Peerless Martial God – Chapter 1699

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1699

Chapter 1699: Siapa yang Berani Membuat Marah Langit?

"Para Dewa tidak mau mengakuiku." pikir Lin Feng, meskipun dia tidak mengerti mengapa.

"Tidak peduli apa orang lain, saya sudah menembus ke lapisan Huang Qi." pikir Lin Feng saat dia naik ke udara. Bahkan jika para dewa tidak ingin mengakuinya, di dalam dunianya yang kecil, dia sudah menjadi kaisar sejati, dia bahkan bisa menjadi lebih kuat di sana. Jika para dewa meninggalkannya, maka dia akan meninggalkan dunia itu.

Satu-satunya masalah adalah, apa yang akan terjadi pada Lin Feng di masa depan jika dia tidak dapat meminjam energi kosmik dari Bumi dan langit? Dan apa yang akan terjadi jika para dewa benar-benar marah padanya?

"Mengapa langit begitu marah sebelumnya?" Qing Feng bertanya, menatap Lin Feng. Dia telah mengamatinya, dan segera setelah dia mengingat energi kosmiknya, langit telah berhenti menyerang dunia kecil mereka. Yang lain berpikir bahwa lelaki tua itu telah melakukan itu, tetapi dia tahu itu ada hubungannya dengan Lin Feng.

Lin Feng tersenyum padanya dan bertanya, "Guru itu menyelamatkan saya, kan?"

"Memang." kata Qing Feng mengangguk.

Terima kasih, para dewa meninggalkan saya, istri saya meninggalkan saya, dan secara mengejutkan ada orang asing menyelamatkan saya. kata Lin Feng. Meski dia tersenyum, dia masih terlihat agak sedih. Qing Feng tersenyum hangat, lembut dan manis, "Kamu sudah memiliki tujuh jenis energi kosmik, itu sudah luar biasa."

"Kamu benar, aku harus terus berusaha, lalu mungkin aku akan menemukan kesalahan yang aku lakukan yang menghalangi kemajuanku." jawab Lin Feng sambil tersenyum.

Akhirnya orang tua itu kembali, papan catur ada di tangannya.

"Terima kasih banyak, Guru." kata Lin Feng.

"Jangan buang waktu, ada yang harus kita lakukan." kata lelaki tua itu, menyeret Lin Feng, dan terbang dengan kecepatan penuh.

"Orang tua bau, dia bahkan tidak mengajakku bersama mereka." pikir Qing Feng, menggigit bibirnya. Dia mencoba mengejar mereka, tetapi itu tidak mungkin.

Di Kota Kuno Langit Luas, ada banyak danau, banyak pulau, banyak orang berlatih budidaya di sana.

Mereka terbang ke sebuah pulau terpencil di mana para pembudidaya biasanya berlatih budidaya.

"Semuanya, kesal!" teriak suara yang menakutkan.

Blech. Seorang kaisar ada di pulau itu, berlatih kultivasi, dan suara itu mengganggunya dengan keras, membuatnya batuk darah.

Bajingan! pikir kaisar, tetapi dia tidak berani mengatakan hal seperti itu kepada seorang kultivator yang menakutkan. Dia bukan satu-satunya, semua orang kesal, tapi tidak ada yang mengatakan apapun secara terbuka. Sangat cepat, orang pergi, bahkan kaisar yang hebat.

Lin Feng memandang orang tua itu, tidak bisa berkata-kata.

"Mungkin para dewa tidak mengizinkan Anda menggunakan energi kosmik, jadi Anda harus mencoba dan melihat apakah Anda bisa bertahan. Semuanya ada di tanganmu sekarang. " kata orang tua itu. "Aku akan melindungimu."

Kemudian orang tua itu menghilang.

Setelah dia menghilang, Lin Feng mengeluarkan Papan Catur Evolusi Surgawi dan melompat ke atasnya. Dia melepaskan kesadaran ketuhanannya tetapi tidak melepaskan energi kosmik apa pun. Dia harus mengontrol mantra penyebaran dengan kesadarannya yang saleh terlebih dahulu, lalu dia harus melihat apakah para dewa akan menyerangnya atau tidak.

Ketika Lin Feng selesai mengubah mantra penyebaran dengan kesadarannya yang saleh, dia melepaskan energi kosmik iblis lagi, dan tiba-tiba pusaran muncul di langit.

"Langit yang menakutkan!" Lin Feng mengerutkan kening. Langit menjadi hitam, membuat sedikit gemetar.

Lin Feng mulai berpikir untuk menyerah tetapi kemudian dia ingat semua kesulitan yang telah dia lalui. Dia mengangkat kepalanya dan berkata pada dirinya sendiri bahwa apapun yang terjadi, dia akan menantang para dewa.

Di luar pulau, energi dan langit yang tampak aneh mulai menarik perhatian orang. Apa yang terjadi disana? Energi kosmik menjadi lebih menakutkan saat terkondensasi.

Apakah seseorang menerobos lapisan Huang Qi? Tapi itu tidak mungkin benar, energi tidak bisa begitu menakutkan ketika seseorang menerobos lapisan Huang Qi. Selain itu, energi kosmik membersihkan tubuh seorang kultivator ketika mereka menerobos ke lapisan Huang Qi, tetapi energi itu sepertinya ingin menghukum seseorang.

Lin Feng berdiri di sana tanpa bergerak, berpikir bahwa dia akan mati tanpa Papan Catur Evolusi Surgawi.

Energi kondensasi mendorong pulau ke dalam kekacauan. Lin Feng memadatkan lebih banyak energi kosmik iblis dan kemudian energi kosmik mulai turun dari langit, tetapi mereka tidak ingin membersihkan tubuhnya …

Lin Feng melihat energi kosmik yang menakutkan itu turun, jadi dia berlari ke Papan Catur Evolusi Surgawi. Tiba-tiba, Armor Raja Iblis muncul di sekitar tubuhnya dan iblis muncul di belakangnya.

Kacha! dua cahaya menakutkan bertabrakan, mantra iblis dan petir ungu. Lin Feng berteriak dengan marah, energi iblisnya melesat ke langit, dan dia meninju udara. Tapi itu masih belum cukup, energi menabrak tubuhnya, dia berdarah dan baju besinya meledak.

Siluet Lin Feng kabur saat dia berlari-lari, melepaskan energi kehidupan dalam upaya pemulihan yang panik.

"Dan banyak lagi!" pikir Lin Feng, matanya merah.

Lin Feng bangkit di udara, menemui kesengsaraan surgawi berikutnya.

Setelah dikalahkan lagi, Lin Feng terbaring di tanah, tidak bisa berdiri lagi.

"Kamu tidak bisa menindasku." kata Lin Feng, lalu dia berdiri lagi.

Benang ketiga energi kosmik iblis muncul, dan tiba-tiba, lebih banyak energi turun dari langit menuju Lin Feng. Namun, dia masih berdiri setelah kesengsaraan. Meskipun dia hampir jatuh, tubuhnya lumpuh, dan wajahnya pucat pasi, tetapi dia bertahan. Akhirnya, energi kosmik iblisnya menghilang.

Ledakan. Lin Feng pingsan lagi, pingsan. Dia masih memiliki senyum di wajahnya.

Seorang pria tua sedang melihat-lihat di dalam Klan Surga. Dia memperhatikan beberapa energi kosmik iblis dari kejauhan, tetapi itu bukan energi kosmik seseorang yang telah menembus lapisan Huang Qi.

"Batasan tubuh, para dewa pasti marah." bisik orang tua itu.

Di Dugu dan Klan Chu, beberapa lelaki tua juga menatap ke kejauhan, memikirkan hal yang sama.