Peerless Martial God – Chapter 1656

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1656

Chapter 1656: Maksud Pedang Kaisar Wu Tian Jian

"Saya benar-benar tidak pantas mendapatkan banyak pujian, Guru." kata Lin Feng, tersenyum dan mengangguk. Kemudian, dia melihat orang yang menduduki peringkat kedua dan bertanya, "Yang Mulia, apakah Anda ingin mencoba?"

Pemuda itu melirik Lin Feng dan bergerak ke arahnya, "Saya bersedia."

Lin Feng baru saja menggunakan satu teknik untuk mengalahkan Lu Yao, bahkan membuatnya terlihat mudah. Namun, dia telah melepaskan begitu banyak energi sekaligus, yang dia tahu tidak mudah dilakukan, jadi orang yang berada di urutan kedua ingin melihat seberapa kuat Lin Feng sebenarnya.

Lu Yao masih berdarah, dan semua orang memandangnya dengan sikap menghina. Dia menduduki peringkat kelima dan dia masih kehilangan satu lengan.

Pemuda dengan pedang besi itu tiba-tiba melepaskan kekuatan yang naik ke langit, energinya dengan cepat menjadi menindas.

"Memotong!" panggung pertempuran segera dipotong ketika pemuda dengan pedang besi berlari menuju Lin Feng, tanda muncul di sekitar pedang besinya. Kemudian dia tiba-tiba melompat ke udara, jatuh seperti gunung ke Lin Feng.

"Dia juga memahami energi muskil Bumi. Saya melihat." pikir Lin Feng. Dia mengangkat tangannya sambil mengkondensasi energi Bumi menjadi pedang. Dia melompat ke depan, dan pedang raksasa muncul di saat yang bersamaan. Itu bertabrakan dengan pedang besi, meninggalkan kesemutan Lin Feng dengan mati rasa.

Pemuda itu mengangkat pedang besinya lagi dan menyerang beberapa kali, setiap kali meninggalkan Lin Feng dengan perasaan bahwa gunung sedang menimpanya.

"Seberapa kuat." pikir orang banyak.

"Kitab Suci Raja Pedang adalah beberapa dari kitab suci terkuat di Gunung Pedang, dan pemimpinnya secara pribadi menyampaikannya kepada murid-muridnya. Pemimpin tidak akan kecewa dengan muridnya sekarang. " kata yang lebih tua.

"Serangan itu terlihat seperti serangan Yuan Fei, tapi lebih kuat. Juga, sulit untuk mengelak karena penindasan mereka. " pikir Lin Feng.

Lin Feng mengangkat kepalanya, dan niat pedangnya tampaknya berubah, terlihat lebih keras dan lebih tajam. Dia berubah menjadi cahaya saat dia bergerak mengikuti angin. Kali ini dia menggunakan Wind and Thunder Attack: Nirvana Sunya Destruction dan Desolate Ksana miliknya. Pedang besi didorong ke belakang, dan sebuah lubang raksasa muncul di energinya.

Namun, dari lubang itu, pedang baru muncul yang memiliki energi angin dan besi yang menyatu. Dengan pedang itu, cahaya menyilaukan muncul di depan Lin Feng.

"Sungguh kekuatan yang menakutkan, energi muskil Bumi, tapi praktis energi kosmik. Ada juga semacam raja pedang Qi. Betapa menakutkan." pikir Lin Feng saat dia memadatkan lebih banyak niat pedang sendiri. Dia tidak ingin menghadapi serangan itu secara langsung, jika hanya untuk melihat apakah dia bisa.

Pedang hitam raksasa muncul, terlihat seperti gunung iblis saat jatuh. Saat serangan mereka bertabrakan, sulit bagi penonton untuk membayangkan bahwa pertempuran hanya di antara para pembudidaya Zun.

Pemuda dengan pedang besi itu didorong lebih tinggi ke udara saat Lin Feng didorong ke bawah, menabrak tanah. Mereka berdua merasa lumpuh karena pertukaran itu.

Pria yang melawan Lin Feng memandangnya dan berkata, "Teknik pedangmu hebat karena kamu tahu begitu banyak jenis energi. Aku tidak bisa mengalahkanmu, tapi aku masih bisa mengatakan bahwa ada beberapa masalah kecil dengan teknik pedangmu, karena teknik itu tidak cukup murni. "

"Tidak ada teknik pedang yang sempurna, dan saya mengakui bahwa teknik saya memiliki banyak kekurangan. Terima kasih atas saran Anda. Meskipun kamu kalah, kamu bisa bangga. " kata Lin Feng. Lin Feng benar-benar tidak tahu cara membuat serangan terkuat, meskipun dia tahu banyak hal.

"Saya mengerti maksud Anda. Anda tidak seperti kebanyakan orang. Saya tidak berbakat seperti Anda, jadi saya harus belajar dengan giat. Semua ini dipertimbangkan, saya senang melawan Anda. " kata pemuda itu. Lalu, dia pergi.

"Saya juga senang, terima kasih." kata Lin Feng tersenyum.

Kemudian, seseorang mendarat di depan Lin Feng yang mengenakan helm yang dihiasi bulu.

"Sepertinya sang juara juga ingin bertarung." pikir orang banyak. Penatua tersenyum acuh tak acuh. Tidak peduli seberapa kuat Lin Feng, pembudidaya pedang selalu ditentukan.

"Saya berharap kami dapat bertukar pandangan tentang kultivasi." kata pria muda bertopeng itu. Dia memegang pedang berapi-api yang bukan merupakan senjata kekaisaran. Mereka tidak menggunakan senjata kekaisaran selama pertempuran mereka karena itu tidak ada artinya. Meskipun senjata kekaisaran dapat membantu seorang kultivator menjadi lebih kuat, ini adalah ujian keterampilan pribadi.

Awalnya, Lin Feng ingin bertarung melawan pemuda dengan pedang besi itu karena dia ingin melihat dia menggunakan teknik Kaisar Tie Jian dari dekat, tapi mengapa tidak melawan juara kontes juga?

"Cabut pedangmu." kata Lin Feng dengan tenang.

Pemuda itu mengangguk, lalu energi pedangnya melesat ke langit. Dengan sekejap, sembilan matahari muncul di langit, menerangi area tersebut. Lin Feng dengan enggan menyipitkan matanya di bawah cahaya yang menembus itu.

Api yang menakutkan tiba-tiba muncul di depan Lin Feng, memberinya kesan bahwa dia dalam bahaya. Dia tanpa sadar menggigil sebelum bergerak seperti angin.

"Pembunuhan Sembilan Matahari!" pemuda itu bergerak juga, mengkondensasi sembilan matahari menjadi naga api raksasa.

"Istirahat!" Lin Feng menutup matanya, lalu pedang kematian muncul di tangannya. Pedang dan naga itu bentrok.

Namun, pemuda itu mendarat di depan Lin Feng. Jari-jari Lin Feng berubah menjadi pedang tajam sementara sembilan matahari muncul lagi, sama mempesona seperti sebelumnya.

Laserasi Sembilan Matahari! kata pemuda itu. Kali ini sembilan matahari berubah menjadi pedang tajam yang berapi-api.

Ledakan Desolate! teriak Lin Feng dengan marah. Dia memadatkan energi destruktif kali ini.

"Nine Suns Shield!" kata pemuda itu. Dia menghilang dan muncul kembali di depan Lin Feng, pedangnya masih bergerak menuju Lin Feng dengan kecepatan penuh.

Menyerang! Lin Feng berhenti menggunakan pedang aslinya, dan menyalurkan energinya ke tangannya, yang berubah menjadi pedang, dan kemudian seluruh tubuhnya mengikuti rangkaian.

Hah? Penatua dari Gunung Pedang merasakan Qi Wu Tian dalam energi Lin Feng.