Peerless Martial God – Chapter 1761

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1761

Chapter 1761: Kakiku Di Wajahmu

Enam orang itu bubar. Seperti yang telah mereka sepakati, Hou Qing Lin menghadapi Yu Wen Jing, Tian Chi menghadapi Puyang, dan Lin Feng menghadapi Leng Xia.

Tentu saja, karena ini adalah pertarungan kelompok, mereka juga bisa bekerja sama.

Semua petarung ini luar biasa, pikir orang banyak. Semua orang ini berpotensi naik di daftar peringkat!

"Menurutmu siapa yang akan menang?" Penonton sudah mulai mencoba menebak siapa yang akan menang.

"Putri Yu Wen mengendalikan kekuatan empat musim dan sangat kuat, dia juga memiliki semacam kekuatan misterius. Hou Qing Lin mengontrol kekuatan reinkarnasi dan juga misterius. Pertempuran mereka akan luar biasa, tapi Putri Yu Wen harus menang. Mengenai Puyang dan Tian Chi, Puyang harus menang. Dan akhirnya, Leng Xia harus menang melawan Lin Feng karena Leng Xia adalah murid keenam. Kesimpulannya, Klub Ji Chang harus menang! "

"Jadi menurutmu siswa baru tidak memiliki kesempatan?"

"Tiga rekan murid bisa bangga pada diri mereka sendiri, mereka kuat! Bahkan jika mereka kalah, itu tidak mengubah itu, dan tidak ada yang boleh meremehkan mereka. "

Semua orang mengungkapkan pandangannya tanpa menahan diri.

"Menurutku tiga anggota Klub Ji Chang tidak pernah bertarung pada waktu yang sama sebagai satu tim," kata seseorang dengan penuh pengertian. Pertempuran ini istimewa!

Di panggung pertarungan juara yang luas, angin bertiup dan pakaian orang-orang berkibar. Yu Wen Jing dan Hou Qing Lin masing-masing melepaskan energi empat musim dan energi reinkarnasi. Serangan mereka indah dan kuat.

Puyang dan Tian Chi juga mulai berkelahi, mereka agresif dan brutal. Di Universitas Champion, keterampilan, teknik, dan mantra dari Champion Hall semuanya luar biasa. Universitas Champion terkenal karena mengajari mahasiswanya bagaimana menjadi pejuang yang luar biasa.

Sembilan Cauldron Celestial Qi Skill, Purple Lake Tank, Four Energies Destructive Assassination, semua itu adalah serangan eksplosif dan kuat, dan masih banyak lagi di Champion Hall.

Leng Xia telah mempelajari Pukulan Kekaisaran yang Mematikan, serangan mematikan. Lin Feng bisa merasakan betapa menakutkan energinya.

"Mati!" geram Leng Xia. Lin Feng merasakan energi kematian, angin berubah menjadi kematian Qi di sekitarnya.

"Kematian?" Lin Feng terkejut. Leng Xia mengendalikan energi kosmik kematian, itulah mengapa dia berhasil mempelajari Pukulan Kekaisaran yang Mematikan. Namun, energi kematiannya tidak dapat merusak tubuh Lin Feng karena Lin Feng mengendalikan energi kosmik hidup dan mati.

"Mati!" Sebuah Tank Ungu muncul, Qi berguling-guling, Tank Ungu Lin Feng dipenuhi dengan beberapa jenis energi kosmik dan kecepatan serangannya sangat menakutkan. Tank-nya sepertinya bisa menutupi langit.

"Menghancurkan!" Pukulan Kekaisaran yang Mematikan dan Tangki Ungu bertabrakan, Lin Feng berada di belakang tangki dan terus berlari ke depan melepaskan energi abadi dan iblis serta kematian Qi.

Kutukan kesadaran! Lin Feng meludah, menatap Leng Xia. Dia mencoba untuk mengutuk keinginan Leng Xia.

"Kamu akan mati!" kata Lin Feng. Suaranya bergema di otak Leng Xia dan keinginannya mulai bergetar. Lin Feng juga semakin dekat dan lebih dekat dengannya.

Langit yang kacau! Sebuah pukulan menghancurkan atmosfer dan bergerak secepat kilat. Pada saat yang sama, energi mengelilingi Leng Xia dan merusak kulitnya.

Orang ini tahu begitu banyak jenis energi kosmik, pikir burung gagak, terkesan. Energi kosmik setan, energi kosmik angin, energi kosmik bumi, energi kosmik kematian, energi kosmik petir, serta energi kosmik kutukan aneh. Lin Feng tidak memberi nafas pada Leng Xia, dia hanya bisa bereaksi terhadap serangan itu.

"Kesal!" Leng Xia memejamkan mata, tidak berani menatap Lin Feng, Lin Feng mempengaruhi keinginannya, dia tidak bisa bertarung seperti itu!

The Deadly Imperial Punch membengkokkan udara. Kematian menyerang atmosfer, dan mencuri cahaya. Lin Feng tidak bisa lebih dekat lagi.

"Atraksi Kalpa!" kata Lin Feng, mengepalkan tangannya dan menarik kekuatan Deva-Mara Kalpa, menyegel area gelap yang penuh dengan kematian.

"Aturan!" dia melanjutkan. Kekuatan Deva-Mara Kalpa mulai memodifikasi dan menghancurkan energi kematian lawannya. Lin Feng melompat dan terus menyerang, tanda suci muncul di belakangnya dan di depannya seperti jembatan.

Saat Lin Feng berlari, baju besi muncul di sekitar tubuhnya. Pada saat yang sama, cahaya yang tak terbatas menembus ke dalam tubuhnya, Qi-nya menjadi lebih kuat.

"Kesal!" Tiba-tiba, Lin Feng berakselerasi lebih jauh dan berubah menjadi sinar. Jembatan tanda Lin Feng mengarah langsung ke Leng Xia, yang wajahnya berubah pucat pasi. Pukulan Kekaisaran Mematikannya menghantam serangan Feng. Namun, suara berderak menyebar di udara. Tangki Ungu Lin Feng menghantam tubuhnya dan merusaknya.

Suara berderak menyebar di udara, dan tiba-tiba Leng Xia terlonjak jauh. Wajahnya pucat pasi dan dia batuk darah. Dia dengan keras jatuh ke tanah di sebelah panggung pertempuran.

Kerumunan tidak berpikir bahwa Lin Feng akan menjadi orang pertama yang mengakhiri pertempuran. Pertempuran itu tidak sekuat itu, tapi itu terlalu cepat, hanya beberapa detik. Lin Feng sangat kuat!

Leng Xia adalah siswa peringkat 6, yang berarti Lin Feng sekarang harus menjadi siswa ke-6 !, semua orang menyadari. Lin Feng masih dianggap sebagai siswa baru dan sudah masuk sepuluh besar. Mengenai Hou Qing Lin, tidak peduli apa, dia juga berada di sepuluh besar karena dia telah mengalahkan Puyang sebelum ini!

Setelah pertempuran ini, peringkat semua orang itu akan berubah!

Duel Tian Chi dan Puyang berlangsung sengit dan penuh kekerasan, mereka terus saling membombardir dengan serangan brutal. Tian Chi adalah seorang kultivator Budha, tubuhnya sekeras emas.

Lin Feng sudah menang. Sekarang, jika Lin Feng terus berjuang, pertempuran akan menjadi lebih menakutkan, pikir orang banyak. Jika Lin Feng turun tangan, hasil pertempuran akan mudah diprediksi, Lin Feng menakutkan.

Puyang juga mengerti itu. Dia menarik wajah yang panjang, bagaimana dia bisa bertarung dengan damai dengan Lin Feng memperhatikan mereka?

Bertarung dengan adil! teriak Puyang agresif pada Tian Chi.

"Anda menyerang saya secara tiba-tiba beberapa saat yang lalu, dan sekarang Anda berbicara tentang bertarung secara adil? Betapa tidak tahu malu. " Setelah Tian Chi menjawab, Lin Feng segera turun tangan. Dia tidak merasa sopan kepada orang-orang yang begitu hina.

"Saudaraku, mari kita hancurkan dia," kata Lin Feng kepada Tian Chi, tersenyum muram. Tian Chi menurut dan menyerang dengan lebih kejam. Dia melantunkan mantra dengan suara Brahma yang jelas, merdu, murni, dalam, dan menjangkau jauh, setiap kata mengandung energi ledakan yang membombardir Puyang.

Ekspresi Puyang berubah drastis. Dia melepaskan energi petir dan mundur dengan kecepatan penuh.

Bzzz! Lin Feng bergerak seperti angin, secepat kilat, dan menggunakan pukulan Deva-Mara Kalpa miliknya. Lin Feng telah dibersihkan oleh kekuatan Deva-Mara Kalpa empat kali, tubuh fisiknya sangat kuat.

Ledakan! Puyang tiba-tiba berbalik dan bertabrakan dengan Lin Feng. Rasa sakit yang luar biasa menyerang tubuhnya. Kekuatan Deva-Mara Kalpa sangat merusak!

Sebuah tangan emas raksasa bergerak menuju Puyang pada saat bersamaan. Wajahnya pucat pasi, dia mencoba melarikan diri, tetapi tangan emas itu menghancurkannya, darah bercipratan di sekelilingnya.

Lin Feng melompat dan mendarat di kepala Puyang, menghancurkannya ke tanah. Tubuh Puyang sekarang terdorong jauh ke tanah panggung pertempuran.

Jika Lin Feng tidak datang lebih awal, Puyang akan menyerang Tian Chi secara tiba-tiba dan membunuh atau melukainya dengan sangat parah. Lin Feng dan Tian Chi tidak bisa melepaskan Puyang lagi. Oleh karena itu, mereka bergandengan tangan dan tanpa ampun.

Kedua orang itu kejam dan kejam, pikir orang banyak, tetapi Puyang telah menyerang Tian Chi secara mengejutkan, jadi itu normal.

Lin Feng adalah pembudidaya iblis, serangannya brutal dan agresif. Tian Chi adalah seorang kultivator Buddha, dia terlihat lembut dan polos, tetapi sebenarnya dia adalah pembunuh sejati dan dia bisa tanpa ampun.

Kerumunan menikmati pertempuran itu. Tian Chi juga tanpa ampun, dan dia melompat ke wajah Puyang setelah Lin Feng.

Puyang adalah murid kelima, betapa tragis dan memalukan. Kerumunan bisa membayangkan bagaimana perasaan Puyang, putus asa. Selain itu, dengan mempermalukan Puyang seperti itu, seluruh Grup Bintang Klub Ji Chang merasa terhina.

Dari tiga pembudidaya Grup Bintang yang berperang melawan Lin Feng dan yang lainnya, dua telah dikalahkan. Sejak Ji Chang mendirikan Klub Ji Chang, hal mengerikan seperti itu tidak pernah terjadi pada mereka.