Peerless Martial God – Chapter 1760

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1760

Chapter 1760: Enam Orang Bertarung

"Ji Wuyou, menurutmu siapa yang akan menang antara sang putri dan biksu Buddha?" Yu Wen Hou bertanya pada Ji Wuyou dengan suara rendah.

” Pertempurannya seimbang, tetapi Klan Yu Wen memiliki beberapa Qi rahasia yang hebat, kan? Yu Wen Jing juga tahu kekuatan Four Seasons, jika dia menggunakan kekuatan penuhnya, biksu Buddha tidak bisa mengalahkannya, "Ji Wuyou menilai dengan tenang. Yu Wen Hou tersenyum, Ji Wuyou menyukai Klan Yu Wen!

"Tapi Puyang tidak bisa menang," menilai Ji Wuyou, menonton Hou Qing Lin dan Puyang.

Yu Wen Hou mengerutkan kening dan melihat energi kosmik Hou Qing Lin. Dia tidak lebih lemah dari Puyang dan energi kosmiknya sangat menakutkan. Selain itu, energi kosmik dan jiwanya sangat cocok. Tirai energi reinkarnasi mengelilingi Puyang dan kekuatan Asura naik ke langit.

Pertarungan Tian Chi dan Yu Wen Jing luar biasa. Tangan emas raksasa bergerak ke arah Yu Wen Jing dengan kecepatan penuh, sementara pada saat yang sama, Yu Wen Jing melepaskan serangan Four Seasons. Tangan emas Tian Chi kemudian menghilang, namun energinya terus bergerak menuju Tian Chi. Bahkan seorang kaisar tingkat menengah tidak bisa menahan serangan seperti itu.

"Oh tidak!" Lin Feng mengerutkan kening. Yu Wen Jing memiliki Qi tersembunyi, itu menakutkan!

Cahaya bersinar, tubuh Tian Chi menjadi emas, dan seekor Budda muncul. Kekuatan Yu Wen Jing membombardir Buddha Tian Chi, tetapi Buddha tetap tidak bergerak. Suara logam menyebar di udara, beberapa energi es dan api menembus ke dalam tubuh Buddha sebelum hancur. Tian Chi didorong mundur dengan keras, tetapi pada saat yang sama, dia melantunkan mantra dan suaranya berubah menjadi jejak tangan emas.

"Hancurkan, hancurkan, hancurkan …" suaranya bergema di sekitar.

Pada saat yang sama, Puyang dibombardir oleh Hou Qing Lin dan dipaksa mundur. Puyang memelototi Tian Chi dengan dingin.

"Karena kita berada di panggung pertempuran yang sama, ayo bertarung bersama!" geram Puyang, melemparkan dirinya ke arah Tian Chi. Hou Qing Lin menatapnya dengan dingin dan melepaskan pedang Asura, berteriak, "Hati-hati!"

Tian Chi merasakan bahwa Puyang menyerangnya dan Yu Wen Jing masih melepaskan energi. Dia terjebak.

Dia melepaskan lebih banyak cahaya Buddha emas yang mengelilingi tubuhnya dan berubah menjadi baju besi.

"Ledakan!" Puyang menyerang Tian Chi lagi, mengkondensasi energi kosmik.

Bajingan! Lin Feng sangat marah saat melihat itu. Dia segera bangkit di udara dan mendarat di sebelah Tian Chi.

"Kesal!" Sebuah Tank Ungu mengguncang udara, Lin Feng menyeret Tian Chi pergi dan melemparkan jimat ke udara. Mereka segera menghilang dan muncul kembali di tepi panggung pertempuran.

Yu Wen Jing membombardir suasana di mana Lin Feng dan Tian Chi semula, tetapi tidak ada orang di sana lagi.

Teleportasi, kekuatan penyebaran! Kerumunan itu tercengang. Bagaimana Lin Feng muncul di atas panggung?

"Ini Lin Feng." Seseorang mengenali Lin Feng, mahasiswa yang bergabung dengan universitas tiga bulan sebelumnya. Mengapa dia di atas panggung sekarang?

"Lin Feng!" Tian Chi tercengang, dia hanya bisa menggaruk kepalanya dan tersenyum.

"Saudara!" Lin Feng menjawab, balas tersenyum. Sudah lama sekali sejak terakhir kali mereka bertemu. Mereka mungkin memiliki jutaan hal untuk diceritakan satu sama lain.

"Saya sangat senang melihat Anda!" Tian Chi berseru. Kemudian, dia menoleh ke Hou Qing Lin, berseri-seri. "Saudaraku, ini Lin Feng!"

"Aku tahu itu Lin Feng!" jawab Hou Qing Lin, juga tersenyum lebar. Dia tidak buta.

"Saudara!" Lin Feng memandang Hou Qing Lin, yang berlari ke arah mereka. Dia tidak berubah sama sekali, dia masih terlihat anggun dan kuat.

"Saudara?" Kerumunan itu tercengang. Apakah Lin Feng mengenal orang-orang itu? Apakah mereka sesama muridnya juga?

Tiga rekan murid?

"Siapa guru mereka? Apakah mereka dari Klan Suci? " bertanya-tanya banyak orang. Ketiga orang itu berakhir di Universitas Champion bersama dan menjadi sesama murid. Penonton tercengang, mereka tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Pertempuran itu luar biasa dengan keempat pembudidaya itu.

"Anda lagi?" Yu Wen Jing berkata kepada Lin Feng dengan tajam. Lin Feng, lagi!

"Ini adalah tahap pertarungan juara, dan kamu berani datang dan bertarung sesuai keinginan?" tanya Puyang sambil menatap Lin Feng.

"Menurutmu siapa yang bisa kamu ajak bicara denganku?" kata Lin Feng meliriknya dengan jijik. Dia kalah melawan Hou Qing Lin, jadi dia memutuskan untuk menyerang Tian Chi karena terkejut. "Siswa ke-5 adalah lelucon!" mengejek Lin Feng.

Puyang tampak geram. Pada saat itu, Leng Xia melompat ke atas panggung pertempuran dan berteriak, "Kamu berani terlibat saat orang-orang bertempur, kamu harus mati!"

Hou Qing Lin balas meludah, "Awalnya, ada dua pertempuran, bajingan itu tiba-tiba menyerang Tian Chi secara tiba-tiba, dan sekarang kamu berkata Lin Feng harus mati? Kita sekarang enam, mari bertempur sampai mati! "

Bajingan itu, pertempuran sampai mati!

Ketika kerumunan mendengar Hou Qing Lin, mereka kembali tercengang. Sungguh arogan, enam orang, pertempuran sampai mati? Pertempuran seperti itu sangat jarang terjadi!

Tapi dia terdengar sangat percaya diri. Jika tim lain menerimanya, mungkin mereka semua akan mati.

Hou Qing Lin, Tian Chi dan Lin Feng adalah murid ke 12, 13 dan 21, tapi Hou Qing Lin baru saja membuktikan bahwa dia lebih kuat dari murid kelima Puyang. Tian Chi juga kuat, tetapi orang tidak tahu seberapa kuat Lin Feng dibandingkan dengan orang-orang dari sepuluh besar.

Puyang, Leng Xia dan Yu Wen Jing adalah siswa ke-5, ke-6 dan ke-14, tetapi tidak ada yang tahu seberapa kuat Yu Wen Jing sebenarnya. Energinya sangat menakutkan, dia telah membuktikannya beberapa saat sebelumnya.

Saya ingin sekali menonton pertarungan kelompok seperti itu, pikir orang banyak. Karena Hou Qing Lin telah mengusulkan pertempuran sampai mati, semua orang akan berjuang lebih keras.

Pertempuran sampai mati adalah hal yang berbahaya di Universitas Champion. Selama salah satu pembudidaya diterima, maka pertempuran itu luar biasa dan tidak ada yang bisa terlibat. Mereka juga tidak dapat menggunakan senjata khusus, jika tidak, para pemimpin universitas yang misterius akan terlibat.

Oleh karena itu, hanya sedikit orang yang berjuang sampai mati di universitas. Pembudidaya yang kuat yakin, orang yang lemah bisa menolak. Terkadang, kedua belah pihak percaya diri.

Pertempuran sampai mati, sungguh gila…, pikir Puyang sambil memandang Leng Xia dan Yu Wen Jing.

"Bagaimana Putri Yu Wen bisa bertarung? Dia wanita yang luar biasa! " Ji Wuyou berbicara untuknya. Yu Wen Jing memiliki status sosial yang tinggi dan Hou Qing Lin ingin membunuhnya? Selain itu, Ji Wuyou dan Yu Wen Jing seharusnya menikah pada suatu saat, dia tidak bisa membiarkannya terluka.

"Ayo bertarung, jika kamu tidak berani, kesal! Di matamu dia seorang putri, di mataku dia wanita jalang bau! " Tian Chi langsung membantahnya.

"Kamu bertindak sembrono, kamu tidak berarti apa-apa bagiku. Ayo bertarung, kamu tidak berharga, hidupmu sama sekali tidak berarti! " sumpah Yu Wen Jing, melepaskan energi beku.

Puyang, Leng Xia dan Yu Wen Jing berpisah, bersiap untuk bertarung.

"Lin Feng, siapa yang akan kamu lawan?" Hou Qing Lin bertanya. Meskipun Lin Feng tampak seperti seorang kultivator Zun, tingkat kultivasi bukanlah satu-satunya hal yang penting bagi Lin Feng. Saat itu, dia juga melihat Lin Feng menjadi lebih kuat. Bahkan jika tempat ini adalah Universitas Champion, Lin Feng tidak akan lulus ujian jika dia lemah.

Mata Lin Feng berbinar, lalu Hou Qing Lin melanjutkan, "Aku akan mengambil Yu Wen Jing; Tian Chi, ambil Puyang; Lin Feng akan mengalahkan Leng Xia. "

"Baik!" Tian Chi mengangguk. Yu Wen Jing melepaskan kekuatannya, dia lebih kuat dari Puyang.

"Baik!" Lin Feng setuju, tidak terlalu peduli siapa yang dia lawan. Ketiga orang itu sama saja di matanya…