Peerless Martial God – Chapter 1702

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1702

Chapter 1702: Kematian Kaisar Agung

"Kaisar itu adalah anggota Klan Petir, jadi mereka tidak terlalu kuat sendirian, tapi bergandengan tangan adalah cerita lain. Tapi meski begitu mereka tidak bisa mengalahkan Lin Feng. "

Setelah itu, Lin Feng terus bergerak seperti angin dan membunuh dua kaisar lagi. Kaisar lainnya pergi dan kembali ke kaisar tingkat menengah dari Klan Petir.

Qing Feng memandang Lin Feng dan berpikir, "Dia sangat kuat, apakah dia tidak akan pernah bisa menembus lapisan Huang Qi? Orang tua itu tidak mau mengatakan yang sebenarnya. Di masa depan, ketika saya menerobos ke lapisan Huang Qi, mungkin saya akan mengontrol beberapa jenis energi kosmik juga. Aku ingin tahu apakah aku akan sekuat dia. "

Lin Feng melirik anggota Klan Guntur dengan cara yang dingin. Darah menetes dari tombaknya saat dia berkata, "Tuan, kenapa kamu berdiri di sana?"

"Tuan?" kerumunan itu terkejut. Lin Feng mungkin mengolok-olok mereka. Setelah dia membunuh beberapa dari mereka, dia menyebut mereka tuan sekarang.

Kaisar tingkat menengah memandang Lin Feng, merenung. Lin Feng memiliki begitu banyak kartu truf. Dia baru saja menggunakan tombak untuk membunuh beberapa dari mereka, tapi seberapa menakutkan dia jika dia menggunakan piringan matahari?

"Lin Feng yang telah ditinggalkan oleh para dewa." kata seseorang pada saat itu. Suara itu datang dari jauh. Kerumunan menggigil dan menatap ke kejauhan, melihat matahari yang cerah.

"Seseorang dari Klan Sun Suci." pikir kerumunan, menutup mata agar tidak kehilangan bola mata karena cahaya terang itu. Suhu juga meningkat dengan cepat. Jika mereka terlalu dekat, mereka bisa mati hanya karena menonton.

"Itu Yang Xiao, seorang kultivator muda yang menakutkan dari Holy Sun Clan. Meskipun dia hanya seorang kaisar tingkat rendah, dia bertarung melawan Chu Chun Qiu belum lama ini. Meskipun dia kalah, dia tidak boleh diremehkan. "

Yang Xiao tiba di depan Lin Feng, lima matahari sudah mengapung di sekelilingnya. Sepertinya dia bisa dengan mudah membunuh kaisar tingkat menengah dengan matahari itu. Tentu saja, kaisar level menengah mungkin bisa menghindari serangannya dengan mudah.

"Mati." teriak Yang Xiao dengan marah.

Lin Feng melirik Yang Xiao dengan tenang, tidak terlihat gelisah sama sekali.

Tebas… Lin Feng mengangkat tombaknya dan mengutuk kental, kematian, Bumi, dan energi kosmik iblis yang agresif.

Akhirnya, matahari menjadi semakin menyilaukan saat mendekati Lin Feng, membuatnya akhirnya menutup matanya. Yang Xiao merasakan angin bertiup ke arahnya. Dan tiba-tiba, seolah-olah tujuh Lin Feng menyerangnya pada saat yang sama.

Memotong!

Suara halus bisa terdengar saat tombak menembus kepala Yang Xiao.

Yang Xiao masih memiliki benang kehidupan yang tersisa, tetapi dia tampak tercengang. Bagaimana? Satu serangan tombak dan itu sudah berakhir? Mengapa lima matahari tidak melakukan apa-apa? Dia tampak putus asa.

Ledakan! Saat Lin Feng mencabut tombaknya dari kepala Yang Xiao, otaknya meledak berkeping-keping, dan tubuhnya perlahan jatuh ke tanah. Lin Feng kemudian menendang mayat itu, bahkan tidak repot-repot mengambil cincinnya.

"Yang Xiao tidak bisa menahan satu serangan dari Lin Feng? Itu berarti dia lebih kuat dari Chu Chun Qiu? " Kerumunan tidak bisa mempercayai mata mereka.

"Mustahil. Tidak ada yang tahu seberapa kuat Chu Chun Qiu sebenarnya, jadi mungkin dia hanya bermain-main saat melawan Yang Xiao. Chu Chun Qiu menyerap tekad kekaisaran, jadi dia bahkan tidak perlu bergerak untuk membunuh orang. " Seseorang berkata.

Chu Chun Qiu telah menyerap tekad kekaisaran, jadi seseorang yang tidak bisa menembus lapisan Huang Qi tidak mungkin bisa mengalahkannya. Meskipun Lin Feng menakutkan dan mengendalikan tujuh jenis energi kosmik, sayang sekali dia tidak bisa menerobos ke lapisan Huang Qi. Jika para dewa akhirnya membiarkan dia menerobos ke lapisan Huang Qi, maka dia mungkin akan menjadi sekuat atau bahkan lebih kuat dari Chu Chun Qiu.

Tidak ada yang berani meremehkan Lin Feng. Chu Chun Qiu terlalu kuat karena dia bisa bersaing dengan semua orang muda yang memiliki tipe tubuh raja, dia akan menjadi kaisar yang hebat.

"Mati!"

Saat kerumunan itu berpikir, mereka tiba-tiba mendengar orang lain. Kaisar tingkat menengah dari Klan Petir menyerang. Dalam sekejap, sejumlah besar petir mengerikan turun dari langit menuju Lin Feng. Bahkan jika Lin Feng memiliki tubuh fisik yang kuat, dia tidak bisa menahan begitu banyak energi kosmik guntur kaisar tingkat menengah.

"Oh tidak, Lin Feng akan mati." pikir orang banyak.

"Ledakan!"

Kaisar tingkat menengah tiba di sebelah Lin Feng, tetapi kemudian kekuatan ilusi yang menakutkan mengelilingi semua orang, mencegah kerumunan untuk melihat siapa pun di dalam.

Tebas, tebas!

"Tidak…" seseorang menjerit mengerikan, membuat kerumunan menggigil. Apakah seorang kaisar tingkat menengah baru saja meninggal?

Lin Feng mengendalikan mantra penyebaran, jadi dia telah menggunakan jimat untuk memenjarakan para kaisar di dalam mantra penyebaran.

Setelah itu, suara menakutkan terus meraung. Penonton ingin melihat apa yang sedang terjadi, tetapi mereka tidak bisa melihat apa-apa, mereka hanya bisa menunggu.

Pada saat itu, langit bergetar saat petir hitam turun dari langit, menghancurkan mantra ilusi dengan paksa. Setelah semuanya beres, mereka heran melihat bahwa semua kaisar tingkat menengah telah mati.

"Betapa sembrono!" tangan raksasa turun dari langit. Kerumunan itu terkejut melihat seorang kaisar yang hebat kali ini.

Di kejauhan, matahari raksasa dengan cepat mendekat.

Kaisar agung dari Klan Petir dan kaisar agung dari Klan Matahari Suci muncul!

Kacha! Tangan petir raksasa turun dari langit, menindas semua orang di sekitarnya.

"Tuan, apa maksudnya itu!" teriak sebuah suara dengan marah. Kerumunan mengangkat kepala mereka untuk melihat bahwa kaisar agung dari Klan Petir sedang ditindas di antara dua tangan raksasa.

"Apa itu?" pikir kerumunan, tercengang. Mereka tidak bisa melihat dengan jelas karena matahari yang menyilaukan, tapi apakah itu Kaisar Suci?

"Menyerang menantu laki-laki sama dengan menyerang klan hewan!" teriak suara marah.

"Mustahil!" kerumunan itu tercengang. Apakah seorang kaisar agung baru saja terbunuh?