Peerless Martial God – Chapter 1640

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1640

Chapter 1640: Peringkat

Si Man Nan juga berhasil, sayapnya bersiul dengan kekuatan. Dengan sayap itu, pembudidaya bisa melakukan perjalanan dengan kecepatan luar biasa, belum lagi pertahanan mereka juga luar biasa. Ini juga merupakan senjata kekaisaran tingkat tiga.

Di antara empat jenius, hanya Yan Feng yang membuat senjata kekaisaran tingkat empat. Teknik Transformasi Sembilan Senjata Yan Feng sangat istimewa, dan mungkin satu-satunya alasan dia berhasil.

"Sepertinya sang juara sudah ditentukan." pikir orang banyak. Awan senjata Lin Feng dan Mu Lin Xue masih belum terlihat cukup mengesankan.

"Lin Feng dan Mu Lin Xue masih bisa menduduki peringkat tiga besar jika mereka berhasil membuat senjata kekaisaran tingkat empat." pikir orang banyak. Empat jam telah berlalu, yang berarti mereka masih punya empat jam untuk bekerja. Qing Ying mengira bahwa delapan jam akan cukup untuk membuat tiga atau lebih senjata, tetapi tampaknya membuat dua senjata dalam delapan jam saja tidak mungkin.

"Selamat." kata seorang kultivator yang kuat dari Gunung Pedang kepada pemimpin Klan Yan. Mereka sudah merasa bahwa Yan Feng menang.

"Hehe, kami tahu ini akan terjadi. Yan Feng tidak pernah mengecewakan kami. " kata pemimpin Klan Yan dengan senang hati.

"Saya tidak menyangka bahwa juaranya adalah Yan Feng, bahkan saya terkejut." kata calon guru Yan Feng. Meskipun dia berbicara seperti itu, dia jelas tidak bersungguh-sungguh. Rekan-rekannya tahu orang macam apa dia sebenarnya.

Turnamen belum berakhir, jadi jangan bicara terlalu cepat. kata orang yang sangat memikirkan Lin Feng.

"Aku tidak sabar untuk melihat senjata apa yang akan dia buat." kata calon guru Yan Feng, tersenyum dingin. Dia memandang Lin Feng dan Mu Lin Xue. Akhirnya, mereka menyelesaikan tombak, dan jika mereka berhasil, mereka mungkin memiliki senjata level empat. Maka mereka mungkin masih menempati peringkat kedua.

"Lin Xue, mari kita mulai bagian kondensasi." kata Lin Feng. Mu Lin Xue mengangguk, tombak itu sudah dikelilingi oleh energi destruktif yang melesat ke langit. Akhirnya, tombak itu berputar di langit.

"Mereka berhasil, itu adalah senjata kekaisaran tingkat empat." kerumunan melihat senjata itu. Itu berbeda dari senjata Yan Feng, itu adalah tombak putih pucat.

"Mereka peringkat kedua. Anehnya, Yan Feng dan Mu Lin Xue, yang berada di pusat taruhan Mu Clan dan Yan Clan, peringkat pertama dan kedua. " pikir orang banyak.

Setelah empat jenius dan Lin Feng dan Mu Lin Xue selesai, kerumunan beralih ke yang lain. Waktu berlalu, dan lebih banyak dari mereka menghabiskan senjata mereka, tetapi kebanyakan dari mereka hanya membuat senjata level dua. Sekarang, lima pemenang pertama sudah diketahui. Jika kerumunan tidak salah, daftar peringkatnya adalah tim Yan Feng, lalu tim Mu Lin Xue, lalu Hen Chang Tian, ​​lalu Ge Qing Feng, dan kemudian Si Man Nan.

Tentu saja, mereka yang paling tidak sabar adalah anggota Klan Yan. Mereka yakin bahwa ular api berkepala sembilan itu adalah milik mereka!

"Lin Xue, apakah Anda siap untuk bergabung dengan klan saya?" tanya Yan Feng, tersenyum acuh tak acuh.

Mu Lin Xue meliriknya dan tersenyum dingin, "Kamu masih bermimpi?"

"Hehe, klan kita memiliki kesepakatan dan kamu tidak bisa melawannya. Cobalah jika kamu berani. " kata Yan Feng, melirik klan. Dia tahu bahwa karena Mu Lin Xue menempati peringkat kedua, Klan Mu mungkin memiliki beberapa ide, jadi harus memberi tekanan pada mereka.

Banyak anggota Mu Clan memiliki perasaan campur aduk. Mereka tidak tahu harus berbuat apa. Mereka tidak bisa melawan perjanjian itu, dan setelah bergabung dengan Menara Api Emas, Yan Feng akan mencoba membalas dendam terhadap mereka.

Lin Feng melirik Yan Feng dan mengerutkan kening. Dia menganggap Yan Feng konyol saat dia berkata dengan acuh tak acuh, "Yan Feng, sejak kapan Anda menjadi wasit turnamen?"

"Eh?" Yan Feng melirik Lin Feng dan mengerutkan kening, "Aku tidak pernah mengatakan itu."

"Karena kamu belum, kenapa kamu sudah menganggap dirimu sebagai juara turnamen? Profesor Menara Api Emas belum mengatakan apa-apa tentang peringkat. " kata Lin Feng dengan tenang dan tenteram.

Yan Feng terkejut, tapi dia tersenyum pada Lin Feng dan berkata, "Apakah menurutmu senjatamu bisa lebih berkualitas dari milikku?"

"Tentu saja." kata Lin Feng.

Yan Feng tersenyum. Dia geli, jadi dia menjawab, "Saya suka selera humor Anda."

"Kita lihat saja nanti." kata Lin Feng dengan keras kepala.

Mata Mu Lin Xue berbinar saat dia melihat Lin Feng. Sebenarnya, dia tidak tahu seberapa kuat senjata mereka. Dia bahkan tidak tahu apakah itu lebih baik dari senjata Yan Feng, tetapi Lin Feng tampak percaya diri.

"Orang itu sangat percaya diri, aku bertanya-tanya mengapa." kata calon guru Yan Feng, tersenyum dingin.

Beberapa waktu berlalu dan akhirnya, delapan jam telah berakhir. Banyak orang tampak bahagia, sementara beberapa tampak putus asa.

Tujuh profesor dengan pakaian ungu semuanya berjalan ke depan pada saat bersamaan. Mereka harus mendiskusikan peringkatnya. Jika mereka tidak menyetujui sesuatu, profesor dengan pakaian ungu keemasan akan bertindak sebagai wasit.

"Semuanya, izinkan saya memberi tahu Anda apa yang saya pikirkan. Yang kesepuluh harusnya dia, apakah kamu setuju? " kata salah seorang profesor, sambil menunjuk seorang pemuda berpakaian hitam. Enam orang lainnya mengangguk setuju.

Baiklah, jadi kami setuju. kata profesor. Kemudian, dia tersenyum pada pemuda itu dan berkata, "Selamat, kamu peringkat sepuluh. Anda dapat mengambil tiga langkah ke depan. "

Terima kasih, tuan. kata pemuda itu mengangguk. Dia menduduki peringkat kesepuluh, itu hebat!