Peerless Martial God – Chapter 1659

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1659

Chapter 1659: Kebangkitan

Kembali ke Ba Huang, Klan Wen telah menggantikan Klan Qi. Di bagian tengah Ba Huang, Klan Wen sangat terkenal, bahkan sangat kuat. Mereka adalah kelompok terkuat di Ba Huang. Selain Klan Wen, ada kelompok lain, sekelompok alkemis yang telah bangkit selama beberapa tahun sekarang.

Ba Huang Jiu Anda sudah tahu bahwa mereka hidup di dunia kecil. Banyak orang ingin tahu tentang dunia yang hebat, terutama kaum muda yang berbakat dan berprestasi. Mereka ingin melihat seperti apa, tetapi pada saat yang sama, mereka tahu mereka tidak bisa pergi karena mereka masih terlalu lemah.

Pada saat itu, di bagian tengah Ba Huang, ada beberapa orang yang menyelidiki tentang masa lalu provinsi itu, termasuk budidaya pedang Lin Feng. Lin Feng sangat terkenal di dunia itu, jadi semua orang tahu tentang dia. Mengenai pembudidaya pedang yang kuat, Jiange memiliki seseorang yang telah mengancam Utusan dari Istana Surgawi Punishing Thunders. Semua orang mengira bahwa dia adalah Kaisar Wu Tian Jian.

"Sekarang, kaisar tidak bertempur setelah mereka pergi dengan para jenius di provinsi itu. Kami berada di dunia kecil, jadi mungkin mereka tidak ingin kembali. " seseorang beralasan.

Kembali ke Kota Pedang, Jiange menjadi lebih besar dan lebih penting. Bahkan Klan Wen dan Paviliun Alkemis Monarki tidak berani menyinggung Jiange. Pada saat itu, seorang pria paruh baya tiba di luar wilayah Jiange. Dia memiliki pedang panjang yang tampak biasa di punggungnya, tetapi pedangnya Qi sangat menakutkan.

"Kamu siapa?" tanya dua penjaga dengan dingin.

"Saya pernah mendengar bahwa Jiange adalah tempat bagi para pembudidaya pedang. Saya telah berlatih kultivasi pedang selama empat puluh tahun, jadi saya ingin melihat para kultivator dari Jiange. " kata pria paruh baya. Tiba-tiba, dia melepaskan pedang Qi yang menakutkan yang bersiul dengan ganas. Wajah kedua penjaga itu menjadi sedikit pucat setelah dia melepaskan pedangnya Qi.

Pedang guntur. kata pria paruh baya yang mengenakan pakaian katun. Dia melepaskan energi pedang petir.

Setelah waktu yang singkat, orang-orang dengan pedang raksasa muncul di cakrawala: Jian Mu dan yang lainnya.

Siapa Anda, Yang Mulia? tanya Jian, Mu mengerutkan kening. Niat pedang orang itu menakutkan.

"Kamu sangat lemah, bahkan terlalu lemah. Anda menyebut ini tempat suci bagi pembudidaya pedang? " kata pria paruh baya itu, pedang petir Qi bergerak kembali padanya.

Para pembudidaya pedang Jiange tiba-tiba melepaskan energi pedang, tetapi pria paruh baya itu bangkit di udara, Qi gemuruhnya menyerang semua orang di bawahnya. Meski darah tumpah, tidak ada yang meninggal.

"Anda menyebut diri Anda pembudidaya pedang?" mengejek pria paruh baya sambil melepaskan lebih banyak pedang Qi. Orang itu adalah seorang kaisar pedang, yang di Ba Huang lebih dari mengejutkan, hanya sedikit orang di dunia kecil yang bisa menghadapinya.

"Kalau begitu aku harus menghancurkan Jiange. Kamu adalah aib bagi pembudidaya pedang! " kata pria paruh baya, menghunus pedangnya. Sepertinya tidak ada yang bisa menghindari serangan itu, mereka pasti akan hancur.

"Kesal!" teriak seseorang saat itu.

Pria paruh baya itu memandangi pedang raksasa itu dan berkata, "Ada pembudidaya pedang yang sangat kuat di sini, tetapi dia tidak ingin keluar?"

Tiba-tiba, energi pedang naik ke langit, mengejutkan pria paruh baya itu.

"Guru, bisakah Anda mengajari saya budidaya pedang?" tanya pria paruh baya itu.

"Jika aku muncul secara pribadi, aku harus membunuhmu, jadi marah saja!" kata suara itu. Pria paruh baya itu tampak ngeri. Dia membungkuk di depan pedang raksasa itu dan berkata, "Aku mengganggumu, jadi aku akan pergi."

Kemudian pria paruh baya itu pergi.

Pada saat itu, di luar Makam Pedang, ada seorang lelaki tua bersandar di dinding. Pedang Kaisar Wu Tian Jian melayang di depannya.

Dia mengulurkan tangannya dan meraih pedang, lalu dia berbisik, "Meskipun aku di dunia kecil, beberapa orang masih mencariku."

Siapa pembudidaya pedang kuat yang datang ke Ba Huang? Dia datang hanya untuk membuat Kaisar Wu Tian Jian muncul. Alasannya jelas, Lin Feng sudah pernah ke Gunung Pedang, jika tidak, tidak ada kaisar pedang yang tahu datang ke Jiange.

Di Xue Yue, di dunia kecil Permaisuri Xi tempat Duan Xin Ye tinggal, Yue Meng He dan Liu Fei sedang menonton Duan Xin Ye berlatih kultivasi.

"Liu Fei, Xin Ye menjadi semakin kuat setiap hari!" Yue Meng Dia berkata kepada Liu Fei menggunakan telepati.

"Memang, dia telah banyak berubah. Dia berkembang sangat cepat. " kata Liu Fei, meskipun dia mengerutkan kening. Xin Ye mengalami sesuatu yang aneh di mana dia menjadi orang asing, terkadang memiliki kepribadian lamanya.

"Mungkin karena Feng Kecil belum kembali dalam waktu yang lama." menyarankan Yue Meng He, masih menggunakan telepati.

"Saya rasa tidak. Saya tidak berpikir dia akan bertindak seperti itu jika dia bisa membantu. " kata Liu Fei, masih mengerutkan kening. Tujuh tahun telah berlalu, dan dia masih tetap sama, hanya sedikit lebih dewasa.

Tapi Duan Xin Ye tidak selembut di masa lalu, dia lebih dingin seperti ratu es.

"Setelah bertahun-tahun, kapan Little Lin Feng akan kembali?" bisik Yue Meng He. Untungnya, dia memiliki Wu Shang, jika tidak dia akan sangat merindukan Lin Feng.

"Ibu, menembus lapisan Huang Qi sangatlah sulit. Lin Feng akan kembali setelah menerobos ke lapisan Huang Qi. " kata Liu Fei, tersenyum lembut. Namun, pada saat itu, Duan Xin Ye tiba-tiba membuka matanya. Rambutnya berantakan, dia terlihat dingin dan jauh. Begitu dia membuka mata di sini, dia pergi.

"Xin Ye!" teriak Yue Meng He. Namun, Duan Xin Ye mengabaikannya dan menghilang ke cakrawala. Duan Xin Ye telah menjadi lebih kuat dari Yue Meng He, jadi dia tidak bisa menyusulnya lagi.

Kembali ke dunia besar, di Kota Api Emas, Qiu Yue Xin tiba-tiba mulai gemetar saat dia merilis volume Qi Tanpa Ampun.

Yue Xin. kata Lin Feng, memeluknya erat. Tetapi bahkan saat dia memeluknya, Qiu Yue Xin masih gemetar dan Qi tanpa belas kasihannya tidak bubar. Dia terus mendorong Lin Feng dalam perjuangan, tetapi setelah waktu yang singkat, dia kembali ke akal sehatnya dan Qi Tanpa Ampunnya semakin menghilang.

"Yue Xin, ada apa?" tanya Meng Qing, dia tampak khawatir. Qiu Yue Xin tampak ketakutan saat dia melihat Lin Feng dan Meng Qing dan berkata, "Dia bangun."

"WHO?" tanya Meng Qing. Siapa yang terbangun?

Jantung Lin Feng mulai berdebar kencang. Dia sudah bangun? Ribuan tahun sebelumnya, dia tidak mati?