Peerless Martial God – Chapter 179

shadow

Peerless Martial God – Chapter 179

Serangan suara.

Jiwa Lin Feng gemetar. Lin Feng masih memegang pedangnya, tapi sepertinya tidak bisa bergerak lebih jauh.

Selain itu, di bawah tekanan serangan suara yang kuat itu, Lin Feng tidak dapat menggerakkan tubuhnya untuk sesaat. Bagaimana perpaduan energi mematikan seperti itu bisa dihentikan dengan begitu mudah?

Lawan Lin Feng, Hei Mo, bisa menggunakan trik untuk mendapatkan kekuatan lapisan Qi ketujuh. Dia sangat kuat, tapi dia tidak bisa menghentikan serangan itu.

"Mati."

Garis-garis hitam di tubuh Hei Mo mulai berputar-putar dengan gila. Tubuhnya melepaskan Qi mematikan yang menakutkan.

"BOOOM!" Fluphy telah meledak !!

Seluruh atmosfer bergetar. Pedang Lin Feng menembus tubuh Hei Mo, tapi hanya menyisakan sedikit darah. Kemudian tubuh Lin Feng terlempar oleh serangan brutal Hei Mo.

Suara tubuh Lin Feng yang jatuh ke tanah menyebar di udara. Darah mengalir dari sudut mulutnya.

Keheningan yang mematikan memenuhi atmosfer. Apakah Lin Feng kalah dalam pertempuran itu?

Bukankah Lin Feng lebih kuat dari Hei Mo? Tentu saja, bukan itu masalahnya. Dia, setidaknya, sekuat Hei Mo. Pedang Lin Feng hampir membunuh Hei Mo. Jika Yu Qiu tidak berteriak seperti itu, Hei Mo pasti sudah mati. Seperti yang ditunjukkan Lin Feng, Hei Mo telah kehilangan keberaniannya dan ragu-ragu, dia tidak seperti sebelumnya. Semua hal ini berarti Hei Mo sudah kalah bahkan sebelum pertempuran dimulai.

Hei Mo jauh lebih lemah dari Lin Feng.

Namun, Yu Qiu terlibat dan mempengaruhi pertempuran itu. Apa yang terjadi tidak adil, tapi siapa yang berani menyalahkan Yu Qiu?

Jika seseorang berani menyinggung dia dan Klan Yu, bahkan jika itu adalah Akademi Surgawi, dia akan menghancurkan mereka, dan lebih buruk lagi jika itu adalah murid Akademi Surgawi.

Lin Feng yang berada di tanah mengangkat kepalanya dan menatap Yu Qiu, yang duduk di platform tontonan. Matanya dipenuhi dengan kebencian yang tak ada habisnya.

Benar-benar tidak tahu malu. Lin Feng sedang melihat Yu Qiu dengan niat membunuh yang tak ada habisnya, tetapi dia tahu bahwa dia tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan Yu Qiu. Jika dia berani mencoba dan membunuhnya, dia hanya akan membawa kehancurannya sendiri.

Di dunia itu, hanya mereka yang sangat kuat yang dihormati. Kehormatan dan integritas tidak diperhitungkan untuk apa pun. Jika seseorang kuat, maka tidak ada yang berani membantahnya.

Tubuh Meng Qing menghilang. Dia dengan cepat pindah ke samping Lin Feng dan membantu Lin Feng untuk berdiri. Wajah cantiknya dipenuhi dengan dingin.

"Apa kabar?" Dia bertanya.

"Aku baik-baik saja." Lin Feng menyeka darah dari sudut mulutnya. Dia tampak sangat bangga. Dia berdiri tegak sempurna.

Anak muda yang bangga. pikir orang banyak sambil melihat Lin Feng. Hati mereka dipenuhi dengan kekaguman padanya.

Lin Feng telah mengejutkan mereka sepanjang pertempuran. Hei Mo, salah satu dari sepuluh siswa Akademi Surgawi, harus menggunakan semua kekuatannya melawan Lin Feng yang berada di lapisan Ling Qi kelima. Dia bahkan harus mengandalkan kekuatan teratai hitamnya untuk memiliki kekuatan lapisan Ling Qi ketujuh. Selain itu, pada saat Meng Qing ingin membantu Lin Feng. Dia telah menolak dan mengatakan hasil dari pertempuran untuknya adalah kemenangan atau kematian.

Segera, ketika seluruh kerumunan berpikir bahwa dia telah kalah dalam pertempuran, Lin Feng telah menerobos ke lapisan Ling Qi keenam. Kemudian, dia melepaskan serangan yang seharusnya membunuh Hei Mo, tapi Yu Qiu memotongnya. Namun berkat kekuatan dan tekadnya, Lin Feng telah mendapatkan penghargaan dan kekaguman semua orang.

Bahkan dalam kondisi kritis, Lin Feng masih berdiri tegak.

Hei Mo sedang melihat Lin Feng. Dia tampak bingung. Dia tidak terlihat sombong dan bangga lagi.

Sangat jelas baginya bahwa dia telah kalah dalam pertempuran itu. Jika Yu Qiu tidak ada di sana beberapa saat yang lalu, pedang Lin Feng akan menembus jantungnya dan membunuhnya.

Tapi Lin Feng tidak melihatnya, malah, dia menatap Yu Qiu seolah Hei Mo tidak ada lagi. Hei Mo merasa konyol.

Suasana dipenuhi dengan keheningan yang mematikan. Itu sangat menindas bagi semua orang. Semua orang merasa tidak nyaman.

Pada saat itu, tawa samar memecah keheningan. Pangeran kedua, sambil melihat ke panggung pertempuran, berkata: "Kalian berdua sangat kuat, tidak peduli siapa, kalian berdua adalah siswa akademi, jika salah satu dari kalian mati, itu akan menjadi kerugian besar bagi Celestial Academy dan bahkan untuk negara kita. Mari kita akhiri pertempuran sekarang. "

Duan Wu Ya ingin mengakhiri pertempuran tetapi tidak menyalahkan Yu Qiu karena campur tangan. Tampaknya, tidak peduli apa situasinya, tidak mungkin menebak apa yang sebenarnya dipikirkan pangeran kedua.

Long Ding memandang Duan Wu Ya seolah-olah dia terkejut. Dia kemudian segera melihat Klan Yu dan Klan Nie. Seolah situasinya tiba-tiba menjadi jelas, dia mengangguk dan berkata: "Baiklah, itulah akhir dari pertempuran."

Klan Nie tidak mengatakan apapun. Bukan ide yang buruk untuk berhenti di titik itu. Lagipula, kemenangan Hei Mo tidak akan terlalu terhormat. Jika dia telah membunuh Lin Feng, orang akan membenci Hei Mo karena perilakunya.

"Hehe, bagaimana mungkin pertarungan sampai mati berakhir sebelum hasil akhirnya? Para murid Celestial Academy biasanya bukan pengecut? " kata Yu Qiu dengan acuh tak acuh sambil tersenyum pada Long Ding. Kerumunan itu tercengang. Dia ingin Lin Feng mati.

Selain itu, dia sengaja mengatakan bahwa murid Akademi Surgawi bukanlah pengecut. Dia ingin membuat Long Ding marah. Sungguh pria yang jahat.

Lin Feng telah menyinggung perasaannya sehingga Yu Qiu akan melakukan apapun untuk mencoba dan menciptakan kesulitan bagi Lin Feng. Dia ingin Lin Feng mati dan tidak peduli membuat Yang Mulia putra mahkota kehilangan muka karenanya.

Yu Qiu adalah anggota Klan Yu, dia jelas sombong.

Long Ding menatap Yu Qiu. Dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi tidak membuka mulutnya. Dia hanya mendengar suara yang dingin dan terpisah.

"Tentu saja! Orang-orang dari Celestial Academy bukanlah pengecut, tidak seperti anggota Klan Yu. "

Orang yang mengucapkan kata-kata ini jelas Lin Feng. Dia lekat-lekat menatap Yu Qiu. Dia terdengar dingin dan acuh tak acuh yang memberi kesan pada semua orang bahwa dia gila. Dia secara mengejutkan masih berani menghina Yu Qiu. Mungkinkah dia benar-benar ingin mati?

Mereka tidak memikirkan fakta bahwa Yu Qiu sudah menginginkan nyawa Lin Feng. Bahkan jika Lin Feng memprovokasi dan menyinggung dia lagi, itu tidak menjadi masalah lagi.

"Bahkan orang mati berani mengatakan hal-hal gila seperti itu." Murid Yu Qiu sedikit menyusut mengungkapkan niat membunuh. Dia memandang Lin Feng dan berkata: "Kapan klan saya, Klan Yu, pernah mengandung pengecut? Apa yang memberi Anda hak untuk berbicara seperti ini? "

"Saya tidak punya hak untuk berbicara seperti itu?" Lin Feng tersenyum dingin, berjalan ke depan dan berkata: "Aku ingin bertanya padamu, seberapa kuat Klan Yu? … Dan anggota mudanya, seberapa kuat mereka? "

"Klan Yu membuat takut semua orang di Kota Kekaisaran. Itu dapat dengan mudah memusnahkan Akademi Surgawi … dan kamu bertanya padaku seberapa kuat kita? " ejek Yu Qiu sebelum menambahkan: "Selain itu, mengenai generasi muda, mereka, tentu saja, semua raksasa di antara manusia. Mereka sangat kuat. "

"Raksasa di antara pria? Anda benar-benar tidak tahu malu! Saya tidak tahu sekelompok sampah bisa dianggap sebagai raksasa di antara manusia. "

Saat berbicara, Lin Feng tersenyum dingin. Yu Qiu bahkan lebih marah. Lin Feng mengabaikan ekspresi wajahnya dan menunjuk ke dua pria muda yang berdiri di sampingnya. Dia kemudian berkata: "Keduanya, mereka lebih tua dariku. Saya menantang mereka berdua untuk bertempur sampai mati. Jika murid muda Klan Yu adalah raksasa di antara manusia, maka mereka akan bertarung. "

Kedua pemuda di sisi Yu Qiu tercengang. Mereka menatap tajam ke arah Lin Feng. Dia secara mengejutkan berani memprovokasi mereka tanpa henti. Kedua pemuda ini tidak sekuat Lin Feng. Mereka telah melihat bagaimana Lin Feng hampir membunuh Hei Mo. Bagaimana mereka bisa menerima tantangan itu?

Yu Qiu tidak berpikir bahwa Lin Feng akan melakukan tindakan seperti itu juga. Sebuah cahaya melintas di matanya menunjukkan ketidakpastiannya. Segera setelah itu, dia tersenyum dan berkata: "Kamu tidak dapat menantang anggota Klan Yu seperti yang kamu inginkan."

"Pengecut!"

Yu Qiu bahkan belum selesai berbicara bahwa Lin Feng menyela dan berkata dengan dingin: "Jika kamu tidak berani, maka kamu tidak berani, tidak perlu mencoba dan memikirkan jalan keluar atau memberikan alasan. Anda mengatakan bahwa mereka adalah raksasa di antara pria, tetapi mereka hanya sampah, tidak lebih. Terakhir kali, saya dengan kasar mengalahkan salah satu dari mereka di Prisoner Arena. Saya tidak tahu apakah dia masih merasa sedikit lemah sejak saat itu. Saya juga mempermalukan yang lain. Mereka hanyalah sampah, mereka sangat takut hingga tidak bisa membalas dendam sendirian. Mereka harus pergi dan mencari senior untuk melindungi mereka. Raksasa di antara manusia seperti itu benar-benar konyol sampai ekstrim. "

Kerumunan sedikit terkejut dengan kata-kata Lin Feng. Jadi itulah yang memulai semua ini. Awalnya Lin Feng telah mempermalukan orang-orang muda yang sombong dari Klan Yu. Tidak heran Yu Qiu sangat tidak menyukai Lin Feng.

Lin Feng melanjutkan untuk berbicara: "Tapi ketika aku melihatmu, itu membuatku berpikir bahwa junior dan senior dari Klan Yu mungkin semua sama. Oleh karena itu, saya tidak begitu terkejut dengan sifat pengecut dan ketidakbermaluan Anda… dan Anda masih berani berpikir bahwa Anda lebih baik daripada orang lain. Sebenarnya, saya ingin bertanya kepada Anda, apakah semua anggota Klan Yu begitu tidak tahu malu? "

Kata-kata Lin Feng mengejutkan orang-orang di kerumunan. Yu Qiu menatap Lin Feng saat niat membunuh di wajahnya semakin kuat.

"Klan yang tidak tahu malu dan kurang ajar, melancarkan serangan mendadak pada orang lain dan bahkan tidak mengakuinya… dan selain itu kamu sangat puas dan bangga pada dirimu sendiri… Anehnya, kamu berani duduk di panggung tontonan untuk orang-orang berstatus tinggi. Sungguh berani! "

Seolah Lin Feng tidak mengerti betapa marahnya Yu Qiu, Lin Feng terus berbicara.