Peerless Martial God – Chapter 169

shadow

Peerless Martial God – Chapter 169

"Terlarang!"

Lin Feng sedang membaca kata-kata yang tertulis di atas batu yang membuatnya tersenyum acuh tak acuh.

Menara budidaya adalah salah satu sumber daya yang disediakan Akademi Surgawi, itu ada di sana sehingga semua siswanya dapat memanfaatkannya.

Siswa yang kuat dapat pergi ke ruang kultivasi di lantai bawah dan memiliki prioritas di atas orang lain… tetapi mencegah orang lain memasuki ruang kultivasi sementara tidak berada di sana terlalu dilebih-lebihkan.

Bisakah mereka benar-benar mencegah siswa lain mengakses sumber daya akademi ketika mereka bahkan tidak menggunakannya?

Lin Feng mengulurkan tangannya dan dengan jentikan pergelangan tangannya, Qi-nya menghapus nama di atas batu. Dia bahkan tidak melihat nama yang tertulis di sebelah "Terlarang". Siapapun orang yang mengira mereka memiliki ruangan itu tidaklah penting. Ruangan itu tidak digunakan, itu yang utama.

Lin Feng mengeluarkan batu kemurniannya dan menempatkannya di dalam lubang untuk mengaktifkan ruangan. Pada saat itu, sebuah cahaya muncul dari dalam ruangan.

Pintu ruang kultivasi terbuka sendiri sambil mengeluarkan suara gemuruh yang keras. Pada saat itu, Qi murni yang kental muncul yang membuat Lin Feng merasa bahagia dan nyaman. Dia menarik napas dalam.

Pada saat Lin Feng hendak pindah ke dalam ruang kultivasi, seseorang berteriak: "Berhenti!"

Ketika Lin Feng mendengar teriakan itu, dia berhenti dan berbalik. Dia melihat seorang wanita cantik yang sedang berjalan ke arahnya.

Anehnya, itu adalah seorang gadis. Dia mengenakan pakaian terbuka dan terlihat sangat menggoda. Dia sangat ramping dan pinggangnya berayun dengan setiap langkahnya. Setiap langkahnya membuat seluruh tubuhnya terlihat sangat menyihir. Cara berjalannya tampak lembut dan mulus.

Sebuah cahaya melintas di mata Lin Feng. Sejauh menyangkut wanita itu, kecantikannya tidak sama dengan Liu Fei. Meskipun tubuhnya sangat mirip dengan Liu Fei, itu jauh lebih mempesona daripada tubuh Liu Fei. Saat berjalan, punggungnya tegak dan dadanya didorong ke depan. Dia terlihat sangat genit dan pinggangnya ramping. Lengannya terlipat dengan nyaman di bawah dadanya. Dia bisa dengan mudah membuat kebanyakan orang terbakar dengan nafsu yang tidak senonoh.

Dari depan, Lin Feng bahkan bisa melihat belahan dadanya menonjol dari pakaiannya. Dada putih salju nya sangat besar. Dia terlihat sangat memikat. Dia terlihat sempurna.

"Jika wanita itu pernah menjadi model di dunia sebelumnya, dia akan terkenal secara internasional."

Lin Feng diam-diam berbicara pada dirinya sendiri. Lin Feng tiba-tiba mengendalikan dan membuat detak jantungnya melambat lagi. Tekad dan kemauannya sebagai seorang kultivator sangat kuat. Dia bisa mengontrol semua fungsi tubuhnya jauh lebih baik daripada orang biasa.

"Apakah kamu tidak melihat apa yang tertulis di dekat pintu? Kamar ini milikku. "

Gadis itu memiliki senyum tipis di wajahnya, tetapi matanya menunjukkan rasa dingin tertentu. Dia benar-benar terlihat sangat sombong.

"Aku benar-benar belum melihat apa-apa."

Lin Feng berbicara dengan nada dingin dan terpisah. Gadis itu mengambil beberapa langkah dan melihat ke batu di antara kamar-kamar. Jelas, namanya dan kata-kata "Terlarang" tidak bisa dilihat lagi, mereka telah menghilang. Seseorang telah sepenuhnya menghapusnya.

Apakah kamu melakukan itu?

Gadis itu mengerutkan kening saat menanyakan pertanyaan itu. Pada saat itu, Lin Feng bisa merasakan Qi dingin yang dilepaskannya.

"Karena kamu bisa mengukir sesuatu menjadi batu, mengapa tidak ada yang bisa menghapus sesuatu darinya?" jawab Lin Feng dengan acuh tak acuh tanpa secara terbuka mengakui bahwa dia adalah pelakunya.

Dia menatap Lin Feng lalu tiba-tiba, ekspresi menyihir dan memikat muncul di matanya yang mengejutkan Lin Feng.

Segera setelah itu, gadis itu berjalan menuju ruang kultivasi lain dan tiba-tiba meninju pintunya yang mengeluarkan suara keras.

"Hah?"

Lin Feng tampak terkejut. Apa yang gadis itu lakukan? Mengapa dia menyerang pintu ruang kultivasi orang lain.

Yang paling mengejutkan Lin Feng adalah dia tidak berhenti membanting pintu. Dia bergerak menuju pintu lain, lalu dia meninju pintu batu lainnya yang membuatnya sedikit bergetar.

Suara keras menyebar di udara. Sebuah pintu terbuka sedikit. Suara dingin dan tidak terikat menyebar ke seluruh atmosfer. Qi yang sangat dingin muncul dari ruangan.

"Siapa ini?"

Segera setelah itu, kedua orang itu keluar dari ruang kultivasi masing-masing. Mereka tercengang melihat gadis yang memikat menunggu mereka. Jauh di lubuk hati mereka, mereka kesal tetapi ekspresi dingin di wajah mereka lenyap. Dengan senyum lebar di wajah mereka, mereka berkata: "Jiao Jiao, apa masalahnya?"

"Zu Ning, seseorang menggangguku."

Gadis itu berusaha terlihat cantik sehingga dia bisa memanipulasi kedua pemuda ini. Dia memegangi lengan seorang anak laki-laki sementara dadanya yang besar dengan lembut menekan tubuh lainnya yang membuat seseorang yang disebut Zu Ning membeku. Dia kemudian mulai melihat tubuhnya yang tampak seperti orang cabul yang gila. Tekad dan tekad mereka pada jalur kultivasi tinggi dan mereka dapat dengan mudah menahan diri dari kehilangan akal sehat karena kecantikan seorang wanita. Mereka berdua tidak akan kehilangan diri dalam kecantikannya. Namun, sesekali mereka suka menikmati kesenangan duniawi. Orang yang secara terbuka menolak hal-hal seperti itu jarang terjadi.

Terutama di Celestial Academy, dikatakan bahwa tidak ada yang pernah menikmati keindahan yang menyihir ini. Yu Jiao adalah seorang gadis cantik.

Pemuda lainnya, ketika dia melihat Yu Jiao menekan payudaranya ke Zu Ning, terlihat sangat cemburu. Yu Jiao membuatnya ngiler dengan keinginan cabul. Sayangnya, dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk bersamanya. Di Celestial Academy, orang yang berhasil menghabiskan malam di tempat tidur bersamanya akan menjadi sangat terkenal.

"Ke Cheng, pria itu secara mengejutkan menggunakan ruang kultivasi saya. Dia bahkan menghapus namaku darinya. Dia menindas gadis kecil yang lemah sepertiku. "

Yu Jiao menjauh dari Zu Ning dan kemudian menjadi sangat dekat dengan Ke Cheng. Dia meraih tangan Ke Cheng dan memeluknya dengan erat, lengan Ke Cheng bersentuhan dengan seluruh tubuhnya yang menggairahkan. Ke Cheng mendapat kesan bahwa dia meledak dengan keinginan.

Lin Feng masih dengan tenang berdiri di tempat aslinya menyaksikan adegan ini terungkap. Gadis itu menggunakan tubuhnya sebagai senjata. Dia telah berhasil membangkitkan Zu Ning dan Ke Cheng. Mereka berdua lekat-lekat menatap Lin Feng bersiap-siap bertarung untuk Yu Jiao.

"Mencoba menggunakan ruang kultivasi Jiao Jiao adalah tindakan sembrono di pihakmu." kata Zu Ning dengan suara keras sambil dengan dingin menatap Lin Feng.

"Hehe, sungguh hewan yang tidak berpendidikan. Apa kamu tidak mengerti aturan di sini? " kata Ke Cheng sambil tersenyum dingin, tidak mau kalah melawan Zu Ning.

"Sembrono? Satwa?" Ekspresi Lin Feng sedikit dingin. Dia menatap kedua pria itu dengan senyum dingin. Mereka ingin menggunakan Lin Feng untuk pamer di depan gadis ini?

Yu Jiao terkikik dan melepaskan lengan Ke Cheng. Dia kemudian berkata sambil tersenyum: "Saya bebas malam ini, saya tidak tahu apakah Anda berdua tertarik untuk bergabung dengan saya di kamar saya, jadi saya punya seseorang untuk diajak bicara."

Zu Ning dan Ke Cheng tercengang dan saling melirik. Senyuman muncul di wajah mereka. Bahkan jika dia mengatakan itu hanya untuk berbicara dengan mereka, itu sudah merupakan awal yang sangat baik, mereka bahkan mungkin memiliki kesempatan untuk menikmati kesenangan duniawi.

"Apakah kamu pergi dulu atau haruskah aku?" tanya Zu Ning pada Ke Cheng.

"Kami, tentu saja, pergi bersama." kata Ke Cheng dengan senyum dingin di wajahnya. Jika dia mengatakan dia ingin pergi dulu, bagaimana Zu Ning bisa menerimanya?

Tepat seperti itulah yang kupikirkan. kata Zu Ning sambil tersenyum dingin dan berkata: "Baiklah, mari kita lihat siapa yang bisa membunuhnya dulu? Bagaimana kedengarannya? "

"Baik. Yang pertama membunuhnya menang. " kata Ke Cheng sambil mengangguk. Segera setelah itu, kedua siswa itu memandang Lin Feng dengan niat membunuh yang jelas dan kemudian dengan cepat bergegas ke arahnya.

Lapisan keenam Ling Qi.

Kedua orang ini melepaskan Qi dan Kekuatan dingin ke atmosfer sehingga Lin Feng dapat menentukan kekuatan mereka. Mereka telah menembus ke lapisan Ling Qi keenam tetapi mereka masih jauh lebih lemah dari Ba Dao atau Hei Mo. Mereka masih harus banyak belajar tentang kultivasi.

"LEDAKAN!"

Energi menakutkan menyerbu atmosfer. Siluet Zu Ning dan Ke Cheng bergerak dengan kecepatan luar biasa.

"Minggir!"

Tiba-tiba, sebuah suara berteriak, yang membuat Lin Feng tercengang. Zu Ning, yang mulai bergerak ke arah Lin Feng pada saat yang sama dengan Ke Cheng, tiba-tiba meninju, bukan Lin Feng, tapi Ke Cheng.

"Aku tahu kamu akan melakukan hal seperti ini cepat atau lambat." kata Ke Cheng sambil juga menyerang Zu Ning. Pada saat itu, angin yang sangat kuat muncul memisahkan kedua tubuh satu sama lain tetapi segera setelah itu, mereka mulai bergerak bahu-membahu menuju Lin Feng. Namun, mereka berdua tetap sangat waspada satu sama lain.

Lin Feng dengan tenang berdiri di sana memandangi dua siswa yang menyerangnya pada saat bersamaan. Ekspresi di mata Lin Feng dengan jelas menunjukkan bahwa dia menganggap adegan ini konyol. Mereka adalah musuh dan berkelahi satu sama lain dan pada saat yang sama mereka juga bergabung untuk menyerang Lin Feng.

Dua gelombang energi badai bergetar di udara, Zu Ning dan Ke Cheng saling memandang lagi dan segera setelah mereka berdua meninju ke arah Lin Feng. Tiba-tiba, kekuatan menusuk bergerak menuju Lin Feng dengan kecepatan penuh.

Zu Ning yang berada di sisi kanan memiliki seringai mengerikan di wajahnya. Tangan kirinya mengulurkan menyerang Ke Cheng. Mereka berdua menggunakan tangan kanan mereka untuk menyerang Lin Feng. Saat itu, Ke Cheng berada di sebelah kiri Zu Ning. Jika Ke Cheng ingin menyerang Lin Feng, dia harus menghindari serangan dari Zu Ning.

"Argh."

Ke Cheng mengerang dan menggigil. Dia meningkatkan kecepatannya bahkan lebih untuk menghindari serangan Zu Ning dan bergegas ke depan.

Hidupnya adalah milikku. kata Ke Cheng dengan seringai mengerikan di wajahnya. Telapak tangannya hendak mencapai Lin Feng tetapi pada saat itu, kekuatan pedang yang besar tiba-tiba meledak sambil mengeluarkan suara siulan. Itu sangat tajam dan memberi kesan kematian. Itu menakutkan.

Kekuatan pedang itu membuat tubuh Ke Cheng menjadi beku ketakutan. Kilatan cahaya tiba-tiba muncul di udara. Dalam cahaya gemerlap terang itu, Qi mematikan yang tebal dan abu-abu mengambang.

"Ini tidak terlihat bagus!" kata Ke Cheng yang ekspresi wajahnya berubah drastis. Bagaimana ini mungkin? Dia tahu semua mahasiswa militer yang kuat … tapi dia belum pernah melihat Lin Feng. Bagaimana Lin Feng bisa begitu kuat? Selain itu, bagaimana dia bisa mengendalikan kekuatan pedang yang begitu kuat?

Zu Ning selangkah di belakang Ke Cheng dan ekspresinya juga berubah drastis. Dia tiba-tiba berhenti bergerak dan membeku di tempatnya.

Pemuda itu kuat. Dia bisa merasakan kekuatan mengerikan dari cahaya terang dan gemerlap itu.

"Mundur!"

Itulah yang hanya dipikirkan Ke Cheng pada saat itu.

Dia tidak ingin menyerang Lin Feng. Dia telah meremehkan Lin Feng, dia menyerangnya sendirian karena dia ingin menghindari serangan Zu Ning. Dia tidak diberi waktu untuk berpikir, ketika dia berhenti dan ingin mundur, cahaya pedang yang terang dan gemilang itu telah mencapai dirinya.

Ke Cheng terengah-engah karena keheranan. Dia menyesal telah mengambil inisiatif untuk menyerang Lin Feng sendirian.

Dia dengan penuh perhatian melihat pedang gemilang yang akhirnya sampai padanya. Segera setelah itu, kepalanya tidak lagi memiliki tubuh untuk disebut miliknya.

"Boom boom boom boom boom boom."

Detak jantung Zu Ning dan Yu Jiao bisa didengar, bergema melalui atmosfer. Mereka lekat-lekat menatap mayat Ke Cheng di tanah dan gemetar ketakutan.

Memenggal kepala Ke Cheng tanpa berpikir dua kali telah memberi mereka pelajaran yang baik. Pelajaran yang harus dibayar dengan darah.

"Kamu… membunuh Ke Cheng…. di dalam menara budidaya? " kata Zu Ning sambil menatap Lin Feng.

Lin Feng memandang Zu Ning seolah sedang bercanda.

Ketika mereka ingin membunuhnya, mereka tidak peduli bahwa mereka berada di dalam menara budidaya tetapi ketika mereka mengetahui bahwa dia lebih kuat dari mereka, mereka segera mengingat aturannya, seolah-olah mereka memiliki ingatan selektif ketika menyangkut mereka membunuh orang.

"Tidak hanya aku membunuhnya tapi aku juga akan membunuhmu."

Kata-kata Lin Feng dengan dingin mengalir dari mulutnya. Dia kemudian perlahan mulai berjalan menuju Zu Ning yang jantungnya mulai berdebar kencang.