Peerless Martial God – Chapter 1706

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1706

Chapter 1706: Aturan Hewan yang saleh

Ledakan! Benturan keras mengguncang udara. Wu merasakan migrain yang sangat parah menghantamnya, kepalanya serasa akan meledak. Dia masih tidak melarikan diri, dia melepaskan lebih banyak energi ke arah Lin Feng.

"Kenapa tidak?" pikir Lin Feng, tersenyum dingin. Dia bergerak seperti angin dan muncul di belakang Wu.

Jepret, retak! Lin Feng menyerang Wu dari belakang, dan banyak tulangnya patah.

Wu berteriak kesakitan. Rambutnya terlihat berantakan, tetapi bahkan melalui rasa sakit ini, dia terus melepaskan api dan energi matahari.

"Dia masih tidak mau menyerah!" pikir Lin Feng dengan marah. Wu mengalami pendarahan hebat dan terus berteriak, tapi itu tidak cukup!

"Sudah cukup," kata Gagak Emas di tanah. Lin Feng mundur dan dengan tenang menatap Wu.

Saat itu, Wu tampak seperti sampah. Lin Feng telah menghancurkannya.

"Wu, kamu kalah, tapi itu tidak masalah. Anda harus berlatih kultivasi sebanyak yang Anda bisa mulai sekarang. Siapa yang peduli jika Anda kalah, jangan dimasukkan ke hati, "kata Gagak Emas tua. Wu mengangguk, tapi dia terus memelototi Lin Feng. Dia tidak mau menerima kehilangannya. Anehnya, seorang manusia telah mengalahkannya dan akan pergi dengan Qing Feng?

"Pergi dan sembuhkan lukamu, lalu stabilkan kultivasimu," kata Golden Crow tua.

Qu kembali menatapnya dan dengan patuh berkata, "Ya, Pak," sebelum pergi dengan tenang.

"Tuan, saya minta maaf," kata Lin Feng kepada Burung Gagak Emas tua. Bagaimanapun, dia ada di dunia mereka, dan dia telah sangat mempermalukan Wu.

"Kamu sangat kuat dan kamu mengalahkan Wu, tidak perlu meminta maaf. Adikku memilihmu sebagai menantu, harus kuakui aku pikir itu adalah pilihan yang tepat, setidaknya dalam hal kekuatan. Tentu saja, jika Anda tetap terjebak pada tingkat kultivasi ini sepanjang hidup Anda, tidak pernah menembus lapisan Huang Qi, maka Anda hanya akan menjadi sepotong sampah, "jawab Gagak Emas tua dengan acuh tak acuh.

"Aku tahu," jawab Lin Feng dengan anggukan. Gagak Emas tua tidak bermaksud menyakitinya, dan dia tidak terdengar sangat baik, tetapi dia tidak salah.

Saat dia pergi, Qing Feng pergi ke Lin Feng. "Terima kasih," kata Qing Feng padanya.

"Itu tidak sulit, dan akulah yang seharusnya berterima kasih," jawab Lin Feng, balas tersenyum. Tanpa kakek Qing Feng, Lin Feng pasti sudah mati sekarang.

"Meskipun kamu mengalahkan Wu, kupikir dia tidak akan melepaskanmu, terutama mengingat kesombongannya. Saya pikir dia akan menstabilkan kultivasinya dan kemudian menyerang Anda lagi, "Qing Feng memberitahunya.

"Tidak apa-apa, aku akan menghancurkannya beberapa kali lagi sampai dia menyerah," kata Lin Feng, terdengar tenang.

"Ayo kembali," kata Qing Feng.

Lin Feng dan Qing Feng pergi, kembali ke gunung cyan. Orang tua itu ada di sana menunggu mereka. Dia mendekati Lin Feng sambil berkata, "Saya mengamati pertempuran itu dengan cermat, dan saya terkesan. Kamu baik! Aku akan mengirimkan mantra binatang kepadamu. Ini sangat agresif, jadi Anda harus sangat bertekad untuk mempelajarinya. Itu bagus untuk hewan, tapi aku masih yakin kamu akan menyukainya. "

"Terima kasih banyak, Guru," kata Lin Feng penuh syukur. Jika dia memiliki mantra yang kuat untuk menggunakan energi kosmik, dia akan menjadi lebih kuat.

"Teknik ini disebut Aturan Hewan Ilahi, saya akan mengirimkannya kepada Anda melalui kesadaran yang saleh," kata lelaki tua itu, membuka mata ketiganya. Kesadarannya yang saleh memasuki kesadaran saleh Lin Feng, dan Lin Feng menerima mantera dalam bentuk karakter Sansekerta dan gambar yang menakutkan.

"Aturan Hewan yang saleh, sangat agresif dan eksplosif. Ia mengatur tubuh fisik, bumi dan langit, kekuatan murni… "Lin Feng perlahan membaca kata-kata yang melewati otaknya.

Lin Feng segera mulai mempelajari mantranya. Dia memiliki semua jenis kekuatan yang dapat digunakan bersama dengan Aturan Hewan Ilahi, misalnya ruang kosong, kematian, energi kosmik dll.

…………

Jun Mo Xi dan beberapa rekan muridnya dari Istana Raja Neraka mengikutinya ke Klan Suci Evolusi Surgawi. Sayangnya, dari rumor yang mereka dengar, sepertinya mereka sudah terlambat.

"Seorang pendeta Tao? Betulkah?" bisik Jun Mo Xi. Dia bertanya-tanya siapa yang seberuntung itu. Dia juga mendengar bahwa Lin Feng telah memperoleh Papan Catur Evolusi Surgawi, tetapi para dewa telah meninggalkannya, dan dia tidak dapat menerobos ke lapisan Huang Qi.

"Tuan!" kata seorang wanita cantik.

Apa yang kamu inginkan, gadis bulan?

Jun Mo Xi tahu beberapa hal tentang Kota Kuno Langit Luas sebelum datang ke sini, dan Istana Bulan yang misterius adalah salah satunya. Dia juga tahu bahwa ada hubungan antara beberapa kultivator kuat mereka dan beberapa orang penting di Xue Yue, Jiu You, Empress Xi, Three Lives Emperor, dll.

"Chu Chun Qiu setuju untuk bertukar kitab kuno dengan Istana Bulan, jadi kita akan mengadakan acara dalam tiga hari. Saya ingin memberi tahu Anda bahwa Anda diundang, "kata gadis itu dengan lembut.

"Baiklah, aku akan datang," kata Jun Mo Xi, mengangguk kembali padanya.

"Terima kasih banyak, Guru. Aku pergi, "kata wanita cantik itu, berbalik untuk pergi.