusus. Selain itu, pada level yang sama, mereka belum tentu lebih baik dari senjata lain. Itu mungkin pilihan yang buruk di pihak mereka.

"Dia sudah menyerah di dalam." pikir paman Mu Lin Xue, tersenyum dingin.

"Yang kamu suka menyebalkan. Anehnya, dia hanya membuat tombak. Dia tidak bisa masuk sepuluh besar dengan itu! " kata calon guru Yan Feng sambil tertawa. Orang yang menyukai Lin Feng dan Lin Xue mengerutkan kening. Dia sama terkejutnya dengan orang lain saat melihat embrio memiliki bentuk tombak. Mengukir tanda menjadi senjata semacam itu tidak akan mudah, terutama melihat bagaimana embrio tombak yang dibuat Mu Lin Xue tampak lebih kompleks daripada tombak biasa. Itu lebih tepat, dan lebih detail.

Para master Menara Api-Emas semuanya memiliki seseorang yang telah menarik perhatian mereka. Terlepas dari yang berwarna ungu, satu master berjubah merah keemasan memperhatikan Mu Lin Xue, dia terkejut. Dia tersenyum dan berpikir, "Akhirnya, kita akan melihat kekuatan aslinya."

Dia telah memperhatikan Lin Feng sepanjang waktu, tetapi dia menemukan Lin Feng terlalu misterius.

"Lin Feng." kata Mu Lin Xue, membuka matanya. Lin Feng tiba-tiba membuka matanya, dia tampak bertekad. Tiba-tiba, Qi yang menakutkan mengelilinginya, bersama dengan cahaya yang menyilaukan.

Energi muskil bumi muncul dari tangannya saat dia mulai membuat tanda. Ruang di sekitarnya bergetar hebat saat tanda mulai muncul. Selain energi muskil Bumi, ia juga menggunakan energi muskil abadi untuk mengukir.

"Ledakan!" Tangan Lin Feng bergetar, dan tanda itu mulai terjalin.

"Mantra penyebaran ruang kosong?" banyak orang menatap Lin Feng sekarang. Anehnya, dia mengukir tanda penyebaran ruang kosong.

Tebas, tebas, tebas! Lin Feng tampak seperti sedang menari saat dia mengukir tanda. Sepertinya semakin sulit sasarannya, semakin cepat dia bergerak?

Bzzz! Sekarang energi destruktif muncul, dan mantra penyebaran kecil mulai terjalin. Dengan sangat cepat, mantra penyebaran menyatu.

"Itu…" Mu Qing Ying tercengang. Mantra penyebaran Lin Feng begitu kuat?

"Eh?" Orang-orang dari Klan Mu dan Klan Yan mengerutkan kening. Asisten Mu Lin Xue bisa mengukir mantra penyebaran yang menakutkan?

"Turun!" Lin Feng menjabat tangannya dan tanda penyebarannya jatuh ke embrio senjata.

"Tanda penerapan itu masih belum cukup." kata pemimpin Klan Yan, tersenyum dingin. Namun, setelah dia mengatakan itu, Lin Feng menjabat tangannya lagi dan terus mengukir tanda penyebaran ruang kosong. Dia belum selesai!