Peerless Martial God – Chapter 177

shadow

Peerless Martial God – Chapter 177

Lin Feng sedang menatap teratai hitam besar, yang tampak seperti ilusi. Pedangnya dihentikan.

Tapi Lin Feng masih terlihat tenang. Mata hitamnya terlihat sangat dingin. Mulutnya mulai bergerak dan dia mulai berbicara.

"Betulkah? Saya tidak bisa menerobos? "

Dia mengucapkan kata-kata ini dengan nada dingin dan acuh tak acuh, dan ketika dia selesai berbicara, Qi dari pedang kesepiannya menjadi lebih intens. Sepertinya itu bisa memusnahkan apa pun yang menghalangi jalannya, seolah tidak ada yang lain di dunia selain pedang Lin Feng.

Pedang Nirvana adalah keterampilan yang sangat cepat untuk dilakukan. Itu adalah keterampilan Xuan tingkat tinggi. Itu membuat serangan lebih tajam dan lebih mematikan. Itu lebih baik daripada beberapa keterampilan di tingkat Di rendah.

Lin Feng sedikit menutup matanya. Pedangnya mengeluarkan suara siulan saat Qi bergegas di udara. Tidak ada gelombang kekuatan pedang yang tajam, tetapi tiba-tiba, pedang Lin Feng mulai bergetar tanpa henti.

"Hah?" Hei Mo terlihat bingung saat melihat pedang di atas teratai hitamnya.

"Retak!"

Suara retakan menyebar ke seluruh atmosfer. Di atas teratai hitam raksasa, retakan kecil muncul yang membuat Hei Mo.

"Istirahat!" kata Lin Feng. Qi dari serangan Pedang Nirvana menjadi lebih tebal. Dalam sekejap mata, teratai hitam itu mulai pecah berkeping-keping. Lin Feng menekan ke depan dengan tekad yang kuat dan langsung bergerak menuju Hei Mo, yang tidak bisa menahan serangan itu.

Jantung Hei Mo berdebar kencang. Ekspresi wajahnya sangat mengerikan. Dia sangat sombong beberapa saat sebelumnya, tapi pada saat itu, dia, Hei Mo, tampaknya jauh lebih lemah daripada Lin Feng.

"Aku tidak bisa menghindari pedang itu."

Hei Mo sedang melihat pedang agung itu saat mendekatinya. Dia tahu bahwa dia tidak akan bisa menghindari serangan itu. Dia mengangkat tangannya dan apa yang tampak seperti api hitam dingin dalam jumlah tak terbatas muncul dari telapak tangannya. Api teratai kecil digabungkan menjadi satu teratai dan bergerak menuju Lin Feng.

"BOOOOM!" Pedang dan teratai hitam bertabrakan. Kemilau putih pedang dan kegelapan dari teratai hitam bercampur di atmosfer. Qi yang mematikan berguling-guling di tanah panggung pertempuran. Tahap pertempuran benar-benar ditutupi dengan Qi mematikan yang menakutkan.

Hei Mo dan Lin Feng masih berada di lokasi aslinya, tidak bergerak.

Kerumunan itu tercengang. Jantung mereka berdebar-debar. Serangan siapa yang lebih kuat? Siapa yang menang? Siapa yang kalah?

Crrrr!

Suara halus menyebar di udara. Segera setelah itu, orang banyak melihat bahwa pakaian Hei Mo ditusuk dan darah mengalir dari dadanya. Mereka sangat terkejut.

Sejauh menyangkut Lin Feng, pakaiannya robek dan banyak tanda hitam muncul di tubuhnya.

Kedua belah pihak terluka akibat serangan itu.

"Hei Mo jauh lebih kuat dari Gong Lun dan yang lainnya, seperti yang kuduga." pikir Lin Feng. Sesaat sebelumnya, Hei Mo tahu bahwa dia tidak bisa menghindari pedang kesepian Lin Feng jadi dia bahkan tidak mencobanya. Dia juga tidak panik, yang merupakan keterampilan pertempuran yang sangat penting. Sebagai gantinya, dia menyerang Lin Feng sehingga kedua belah pihak akhirnya terluka.

Hei Mo tetap tidak bergerak dan diam sejenak sambil menatap Lin Feng. Dia kemudian melihat dadanya.

"Saya akui bahwa saya meremehkan Anda. Kamu pasti memenuhi syarat untuk bertarung melawanku, dan aku harus menggunakan semua kekuatanku untuk mengalahkanmu. "

Hei Mo berbicara dengan nada dingin. Kerumunan itu terkejut. Hei Mo, beberapa saat yang lalu, telah menunjukkan kekuatan yang luar biasa; Betapa menakutkannya jika dia bertarung dengan seluruh kekuatannya?

Sebuah cahaya melintas di mata Lin Feng. Dia menatap Hei Mo dan berkata dengan dingin, "Bisakah kamu berhenti bicara omong kosong?"

"Sejak awal pertempuran, kamu terus mengatakan bahwa aku tidak bisa bersaing denganmu. Dari mana asal luka di tubuh Anda ini? " kata Lin Feng dengan dingin.

Dia muak dengan kata-kata Hei Mo. Lin Feng sekarang memiliki kualifikasi untuk melawannya, dan dia harus menggunakan semua kekuatannya untuk mengalahkannya? Itu telah terjadi sejak awal pertempuran. Hei Mo adalah orang yang menjijikkan dan tidak tahu malu.

Anda akan mengerti apa yang saya maksud. kata Hei Mo dengan acuh tak acuh. Dia mengangkat kepalanya dan api hitam muncul. Banyak api teratai hitam kecil mengelilingi tubuhnya dan perlahan mulai menari di udara.

"Fusi." teriak Hei Mo dengan suara yang dalam. Api teratai hitam kecil ini mulai menyerbu kulit dan otot Hei Mo. Tiba-tiba, garis hitam muncul di sekujur tubuhnya. Orang banyak tercengang dengan apa yang mereka saksikan.

Pada saat itu, seolah-olah kerumunan itu mengerti mengapa dia menyebut dirinya Hei Mo. Dia disebut sebagai roh jahat hitam.

Sejumlah besar Qi mematikan keluar dari tubuhnya. Kerumunan tidak bisa mempercayai mata mereka. Pada saat itu, seluruh tubuh Hei Mo terlihat seperti api hitam besar yang mematikan. Qi itu menakutkan.

Hal yang paling menakutkan adalah Qi Hei Mo sepertinya meningkat.

"BOOOM!"

Hati orang-orang di kerumunan itu berdebar-debar. Lapisan ketujuh Ling Qi. Anehnya, Qi itu memiliki kekuatan dari lapisan ketujuh Ling Qi. Itu adalah Qi yang menakutkan.

"Sepertinya Hei Mo menyembunyikan kekuatan aslinya. Menelan api hitam ini memberinya kekuatan dari lapisan ketujuh Ling Qi. Mengerikan sekali. Lin Feng pasti akan mati. "

Penonton benar-benar tercengang. Menjadi lapisan Ling Qi keenam cukup menakutkan. Mereka tidak mengira Hei Mo akan sekuat itu. Bisakah Lin Feng masih melawannya?

Lin Feng sama terkejutnya. Trik macam apa itu? Mampu menyerap api hitam untuk meningkatkan tingkat kultivasi seseorang?

Lapisan ketujuh Ling Qi. pikir Lin Feng. Meskipun dia tahu bahwa Hei Mo dekat dengan lapisan Ling Qi ketujuh ketika mereka mengatur pertempuran, kekuatannya, sekarang setelah dia mencapai lapisan Ling Qi ketujuh, sebenarnya menakutkan.

Sambil melihat ke panggung pertempuran, Yu Qiu tersenyum dan berkata dengan acuh tak acuh: "Lin Feng pasti akan mati."

Kemudian, seseorang di antara anggota Klan Nie tampak terharu dan berkata: "Anehnya, ayahnya benar-benar membantunya untuk mencapai tingkat kultivasi yang tinggi. Bahkan jika putra keduanya meninggal, dia tetap bisa bangga. "

Tidak ada yang percaya bahwa Lin Feng memiliki kesempatan untuk menang lagi. Mereka semua yakin Lin Feng akan mati.

Hei Mo memandang Lin Feng dengan mata jijik dan perlahan berkata: "Kamu membuatku menggunakan keterampilan fusi api, jadi kamu bisa bangga pada dirimu sendiri, tapi kamu akan segera mati."

Lin Feng tetap diam. Dia memiliki persepsi yang tajam tentang semua yang terjadi di sekitarnya, termasuk peningkatan Qi yang kuat dari Hei Mo. Dia masih memegang pedangnya dengan tenang. Tubuhnya bergerak lagi dan dia menusukkan pedangnya ke depan. Pedangnya tampak sederhana dan biasa.

"Hmph." Hei Mo tersenyum. Api hitam berubah menjadi pusaran dan bergerak untuk memblokir pedang Lin Feng. Serangan pedang biasa seperti itu seharusnya mudah diblokir, tetapi pada saat itu, pedang Lin Feng mulai bergetar.

Pedang Lin Feng menembus pusaran Hei Mo dan bergerak menuju dadanya. Qi mematikan yang sangat besar dan tajam jatuh ke tubuh Hei Mo.

"Tidak…." Ekspresi wajah Hei Mo berubah drastis. Qi yang mengerikan muncul dari tubuhnya. Tangannya gemetar hebat. Pada saat itu, energi yang menindas mengalir ke tubuh Lin Feng. Itu tampak seperti nyala api hitam menari di sekitar Lin Feng.

"Bayangan yang Menghilang, mati!"

Lin Feng tampak tenang sambil mengucapkan beberapa kata ini. Seketika, tubuhnya lenyap seperti bayangan. Bahkan ketika melihatnya dari jarak yang sangat dekat, itu tampak seperti ilusi, tapi itu terasa sangat nyata. Pedang Lin Feng terus bergerak ke depan.

"Pfssshhh…"

Suara pedang Lin Feng yang menembus daging Hei Mo memenuhi udara. Pedangnya memotong Hei Mo seperti pisau panas yang memotong mentega.

"BOOOM!"

Kerumunan itu tercengang. Mereka tidak bisa mempercayai mata mereka. Bagaimana mungkin? Sungguh, bagaimana itu mungkin?

Pada saat Hei Mo untuk sementara meningkatkan kekuatannya untuk mendapatkan kekuatan dari lapisan ketujuh Ling Qi, mereka semua mengira bahwa Lin Feng akan dimusnahkan oleh api Hei Mo. Mereka semua mengira Hei Mo akan dengan mudah membunuh Lin Feng. Tapi Lin Feng tetap tenang selama seluruh pertempuran. Dia telah memberi pelajaran kepada orang banyak untuk tidak terlalu cepat menghakimi. Pedangnya menembus menembus dada Hei Mo.

Yu Qiu tercengang. Lin Feng secara mengejutkan membunuh Hei Mo dengan pedangnya.

Yan Er.

Pemimpin Klan Nie berdiri. Senyuman di wajahnya beberapa saat sebelumnya telah benar-benar lenyap. Dia kaget. Bagaimana… Bagaimana bisa jadi seperti ini?

"Rrrghgghghh ……."

Satu-satunya suara yang keluar dari mulut Hei Mo adalah sesuatu yang terdengar seperti binatang. Rambutnya yang panjang dan berantakan tergerai tertiup angin. Garis-garis hitam yang menutupi tubuhnya bergerak tanpa henti sementara gelombang Qi yang mematikan muncul darinya.

"Mati!" teriak Hei Mo. Tinjunya melesat ke arah Lin Feng dan menabrak tubuhnya. Pedang Lin Feng terlepas dari cengkeramannya dan tubuhnya didorong ke belakang. Pukulan itu meninggalkan bekas hitam di dada Lin Feng. Pakaiannya benar-benar terbakar di tempat pukulan itu mendarat.

"Psss …" Darah mengalir dari sudut mulut Lin Feng. Hei Mo berjalan seperti orang gila menuju Lin Feng. Ketika dia tiba di depan Lin Feng, dia memukulnya lagi dan tubuh Lin Feng terbang menjauh. Darah memenuhi udara.

"Mati!"

Hei Mo benar-benar gila. Dia benar-benar gila. Anehnya, Lin Feng telah melukainya dengan pedangnya. Jika dia membungkuk satu inci, pedang Lin Feng akan menembus langsung ke dalam hatinya. Itu adalah penghinaan yang luar biasa baginya.

Dia berjalan sangat cepat. Saat itu, Hei Mo benar-benar terlihat seperti iblis. Dia ingin secara brutal membantai Lin Feng.

Tetapi pada saat itu, kekuatan yang sangat dingin dan kuat muncul. Itu sangat dingin sehingga membuat Hei Mo berhenti. Penonton juga tercengang. Mereka melihat ke belakang Lin Feng. Tidak jauh darinya, ada siluet yang murni dan suci. Dia berjalan perlahan menuju Lin Feng.

"Ini dia lagi." Kerumunan itu tercengang. Sepertinya dia siap menyerang. Pada akhirnya, Lin Feng tidak bisa bersaing dengan Hei Mo, tapi tidak ada yang akan mengejek Lin Feng. Kekuatan Hei Mo terlalu luar biasa. Lin Feng telah mencapai sesuatu yang hebat dan hampir membunuh Hei Mo. Lin Feng bisa bangga pada dirinya sendiri. Semua orang akan mengingatnya.

Tapi yang membuat penonton tercengang adalah Lin Feng, yang sedang berlutut di tanah, mengangkat tangannya dan berkata pada siluet di belakangnya: "Biarkan aku yang melakukannya sendiri."

Meng Qing menatapnya dengan ekspresi aneh. Dia ingin menggelengkan kepalanya. Bagaimana dia bisa melihat Lin Feng mati dan tidak membantunya?

Pada saat itu, Lin Feng berdiri. Dia tampak seperti pria yang bangga dan kesepian. Dia tegas dan ulet.

"Pria, hargai pertarungan. Jika saya mati hari ini, saya akan mati dengan bahagia dan bangga. " kata Lin Feng dengan tenang, yang mengejutkan kerumunan. Menghargai perkelahian?

Lin Feng berjuang untuk menang atau mati.

Dia menutup matanya. Otaknya dapat menganalisis semua yang terjadi di sekitarnya. Seolah-olah semuanya bergerak dalam gerakan lambat.

Roh Surgawi. Lin Feng berseru dalam hatinya. Lin Feng bisa merasakan bahwa persepsinya tentang dunia di sekitarnya semakin tumbuh. Pada saat itu, tubuhnya tampak bergerak dengan kecepatan luar biasa dibandingkan dengan bagian dunia lainnya. Dia juga melihat Buku Surgawi. Dia belum melepaskan roh buku, tetapi untuk beberapa alasan, dia masih bisa melihatnya dengan jelas. Dia mulai membaca halaman pertama dengan perlahan.

Di halaman pertama, ada pedang dalam suspensi. Itu adalah pedang mematikan yang ilahi.