Peerless Martial God – Chapter 1690

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1690

Chapter 1690: Papan Catur Evolusi Surgawi

Setelah pergi, Lin Feng mengenakan topeng dan jubah baru. Kemudian, dia kembali ke hotel tempat dia meninggalkan Qiu Yue Xin, namun, dia tidak menemukannya di sana.

"Mungkin dia hanya pergi jalan-jalan." pikir Lin Feng. Dia telah memilih hotel kecil yang tidak mudah ditemukan.

Hotel yang dia pilih mahal, tetapi ada ruangan tersembunyi bagi orang-orang untuk berlatih kultivasi tanpa diganggu.

Lin Feng pergi ke ruang tersembunyi dan mengeluarkan patung itu. Kemudian dia memeriksanya dengan kesadaran salehnya, tetapi dia tidak menemukan apa pun.

Sebuah tangan raksasa muncul dari Lin Feng dan menyerang patung itu.

Patung itu menjadi abu dan papan catur tetap ada. Papan catur itu dikelilingi oleh cahaya gelap pucat, tampak hidup.

Papan Catur Evolusi Surgawi? Lin Feng mengerutkan kening. Papan catur itu tampak seperti yang dipegang patung di tengah istana. Karena papan catur tersembunyi di dalamnya, tidak ada yang mencoba mencurinya.

Lin Feng memeriksa papan catur dengan kesadarannya yang saleh. Tiba-tiba, Lin Feng mulai gemetar hebat, dia tidak bisa mengendalikan kesadarannya yang saleh lagi karena diserap oleh papan catur dengan kecepatan panik.

Setelah waktu yang singkat, Lin Feng tidak bisa merasakan tubuh fisiknya lagi. Seolah-olah tubuhnya telah menjadi papan catur, terasa seperti dunia yang luas.

Potongan-potongan itu tiba-tiba muncul di otaknya dan koneksi khusus antara Lin Feng dan Papan Catur Evolusi Surgawi telah dibuat.

"Evolusi surgawi… Sepuluh ribu makhluk ciptaan berevolusi, seperti di dunia nyata." pikir Lin Feng, menutup matanya. Dia merasa nyaman ketika dia mempelajari dunia misterius itu, dia berada dalam kondisi pikiran yang hebat.

"Evolusi." Lin Feng menjelajahi dunia papan catur, menyaksikan bidak-bidak itu bergerak sangat cepat, berkembang. Lin Feng mencoba membuat potongan-potongan itu bergerak, dan terkadang berhasil, tetapi terkadang tidak.

Setelah waktu yang singkat, mantra penyebaran raksasa muncul.

"Mengerikan sekali, itu bisa membantuku mengontrol evolusi." pikir Lin Feng. Dia dapat meminjam kekuatan mantra penyebaran, dan jika dia berhasil mempelajari Kitab Suci Evolusi Surgawi ke tingkat yang dimiliki oleh kultivator kuat yang telah menciptakannya, maka dia akan dapat mengendalikan evolusi.

Orang yang berpura-pura menjadi Dugu Sang Pemenang bisa meniru orang lain karena dia menguasai beberapa teknik evolusi.

Mantra penyebaran, teknik pedang, energi muskil, Lin Feng mencoba berbagai hal sambil meminjam kekuatan Papan Catur Evolusi Surgawi.

"Bagaimana saya bisa menerobos ke lapisan Huang Qi?" pikir Lin Feng. Dia terus meminjam kekuatan papan catur saat klon Lin Feng muncul dan mulai melakukan serangan. Pada saat yang sama, klon lain dari Lin Feng muncul dan mulai berlatih kultivasi dengan cermat. Saat Lin Feng menyaksikan, banyak klon Lin Feng muncul dan melakukan hal yang berbeda.

Ledakan! papan catur itu pecah dan semuanya menjadi abu.

"Saya gagal membuat sesuatu berkembang." pikir Lin Feng. Papan Catur Evolusi Surgawi itu sangat misterius, dan mungkin saja dia belum cukup kuat. Namun satu hal yang pasti, Papan Catur Evolusi Surgawi sangat kuat.

Lin Feng memperhatikan bahwa ada beberapa bagian yang berkelap-kelip. Kemudian dia menyadari bahwa itu bukan potongan, tampaknya seluruhnya terbuat dari kekuatan evolusi.

Tiba-tiba, kekuatan evolusi muncul di benak Lin Feng, tampaknya ingin menyatu bersama dengan kesadaran saleh Lin Feng.

"Ini benar-benar berhasil." pikir Lin Feng. Anehnya, dia bisa menyerap kekuatan evolusi.

"Apa Papan Catur Evolusi Surgawi itu? Kitab Suci Evolusi Surgawi mungkin juga dapat membantu saya mengontrol kekuatan evolusi. " pikir Lin Feng. Dia berada dalam keadaan meditasi yang mendalam yang membuatnya melupakan segala sesuatu di sekitarnya.

Semua orang di Kota Kuno Surgawi Luas mencari dua orang: pendeta Tao dan Lin Feng. Pendeta Tao itu diduga mengetahui banyak tentang Klan Suci Evolusi Surgawi, mungkin telah mencuri harta karun yang paling menakutkan: Kitab Suci Evolusi Surgawi. Dan Lin Feng, bahkan jika mereka tidak membunuhnya, mereka harus mendapatkan patung yang telah dicurinya.

Ada masalah penting lainnya. Siapa yang memblokir pembudidaya yang kuat? Apakah itu pendeta Tao?

Mereka tidak melupakan tentang para pembudidaya yang sangat kuat yang telah merusak mantra penyebaran setelah Qing Feng dan beberapa wanita surgawi dari Istana Kekaisaran Bulan telah mematahkan mantra penyebaran di House of Sadness. Apa hubungan di antara mereka semua? Dan mengapa para pembudidaya yang sangat kuat yang telah melanggar Mantra Penyebaran Besar Evolusi Surgawi telah diteleportasi sejauh ini?

Semuanya misterius. Klan Suci kuno tidak menargetkan Istana Kekaisaran Bulan, mereka hanya berspekulasi sekarang.

Tidak peduli apa, hubungan antara Istana Kekaisaran Bulan dan Klan Suci terlalu misterius.

Suatu malam setelah kejadian itu, Lang Ye berada di kediamannya bersama seorang wanita. Dia merah dan bernapas dengan cepat, payudaranya bergerak naik turun saat dia menarik dan menghembuskan napas dalam-dalam.

Lang Ye menatapnya dengan perasaan yang tak terlukiskan.

"Mengapa?" tanya Lang Ye. Dia tidak mengerti. Mengapa dia melakukan itu? Itu adalah pertama kalinya, dan meskipun dia sangat pemalu, dia menyukainya.

"Anda bertanya mengapa?" Wanita itu kembali menatap Lang Ye. Kemudian dia berdiri dan mengenakan kembali pakaiannya. Dia meneteskan air mata di sudut matanya.

"Jika kamu tidak tahan, maka mari jangan pernah bertemu lagi." kata gadis yang berjalan ke jendela. Cahaya bulan menyinari tubuhnya saat dia melompat keluar jendela.

Lang Ye tidak mengejarnya, sebaliknya dia berjalan ke jendela untuk melihatnya pergi, tapi dia sudah menghilang. Dia melihat tetesan air mata jatuh dari langit seolah dia tidak akan pernah melihatnya lagi.

Dia merasa sangat sedih. Selain sebagai seorang kultivator, dia juga seorang laki-laki, manusia yang memiliki emosi.

"Kultivasi adalah tentang tanpa emosi, tetapi bagaimana orang bisa menjadi tanpa emosi?" bisik Lang Ye, melihat ke luar jendela. "Bahkan jika Anda tidak memiliki tujuan, saya tidak akan membiarkan orang lain menyentuh Anda."

Kemudian, Lang Ye tiba-tiba tampak marah.

Lang Ye tidak mengerti mengapa dia melakukan itu. Bahkan jika dia mengatakan itu tanpa emosi, baginya, itu tidak mungkin. Setelah menghabiskan malam bersamanya, perasaan muncul di hatinya. Dia tidak bisa melupakannya, dan dia tidak bisa membiarkan orang lain menyentuhnya!