Peerless Martial God – Chapter 1764

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1764

Chapter 1764: Bertukar Tampilan

Ji Wuyou merasakan Qi ketiga muridnya, matanya berkilauan. Dia tampak bangga dan marah pada saat bersamaan.

Lin Feng benar-benar kuat, dan dua lainnya juga tidak lemah. Jika mereka bergandengan tangan untuk melawannya, dia pasti akan kalah. Dia bahkan tidak memiliki keunggulan saat bertarung satu lawan satu melawan Lin Feng.

Dan Yu Wen Jing di pelukannya terlihat semakin marah. Dia telah kalah, Hou Qing Lin telah mengalahkannya dan kemudian Lin Feng memukulnya begitu keras hingga dia terlempar seperti boneka kain. Dia menderita kekalahan telak!

"Saat orang-orang di panggung pertempuran dikalahkan, Anda terlibat. Sepertinya peraturan universitas tidak berlaku di sini, ini adalah hukum rimba. Anda terbiasa melakukan apa yang Anda inginkan, "kata Hou Qing Lin dengan dingin. "Grup Bintang memang seperti itu, kan?"

"Saudaraku, kita bisa membuat faksi juga, dengan begitu, kita bisa menjadi sombong dan sombong seperti mereka. Kemudian, kami juga dapat merekrut lebih banyak orang dan menindas mereka! " Lin Feng tertawa. Hou Qing Lin menoleh ke Lin Feng.

"Apa namanya?" Hou Qing Lin bertanya padanya.

"Bagaimana dengan Tiantai?" tanya Lin Feng sambil tersenyum. Hou Qing Lin mengerutkan kening, Tian Chi juga. Tiantai, mereka sudah lama tidak mendengar nama itu.

"Kamu melebih-lebihkan dirimu sendiri," desis Ji Wuyou dingin. Dia kemudian berbalik dan pergi bersama Yu Wen Jing. "Kami akan berhenti sementara untuk hari ini. Saat kita bertarung lagi, saya tidak akan berbelas kasihan lagi. "

"Eh!" Kerumunan itu tercengang. Dua serangan Ji Wuyou sangat kuat, apakah dia berbelas kasihan? Apa yang akan terjadi jika dia menggunakan kekuatan penuhnya? Pantas saja dia murid pertama! Dia adalah adik laki-laki Ji Chang! Semua orang mengira Lin Feng tidak bisa bersaing dengan Ji Wuyou lagi.

Lin Feng adalah seorang siswa baru dan dia telah berhasil bertarung melawan Ji Wuyou, itu sudah cukup bagus. Dia sudah membuat kagum orang banyak. Namun, Jing Shou, siswa kedua, mungkin berada di level yang sama dengan Lin Feng.

Jing Shou berada di antara kerumunan, tangannya masih di lengan bajunya, lengannya bersilang di dadanya. Dia memandang ketiga orang di atas panggung dan tersenyum acuh tak acuh. Orang-orang itu kuat, Ji Wuyou terpaksa mundur. Jika dia bisa mengalahkan ketiga orang itu, dia akan melakukannya dengan bangga. Tapi tidak, dia pergi. Dia tidak berani bertarung!

Grup Bintang telah memulai semua itu, dan Ji Wuyou sangat bangga, dia tidak ingin meminta bantuan teman-temannya.

"Sekarang kau tetap bersikap rendah hati, siapa yang memerintahkan mereka untuk berhenti beberapa saat yang lalu?" tanya seseorang tiba-tiba. Tantai keluar dari kerumunan dan tersenyum pada Lin Feng dan yang lainnya. "Lin Feng, kamu sangat kuat! Saya telah diperingkat untuk waktu yang singkat dan sekarang, yang mengejutkan, Anda berada di sepuluh besar!

"Dan kedua temanmu juga sangat kuat! Saya mengagumi kalian! " Tantai berkata, melihat dan melambai pada Hou Qing Lin dan Tian Chi. Huang Fu Long telah memberi tahu Tantai bahwa orang-orang ini adalah teman Lin Feng. Siapa guru mereka?

"Ayo pergi. Tidak nyaman tinggal di sini, "tersenyum Lin Feng. mereka dengan cepat meninggalkan area Battle Grounds.

Yu Wen Hou dan anggota Grup Bintang lainnya juga pergi. Mereka telah dipermalukan dan menderita kekalahan telak.

"Ayo pergi ke Istana Champion!" Banyak orang ingin melihat daftar peringkat yang baru. Mereka tidak yakin tentang apa yang terjadi. Apa yang telah dilakukan para manajer? Pertarungan itu agak tidak biasa, apakah daftar peringkatnya berubah?

Banyak orang lari ke Istana Champion. Seperti yang diharapkan, semua petarung ada dalam daftar.

Ji Wuyou masih pertama, Lin Feng dan Ji Wuyou hanya bertukar beberapa pukulan, itu tidak cukup untuk mengatakan siapa yang lebih kuat. Mereka perlu bertarung lagi.

Yang kedua masih Jing Shou.

Namun, yang ketiga sekarang adalah Lin Feng. Kerumunan itu terkejut. Lin Feng tidak bertarung melawan siswa ketiga, tetapi tetap menggantikannya. Itu berarti universitas mengira Lin Feng lebih kuat darinya, tidak peduli apa.

Hou Qing Lin sekarang menjadi murid ke-6. Bagaimanapun, dia telah mengalahkan Puyang dan Yu Wen Jing, tetapi karena Lin Feng terlibat, dia bukan yang kelima, tetapi yang keenam.

Yu Wen Jing berada di urutan ketujuh, dia kalah melawan Hou Qing Lin, tapi menang melawan Tian Chi.

Tian Chi berada di urutan kedelapan.

Puyang dan Leng Xia mengejar Tian Chi. Dari peringkat kelima dan keenam, mereka diturunkan ke peringkat sembilan dan sepuluh.

Mantan sepertiga dan keempat pasti tidak bahagia. Hou Qing Lin tidak pernah bertarung melawan mereka, jika dia bertarung melawan mereka, mereka mungkin akan terus jatuh, pikir kerumunan. Tentu saja, perubahan itu sudah menakutkan. Dalam waktu yang singkat, sepuluh besar telah berubah total. Itu sangat menarik!

Lin Feng, Hou Qing Lin, dan Tian Chi tidak peduli dengan daftar peringkat. Yang mereka pedulikan hanyalah kekuatan. Jika mereka berhasil naik di daftar rangking, kenapa tidak? Tetapi yang paling penting adalah apa yang bisa mereka dapatkan dari itu. Karena mereka naik di daftar peringkat, mereka bisa naik ke lantai yang lebih tinggi di Istana Ediktus dan Aula Juara, itu adalah hal yang paling penting. Ada juga gunung misterius di pinggiran universitas, ada apa disana? Apakah ada sumber daya yang bagus untuk budidaya?

——

Di halaman, Lin Feng, Hou Qing Lin, Tantai dan yang lainnya berkumpul. Qin Wu juga ada di sana, dia telah melihat bahwa Lin Feng naik dalam daftar peringkat, jadi dia datang.

"Lin Feng, saya tidak akan pernah berpikir bahwa Anda begitu kuat. Kamu hanya monster. Awalnya, mereka ingin mengambil naga banjir dari Anda dan pada akhirnya Anda menghancurkan mereka dan pergi seperti dewa. Bagus!" Qin Wu tertawa. Pertunjukan Lin Feng sangat mencengangkan. Berita bahwa Lin Feng telah menunjukkan kekuatan yang luar biasa telah menyebar ke seluruh universitas. Qin Wu juga tahu bahwa Lin Feng adalah orang yang telah ditinggalkan oleh para dewa di Kota Kuno Langit Luas.

"Di luar universitas, mereka tidak akan mengatakan itu," Lin Feng balas tersenyum.

"Memang. Di universitas, mahasiswa harus bersikap baik. Klub Ji Chang sangat bangga dan sombong, tetapi Anda dan teman Anda memberi mereka pelajaran yang baik. Ini pertama kalinya aku melihat seseorang mempermalukan Klub Ji Chang. "

Pertama kali Qin Wu melihat Lin Feng, dia mengira dia akan dihancurkan oleh Klub Ji Chang. Dia tidak mengira pendatang baru itu begitu kuat.

"Ngomong-ngomong, apa kamu benar-benar berniat untuk membuat faksi baru di Universitas Champion?" tanya Qin Wu. Dia telah mendengar tentang itu. Dia penasaran.

Lin Feng melirik Hou Qing Lin dan Tian Chi, mereka berdua tampak terharu.

Tiantai sangat penting bagi mereka, mereka sangat ingin membuat Tiantai dibesarkan di dunia yang hebat, itu mengingatkan mereka pada dunia kecil. Mereka harus membuatnya kembali, cepat atau lambat!

Dan di Universitas Champion, ada banyak pembudidaya yang kuat. Mereka bisa merekrut beberapa dari mereka, itu akan sangat berguna. Satu-satunya masalah adalah mereka tidak tahu sejauh mana mereka bisa mengembangkan Tiantai di universitas.

"Saya memang punya ide, tapi saya tidak tahu apakah itu ide yang bagus untuk melakukannya sekarang," mengangguk Lin Feng.

"Jika Anda membuat faksi, saya, Qin Wu, bersedia bergabung dengan Anda."

"Hehe, hitung aku juga," kata Tantai sambil tersenyum lebar. Klub Ji Chang berani bertindak sombong, jika Lin Feng dan teman-temannya menciptakan Tiantai di dalam universitas, mereka tidak akan bisa menindas mereka!

"Dan saya seharusnya sudah menjadi anggota Tiantai beberapa waktu yang lalu," kata Huang Fu Long.

"Tidak buruk. Jika kami bisa merekrut lebih banyak orang lagi di masa depan, itu akan bagus. Jika kita bisa menjadi cukup kuat, maka kita juga bisa memiliki wilayah kita sendiri di Universitas Champion, "Tian Chi tersenyum. Semua orang senang menciptakan kembali Tiantai.

"Memang. Kami tentara kecil sekarang. Ke depan, kita juga bisa menemukan beberapa hal untuk dilakukan di Istana Edik dan melakukannya bersama, itu akan lebih mudah untuk dicapai, "kata Qin Wu. Ada banyak faksi di Universitas Champion, dan di Istana Ediktus, selalu ada sesuatu yang harus dilakukan di berita, seperti Demon Pond. Lin Feng pergi sendiri, tetapi dengan teman-teman, itu mungkin jauh lebih mudah. Lin Feng bisa melarikan diri saat itu karena dia memiliki harta yang berharga. Kalau tidak, dia tidak akan bisa membawa naga banjir itu pergi.