Peerless Martial God – Chapter 1723

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1723

Chapter 1723: Penculikan

Papan Catur Evolusi Surgawi! Anggota Klan Surga segera mengidentifikasinya. Lin Feng telah membunuh begitu banyak orang menggunakan Papan Catur Evolusi Surgawi di Danau Bulan Es, termasuk kaisar tingkat menengah. Sekarang setelah dia mengeluarkannya lagi, mereka tahu mereka tidak bisa membunuh Lin Feng dengan mudah.

Cahaya menyilaukan tiba-tiba muncul ketika anggota Klan Surga mengeluarkan lebih banyak senjata kekaisaran, tetapi mereka tidak memiliki yang sebanding dengan Armor Raja Surgawi. Yang terkuat di antara mereka adalah kaisar tingkat menengah.

Kontes senjata? tanya Lin Feng, tersenyum dengan cara sedingin es. Matahari yang menyilaukan di tangan kanan Lin Feng, cakram matahari melayang di sana. Itu adalah cakram matahari yang dia curi dari Yang Yan.

"Mari kita lihat bagaimana kamu berniat membunuhku!" Kata Lin Feng. Saat dia mengatakan itu, dia melepaskan energi kosmik matahari ke dalam lingkaran matahari. Itu menjadi mempesona dan mengubah energi matahari menjadi energi yang merusak.

Fwoosh! Lin Feng menghilang dengan angin, secepat kilat. Seorang kultivator yang kuat dari Klan Surga merasakan energi cakram matahari mengelilinginya, memicu keputusasaan yang tiba-tiba. Dia ingin melarikan diri tetapi dia dibutakan oleh lingkaran matahari. Kemudian, matahari berubah menjadi bintang jatuh yang menghantam tubuhnya, membuatnya terbakar. Setelah itu, piringan matahari menghilang.

Beberapa tangan bergerak ke arah Lin Feng segera setelah api menyala, tetapi Lin Feng menjabat tangannya dan Papan Catur Evolusi Surgawi membesar. Semua serangan pecah, dan pada saat yang sama, Lin Feng meninju udara dari belakang Papan Catur Evolusi Surgawi, membunuh lawan lainnya.

Lin Feng mematahkan jimat lain dan menghilang. Lingkaran matahari tetap ada, bergerak menuju kepala orang lain, menyalakan api juga.

Setelah menggunakan jimat, Lin Feng menggunakan kesadarannya yang saleh untuk mengendalikan Papan Catur Evolusi Surgawi. Pada saat itu, Papan Catur Evolusi Surgawi memuntahkan ilusi Qi.

"Lari!" kata Cang Xiao saat dia mulai melarikan diri, semua anggota Klan Surga mengikuti di belakangnya.

"Wu!" teriak Lin Feng dengan marah. Wu mengerang dingin, tapi dia masih berubah menjadi burung, bergerak menuju Lin Feng.

Kemudian, Lin Feng melompat ke punggungnya dan mengejar anggota Klan Surga.

Fwoosh! Beberapa energi kosmik angin muncul di bawah kaki Lin Feng dan mengelilingi Wu, membiarkannya terbang lebih cepat.

Piringan matahari terus membantai mereka. Seorang kaisar tingkat rendah menjerit mengerikan saat dia tersangkut oleh cakram itu, dengan cepat mati setelah itu.

Pada saat yang sama, Wu juga menggigit satu dengan paruhnya, dan orang itu juga mati karena energi api.

Burung gagak emas sangat cepat, dan ditambah dengan energi kosmik angin Lin Feng, mereka mengejar. Bahkan kaisar tingkat menengah tidak bisa secepat keduanya bekerja bersama.

"Hentikan dia!" teriak Cang Xiao dengan marah. Dia mengeluarkan senjata kekaisaran, yang menyerupai sepasang sayap, dan berakselerasi. Pada saat yang sama, dia mematahkan jimat batu giok dengan ekspresi putus asa.

"Lin Feng, aku tidak mencoba membunuhmu, jadi mengapa kamu memiliki begitu banyak permusuhan?" teriak Cang Xiao.

Meskipun Cang Xiao memerintahkan mereka untuk mundur, dua kaisar tingkat menengah terus berlari di depan. Siapa yang akan membantu Cang Xiao jika itu berarti bunuh diri? Para kultivator memikirkan kehidupan mereka sendiri terlebih dahulu, atau setidaknya, kebanyakan kultivator berpikir seperti itu!

"Kamu akan mati dengan satu atau lain cara!" teriak Cang Xiao dengan marah. Mereka dipisahkan menjadi dua kelompok dan melarikan diri ke arah yang berlawanan. Lin Feng terus mengejar Cang Xiao. Dia tahu bisa mengejar Xiao, bahkan jika dia punya sayap.

"Cang Xiao, kamu terus-menerus mengatakan bahwa kamu ingin membunuhku, jadi mengapa kamu melarikan diri sekarang? Apakah kamu tidak merasa tidak tahu malu? " Lin Feng berteriak. "Kamu harus berhenti sekarang, lalu kamu dan aku akan bertarung tanpa senjata kekaisaran!" kata Lin Feng dengan sangat keras.

"Pertarungan?" Cang Xiao mengerutkan kening dan menggelengkan kepalanya. Lin Feng bisa menyusulnya jika dia terus menggunakan jimat.

"Bumi!" teriak Lin Feng dengan marah. Dia menjabat tangannya, dan tiba-tiba kekuatan yang menakutkan menindas Cang Xiao, hampir melumpuhkannya. Pada saat yang sama, Lin Feng mengeluarkan lingkaran matahari dan melemparkannya ke arahnya. Matahari menghantam sayap Cang Xiao, dan mereka meledak. Cang Xiao berada di samping ledakan, tetapi dia tidak terluka karena Armor Raja Langitnya masih melindunginya.

Kemudian Lin Feng terus berlari, menyebabkan langit bergetar dengan setiap langkahnya. Cang Xiao tidak terus berlari, malah dia perlahan berbalik.

"Mari kita lihat bagaimana kamu berniat membunuhku!" bersumpah Cang Xiao. Dia memiliki Armor Raja Surgawi, jadi tidak mungkin Lin Feng bisa membunuhnya.

"Wu, Qing Feng, Suan, kembali ke Dunia Binatang," kata Lin Feng kepada Wu dan yang lainnya. Mereka adalah tiga jenius dari Klan Hewan dan Klan Surga tidak ada hubungannya dengan mereka. Dengan membuat mereka pergi, Lin Feng berencana untuk memikul tanggung jawab untuk membunuh semua pembudidaya Klan Surga.

Mata Wu berkedip saat dia berpikir. Dia tidak akan berpikir bahwa Lin Feng akan membuatnya pergi, hanya apa yang orang itu rencanakan?

"Baiklah," Wu menyetujui, dan pergi dengan yang lain.

Lin Feng melompat ke depan saat Cang Xiao mengerang dingin, membuat Armor Raja Langitnya menjadi lebih besar. Kemudian dia meninju udara ke arah Lin Feng.

Namun, sebuah istana tiba-tiba muncul di tangan Lin Feng yang bergerak menuju pukulan Cang Xiao. Langit berguncang lagi, tetapi pertahanan Cang Xiao sangat menakutkan, bahkan istana Kaisar Langit tidak dapat melukainya.

"Menghindari!" beberapa orang berteriak saat mereka berlari ke samping. Istana Kaisar Langit jatuh ke arah mereka, memaksa beberapa dari mereka menghindarinya.

Banyak orang dari Klan Chu juga keluar untuk melihat pertempuran, tetapi setelah istana menghantam tanah, suasana menjadi tenang. Suasana begitu hening sehingga jarum peniti bisa terdengar jika jatuh. Jika Lin Feng dan Cang Xiao masih bertempur, maka segalanya seharusnya tidak setenang itu, bukan?

Cang Ling masih berlari saat dia merasakan itu dan tiba-tiba berhenti.

"Apa yang sedang terjadi?" tanya Cang Ling. Dia memiliki jimat batu giok di tangannya, jimat yang dipanggil Cang Xiao.

"Apakah dia mati?" Dia mengambil jimat giok lainnya. Kali ini, itu adalah pemantau jiwa Cang Xiao, tapi tidak rusak. Itu berarti Cang Xiao masih hidup, tapi kenapa tidak bergerak? Seolah waktu telah berhenti?

Cang Ling hanya berhenti sebentar sebelum dia melanjutkan terbang menuju lokasi Cang Xiao. Begitu dia tiba, dia menemukan sebuah istana raksasa tergeletak di tanah.

"Di mana Cang Xiao?" Cang Ling berteriak.

"Tuan, Lin Feng dan Cang Xiao bertempur hebat, Lin Feng membombardir Cang Xiao dengan istana itu, lalu pertempuran berhenti," jawab seseorang. Cang Ling tampak kesal. Dia meninju kastil, dan setelah beberapa saat gemetar, istana pecah.