Peerless Martial God – Chapter 175

shadow

Peerless Martial God – Chapter 175

Kekuatan pedang.

Ketika kerumunan merasakan kekuatan tajam Lin Feng, mereka tercengang. Seperti yang dikatakan rumor, Lin Feng bisa mengendalikan kekuatan pedang dan bahkan ahli dalam menggunakannya.

Mengikuti setiap langkah Lin Feng, kekuatan itu menjadi semakin kuat. Seluruh atmosfer dipenuhi dengan kekuatan pedang. Di bawah tekanan dari kekuatan pedangnya, orang-orang di sekitarnya mulai mundur.

Pada saat Lin Feng berada di panggung pertempuran, kekuatan pedang yang sangat cepat dan ganas bersiul di udara menuju Hei Mo.

Satu hal yang pasti, Lin Feng telah datang; oleh karena itu, dia dan pedangnya akan memberikan pertempuran yang spektakuler kepada penonton.

Hei Mo sudah berdiri. Qi yang suram dan dingin muncul dari tubuhnya. Kekuatan pedang bersiul dari Lin Feng itu tidak dapat membuat hatinya bergetar bahkan sedikit.

Di mata Hei Mo, ada nyala api yang dalam. Pada saat itu, dia ingin menggunakan darah Lin Feng untuk menjadi terkenal.

Kerumunan itu lekat-lekat menatap panggung pertempuran. Meskipun Lin Feng muncul cukup terlambat pada hari ini, kekuatan pedangnya yang luar biasa telah membuat mereka melupakan ketidakpuasan mereka. Pertempuran ini pasti layak ditunggu sepanjang hari.

"Betapa berani." Pada saat itu, pria berbaju ungu, sambil melihat ke panggung pertempuran, berkata: "Lin Feng, kamu sangat sombong. Anda membuat kami semua menunggu sepanjang hari dan bahkan tidak akan memberi kami penjelasan. "

Suaranya sangat keras dan intens. Itu dengan keras bergema di telinga Lin Feng. Dia menyalahkan Lin Feng karena membuatnya menunggu.

Lin Feng mengerang. Energi di sekitar tubuhnya menyebar dan dia mundur dua langkah. Sesaat sebelumnya, dia tidak berusaha keras, menggunakan kekuatan dan Qi untuk bisa bersaing dengan Hei Mo. Dia hanya berkonsentrasi pada Hei Mo. Dia tidak mengira bahwa pria berbaju ungu itu tiba-tiba akan membuat komentar yang keji dan dengan sangat keras menyela dia. Di saat yang sama ketika fokusnya terputus, energi Hei Mo sedikit menembus ke dalam tubuh Lin Feng, yang membuatnya sedikit terluka.

Kerumunan itu tercengang dan memandang pria berbaju ungu itu. Betapa agresifnya! Itu adalah pertunjukan kekuatan awal.

Long Ding mengerutkan kening. Matanya menunjukkan bahwa dia kesal.

Pada saat itu, Lin Feng, dari sudut matanya, sedikit menatap pria dengan pakaian ungu dan dua orang muda yang duduk di sisinya. Dia dengan cepat mengerti apa yang sedang terjadi. Dia kemudian dengan dingin berkata: "Bukankah aku telah mempermalukan dua orang yang duduk di sisimu? Jika Anda ingin membalas dendam, katakan saja dengan jelas. Tidak perlu menggunakan metode tercela seperti itu. Anda benar-benar tidak tahu malu. Saya benar-benar tidak mengerti apa yang bahkan memberi Anda hak untuk duduk di sana. Kau hanya mempermalukan dirimu sendiri. "

Ketika Lin Feng selesai berbicara, kerumunan itu tercengang. Lin Feng sangat berani. Dia terus terang dan kata-katanya tajam dan pedih. Dia bahkan berani berbicara dengan cara yang tidak sopan kepada anggota Klan Yu, mempermalukan dan menghina mereka.

Murid pria berbaju ungu menyusut. Dia berpikir bahwa dia akan memberi Lin Feng pelajaran dan Lin Feng hanya akan menyadari bahwa dia telah membuat kesalahan dan meminta maaf. Dia mengira Lin Feng tidak akan berani membantah kata-katanya. Sepertinya antisipasinya salah, Lin Feng jauh lebih agresif dari yang dia bayangkan.

"Apa yang baru saja Anda katakan?" kata pria berbaju ungu dengan ekspresi dingin di matanya. Dia adalah orang yang sangat penting di Klan Yu sejauh bahkan Long Ding entah bagaimana takut padanya … dan seorang junior benar-benar berani menghina dan mempermalukannya?

"Anda mengatakan bahwa saya berani dan bahwa saya membuat Anda menunggu sepanjang hari dan, di atas itu, saya harus memberi Anda penjelasan. Pertarunganku melawan Hei Mo telah direncanakan untuk hari ini, tapi kami belum menyepakati waktu yang tepat; Oleh karena itu, meskipun saya datang pada malam hari, bukan berarti saya terlambat. Tapi saya ingin menanyakan sesuatu. Apakah saya, Lin Feng, mengundang Anda untuk datang? " Lin Feng berbicara dengan dingin dan melanjutkan: "Apakah saya bertarung atau tidak adalah urusan saya sendiri, dan apakah Anda ingin menonton atau tidak adalah urusan Anda sendiri. Anda bergegas ke sini untuk menonton, namun Anda meminta penjelasan saya… Mengapa saya harus membenarkan diri saya kepada Anda? Apakah saya mengenal anda?"

Kata-kata Lin Feng begitu tajam sehingga pria berbaju ungu itu benar-benar tercengang. Lin Feng tidak berhenti berbicara dan melanjutkan.

"Seorang senior, menonton pertempuran, tiba-tiba menekan saya. Tidakkah Anda berpikir bahwa perilaku Anda adalah orang yang tidak tahu malu? Apakah Anda tidak kehilangan muka dengan tindakan Anda? Saya tidak tahu Anda berasal dari klan mana, tetapi Anda adalah aib bagi mereka. Jika aku jadi kamu, aku akan sangat malu duduk di hadapan semua orang. "

Kerumunan itu sangat tercengang. Mereka memandang pria berpakaian ungu itu dengan cara yang aneh. Sepertinya pernyataan Lin Feng sebenarnya sangat akurat. Lin Feng tidak menyetujui waktu yang tepat dan tidak mengundang siapa pun untuk menonton pertempuran. Datang untuk menyaksikan pertempuran adalah keputusan mereka sendiri dan tidak ada hubungannya dengan Lin Feng. Senior dari Klan Yu itu secara mengejutkan menyalahkan Lin Feng, yang cukup tidak pantas.

Kerumunan setuju dengan Lin Feng, tetapi tidak ada yang berani bertindak seperti Lin Feng dan mengatakan hal-hal ini dengan lantang dengan cara yang begitu agung.

Pria dengan pakaian ungu memiliki ekspresi jelek di wajahnya, dan kemudian Wakil Kepala Sekolah Long, yang duduk tidak jauh darinya, berkata sambil sedikit tertawa: "Hehe, metode seperti itu sangat rendah. Orang terpenting ketiga dari Klan Yu benar-benar agung dan kuat. "

Agung dan kuat.

Dia sudah mendengar begitu banyak kata-kata penghinaan. Pria dengan pakaian ungu ingin memberi pelajaran pada Lin Feng. Dia tidak berpikir bahwa Lin Feng akan terus menerus mempermalukannya dalam satu kalimat.

"Retak!"

Kursi batu tempat pria berpakaian ungu itu duduk retak terbuka. Ada celah yang dalam, tapi tidak pecah.

Dia menatap Lin Feng, berharap dia bisa membunuhnya di tempat.

"Agung dan kuat… Memang, saya benar-benar agung dan kuat. Lin Feng, jika kamu kalah hari ini, Hei Mo pasti akan membunuhmu. Dan jika Anda menang, saya tidak akan melepaskan Anda. Tidak peduli apakah Anda menang atau kalah; hari ini, kamu dikutuk. " Ada niat membunuh yang jelas memenuhi mata pria dengan pakaian ungu. Suaranya keras dan agresif. Semua orang tercengang.

Saya agung dan kuat. Saya seorang senior yang sangat kuat. Saya selalu mendapatkan apa yang saya inginkan. Tidak peduli hasil pertempuran, kekalahan atau kemenangan, Lin Feng akan mati karena berani memprovokasi dia. Begitulah pentingnya anggota senior yang agung dari Klan Yu.

"Yu Qiu, sepertinya kau mengira Akademi Surgawi adalah Klan Yu-mu. Di sini, Anda tidak dapat melakukan apapun yang Anda inginkan. " kata Long Ding dengan dingin. Segera setelah itu, dia berbalik ke arah Lin Feng dan berkata: "Lin Feng, kamu dan Hei Mo. bertarung. Jangan khawatir, meskipun saya tidak bisa membunuhnya, jika Yu Qiu berani menyerang Anda, saya masih bisa membunuh kultivator junior yang datang bersamanya. "

"Apa yang kamu katakan?" kata Yu Qiu dengan dingin. Dia menatap Long Ding dan berkata: "Wakil Kepala Sekolah Long, kamu mengancam junior dari Klan Yu?"

"Betapa tidak tahu malu."

Ketika orang banyak mendengar Yu Qiu, mereka tercengang. Sungguh luar biasa menjadi sangat kuat, tetapi mereka tidak berpikir bahwa dia bisa begitu tidak tahu malu.

Long Ding juga tercengang. Dia segera berkata dengan nada mengejek: "Kamu mengancam junior dari Celestial Academy tapi jangan izinkan aku untuk mengancam junior dari Klan Yu? Yu Qiu, apakah otakmu bekerja dengan benar? "

"Hmph." erang Yu Qiu, dan kemudian dia berkata: "Apakah kamu tidak takut membuat Klan Yu marah?"

"Anda berada di Celestial Academy." kata Long Ding dengan dingin sambil berusaha mendapatkan kata terakhir.

"Terus? Saya tidak peduli apakah ini Celestial Academy. Mempermalukan Klan Yu akan menyebabkan kehancuran Akademi Surgawi. " kata Yu Qiu sambil terdengar jahat. Kerumunan itu tercengang. Mereka awalnya datang untuk menyaksikan pertarungan Lin Feng dan Hei Mo. Mereka tidak berpikir bahwa mereka akan menyaksikan konfrontasi Yu Qiu dan Long Ding, semua karena Lin Feng. Penonton sangat terkejut dengan pergantian acara.

Selain itu, seluruh kerumunan menjadi diam dan melihat ke arah Long Ding. Yu Qiu mengancam akan memusnahkan Akademi Surgawi. Semua anggotanya terdiam.

Semua orang benar-benar diam.

"Tuan Yu, Anda memiliki temperamen yang sangat buruk."

Sebuah suara muncul di antara kerumunan yang diam. Siluet berjalan di tengah kerumunan. Orang itu memiliki senyum hangat dan ramah di wajahnya dan terlihat sangat santai.

Banyak orang tercengang saat melihat orang itu. Bahkan Yu Qiu sedikit gemetar. Seperti yang diharapkan, kursi utama telah disediakan untuknya.

Ketika Lin Feng melihat pemuda itu, dia juga tercengang. Dia sudah melihatnya. Dia telah menerima untuk menjadi wasit pertempuran Lin Feng di Prisoner Arena.

"Seperti yang diharapkan, dia pasti memiliki status misterius." Lin Feng juga memperhatikan kursi utama, yang kosong. Kemungkinan besar kursi itu disediakan untuk pemuda itu. Dia bahkan tampaknya memiliki status yang lebih tinggi daripada pria dari Klan Yu.

Ketika Long Ding melihat pemuda itu, dia tersenyum dan berdiri.

"Yang mulia." kata Long Ding dengan sangat sopan.

Yu Qiu juga berdiri. Senyuman muncul di wajahnya dan dia berkata: "Yang Mulia pasti bercanda, saya tidak memiliki temperamen buruk."

"Hehe, jika tidak, itu lebih baik. Tuan Yu, Wakil Kepala Sekolah Long, silakan duduk. Tidak perlu terlalu sopan. "

Pemuda yang tersenyum itu sangat sopan dan tidak terdengar sombong sama sekali untuk seorang pangeran. Dia sudah sampai di sebelah kursi utama.

Pada saat itu, di tengah anggota Halaman Suci Xue Yue, Chu Zhan Peng memiliki tatapan agresif di matanya. Dia menatap pemuda itu.

Pemuda itu menoleh dan menatap Chu Zhan Peng. Dia mengangguk sambil tersenyum dan berkata: "Chu Zhan Peng, seperti yang diharapkan, selalu luar biasa."

"Saya salut, Yang Mulia." Chu Zhan Peng mengangguk dan menyapa pemuda itu. Penampilan agresifnya berangsur-angsur menghilang. Pangeran kedua Duan Wu Ya, seperti dia, adalah salah satu dari delapan pejabat tinggi, dan peringkatnya berada di atasnya.