Peerless Martial God – Chapter 1743

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1743

Chapter 1743: Ruang Siswa

Yu Wen Jing tidak menyangka bahwa Lin Feng akan lulus ujian.

"Kamu di sini, secara mengejutkan," kata Yu Wen Jing dingin. Bukankah Ye Wen yang membunuh orang itu?

Lin Feng meliriknya dengan tenang, dan kemudian memandang pria muda dengan kekuatan abadi. Hanya ada dua orang. Universitas Champion tidak mudah untuk dimasuki, tidak heran mahasiswanya sangat kuat.

Ketika Yu Wen Jing memperhatikan bahwa Lin Feng pada dasarnya memecatnya, dia tampak sangat marah.

"Putri Yu Wen, apakah kamu selalu begitu kasar?" kata Lin Feng pada Yu Wen Jing.

Dia tersenyum dengan cara yang dingin dan menjawab, "Tidak ada yang pernah mengatakan kepada saya bahwa saya kasar."

"Saya baru saja melakukannya," jawab Lin Feng dengan ringan. Di sekitar mereka, Qi dingin muncul.

Bzzz! Pada saat itu, seseorang muncul di antara mereka. Tantai tercengang dan berseru, "Kamu bajingan!"

Orang itu mengenakan jubah hitam, dialah yang telah merusak lengan Tantai. Dia memandang semua orang dengan dingin dan berkata, "Itu ujian, sekarang kita lulus jadi mari kita lupakan apa yang terjadi selama itu."

"Kamu sangat kejam," dengus Tantai. Dia tidak bisa membalas dendam sekarang.

"Yang Mulia, Anda juga di sini," kata pendatang baru pemuda dengan kekuatan abadi.

Pria muda itu mengangguk kembali. Bu Lan Shan.

Zu Yan.

"Nama saya Tantai. Kami sekarang pelajar! " sembur Tantai, berseri-seri pada kedua orang itu. Tidak ada yang pergi, mereka semua terus menunggu. Setelah menunggu beberapa saat, tidak ada orang lain yang muncul di sana, jadi mereka menyadari bahwa mereka mungkin satu-satunya yang lulus ujian.

"Ayo jalan-jalan dan lihat!" Seru Tantai. Dia tidak bisa menunggu lagi. Meskipun Universitas Champion adalah universitas, itu tampak seperti sebuah kerajaan, itu sangat besar. Keempat universitas itu sendiri hampir seperti dunia. Pintu masuknya adalah pintu masuk ke dunia kecil!

"Beberapa orang ada di sini," Lin Feng berbicara. Di kejauhan, sekelompok orang muncul. Memimpin mereka adalah Yu Wen Hou, Dan Meng berjalan di belakangnya.

"Putri." kata Yu Wen Hou sambil mengangguk pada Yu Wen Jing. "Tolong, ikut denganku."

"Baiklah," Yu Wen Jing menyetujui.

Tantai meliriknya, ekspresinya mencemooh. Itu diskriminasi.

"Hmph!" Dan Meng mendengus dingin dan menatap Lin Feng dan yang lainnya. "Anda mengikuti saya!"

Mereka semua mengikuti Yu Wen Hou. Dengan sangat cepat, mereka melihat daerah yang sangat luas dengan pegunungan, air terjun, dan sebagainya. Qi memenuhi udara dengan gelombang lembut. Pemandangannya spektakuler, dan Qi terasa sangat menyenangkan.

"Sempurna untuk jiwa dan jiwa. Tempat ini luar biasa bagi para pembudidaya, "kata Bu Lan Shan. Berlatih di air dan pegunungan selalu lebih baik!

"Itu adalah aula siswa biasa. Saya akan menunjukkan tempat baru Anda, "kata Dan Meng kepada kelompok itu. Dia berkata kepada Bu Lan Shan dan Zu Yan, "Kalian berdua dapat memilih wilayah di mana kalian ingin tinggal."

"Universitas Champion sangat besar sehingga mahasiswa bisa hidup sendiri di lapangan raksasa," Tantai tersenyum. Bu Lan Shan dan Zu Yan memilih tempat.

"Oh dan omong-omong, pintu yang kamu lewati setelah ujian bukanlah pintu utama. Anda semua membutuhkan Kartu Champion untuk melewati pintu, itu tidak terbuka untuk umum. Juga, banyak tempat di sini membutuhkan Kartu Juara. Aku akan membuatnya segera. " kata Dan Meng kepada dua siswa baru, yang mengangguk dan berjalan ke wilayah pribadi mereka. Mereka tidak memasuki tempat tinggal mereka, menunggu untuk melihat ke mana Lin Feng dan yang lainnya akan pergi.

Dan Meng membawa Lin Feng dan yang lainnya ke tempat tinggal lain, yang terlihat tua dan jompo. Dia berkata kepada Lin Feng dan teman-temannya. "Kami tidak punya tempat lagi. Kamu bisa tinggal sementara di sini. "

"Apa?" Tantai menatap Dan Meng dengan dingin. Kita bertiga di satu tempat?

"Anda menyalahgunakan kekuatan Anda untuk membalas dendam pribadi Anda," kata Huang Fu Long dengan tenang. Tinggal bersama di satu kediaman bukanlah masalah bagi mereka. Meski kediamannya sudah tua, masih lebih baik daripada tinggal di luar. Namun, mereka sangat marah karena perilaku Dan Meng, dia jelas membalas dendam.

"Saya membantu Anda menemukan tempat tinggal dan Anda berani bersikap tidak hormat? Perhatikan kata-katamu! " mendengus Dan Meng dengan tidak senang. "Saya telah berada di Universitas Champion selama bertahun-tahun. Meskipun kami tidak menerima banyak siswa baru, kami tetap merekrut siswa setiap tiga bulan, dan memang selalu demikian. Saat ini tidak ada cukup ruang, apa yang harus saya lakukan? Membuat orang lain meninggalkan tempat tinggal mereka? "

Lin Feng dan teman-temannya telah membunuh Shang Yu, itu hanya permulaan bagi mereka. Shang Jun telah pergi untuk sementara waktu, tetapi jika dia tahu bahwa mereka telah membunuh Shang Yu, situasinya tidak akan sama.

Meskipun Lin Feng dan yang lainnya berbakat, di Universitas Champion, semua orang berbakat. Lin Feng telah menyinggung Yu Wen Jing dan membunuh Shang Yu, dia juga telah menyinggung Dan Meng. Situasinya tidak cerah baginya.

Tantai tampak marah, dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi Lin Feng berbicara lebih dulu. "Terima kasih telah berusaha, Yang Mulia."

"Selama kamu menyadarinya dan mengakuinya, tidak apa-apa," jawab Dan Meng, tersenyum dingin. Dia kemudian berbalik dan pergi. Setelah beberapa detik, dia berbalik dan berkata kepada Lin Feng dan yang lainnya. "Selain itu, kamu tidak seharusnya menjadi siswa di sini!"

Bajingan. kata Tantai melepaskan Qi binatang saat dia melihat penguji pergi. Dia ingin membunuh Dan Meng.

"Tidak perlu terburu-buru. Kami sekarang adalah mahasiswa di Universitas Champion. Kita harus mematuhi aturan Bagaimanapun, dia tidak mengatakan apa-apa kepada kita. Jika kita menyinggung perasaannya, itu bisa berdampak buruk bagi kita, "Lin Feng mengingatkan Tantai dan Huang Fu Long.

Mereka berdua mengangguk dan mencoba menenangkan diri. Mereka masih berpikir bahwa Dan Meng adalah bajingan!

Mereka bertiga berjalan berkeliling. Penggarap sebenarnya tidak terlalu peduli tentang memiliki rumah mewah, dan tempat tidur juga tidak penting. Masalahnya adalah Tantai merasa terhina.

Sekelompok orang mendatangi para pendatang baru. Lebih banyak penguji!

Qin Wu berada di kelompok orang. Dia memandang Bu Lan Shan dan Zu Yan dan bertanya, "Apakah itu kediamanmu?"

"Memang!" jawab Bu Lan Shan sambil tersenyum.

"Jika ada masalah, kamu bisa datang dan bertanya padaku. Ngomong-ngomong, dimana tiga orang lainnya? "Qin Wu bertanya pada dua pendatang baru itu.

Bu Lan Shan menatap ke kejauhan dan menunjuk. Saya pikir mereka ada di sana.

"Apa?" Qin Wu mengerutkan kening dan bertanya, "Siapa yang menugaskanmu untuk tinggal?"

"Namanya Dan Meng," Bu Lan Shan mengingat-ingat.

"Pantas." Mata Qin Wu berbinar. "Apakah dia sudah memberimu Kartu Champion?"

"Dia bilang dia akan melakukannya …" Bu Lan Shan mengerutkan kening, dia merasakan sesuatu yang cerdik sedang terjadi.

"Hmph!" Qin Wu mengerang dengan marah, dan memberi tahu mereka. "Mereka sudah memiliki kartunya !. Ayo pergi dan lihat Lin Feng dan yang lainnya. "

"Baiklah …" Bu Lan Shan mengerutkan kening. Mereka sudah punya kartunya? Dan Meng telah berbohong kepada mereka? Mereka harus banyak belajar.