Peerless Martial God – Chapter 1710

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1710

Chapter 1710: Tertawa yang Baik

"Terakhir kali saya melihatnya, dia masih seorang kultivator Zun, tapi sekarang dia adalah seorang kaisar," pikir Lin Feng. Terakhir kali, peniru yang menyerangnya sudah sangat kuat, dia bisa mengendalikan beberapa jenis kekuatan dan memiliki kekuatan misterius. Orang yang bertarung melawan Dugu sang Pemenang tertindas, tapi dia masih mengatur.

"Apakah itu tujuan dari Kitab Suci Evolusi Surgawi? Apakah mereka diciptakan untuk melawan orang yang memiliki tubuh tipe raja khusus? " bisik seseorang di kerumunan. Dugu sang Pemenang melepaskan seribu pukulan yang berubah menjadi jejak langit kuno, menutupi langit. Namun, Dugu sang Pemenang palsu bergerak seperti angin dan menghindari semuanya, sebelum tiba-tiba menghilang.

Namun, jejak itu terus memenuhi langit. Wanita yang tersenyum itu menjabat tangannya dan kekuatan yang menakutkan memblokir jejak itu, segera menghancurkannya. Dugu the Winner palsu turun dari langit dan mendarat di samping wanita itu.

"Teknik ketangkasan dari Klan Xing!" Dugu sang Pemenang memandang yang palsu dengan cara yang aneh. Klan Xing adalah salah satu klan kuno lainnya di Kota Kuno Langit Luas. Mereka juga Klan Suci di zaman kuno yang telah jatuh. Namun, teknik ketangkasan mereka masih sangat terkenal di Kota Kuno Langit Luas.

"Dugu yang sebenarnya menang, pertarungan sudah berakhir," kata wanita itu sambil tersenyum. "Hari ini, semua orang melihat kekuatan Kitab Suci Evolusi Surgawi. Sekarang, Pangeran Chu juga tahu itu. Dia bisa memodifikasi Sky Absorbing Holy Scriptures dan membuatnya lebih kuat. "

Dugu sang Pemenang mengerutkan kening. Para pemuda lainnya juga tetap diam. Kitab Suci Evolusi Surgawi begitu kuat, bahkan memungkinkan para pembudidaya untuk bertukar apa pun. Apa yang gadis itu ingin katakan adalah bahwa Anda melihat Chu Chun Qiu bangkit atau bertukar kitab suci kuno dengan kami juga.

Selain itu, mereka merasakan lebih banyak tekanan, karena Kitab Suci yang Menyerap Langit sangat menakutkan. Pada tingkat tertentu, mereka membiarkan seorang kultivator menyerap tekad orang dan menggunakannya untuk diri mereka sendiri. Chu Chun Qiu sangat berhati-hati, tetapi jika suatu hari dia mencapai level seperti itu, dia akan bisa memakan semuanya dengan satu gigitan.

"Kitab Suci Evolusi Surgawi itu misterius, tapi saya, Dugu sang Pemenang, tidak tertarik padanya. Saya ingin tahu apakah Anda memiliki keterampilan dan teknik lain yang mungkin lebih cocok untuk saya? " kata Dugu sang Pemenang. Kerumunan itu terkejut, dan kembali menatap wanita itu.

Wanita itu tampak terkejut, tapi kemudian dia tersenyum tipis dan berkata, "Sepertinya Kitab Suci Evolusi Surgawi tidak cocok untuk semua orang. Saya akan kembali dengan beberapa kitab suci kuno yang berbeda. "

Wanita itu segera pergi, membuat semua orang tampak lebih antusias.

Saudara Dugu, kitab suci kuno macam apa yang kamu inginkan? tanya Cang Xiao sambil tersenyum pada Dugu sang Pemenang.

"Kitab Suci Kuno yang memungkinkan saya melakukan serangan yang lebih kuat," kata Dugu sang Pemenang. Dugu sang Pemenang menyukai kekuatan, dan dengan Tubuh Raja Jejak Dewa, serangannya sudah menakutkan, tetapi jika dia memiliki serangan yang lebih kuat, dia akan menjadi lebih menakutkan. Dia tidak perlu takut pada Chu Chun Qiu lagi. Jika Chu Chun Qiu berani menyerap tekadnya, maka Dugu Pemenang hanya perlu membunuhnya dalam satu serangan.

"Tuan, Anda berasal dari Kota Suci, jadi Anda seorang terpelajar. Apakah Anda tahu kitab suci kuno yang memungkinkan saya melakukan serangan yang lebih kuat? " tanya Dugu sang Pemenang kepada Jun Mo Xi.

"Benua ini sangat luas, meskipun mantra serangan jarang terjadi, masih banyak. Jika Anda ingin mendapatkannya, tidak akan semudah itu. Saya tidak berpikir bahwa Istana Bulan memiliki sesuatu yang menarik untuk Anda, "kata Jun Mo Xi acuh tak acuh.

"Apa yang kamu praktekkan? Kamu pasti memiliki mantra yang menakutkan, "kata Cang Xiao sambil tersenyum pada Jun Mo Xi. Dia mencoba berteman dengan Jun Mo Xi.

"Kitab Suci Abadi," kata Jun Mo Xi, terdengar tenang.

"Kamu bercanda. Kitab Suci Abadi tidak ada dan bahkan jika itu ada, hanya pembudidaya tiada tara yang akan memiliki akses ke sana. Setiap orang mati suatu hari nanti, itulah hidup, bahkan kaisar yang hebat. Tidak ada yang benar-benar abadi, "kata Cang Xiao.

"Pernahkah Anda mendengar tentang Kitab Suci Kehidupan Sebelumnya?" Jun Mo Xi memandang Cang Xiao dengan acuh tak acuh dan mengejek.

"The Past Life Scriptures!" Kerumunan itu terpesona. Tulisan suci kuno itu sangat terkenal di Wilayah Malam Gelap. Seorang kultivator tak tertandingi telah membuatnya, dan mereka seharusnya membiarkan seorang kultivator hidup selamanya. Saat naik level, tubuh fisiknya menjadi sangat kuat dan begitu pula energinya.

"Tentu saja," jawab Cang Xiao: "Bahkan ketika tubuh fisik mati, jiwa kultivator tidak mati. Jika dia hampir abadi, kehidupan masa lalunya berlanjut. "

"Karena Kitab Suci Kehidupan Masa Lalu ada, mengapa menurut Anda Kitab Suci Abadi tidak ada?" kata Jun Mo Xi acuh tak acuh. "Kamu hanya kurang pengalaman."

Wajah Cang Xiao menjadi pucat, dia tidak bisa berkata-kata. Meskipun dia baru saja dihina, dia mengendalikan dirinya sendiri dan berkata, "Seperti yang diharapkan, kamu adalah seorang terpelajar. Maaf atas ketidaktahuan saya. Namun, tolong beritahu saya bagaimana seseorang bisa abadi, karena tubuh fisik dan jiwa selalu mati? "

"Apa kau tahu kaisar agung tiga kehidupan?" tanya Jun Mo Xi.

"Aku kenal tiga kaisar agung yang hidup, tentu saja." kata Cang Xiao.

"Apa kau tahu berapa umur tiga kaisar agung yang hidup itu?" tanya Jun Mo Xi.

"Saya pikir selain lelaki itu sendiri, tidak ada yang tahu berapa usianya," kata Cang Xiao.

"Kamu tidak hanya bodoh, kamu benar-benar tolol!" kata Jun Mo Xi sambil tertawa.

Semua orang tertawa bersama Jun Mo Xi.

"Tiga kehidupan Kaisar Agung membuat kitab suci tiga kehidupan, baik, tapi itu hanya sebuah contoh. Apa Kitab Suci Abadi yang Anda bicarakan? " kata Cang Xiao. Meski kesal, dia terus tersenyum.

"Sangat bodoh," Lin Feng tertawa. Cang Xiao tidak bisa berkata-kata. Jun Mo Xi mengolok-oloknya dan Cang Xiao masih terus bertanya.

"Saya berbicara kepada Anda!" teriak Cang Xiao. Lin Feng telah membuatnya marah dan sekarang Jun Mo Xi juga. Dia mencoba untuk bersahabat dengan Jun Mo Xi, tapi Jun Mo Xi mengolok-oloknya dan mempermalukannya. Lin Feng bahkan mengatakan dia sangat bodoh.

"Apakah kamu sedang berbicara dengan Jun Mo Xi? Apakah Anda bahkan bertanya kepadanya apakah dia ingin berbicara dengan Anda? Anda tetap bersikeras, tetapi Anda hanya mengganggunya, "kata Lin Feng.

"Lin Feng percaya padaku, bahkan jika Dunia Binatang melindungimu, itu mungkin tidak akan bertahan lama sebelum mereka mengusirmu. Maka tidak akan ada orang di sana untuk melindungi Anda lagi, "kata Cang Xiao.

"Anda tidak perlu mengkhawatirkan saya. Saya telah mengabaikan fakta bahwa Anda mengganggu teman saya, kalau tidak saya akan memberi Anda pelajaran, "kata Lin Feng.

"Temanmu?" Cang Xiao memandang Lin Feng dan bertanya. Konyol, siapa temanmu?

"Aku," kata Jun Mo Xi. Cang Xiao mengerutkan kening saat dia menoleh ke Jun Mo Xi dan kemudian ke Lin Feng lagi.

Lin Feng dan Jun Mo Xi dari Istana Raja Neraka adalah… berteman?

"Saya merasa bahwa murid Klan Surga itu aneh," kata Jun Mo Xi, tersenyum pada Lin Feng.

"Kamu benar, tidak peduli bagaimana kamu melihatnya." kata Lin Feng, mengangkat bahu. "Jika tidak, dia tidak akan bertindak sombong seperti dia. Dia terlalu lemah. "

Lin Feng dan Jun Mo Xi terus berbicara seperti itu untuk sementara waktu, membuat Cang Xiao terdiam dan kesal. Dia bisa mengendalikan dirinya sendiri, tapi rasanya mengerikan!