Peerless Martial God – Chapter 176

shadow

Peerless Martial God – Chapter 176

Lin Feng memandang Duan Wu Ya. Duan Wu Ya adalah pangeran kedua dari Kota Kekaisaran. Dia memiliki temperamen yang lembut dan lembut. Dia baik dan murah hati kepada orang lain, dia sama sekali tidak sombong. Dia mudah bergaul dan mudah didekati. Jika orang gugup dan tegang, kehadirannya langsung membuat orang tenang.

Duan Wu Ya persis seperti yang Duan Feng gambarkan. Dia benar-benar berbeda dari Duan Wu Dao, putra mahkota. Lin Feng sebenarnya tidak tahu betapa sulitnya putra mahkota itu.

Orang itu sangat kuat.

Lin Feng sedang berbicara sendiri. Duan Wu Ya adalah orang yang sangat penting dan dia juga sangat kuat tetapi pada saat yang sama, dia juga ramah dan mudah didekati. Dia sangat kuat dan bergengsi.

Duan Wu Ya melihat ke panggung pertempuran, tersenyum dan berkata: “Baiklah, kalian berdua bisa terus bertarung. Saya akan menjadi wasit. "

Lin Feng sedikit mengangguk ke Duan Wu Ya. Pangeran kedua juga sudah membantu Lin Feng. Terakhir kali, dia juga bertindak sebagai wasit untuk pertarungannya di Prisoner Arena.

Lin Feng berbalik dan menatap Hei Mo. Mata Hei Mo telah terpejam. Apa yang baru saja terjadi tidak ada hubungannya dengan dia. Tujuan satu-satunya, pada saat itu, adalah untuk membunuh Lin Feng dan mendapatkan prestise. Dia ingin membuktikan kepada semua orang bahwa tidak sembarang orang bisa menantangnya dalam pertempuran.

Saat itu, Hei Mo membuka matanya. Cahaya dingin dan dalam memenuhi matanya. Sekali lagi, Lin Feng melihat api hitam menyala di mata Hei Mo.

Lin Feng mulai melepaskan kekuatan pedang yang sangat tajam. Hei Mo adalah salah satu dari sepuluh murid Akademi Surgawi, Lin Feng tidak bisa ceroboh.

“Kamu telah menembus lapisan Ling Qi kelima dan kekuatan pedangmu sangat kuat. Tidak heran Anda dapat membunuh para pembudidaya di lapisan Ling Qi keenam tetapi jika hanya itu yang Anda mampu, itu tidak akan cukup untuk melawan saya. Zu Ning, Gong Lun dan yang lainnya, meskipun mereka telah menembus lapisan Ling Qi keenam, mereka benar-benar tidak dapat bersaing dengan saya. " kata Hei Mo dengan arogan sambil menatap Lin Feng.

"Saya juga berharap Anda sekuat yang Anda katakan." jawab Lin Feng dengan dingin. Dia mengambil satu langkah ke depan dan kekuatan pedangnya menjadi lebih kuat.

"Baik. Saya akan mencoba dan melihat apakah Anda benar-benar dapat bersaing dengan kultivator yang benar-benar kuat seperti saya. " Saat Hei Mo selesai berbicara, dia mengambil beberapa langkah saat siluetnya berkedip dan menghilang. Dalam sekejap mata, dia berada di depan Lin Feng dan tinjunya melesat di udara menuju Lin Feng.

“Es dan pedang!”

Telapak tangan Lin Feng bergerak. Dia mengumpulkan energi yang sangat dingin serta energi pedang di tangannya pada saat yang bersamaan.

"LEDAKAN!"

Lin Feng terkejut. Tubuhnya telah didorong mundur beberapa lusin langkah. Dia hampir mencapai tepi panggung pertempuran.

Lin Feng tampak bingung. Dia membuka tangannya dan melihat telapak tangannya. Di tengah telapak tangannya, ada bekas hitam akibat api Qi. Itu sangat menyakitkan.

"Apa Qi api yang gelap." pikir Lin Feng sambil menggigil. Ketika tinju lawan bertabrakan dengan telapak tangannya, Lin Feng jelas merasakan api Qi yang luar biasa. Itu benar-benar jahat. Itu tidak kekerasan atau brutal melainkan Qi api yang mengerikan.

“Seperti yang diharapkan, Hei Mo jauh lebih kuat dari Lin Feng. Lin Feng terpesona dalam satu serangan. " pikir orang banyak ketika mereka melihat serangan itu.

Hei Mo bukanlah salah satu dari sepuluh pembudidaya terbaik di Akademi Surgawi tanpa bayaran. Lin Feng cukup kuat untuk membunuh pembudidaya lain dari lapisan Ling Qi keenam tetapi di depan Hei Mo, dia terlalu lemah.

“Sepertinya kamu tidak bisa bersaing dengan-Ku. Anda bahkan tidak bisa menahan satu serangan. Hari ini, kamu pasti akan mati. ” kata Hei Mo dengan nada arogan.

“Anda telah menembus lapisan Ling Qi keenam, saya hanya berada di lapisan Ling Qi kelima. Tentu saja kekuatan di balik pukulan Anda akan lebih kuat. Namun, Anda ahli dalam menggunakan api, tapi saya ahli dalam menggunakan pedang. "

Lin Feng benar-benar lupa tentang serangan sesaat sebelumnya seolah itu tidak masalah. Dia meraih punggungnya dan meraih pedang panjangnya. Saat itu, energinya menjadi semakin bertenaga.

“Benar, Lin Feng ahli dalam menggunakan pedang. Tingkat kultivasinya lebih lemah dari Hei Mo, jika dia bertarung sembarangan, itu bisa sangat berbahaya baginya. ” Penonton mulai tidak sabar lagi. Meskipun mereka mengira Hei Mo lebih kuat, Lin Feng tetap tidak bisa sekuat itu. Jika tidak, pertempuran ini akan sia-sia untuk ditonton.

"Kemari." kata Hei Mo dengan acuh tak acuh sambil melihat ke arah Lin Feng.

Lin Feng berjalan ke depan lagi. Energi pedang Lin Feng yang memenuhi atmosfer, tiba-tiba menyelimuti tubuh Hei Mo. Hei Mo mengerutkan kening, tiba-tiba, rasa sakit menyerang tubuhnya, dan dia dipotong oleh energi pedang yang kuat yang mengelilingi tubuhnya.

Lin Feng tidak terburu-buru, dia perlahan berjalan ke depan. Setelah setiap langkahnya, kekuatan pedangnya semakin kuat dan semakin tajam.

"Hmph." Hei Mo tersenyum dingin. Dia mengangkat tinjunya dan meluncurkan pukulan yang sangat kuat ke arah Lin Feng.

Pedang mematikan.

Pedang Lin Feng berkibar di udara. Pedangnya menembus atmosfer sambil mengeluarkan suara siulan. Energi pedang terkonsentrasi di ujung pedangnya dan langsung menuju Hei Mo.

"Pemusnahan." teriak Hei Mo. Qi hitam muncul dari tinjunya dan mulai menghabiskan energi pedang. Pada saat yang sama, itu bertabrakan dengan pedang Lin Feng. Bola api itu menabrak pedang Lin Feng dan api hitam itu padam.

Ekspresi Lin Feng tidak berubah. Lin Feng melepaskan Qi yang sangat dingin dari tubuhnya. Ketika api hitam bertabrakan dengan telapak tangannya, itu meninggalkan dia dengan luka kecil. Namun kali ini ketika menggunakan pedangnya, Lin Feng tampak tidak terganggu.

Serangan api.

Hei Mo meluncurkan tinjunya ke depan dengan serangan baru, dua api hitam bergerak langsung ke arah Lin Feng.

Pedang yang mematikan.

Lin Feng mendorong pedangnya ke depan. Pedangnya Qi bahkan lebih kuat dan mengandung Qi yang mematikan.

Energi pedang Lin Feng dan api hitam sama-sama merobek udara saat bertabrakan. Qi mematikan dari pedang Lin Feng menyerbu seluruh atmosfer dan bahkan membuat Hei Mo mundur selangkah. Penguasaan pedang Lin Feng membuatnya tampak seperti dewa pedang yang berjaya.

Lin Feng telah mendapatkan keuntungan dengan serangan itu.

Hei Mo diam-diam menatap Lin Feng untuk sekejap dan langsung berkata: "Kamu pasti memiliki kualifikasi untuk bertarung melawanku, kamu cukup kuat, tapi ini baru permulaan."

Saat berbicara, Hei Mo mengangkat tangannya ke udara. Api hitam yang menyala muncul dan menari di sekitar tangannya. Api itu memancarkan Qi yang sangat mematikan.

“BOOOM!”

Hei Mo dengan cepat mengulurkan kedua tangannya dan apinya meledak menjadi sembilan api kecil. Mereka semua hitam dan dipenuhi dengan Qi mematikan yang sama.

"Teratai Hitam yang Mematikan."

Kerumunan itu tercengang. Hei Mo secara mengejutkan ingin menggunakan teratai hitam yang mematikan. Sepertinya dia menganggap serius pertempuran ini.

“Betapa terampilnya. Untung saya juga sudah selesai melakukan pemanasan. " kata Lin Feng sambil terdengar acuh tak acuh. Matanya menjadi hitam pekat. Matanya benar-benar dingin dan tanpa ekspresi. Pikirannya mulai memproses semua yang terjadi di sekitarnya. Pada saat itu, Lin Feng bahkan bisa merasakan Qi mematikan yang terkandung di dalam sembilan api hitam.

Pedang Lin Feng menyebarkan Qi yang gelap dan mematikan. Itu adalah Qi yang sama dengan teratai hitam yang mematikan.

Meskipun kerumunan itu jauh dari panggung pertempuran, mereka masih bisa merasakan Qi mematikan yang dilepaskan oleh kedua pejuang itu. Tubuh mereka merasa takut tetapi ekspresi di mata kerumunan itu mengungkapkan kegembiraan.

“Saya harap Anda tidak mengecewakan saya dan setidaknya bertengkar sampai Anda mati. Kalau tidak, pertempuran ini tidak akan menarik. ” Kata Hei Mo dengan arogan.

"Tidakkah menurutmu kau terlalu banyak bicara omong kosong?" kata Lin Feng dengan dingin.

Hei Mo terus mempertanyakan kualifikasi Lin Feng untuk melawannya yang memberi kesan bahwa dia sangat kuat. Namun Lin Feng sebenarnya memaksa Hei Mo untuk menjadi serius, meskipun dia berkata sebaliknya.

“Karena kamu tidak sabar untuk mati, aku akan membantumu mencapai tujuanmu.” kata Hei Mo dengan dingin. Dia kemudian berteriak: "Api hitam, transformasi lotus."

Ketika Hei Mo selesai berbicara, setiap apinya berubah menjadi bunga teratai yang menyerbu Lin Feng dengan kecepatan penuh. Qi mematikan dari api hitam telah memenuhi seluruh atmosfer, mengelilingi seluruh tubuh Lin Feng. Seluruh atmosfer mulai menjadi hitam.

"Betapa menakutkan." pikir orang-orang yang menonton ketika mereka melihat bunga teratai yang mematikan. Bunga-bunga teratai ini terlihat seperti datang langsung dari neraka.

Lin Feng masih dengan tenang memegang pedangnya di posisi yang sama. Qi gelap di dalam pedangnya semakin intens. Pada saat api lotus tiba di depannya, Lin Feng akhirnya melepaskan serangan pedangnya.

Pedang kesepian.

Ketika Lin Feng menyerang, atmosfer dipenuhi dengan Qi dari pedang kesepiannya. Api teratai hitam bertabrakan dengan pedang Lin Feng dan setelah benturan itu lenyap. Namun, pedang Lin Feng terus bergerak menuju Hei Mo.

Hei Mo tampak tercengang. Di belakang tubuhnya, api hitam yang sangat ganas muncul. Pada saat yang sama, api teratai hitam yang tak terbatas mulai mengorbit di sekitar tubuhnya. Tubuhnya dikelilingi api hitam.

Seluruh atmosfer dibakar oleh api.

Ketika pedang kesepian Lin Feng hendak mencapainya, banyak api teratai hitam berubah menjadi bunga teratai raksasa yang bergegas menuju pedang Lin Feng dan memblokir serangannya.

“Bunga lotus saya bukan hanya serangan ofensif, tapi juga bisa digunakan untuk perlindungan. Tidak mungkin bagimu untuk menerobosnya. " kata Hei Mo dengan arogan sambil melihat ke arah Lin Feng dan kemudian menambahkan: “Aku sudah mengatakannya. Hari ini akan menjadi hari dimana kamu mati. "