Peerless Martial God – Chapter 1697

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1697

Chapter 1697: Menantang Langit

Di kejauhan, Qiong Qi sedang menonton tanpa suara.

"Kamu bajingan kecil, kamu pasti suka menghadapi risiko." pikir Qiong Qi. Tujuh energinya telah berubah menjadi energi kosmik dan sekarang seorang kaisar agung sedang menyelamatkannya.

"Kamu pasti ingin membuatku lelah, bukan?" pikir Qiong Qi. Mungkin ada lebih dari satu kaisar agung di sana.

Para pembudidaya kuat dari Klan Matahari Suci berhenti bertarung ketika mereka melihat kaisar agung. Pada saat yang sama, Lang Ye mendarat di sebelah Lin Feng dan memandang kaisar agung di kejauhan.

Tidak ada yang bisa membunuhnya. kata Lang Ye.

"Saya ingin Papan Catur Evolusi Surgawi dan semua cincinnya." kata Kaisar Agung dengan acuh tak acuh. Lin Feng tersenyum dengan cara yang dingin. Kemudian Papan Catur Evolusi Surgawi menjadi kecil saat dia mengingatnya. Dia memandang Lang Ye dan berkata, "Lang Ye, bantu saya menjaga Papan Catur Evolusi Surgawi. Jika aku mati, kamu bisa menyimpannya. "

"Baik." kata Lang Ye, mengangguk. "Kamu pasti dari Klan Petir. Saya memiliki Papan Catur Evolusi Surgawi, jadi jika Anda memintanya, saya akan memberikannya kepada Anda, tetapi Anda harus memikirkan konsekuensinya dengan hati-hati. Mungkin Klan Dunia tidak akan ragu untuk menyerangmu. "

"Dia membunuh Yang Yan, jadi apapun yang terjadi, dia harus mati hari ini. Aku tidak percaya Klan Dunia akan menyerang Klan Matahari Suci karena dia. " kata seorang pembudidaya yang kuat dari Klan Matahari Suci. Bahkan jika mereka tidak mengambil Papan Catur Evolusi Surgawi, mereka masih harus membunuh Lin Feng dan mengambil kembali piringan matahari.

Tiba-tiba energi menakutkan turun dari langit dan mengelilingi Lin Feng dan Lang Ye. Lang Ye terkejut, sambil berteriak, "Siapa kamu dan mengapa kamu tidak menunjukkan dirimu?"

Ledakan! energi menakutkan tiba-tiba turun dari langit dan sebuah tangan raksasa muncul. Tangan itu bergerak menuju Lin Feng dengan kecepatan penuh.

"Seseorang ingin membunuh Lin Feng." pikir kerumunan, gemetar. Lang Ye telah memberi tahu mereka bahwa tidak ada yang bisa membunuh Lin Feng, tetapi jika mereka membunuhnya tanpa menunjukkan diri, maka dia tidak bisa berbuat apa-apa.

Namun, cahaya yang menakutkan tiba-tiba menabrak tangan dan menghancurkannya, meninggalkan pusaran energi yang melayang di udara.

"WHO?" Banyak orang melihat sekeliling.

Beberapa cahaya yang menakutkan menutupi langit, mencekik kerumunan, dan membuat wajah Lin Feng menjadi pucat pasi.

Siapa yang berani terlibat? kata suara sedingin es.

Dari timur?

Tidak, dari barat?

Kerumunan mencoba untuk melihat kaisar agung mana yang sedang berbicara.

Ledakan! Bumi dan langit bergetar hebat saat burung phoenix raksasa muncul.

"WHO?" teriak seseorang dengan marah. Itu adalah kaisar agung yang baru saja berbicara, tetapi sepertinya seseorang sedang menyerangnya.

Banyak orang gemetar, mereka tidak bisa bernapas. Burung phoenix mencakup segalanya, tampaknya mampu melahap langit.

"Kesal!" Suara itu terdengar seperti berasal dari orang tua.

Suara lainnya tidak menjawab, seolah-olah mereka sudah pergi.

"Piss, semuanya!" teriak orang tua itu.

"Seorang kultivator yang menakutkan ada di sini." pikir orang banyak. Orang yang mencoba membunuh Lin Feng sepertinya sudah pergi. Pada saat itu, angin kencang mengelilingi Lin Feng dan membawanya pergi. Lin Feng tidak bisa menahannya lagi, dia akhirnya pingsan.

"Kultivator yang menakutkan." pikir Lang Ye, melihat tubuh Lin Feng. Seseorang telah membawa Lin Feng pergi, tetapi orang itu berusaha membantu Lin Feng.

Di kejauhan, mata Qiong Qi berkedip. Dia terkejut dan berbisik, "Dia beruntung, saya tidak perlu campur tangan meskipun dia dalam bahaya."

Lalu dia pergi.

Pada saat itu, Qiu Yue Xin sudah sepenuhnya tanpa emosi. Air matanya telah hilang, dia sekarang terlihat sangat dingin dan agresif. Dia bukan Qiu Yue Xin lagi.

Yi Ren Lei tampak sangat sedih ketika dia memikirkan apa yang dikatakan Lin Feng, bahwa mereka akan bertindak seperti orang asing jika mereka bertemu di masa depan.

Cang Xiao tampak marah, berbisik, "Dia tidak bisa menembus lapisan Huang Qi, jadi bahkan jika dia pergi, tidak masalah, dia akan tetap terjebak di level kultivasi yang sama selamanya. Bahkan dengan tujuh jenis energi yang berbeda, dia masih seperti sampah. "

Setiap orang memiliki pemikiran yang berbeda. Beberapa orang merasa sedih untuknya, beberapa orang iri, beberapa orang bersuka cita atas kemalangannya.

Tapi semua itu tidak ada hubungannya dengan Lin Feng lagi.

Kembali ke klan hewan, di puncak gunung cyan, Lin Feng akhirnya bangun. Dia telah tidur selama tiga hari, beristirahat di atas batu raksasa. Meskipun pemandangannya terlihat indah, dia sedang tidak mood untuk menikmati pemandangan.

Dia berbalik dan melihat siluet dengan pakaian cyan menatapnya, itu adalah Qing Feng.

Lin Feng perlahan berdiri, lukanya sudah sembuh. Dia ingat bahwa ketika dia akan mati, seorang kultivator yang kuat telah muncul. Apakah itu pembudidaya dari klan hewan?

"Apakah Tuanmu menyelamatkan saya?" Lin Feng bertanya.

Kamu sudah bangun. kata Qing Feng, tersenyum pada Lin Feng. Dia merasa kasihan padanya, dia berharap dia bisa menemukan solusi.

Orang tua itu melakukannya. jawab Qing Feng.

Lin Feng tidak tahu persis siapa yang dia maksud, tetapi dia mengerti bahwa itu adalah kultivator yang menakutkan dari klan hewan.

"Terima kasih." kata Lin Feng, tersenyum pada Qing Feng.

"Jangan berterima kasih padaku." kata Qing Feng. "Kamu telah sering bepergian, kamu harus bersantai."

"Baik." kata Lin Feng, mengangguk. Kemudian, dia melompat dari batu raksasa dan terbang, mendarat di gunung lain. Di sana ia melepaskan energi kosmik, tujuh jenis energi kosmik. Dia bisa mengendalikan tujuh jenis energi kosmik, lalu apa? Jika dia tidak bisa menembus lapisan Huang Qi, hidupnya sudah berakhir.

Energi kosmiknya berbinar, dan pada saat itu, Lin Feng tercengang saat melepaskan roh buku surgawi miliknya. Halaman baru bergetar!

"Roh!" Hati Lin Feng bergetar. Dia tidak mencoba menggunakan rohnya, tetapi roh itu muncul dengan sendirinya.

"Buka!" Dia merasa sulit untuk membalik halaman itu.

"Para dewa meninggalkanku, orang-orang telah meninggalkanku, jangan kau tinggalkan aku juga." kata Lin Feng, melepaskan energi iblis. Semangat bukunya bergetar hebat.

"Sial, buka dirimu!" teriak Lin Feng, berusaha keras. Halaman itu sangat sulit untuk dibuka, tetapi Lin Feng benar-benar ingin tahu rahasia apa yang ditawarkannya.

Lin Feng memejamkan mata, gemetar hebat. Pertempuran di atas Danau Ice-Moon terulang di kepalanya.

"Bahkan jika para dewa telah meninggalkan saya, saya tidak akan menyerah, saya akan menentang surga!" teriak Lin Feng. Langit di atasnya bergetar dan roh bukunya bergetar lebih hebat lagi.

Lin Feng melihat sekeliling, bagaimana dia bisa menentang langit?