Peerless Martial God – Chapter 1672

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1672

Chapter 1672: Di Tengah Malam

Tidak ada yang terjadi selama perjamuan, Lin Feng hanya mendengarkan orang-orang dan mencoba mempelajari lebih lanjut tentang Kota Kuno Langit Luas. Sejak dia di sana, dia harus memahami adat istiadat kota, dan siapa kelompok terkuat di kota itu.

Lin Feng bukan Lang Ye, dia tidak memiliki latar belakang yang mempesona, jadi tidak ada yang berbicara dengannya kecuali Cang Yue yang hanya bertukar beberapa kalimat dengannya.

Setelah jamuan makan, Cang Ling membawa Lang Ye berkeliling Klan Surga. Dia juga telah menyiapkan tempat untuk Lin Feng dan Lang Ye untuk tinggal.

"Kakak Lang Ye, tahukah Anda bahwa Istana Kekaisaran Bulan telah kembali ke Istana Kekaisaran Bulan? Mereka belum muncul di sini selama seribu tahun, jadi mereka mungkin kuat sekarang. Mereka mungkin juga memiliki wanita cantik, mungkin Anda bisa menemukan diri Anda sendiri di sana. " kata Cang Xiao.

"Karena mereka ada di sini, kita harus mengenal mereka." kata Lang Ye dengan tenang.

"Aku pikir juga begitu. Beberapa anak muda dari Klan Suci lainnya pasti akan datang, jadi kamu harus bertemu mereka juga. " kata Cang Xiao.

"Apakah ada orang dari Chu Clan yang berhasil menembus lapisan Huang Qi?" tanya Lang Ye. Cang Xiao tahu mengapa Lang Ye menanyakan itu, Klan Chu dan Klan Surga sama-sama Klan Suci, dan meskipun pemuda terkuat yang mereka miliki niat seorang kaisar, dia tidak memiliki tubuh raja.

"Belum. Aku pernah mendengar bahwa Chu Clan telah mempersiapkan 72 kaisar untuk dia sehingga dia bisa menerobos ke lapisan Huang QI. " kata Cang Xiao. Lang Ye mengangguk acuh tak acuh.

"Tidak perlu tinggal bersama kami sepanjang waktu." kata Lang Ye, menunjukkan bahwa dia ingin beristirahat. Cang Xiao tersenyum dan mengangguk, "Jika kamu butuh sesuatu, tanyakan saja padaku. Anggap saja seperti di rumah sendiri. "

"Baik." kata Lang Ye mengangguk. Lin Feng menyela, "Bisakah kita mendapatkan peta? Kami tidak memahami Kota Kuno Langit Luas. "

Cang Xiao melirik Lin Feng dan tersenyum. Dia melepaskan kesadarannya yang saleh dan memindahkan peta ke Lin Feng.

"Terima kasih banyak." kata Lin Feng.

"Sama-sama." jawab Cang Xiao, lalu dia berkata pada Lang Ye, "Aku pergi."

Ketika Cang Xiao pergi, Lang Ye tersenyum pada Lin Feng dan berkata, "Apakah kamu ingin pergi ke kota?"

"Ya, saya ingin mengunjungi ibu kota kuno. Selain itu, saya tidak suka bila ada begitu banyak orang yang bersama saya sepanjang waktu. " kata Lin Feng.

"Aku ikut denganmu." kata Lang Ye.

"Tidak perlu, aku akan berjalan-jalan dan kembali." kata Lin Feng dengan sopan. Lang Ye terkejut, dia tidak mengerti. Dia tersenyum tapi tidak bertanya apa-apa. Lin Feng memiliki sesuatu yang harus dilakukan di Kota Kuno Surgawi Luas, tetapi dia juga mengatakan dia akan kembali, jadi tidak perlu khawatir.

"Jika kamu butuh sesuatu, panggil saja aku." kata Lang Ye, lalu dia pergi. Lin Feng tersenyum pada Qiu Yue Xin dan berkata, "Pergi ke kamar dan istirahat. Aku akan kembali larut malam ini. "

Kota Kuno Surgawi yang Luas jauh lebih besar dari Kastil Celestial Qi, jadi jika Lin Feng ingin melintasi kota, beberapa hari masih belum cukup. Untungnya, tempat yang ingin dia tuju tidak terlalu jauh.

"Baik." Qiu Yue Xin mengangguk dan pergi ke sebuah kamar. Lin Feng mulai pergi.

"Kakak Lin, kemana kamu pergi?" tanya Cang Yue, dia tersenyum seperti biasa.

"Aku belum pernah melihat kota ini, jadi aku ingin berkeliling." kata Lin Feng.

"Aku bisa ikut denganmu." kata Cang Yue.

Tidak perlu, saya sudah terbiasa bepergian sendiri. kata Lin Feng saat dia berakselerasi. Cang Yue mengerutkan kening. Jejak kuno tertinggal di belakangnya saat dia berakselerasi.

"Kakak Lin, kenapa kamu tidak menginginkan wanita cantik di sampingmu?" Cang Yue bertanya.

"Sudah kubilang, aku sudah terbiasa." kata Lin Feng. Kemudian, dia bergerak sangat cepat, tanda suci bahkan muncul di belakangnya. Dia mencoba untuk menyingkirkan Cang Yue.

Cang Yue hanya bisa menyaksikan Lin Feng menghilang ke kejauhan. Dia berhenti dan tersenyum, "Orang itu sangat cepat. Aku ingin tahu seberapa kuat dia. "

Lin Feng meninggalkan Klan Surga dan pergi ke bagian Barat Daya kota. Meskipun dia bepergian dengan kecepatan luar biasa, kebanyakan orang bahkan tidak peduli padanya karena ada terlalu banyak pembudidaya yang kuat yang sudah ada di sana, pemuda itu hanya pejalan kaki bagi mereka.

Malamnya, Lin Feng berhenti dan melihat sekelilingnya. Sulit membayangkan bahwa mungkin ada area terlantar di Kota Kuno Langit Luas.

Pasti di sini. pikir Lin Feng, melihat sekeliling. Dia telah berhenti di beberapa reruntuhan yang sepertinya sudah lama tidak dihuni.

Lin Feng perlahan berjalan menuju istana kuno, memperhatikan energi iblis di sana.

"Berhenti." kata seseorang pada saat itu.

Dia berbalik dan melihat orang paruh baya. Dia berkata, "Kamu masih terlalu muda, kamu tidak bisa pergi ke sana. Banyak orang meninggal di sana, jadi kamu tidak boleh pergi. "

Kemudian, pria paruh baya itu pergi. Lin Feng menggigil, orang itu adalah seorang kaisar.

Misteri kuno. pikir Lin Feng. Dia bisa merasakan energi penyebaran, jadi mungkin ada ilusi di depan.

"Mungkin ingatan Kaisar Surgawi Abadi yang aku pikirkan." pikir Lin Feng. Sayangnya, dia tidak tahu apakah dia bisa pergi ke sana atau tidak, dia hanya tahu bahwa itu ada di sana.

Lin Feng terus mendekat. Pada saat yang sama, matanya perlahan menjadi hitam dan dia mulai terlihat seperti iblis.

Dia melihat ke arah istana, tetapi dia tidak bisa melihat ke dalam karena dikelilingi oleh energi hitam pekat. Tampaknya bahkan dengan matanya yang hitam pekat, itu tidak cukup.

"Pergilah!" Lin Feng menjabat tangannya dan gunung seperti ilusi turun dari langit, membuat gempa beberapa. Tiba-tiba, Lin Feng merasakan hawa dingin mengelilinginya, dan kemudian lampu iblis muncul di dalam kegelapan.

Siapa di dalam? pikir Lin Feng, mata itu tampak seperti milik seorang anak muda.

Tidak ada yang membalasnya dan matanya menghilang. Lin Feng yakin ada seseorang di dalam.

Dengan cepat, Lin Feng merasakan tangan yang dipenuhi dengan energi kematian bergerak ke arahnya. Dia bergerak mundur dengan kecepatan penuh, tetapi kematian Qi dengan cepat mengelilinginya.

"Kehidupan!" Lin Feng melepaskan energi kehidupan dan terus bergerak mundur. Dia juga melepaskan energi pedang untuk memecah kematian Qi. Namun, energi yang telah menginvasi tubuhnya mulai membuatnya terkorosi dari dalam ke luar.

Lin Feng terus bergerak mundur sampai dia sangat jauh, merasa sedikit lega. Dia menarik napas dalam-dalam dan menyerap energi kematian dari kejauhan.

"Siapa itu? Meskipun kekuatan kematiannya sangat kuat, itu bukanlah kekuatan yang tidak bisa aku blokir. Namun, saya tidak tahu seberapa kuat orang itu sebenarnya. " pikir Lin Feng.