Peerless Martial God – Chapter 1687

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1687

Chapter 1687: Tiga Patung

Kembali ke bekas situs Celestial Evolution Holy Clan, banyak orang masih belum pergi. Mereka telah menunggu seseorang memecahkan kodenya.

Lin Feng, Qing Feng, dan yang lainnya tiba untuk menemukan bahwa mantra penyebaran masih ada, belum ada yang berhasil memecahkannya.

"Orang-orang itu semua kembali ke klan mereka, tapi bukankah itu berarti mereka yakin mantra penyebaran di House of Sadness terkait erat dengan Mantra Penyebaran Besar Evolusi Surgawi?" kata Suan, dia masih tidak percaya.

"Mantra Penerapan Besar Evolusi Surgawi benar-benar terlihat seperti mantra kecil di sana. Kita akan lihat sendiri, jadi kita tidak perlu khawatir tentang itu. " kata Qing Feng dengan tenang.

Lin Feng tampak tenang juga. Dia tidak khawatir, para pembudidaya yang kuat dari Klan Suci tahu apa yang harus dilakukan, mereka hanya harus menunggu mereka.

"Bajingan itu masih di sana." pikir Lin Feng, melihat sekeliling. Dia sedang mencari seorang biksu Tao dan menemukannya duduk, tampak tenang, seolah-olah dia berdiri jauh dari urusan duniawi.

Tiba-tiba, tanah mulai bergetar dan kekuatan ledakan menyerbu langit.

"Kekuatan surga. Apakah para tetua dari Klan Surga tiba? " pikir orang banyak. Kemudian, mereka mendengarnya berteriak, "Semuanya, menjauhlah, setidaknya seribu meter."

Kerumunan itu mengerutkan kening, para tetua akan memulai, tetapi mereka mendorong mereka menjauh.

Yan Di membuka matanya dan pindah jauh tanpa ragu-ragu. Dia tidak terlihat terkejut, seolah dia telah mengantisipasi segalanya.

Lebih banyak cahaya muncul di langit. Kerumunan mengerutkan kening lagi saat sesepuh dari Klan Dugu muncul. Mereka benar-benar akan menghancurkan Mantra Penyebaran Besar Evolusi Surgawi!

"Ayo pergi." kata Qing Feng. Kelompok itu pindah dengan yang lainnya.

Saat mereka pergi, lebih banyak tetua dari berbagai Klan Suci muncul.

Dari jarak seribu meter, Lin Feng menatap ke kejauhan, tetapi dia tidak bisa melihat banyak. Dia berbisik, "Aku ingin tahu apakah mereka dapat mematahkan Mantra Penerapan Besar Evolusi Surgawi, dan jika berhasil, apa yang akan muncul?"

"Mungkin dunia kecil?" bisik Qing Feng.

Dong! Jelas terlihat bahwa para pembudidaya yang kuat baru saja mulai. Energinya sangat kuat, melebihi harapan semua orang.

"Kenapa wanita surgawi dari Istana Kekaisaran Bulan memahami kekuatan semacam itu? Mengapa mereka merusak yang kecil? Dan mengapa Yi Ren Lei memperingatkan saya seperti itu? " pikir Lin Feng. Bahkan jika Qing Feng dan Lin Feng tidak pergi ke sana, wanita surgawi dari Istana Kekaisaran Bulan bisa saja menghancurkan mantra penyebaran.

Energi mulai melemah. Karena energinya melemah, apakah itu berarti mantranya akan hancur?

Lin Feng memandang Yan Di, yang tampak percaya diri dan tenang. Matanya tertutup seolah dia tidak peduli, tetapi Lin Feng tahu itu tidak benar.

"Ledakan!" Tiba-tiba, kerumunan itu menggigil saat kekuatan mengerikan lainnya muncul.

Boom, boom, boom! Ledakan terus menerus terpancar dari arah papan. Penonton penasaran, mereka ingin tahu apa yang sedang terjadi.

"Ayo pergi." kaisar agung dari Klan Suci mulai terbang dengan kecepatan penuh. Kerumunan itu mengerutkan kening, apakah mereka menemukan sesuatu?

"Seorang Kaisar Agung Suci terluka, tapi dunia kecil Klan Suci Evolusi Surgawi muncul!"

"Tidak…" seseorang berteriak dengan marah. Kemudian tanah berguncang dan ledakan terdengar lagi. Kekuatan kosmik menyebar, yang berarti seorang kaisar telah meninggal, tetapi kerumunan itu tidak tahu siapa yang telah membunuhnya.

"Ayo pergi." Qing Feng dan yang lainnya mulai terbang dengan kecepatan penuh. Mereka memiliki status sosial khusus, jadi orang tidak akan berpikir untuk menyerang mereka.

Lin Feng berhasil kembali ke mantra penyebaran, tetapi ketika dia mendekat, dia menyadari bahwa itu telah menghilang, seperti yang dikatakan Qing Feng. Sebuah istana muncul di bawah tanah. Mantra Penyebaran Besar Celestial Evolution mungkin adalah pintu masuk ke istana.

"Di mana semua kaisar agung?" pikir orang banyak. Tidak ada seorang pun di sekitar, bahkan kaisar normal lainnya telah menghilang.

Di sana, ada beberapa sisa tanda misterius. kata seseorang di dalam kerumunan.

Pada saat itu, sangat jauh di kejauhan, beberapa orang telah muncul. Ketika mereka menyadari di mana mereka berada, mereka sangat marah. Siapa bajingan yang telah menggunakan Mantra Penyebaran Besar Evolusi Surgawi? Setelah Kaisar Agung Suci terluka, mereka berhasil mematahkan mantra penyebaran, tetapi pintu masuk istana adalah jebakan. Setelah menyeberanginya, mereka muncul kembali sangat jauh. Mereka belum sepenuhnya merusaknya, masih ada portal teleportasi yang menakutkan untuk ditangani.

"Alih-alih Mantra Penyebaran Besar Celestial Evolution, itu harus disebut Mantra Penyebaran Besar Teleportasi Surgawi!" kata seorang kultivator yang kesal.

Tanah bergetar saat benang energi menghilang, mengungkapkan istana sebenarnya di bawah tanah.

Tetapi kerumunan masih ragu-ragu, tidak ada yang berani masuk, bahkan kaisar tidak berani.

"Astaga, tidak ada yang masuk. Aku pendeta Tao jadi aku harus masuk, sepertinya neraka." kata Yan Di saat dia memasuki istana. Setelah tanda suci menghilang, dia tidak jatuh ke dalam jebakan, dia sebenarnya ada di dalam.

Kemudian orang lain mulai mengikutinya dengan kecepatan penuh. Mereka mendarat di aula utama, tapi tidak banyak di dalamnya, hanya tiga patung. Patung di sebelah kiri tampak seperti patung orang tua yang telah rusak.

Patung di sebelah kanan adalah seorang lelaki tua juga, tapi dia tampak tajam. Yang di tengah tampak berharga, ada dua hal di tangannya: buku emas dan papan catur. Itu terlihat persis seperti Papan Catur Evolusi Surgawi.

"Di mana pun harta karun ada, Bahaya ada. Jika saya tidak mengalami neraka, siapa lagi? " kata Yan Di saat dia berjalan menuju patung pusat.

Namun, pada saat itu, Qi yang menakutkan mengelilinginya, memaksanya untuk berhenti. Kemudian dia berteriak, "Astaga, aku akan menyingkir."

Kemudian, Yan Di pindah ke kiri, dan pembudidaya yang kuat mengikutinya.

Buku itu tampak seperti Kitab Suci Evolusi Surgawi!

"Ledakan!" Beberapa orang segera mulai berlari menuju buku itu.

"Piss, ini milikku!" tanah mulai bergetar. Mereka bahkan belum mendekati buku itu sebelum mereka mulai berkelahi.

"Sudah kubilang, bila ada barang berharga, selalu ada bahaya." kata Yan Di, mendesah. Dia berjalan ke sisi kiri patung, yang terlihat rusak, dan menyentuhnya.

"Sepertinya itu dibuat untukku, aku akan menerimanya." bisik Yan Di. Mata Lin Feng bersinar dengan wawasan. Sejak kapan Yan Di begitu cepat menyerah? Papan Catur Evolusi Surgawi dan kitab suci Kuno ada di hadapannya, tetapi dia tidak menyentuhnya. Sebaliknya, dia berlari menuju patung yang tidak berguna?

Lin Feng mempercayainya sehingga dia segera berlari menuju patung di sebelah kanan.