Peerless Martial God – Chapter 1655

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1655

Chapter 1655: Memotong Lengan

"Ruo Xie, kamu telah mempelajari kitab kuno pedang di Gunung Pedang, kan?" Lin Feng bertanya saat mereka mengamati pertempuran di lembah.

"Memang. Saya mempelajari banyak kitab suci kuno di lembah, yang sangat kuat juga. Saya mempelajari beberapa yang baik untuk energi kosmik kecepatan saya, tetapi saya tidak berhasil membuat energi peluruhan saya berubah menjadi energi kosmik. Bahkan jika saya terus mempelajari energi peluruhan, saya rasa saya tidak akan dapat menemukan kitab suci kuno yang membusuk. " Ruo Xie menjelaskan sambil mengangguk. Dia telah menerobos ke lapisan Huang Qi mengandalkan energi kosmik kecepatan.

"Kekuatan pembusukan jarang terjadi dan penuh teka-teki. Wajar jika Anda belum berhasil menjadikannya energi kosmik, tetapi saya yakin Anda akan melakukannya. Sekarang Anda adalah seorang kaisar, Anda hanya akan menjadi lebih kuat. " kata Lin Feng.

"Anda memahami lebih banyak jenis energi daripada saya, akan sangat sulit bagi Anda untuk membuat semuanya berubah menjadi energi kosmik. Anda juga membutuhkan beberapa kitab suci kuno untuk membantu Anda meningkatkan energi kosmik. Lin Feng, Anda harus membuat pilihan yang tepat di masa depan. " kata Ruo Xie. Dengan keterampilan yang tepat, naik level lebih mudah. Lin Feng telah mempelajari kitab suci kuno iblis; Oleh karena itu, dia perlu mengandalkan kekuatan iblis untuk menerobos ke lapisan Huang Qi.

"Saya mengerti." kata Lin Feng mengangguk. Dia perlu memikirkannya dengan benar, tetapi kitab suci tiga kehidupan itu sangat kuat.

Waktu berlalu, dan beberapa orang lagi bertempur. Lin Feng telah mencatat beberapa teknik pedang yang luar biasa, serta beberapa pembudidaya pedang yang luar biasa.

"Jika saya tidak berhasil menembus lapisan Huang Qi, saya akan berpartisipasi dalam Great Sword Test, tetapi meskipun demikian, saya tidak akan menempati peringkat pertama atau kedua, mungkin peringkat lima besar." bisik Ruo Xie. Itu tidak berarti dia tidak berbakat, hanya saja beberapa dari mereka telah berlatih teknik pedang lebih lama darinya dan dengan sumber daya yang lebih baik.

Ujian berakhir, dan orang yang menang memakai helm dengan jambul bulu. Teknik utamanya adalah Teknik Pedang Sembilan Matahari.

Yang kedua juga luar biasa, dia mempraktikkan teknik yang sama dengan pemimpin Sword Mountain. Dia menggunakan pedang besi raksasa. Meski usianya masih sangat muda, ia tetap terlihat dewasa.

Lu Yao peringkat kelima, yang tidak buruk. Teknik pedangnya unik karena hampir tidak terlihat ketika dia menyerang.

"Semua muridnya hebat, itu pertunjukan yang indah. Banyak orang yang bukan anggota sekte ada di sini, jadi jika seseorang ingin mencobanya, mereka bisa. Bahkan kaisar dapat mencobanya, tetapi Anda hanya diizinkan menggunakan teknik pedang, dan Anda harus menahan tingkat kultivasi Anda. " kata orang yang lebih tua, berdiri dan tersenyum.

Lin Feng hanya mengamati, tetapi dia tahu para peserta gugup. Bagi mereka, tes itu penting karena itu adalah cara untuk membuktikan kepada para tetua Gunung Pedang bahwa mereka mampu.

"Bisakah saya menantang siapa pun?" tanya seseorang saat itu, sambil berdiri.

"Memang, kamu bisa menantang siapa saja." kata orang tua itu sambil tersenyum. Banyak orang melompat ke lembah dan mulai melawan murid dari Gunung Pedang. Ada yang menang, ada yang kalah. Beberapa anak muda yang sangat kuat datang dari jauh untuk melihat kompetisi karena mereka terpesona oleh pedang. Namun, tidak ada yang berhasil mengalahkan sang juara.

Pada saat itu, Lu Yao baru saja mengalahkan seorang kultivator yang kuat dan tersenyum pada Lin Feng, "Lin Feng, kamu menang melawan beberapa muridku terakhir kali, dan kamu adalah seorang kultivator pedang yang kuat. Mengapa Anda tidak datang dan menunjukkan kepada kami seberapa baik Anda dalam budidaya pedang? "

Lu Yao tidak benar-benar tahu seberapa kuat Lin Feng, dia bahkan tidak tahu bahwa Lin Feng telah membunuh seorang kaisar di Kota Api Emas. Mereka yang tahu tentang itu terutama adalah para kaisar di Gunung Pedang. Bahkan tanpa pengetahuan ini, Lu Yao tetap tidak meremehkan Lin Feng. Dia telah bertemu Lin Feng beberapa kali, dan dia benar-benar ingin melawannya. Bertarung melawannya selama uji pedang besar adalah cara yang aman untuk melihat seberapa kuat Lin Feng sebenarnya karena Lin Feng tidak bisa membunuhnya.

Lin Feng tahu apa yang dipikirkan Lu Yao, jadi dia tersenyum. Banyak orang melihat Lin Feng, termasuk sesepuh yang tersenyum dan berkata, "Lin Feng, kamu juga berlatih budidaya pedang?"

"Saya baru saja belajar sendiri beberapa hal, saya hanya seorang pemula." jawab Lin Feng sambil tersenyum.

"Pergi dan cobalah, mungkin aku bisa belajar sesuatu darimu." kata orang tua itu dengan bercanda. Lu Yao tercengang, tetua agung itu bercanda dengan Lin Feng ?!

Lu Yao tidak tahu harus berpikir apa, tetapi Lin Feng berdiri dan berkata, "Baiklah, mari kita coba."

Kemudian, dia mendarat di lembah di depan Lu Yao.

"Lu Yao menghunus pedang perak dan bertanya pada Lin Feng," Di mana pedangmu? "

Lin Feng mengeluarkan pedang biasa, yang sebenarnya tampak palsu saat melambai.

Lin Feng membengkokkan pedangnya dan berkata sambil tersenyum, "Aku tahu kapan harus menghunus pedang."

"Kamu…" Lu Yao tampak geram. Lin Feng jelas mengolok-oloknya.

Dia segera melepaskan pedang Qi ke arah Lin Feng. Kemudian dia menghilang dengan pedangnya, muncul kembali lebih dekat ke Lin Feng.

Lin Feng terkejut melihat teknik yang bagus. Lin Feng bergerak seperti angin dan menghindari serangan yang masuk.

Tebas… Lu Yao menebas ke depan, menghancurkan energi angin.

Lin Feng bergerak seperti daun tertiup angin, dia gesit dan fleksibel. Dia muncul di langit dan menghindari serangan Lu Yao lagi. Lu Yao sangat marah, dia terus bergerak seperti ilusi saat dia mengejar Lin Feng.

"Mati!" energi menakutkan terkondensasi saat pedang peraknya bergerak menuju Lin Feng.

Lin Feng tiba-tiba berhenti. Dia menatap tajam ke arah pedang angin sambil tetap tidak bergerak. Dia terlihat sangat tenang saat dia dengan kuat memegang pedang lembutnya.

Lin Feng menggunakan momen yang cepat berlalu ini untuk mempelajari serangan itu. Akhirnya, ketika serangan itu terlalu dekat, ledakan terdengar saat Qi yang meledak muncul, menyerang serangan pedang ilusi. Lu Yao tidak bisa memadatkan energinya pada saat itu, jadi Lin Feng mengambil kesempatan untuk menyerang tiga kali. Yang pertama adalah pedang angin peledak, yang kedua adalah tebasan pelindung, dan yang ketiga sulit untuk dijelaskan saat bergerak menuju Lu Yao.

Serangan Lin Feng sangat cepat. Sebuah jeritan mengerikan terdengar, dan Lu Yao bergerak mundur. Darah memercik, dan energi pedangnya tersebar. Kerumunan melihat lengan Lu Yao, yang telah dipotong.

"Teknik pedangnya tidak buruk." kata Lin Feng sambil tersenyum.

"Lin Feng, teknik pedang apa itu?" tanya orang tua. Dia tidak mengenalinya, tetapi dia tahu bahwa itu berubah dari terlihat biasa di awal dan menjadi eksplosif di akhir.

"Saya baru saja memadatkan beberapa energi muskil, itu saja." jawab Lin Feng.

Penatua terkejut dan tersenyum, "Begitu, ketika seorang kultivator kuat, tekniknya juga kuat."