Peerless Martial God – Chapter 1651

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1651

Chapter 1651: Kota Kuno Langit Luas

"Kota Suci …" Lin Feng mengerutkan kening saat dia memikirkan sesuatu.

Peramal telah memberitahunya untuk datang ke Kota Suci untuk menemukannya, tetapi apakah yang dia maksud Kota Suci yang asli seperti di kota surgawi atau apakah yang dia maksud adalah dunia yang hebat secara keseluruhan?

Jika Peramal berarti seluruh dunia yang hebat, maka akan sangat sulit untuk menemukannya, kecuali Kuil Keberuntungan sangat terkenal dan semua orang mengetahuinya di Benua Sembilan Awan.

"Lin Xue, apakah kamu tahu tentang Kuil Keberuntungan?" Lin Feng bertanya.

Kuil Keberuntungan. Mu Lin Xue menggigil. Kuil Keberuntungan sangat misterius, bahkan lebih dari Kota Suci. Dia tidak tahu banyak tentang itu selain namanya. Menurut legenda, itu adalah salah satu kelompok paling berpengaruh di dunia.

"Kota Suci berada di wilayah Malam Gelap, dan merupakan salah satu kota utama, jadi mungkin Anda akan mempelajarinya lebih banyak di sana. Saya tidak cukup kuat, jadi saya tidak pernah memiliki kesempatan untuk mempelajarinya lebih lanjut. " kata Mu Lin Xue.

"Lin Xue, pernahkah Anda mendengar tentang Kota Kuno Langit Luas?" tanya Lin Feng. Mu Lin Xue memandang Lin Feng dengan cara yang aneh. Dia tidak tahu banyak tentang Benua Sembilan Awan, jadi dia bertanya-tanya bagaimana dia hidup sebelumnya.

"Lin Feng, Kota Kuno Langit Luas adalah salah satu kota utama, sama seperti Kota Suci. Itu salah satu dari delapan belas kota kuno yang menguasai wilayah tempat kami berada. " kata Mu Lin Xue: "Ngomong-ngomong, kenapa kamu menanyakan itu padaku?"

"Saya melihat." pikir Lin Feng. Ini sedikit mengingatkannya pada Tiantai di bagian utara Ba Huang. Jika itu sama, maka itu berarti wilayah mereka mungkin dibagi menjadi delapan belas bagian dan masing-masing dikendalikan oleh sebuah kota.

"Saya melihat itu dalam ingatan yang telah ditransmisikan oleh seorang lelaki tua kepada saya." kata Lin Feng pada Mu Lin Xue. Dia tidak menjelaskan lebih banyak. Sebenarnya, dia telah belajar tentang Kota Kuno Surgawi yang Luas dalam ingatan Kaisar Surgawi Abadi. Istana Abadi masih ingin menangkap Lin Feng, jadi ada hal-hal yang tidak bisa dia bicarakan. Dia tidak tahu seberapa jauh dia dari Kota Si Xiang, tetapi jika dia tidak jauh, dia harus segera pergi.

Profesor itu setidaknya harus memiliki peta wilayah. kata Lin Feng.

"Mungkin, karena kamu menginginkannya, kita bisa pergi dan menemuinya. Aku akan ikut denganmu juga. " kata Mu Lin Xue sambil tersenyum. Lin Feng mengangguk dan mereka berdua melintasi Menara Api Emas untuk sampai ke tempat profesor. Profesor itu, enam bulan sebelumnya, telah memberi tahu Lin Feng untuk datang jika dia membutuhkan sesuatu.

Setelah waktu yang singkat, Lin Feng dan Mu Lin Xue tiba di depan menara ungu keemasan, yang mengingatkan mereka pada pakaian profesor.

"Lin Feng, Mu Lin Xue." Seseorang keluar dan muncul di halaman. Dia tersenyum, "Jangan malu, kemarilah."

"Terima kasih banyak, Guru." kata Lin Feng membungkuk.

"Tidak buruk, kalian berdua berkembang pesat, Lin Feng akan segera menjadi kaisar!" kata profesor.

"Saya bertanya-tanya kapan saya bisa menerobos ke lapisan Huang Qi." kata Lin Feng tersenyum. Kultivasi banyak orang berhenti di titik yang berbeda. Meskipun Lin Feng berbakat, menerobos ke lapisan Huang Qi tidak akan mudah.

"Saat Anda siap, segala sesuatunya terjadi secara alami. Mungkin suatu hari nanti Anda akan memahami sesuatu secara tiba-tiba dan kemudian naik level. " kata profesor itu sambil tersenyum. "Ngomong-ngomong, apa kamu menginginkan sesuatu dariku?"

"Tuan, apakah Anda memiliki peta wilayah yang dikendalikan oleh Kota Kuno Langit Luas?" kata Lin Feng lugas.

Oh? Mata profesor itu berbinar. Dia tersenyum dan berkata, "Lin Feng, apakah kamu ingin pergi ke Kota Kuno Langit Luas?"

"Aku sedang berpikir untuk pergi." kata Lin Feng.

"Kota Kuno Langit Luas adalah salah satu dari delapan belas kota utama di wilayah kami. Ada banyak kultivator yang kuat di sana, sekte dan klan yang kuat, banyak jenius, surga bagi kultivator adalah apa yang saya dapatkan. Tentu bisa juga menjadi neraka bagi sebagian orang, tergantung keberuntungannya. Lin Feng, saya akan mengirim beberapa pembudidaya yang kuat ke sana dalam beberapa bulan, jika Anda mau, Anda bisa pergi bersama mereka. " kata profesor.

"Seorang pemuda dari Menara Api Emas berada di Kota Kuno Surgawi yang Luas, dan dalam beberapa bulan, orang-orang itu akan pergi dan mengunjunginya. Mereka juga akan membawa beberapa anak muda untuk memperluas wawasan mereka. " kata profesor.

"Karena itu, jika kamu masih ingin pergi sendiri, kamu bisa. Saya memiliki peta dalam ingatan saya, dan saya dapat mengirimkan peta wilayah tersebut kepada Anda. " kata profesor itu sambil tersenyum. Dia tidak ingin Lin Feng salah paham padanya.

"Terima kasih banyak, Guru." kata Lin Feng membungkuk. Kemudian, profesor itu mengirimkan ingatan itu ke Lin Feng. Itu agak kabur, beberapa tempat tidak berbeda. Mungkin sulit membuat peta yang akurat dari tempat sebesar itu.

"Tuan, aku pergi, sampai jumpa nanti." kata Lin Feng sebelum dia berbalik ke kiri dengan Mu Lin Xue.

"Lin Feng, apa yang ingin kamu lakukan sekarang?" Mu Lin Xue bertanya padanya.

"Sejak akhir turnamen, kami telah tinggal di Menara Api Emas sepanjang waktu. Kita harus pergi dan menemui Paman Muyi. " kata Lin Feng dengan riang. Mu Lin Xue tidak keberatan dan tersenyum kembali, "Aku ingin tahu bagaimana kabar ayahku, ayo pergi ke Mu Clan."

Klan Mu makmur hari-hari itu. Sejak akhir turnamen, Muyi telah kembali, dan paman Mu Lin Xue telah diusir. Klan Mu masih di bawah banyak tekanan dari Klan Yan. Tentu saja, Klan Yan juga tidak berani secara terbuka menyerang Klan Mu. Mu Lin Xue dan Lin Feng telah menjadi orang penting bagi Menara Api Emas, jadi siapa yang tahu apa tanggapan mereka jika mereka secara terbuka bermusuhan.

Lin Feng dan Mu Lin Xue kembali ke Mu Clan, banyak orang langsung memperhatikan mereka. Orang tua tersenyum pada Lin Feng dengan sopan, setelah mendengar atau melihat tentang dia membunuh seorang kaisar, mereka hanya bisa mengaguminya.

Ketika Muyi melihat Lin Feng dan Mu Lin Xue, dia langsung menjadi bahagia. Mereka makan dan minum sebelum Lin Feng ingin pergi.

"Mau kemana, Lin Feng?" Mu Lin Xue bertanya. Dia tampak sedih, seolah dia tidak ingin Lin Feng pergi.

"Lin Xue, kamu harus tinggal di sini di Mu Clan. Saya ingin pergi ke Gunung Pedang. " Kata Lin Feng. Gunung Pedang tidak jauh dari Menara Api Emas. Lin Feng ingin pergi dan melihat Ruo Xie melihat bagaimana dia tidak bepergian selama setahun. Dia tidak suka tinggal di tempat yang sama terlalu lama. Setelah dia kembali, lalu dia akan pergi ke Kota Kuno Langit Luas bersama orang-orang dari Menara Api Emas.

Aku ingin ikut denganmu. kata Mu Lin Xue. Dia tampak aneh, seolah-olah dia takut Lin Feng tidak akan pernah kembali.

Lin Feng tersenyum kecut dan berkata, "Jangan khawatir, saya akan kembali ke Menara Api Emas. Perjalanan ini tidak akan lama. "

Mu Lin Xue menunduk, dia tampak sedih dan kecewa.

"Haha, Lin Xue, apakah kamu benar-benar takut Lin Feng tidak akan kembali?" kata Muyi sambil tertawa. Mu Lin Xue tersipu dan berkata, "Ayah."

"Baiklah, semua orang tahu bagaimana perasaanmu. Lin Feng, pergi, aku akan menjaga putriku. " kata Muyi. Lin Feng tersenyum kecut, dia tahu bahwa Muyi ingin dia bersama putrinya.

"Paman Muyi, Lin Xue, aku pergi." kata Lin Feng. Dan kemudian dia bergerak seperti angin dan pergi. Muyi kemudian berhenti tersenyum dan berbisik, "Bocah kecil itu sulit dimengerti, tidak akan mudah bagimu untuk memulai hubungan dengannya, Lin Xue."

Mu Lin Xue mengangkat kepalanya dan memperhatikan saat Lin Feng pergi. Dia tahu bahwa Lin Feng hanya berusaha menjaga jarak di antara mereka.