Peerless Martial God – Chapter 172

shadow

Peerless Martial God – Chapter 172

Satu serangan pedang, satu tusukan, dan Gong Lun telah dibunuh oleh Lin Feng. Dia tidak bisa bertarung lagi, karena pedang telah bersarang jauh di dadanya.

Kerumunan itu bahkan tidak bisa memahami apa yang telah terjadi; pedang itu terlalu cepat. Selain itu, tidak ada kekuatan atau Qi yang dilepaskan dengan pedang. Pedang sederhana dan biasa itu sudah cukup untuk merenggut nyawa Gong Lun.

Kekuatan yang menakutkan!

Kerumunan itu melihat pedang Lin Feng, yang masih di dalam mayat Gong Lun, saat menghantam tanah. Dia telah menembus ke lapisan Ling Qi keenam dan dapat dengan mudah mengalahkan Ke Cheng dan Zu Ning, jadi mengapa dia sekarang terbaring mati di lantai di samping mereka?

Mereka jelas tidak berpikir bahwa serangan pedang Lin Feng itu biasa. Itu adalah konfrontasi antara dua pembudidaya yang kuat, dan mereka tahu bahwa mereka tidak dapat memahami misteri di balik serangan pedang itu.

Tiga siswa lain yang berada di sebelah Gong Lun mulai gemetar. Mereka bergerak mundur saat mereka menatap tercengang di Lin Feng. Sesaat sebelumnya, ketika Gong Lun masih di sana, mereka ingin melawan Lin Feng, tetapi dia telah membunuh Gong Lun dalam satu serangan. Hati mereka mulai dipenuhi rasa takut. Jika pedang itu tidak digunakan untuk melawan Gong Lun tetapi melawan mereka, akankah mereka mampu menghindarinya?

Jawabannya adalah mereka akan terbaring mati di lantai. Gong Lun adalah yang terkuat dari semuanya jadi jika dia tidak mampu menahan satu serangan pun, mereka sama.

Tetapi pada saat itu, Lin Feng perlahan berbalik dan memandang ketiga siswa itu. Jantung mereka berdebar lebih cepat.

"Apakah peraturanmu sama dengan peraturannya?"

Nada suara Lin Feng dingin. Mereka menatap kosong ke arah Lin Feng.

Salah satu dari mereka tersenyum dan berkata: "Teman, jangan marah, maksud saya kamu tidak ada salahnya. Jika Anda membutuhkan ruang budidaya, silakan pilih satu. "

Teman? tanya Lin Feng. Dia kemudian berkata: "Jangan berpikir bahwa saya buta dan tidak dapat melihat Anda berdiri bersamanya beberapa saat yang lalu siap untuk menyerang saya. Tidak perlu menjadi pengecut sekarang dan mempermalukan diri sendiri. "

Para siswa ini tercengang. Memang, cara mereka berperilaku dengan jelas menunjukkan bahwa mereka sama sekali tidak berbeda dari Gong Lun. Mereka telah menjawab tawaran Yu Jiao dengan niat membunuh terhadap Lin Feng. Lin Feng tidak buta, jadi dia melihat semuanya. Mundur untuk mereka tidak ada gunanya, mereka terjebak.

"Teman, jika kamu membutuhkan batu kemurnian, beri tahu aku … dan kamu dapat menggunakan salah satu kamar di lantai empat." kata yang lain dari ketiga siswa itu. Karena mereka tidak bisa lari, mereka harus mencoba dan bernegosiasi.

"Pertama, saya memiliki cukup batu kemurnian. Kedua, saya akan menggunakan semua kamar di lantai empat sesuai keinginan. Apakah omong kosong seperti itu perlu? " kata Lin Feng dengan acuh tak acuh, yang membuat mereka bertiga semakin ketakutan. Yang terakhir berkata: "Jadi, apa yang kamu inginkan dari kami?"

"Lumpuhkan kultivasi Anda sendiri." kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Ketiga siswa itu tercengang. Keringat dingin membasahi punggung mereka. Jika mereka melumpuhkan kultivasi mereka, mereka akan menjadi tidak berharga, dan mereka akan menjadi beberapa kali lebih lemah dari orang normal. Mereka bisa dipermalukan oleh siapa saja. Seorang kultivator yang tidak pernah memprovokasi orang lain tidak ada, dan jika kultivasinya lumpuh, itu akan menjadi akhir bagi mereka.

Penonton juga kaget. Jika mereka melumpuhkan kultivasi mereka sendiri, itu akan menjadi takdir yang jauh lebih buruk daripada kematian. Tetapi jika mereka berada di posisi Lin Feng, maka mereka akan melakukan hal yang sama. Mereka ingin membunuh Lin Feng beberapa saat sebelumnya, dan Lin Feng ingin memberi mereka pelajaran.

"Tapi aku bisa memberimu kesempatan lagi. Jika Anda melumpuhkan kultivasinya terlebih dahulu, maka Anda akan dibebaskan dari melumpuhkan kultivasi Anda sendiri. " kata Lin Feng dengan acuh tak acuh sambil menunjuk ke arah Yu Jiao.

Yu Jiao tercengang. Sesaat yang lalu, dia ingin mereka membunuh Lin Feng dan menawarkan tubuhnya; Namun, sekarang Lin Feng yang meminta mereka untuk melumpuhkan kultivasinya.

Ketika Lin Feng selesai berbicara, ketiga siswa itu memandang Yu Jiao dengan niat membunuh. Mereka juga waspada agar tidak diserang saat melakukannya.

"Saya hanya akan memberi Anda waktu yang dibutuhkan untuk sepuluh napas. Jika Anda tidak melakukannya saat itu, saya akan melumpuhkan kultivasi Anda. "

Lin Feng baru saja mengucapkan satu kalimat ini. Pada saat itu, ketiga siswa itu langsung melepaskan energinya pada saat yang bersamaan. Mereka semua dengan cepat bergegas menuju Yu Jiao.

Di depan mereka ada domba yang akan disembelih, Yu Jiao.

Yu Jiao sangat ketakutan. Diserang oleh mereka bertiga, yang semuanya jauh lebih kuat darinya, sangat menakutkan. Ketika Lin Feng berbicara, nasibnya sudah disegel … Atau mungkin, itu sudah disegel ketika dia mencoba mempermalukan dan membunuh Lin Feng.

Jeritan mengerikan memenuhi lantai empat. Lin Feng bahkan tidak melihat ke arah jeritan itu dan dengan tenang berkata: "Bawa dia pergi dan singkirkan mayat-mayat ini. Setelah itu, saya tidak ingin melihat salah satu dari Anda di lantai empat lagi. "

Ketiga siswa ini kaget. Segera, mereka membawa mayat bersama dengan Yu Jiao, yang bahkan tidak memiliki kekuatan untuk berdiri sendiri lagi, dan kemudian mereka pergi. Sambil berjalan, mereka masih menatap Yu Jiao dengan tatapan yang sangat dingin. Gadis itu hampir menghabiskan biaya budidaya mereka. Untungnya, mereka tidak bergegas menuju Lin Feng seperti Gong Lun; jika tidak, mereka akan mati.

Kultivasinya telah lumpuh… Dia sekarang lumpuh seumur hidup dan bahkan tidak bisa hidup normal lagi. Ini bukan lelucon.

Lin Feng mengabaikan mereka saat mereka pergi. Dia berjalan menuju ruangan dengan tulisan "terlarang" di atasnya. Senyuman muncul di wajahnya.

"Karena ini adalah aturannya, aku juga akan mengikuti aturannya." Lin Feng berkata saat tangannya memindahkan kata-kata dan dengan penuh semangat menghapusnya.

Segera setelah itu, Lin Feng mengulurkan satu jari dan cahaya muncul dari ujungnya. Dalam sekejap mata, kata "Lin" muncul.

Lin Feng kemudian pindah ke tujuh kamar lainnya dan melakukan hal yang sama. Seluruh lantai empat telah direbut oleh Lin Feng.

Kerumunan itu dengan kosong menatap Lin Feng dan tetap diam.

Orang itu sangat kuat dan sangat berani.

Bahkan jika Lin Feng tidak ada di sana, tidak satu pun dari kamar-kamar ini akan menjadi milik mereka karena hanya yang kuat yang dapat menggunakan kamar-kamar ini, itulah aturannya.

Para pembudidaya yang lemah tidak mengatakan apa-apa.

Lin Feng, mengandalkan kekuatannya dari lapisan Ling Qi kelima, telah dengan mudah membunuh orang di lapisan Ling Qi keenam. Selain itu, dia telah membuat orang lain di lapisan Ling Qi keenam mematuhinya karena takut. Betapa agung!

"Sampai saya menghapus nama saya dari kamar-kamar ini, Anda tidak dapat memasuki kamar-kamar ini. Semuanya milik saya, dan jika ada yang memasukinya, maka konsekuensinya akan serius. " kata Lin Feng terdengar sangat kuat.

Dia kemudian segera masuk ke dalam kamar Gong Lun. Suara gemuruh terdengar saat pintu menutup sendiri. Qi murni memancarkan cahaya yang terang dan cemerlang saat pintu perlahan menutup sendiri.

Ketika mereka melihat betapa terang dan gemerlapnya cahaya di dalam, mereka mengerti bahwa Gong Lun telah menaruh cukup banyak batu kemurnian di dalamnya untuk diolah dalam waktu yang lama. Lin Feng tidak perlu mengeluarkan apapun.

Setidaknya, ini akan cukup untuk bertahan sampai pertarungannya melawan Hei Mo.

Qi murni di lantai empat sangat tebal dan murni. Lin Feng merasa bahwa semua pori-porinya terbuka lebar dan menyerap Qi. Dia merasa riang dan santai. Dia merasa tubuhnya lapar dan haus akan Qi. Dia ingin menelan semua Qi murni di dalam Dantiannya.

Lin Feng sedang duduk bersila, dan dia menggunakan roh surgawi saat dia masuk dalam keadaan mediasi.

Qi murni itu beredar di seluruh anggota badan, tulang, pembuluh darah dan otot Lin Feng. Mereka semua menjadi lebih kuat saat menyerap Qi murni. Selain itu, Lin Feng tidak menyadarinya, tetapi Qi murni di tubuhnya juga menjadi semakin halus.

Saat berlatih kultivasi, gagasan tentang waktu tidak ada. Lin Feng tidak tahu bahwa namanya menjadi semakin populer di Akademi Surgawi dan pertarungannya melawan Hei Mo semakin dekat dan semakin dekat.