Peerless Martial God – Chapter 1802

shadow

Peerless Martial God – Chapter 1802

Chapter 1802: Kayu Ilahi Surgawi

"Saya terkejut karena Imperial Assassin Union mencoba membunuh Wen Ao Xue, apakah dia berpura-pura saat itu? Namun, saya tidak perlu terlalu memikirkan dia, "kata Lin Feng setelah terdiam selama beberapa detik.

Jing Shou tersenyum, "Siapa bilang pembunuh kedua sangat kuat? Mungkin saat itu dia benar-benar bisa mati. "

Lin Feng mengangkat kepalanya, tampak bijaksana, tapi kemudian dia tersenyum acuh tak acuh. Dia tidak peduli tentang tujuh pembunuh itu lagi. Musuh-musuhnya adalah anggota Kastil Celestial Qi dan Istana Raja Pengobatan Surgawi.

"Anda adalah pembunuh pertama dan sekarang Anda ingin bergabung dengan Tiantai, mengapa saya harus menerimanya?" tanya Lin Feng sambil tersenyum pada Jing Shou.

"Mungkin pembunuh kedua tidak terlalu kuat, tapi aku adalah yang terkuat, aku paling mengerti bagaimana cara membunuh orang. Karena Anda ingin Tiantai menjadi kuat, bukankah menurut Anda saya akan cocok? Saya kuat. Jika saya mendapatkan Kitab Suci Evolusi Surgawi, saya akan menjadi seperti teman Anda. Dan ketika Tiantai menjadi sangat, sangat kuat, saya akan menjadi pembunuh yang kuat di institusi, "kata Jing Shou, tangannya masih di lengan bajunya, tersenyum dengan mudah.

Jantung Lin Feng berdebar kencang tetapi dia balas tersenyum, "Bagaimana saya bisa tahu bahwa Anda tidak menyembunyikan niat jahat?"

"Orang yang bergabung di Tiantai semuanya bersaudara. Jika saya mengkhianati Tiantai, Anda semua akan bergandengan tangan dan membunuh saya. Itulah moto Anda, kecuali jika Anda berpikir bahwa teman-teman Anda dan Anda tidak dapat membunuh saya meskipun Anda bergandengan tangan, "kata Jing Shou dengan tenang. Dia yakin bahwa karena Lin Feng dan teman-temannya memiliki Kitab Suci Evolusi Surgawi, dia akan menerimanya.

Seperti yang diharapkan, Lin Feng tersenyum, "Lepaskan kesadaran salehmu."

"Baiklah," Jing Shou mengangguk dan melepaskan kesadarannya yang saleh, Lin Feng mentransmisikan Kitab Suci Evolusi Surgawi kepadanya. Setelah itu, Jing Shou membuka matanya dan Lin Feng berkata dengan tenang, "Kamu sekarang adalah saudara, jika kamu mengkhianati Tiantai, anggota Tiantai akan membunuhmu."

"Kita sekarang bersaudara," Jing Shou menyetujui, berdiri dan tersenyum, lalu kedua kultivator itu berjalan keluar bersama.

Yun Qing Ya melihat Lin Feng dan Jing Shou keluar, dia terkejut. Apa yang dikatakan Jing Shou pada Lin Feng? Ekspresi mereka telah berubah.

"Qing Yan, mulai sekarang, Jing Shou adalah murid inti Tiantai. Dia akan membantumu membuat Tiantai menjadi lebih kuat dan lebih besar, "kata Lin Feng kepada Yun Qing Yan sambil tersenyum hangat. Yun Qing Yan sangat terkejut, tapi dia tersenyum bahagia pada Jing Shou.

Jing Shou adalah pembunuh pertama. Dia adalah pembunuh yang luar biasa. Dia juga siswa ketiga dalam daftar peringkat, jadi dia sangat kuat. Jika dia mempelajari Kitab Suci Evolusi Surgawi, dia akan menjadi lebih kuat. Dia juga memiliki indera yang luar biasa dan persepsi yang tajam, seperti kebanyakan pembunuh. Dia bisa menjadi aset nyata bagi grup. Memiliki seorang pembunuh adalah aset besar untuk membunuh musuh.

Lin Feng pergi dan mencari Hou Qing Lin, Tantai, dan yang lainnya. Lin Feng berkata kepada Hou Qing Lin, "Saudaraku, kita perlahan-lahan naik di Universitas Champion. Klub Ji Chang adalah musuh kita, tetapi mereka tidak akan berani menimbulkan masalah untuk saat ini. Aku akan pergi sebentar. Bawa anggota kami pergi untuk berlatih jika Anda punya waktu, bantu mereka menjadi lebih kuat. Juga, saya menerima Jing Shou di Tiantai. Saya mengatakan kepadanya untuk tetap bersama Qing Yan, mereka akan merekrut lebih banyak orang. Dengan kalian, saya yakin tidak ada yang akan terjadi pada Tiantai. "

Ketika Hou Qing Lin mendengar bahwa Jing Shou telah bergabung dengan Tiantai, dia mengangguk, "Jing Shou itu misterius. Tapi dia memiliki posisi yang bagus di peringkat, untungnya dia bergabung dengan Tiantai. "

"Aku pikir juga begitu. Saya pikir Jing Shou juga berasal dari dunia kecil kita, dia adalah pembunuh pertama saat itu, "kata Lin Feng. Hou Qing Lin terkejut.

"Lin Feng, kemana kamu pergi?" Tantai bertanya kapan dia mendengar bahwa Lin Feng akan pergi.

"Sebenarnya aku akan pergi ke sukumu. Saya perlu menanyakan beberapa hal dari sesepuh suku Anda, "kata Lin Feng kepada Tantai.

"Suku saya?" Tantai terkejut dan menatap Lin Feng dengan aneh.

"Ayo pergi. Saya kenal seseorang yang terluka, saya tidak tahu bagaimana cara menyembuhkannya, jadi saya akan bertanya kepada sesepuh suku Anda, "Lin Feng memberitahunya.

——

Setelah meninggalkan universitas, Lin Feng dan Tantai melompat ke perahu Lin Feng dan meninggalkan Kota Suci. Lin Feng sangat bersyukur karena Duan Mu Kaisar Langit telah memberikan sebuah perahu kepadanya. Tanpa perahu itu, dia akan menghabiskan banyak waktu untuk bepergian.

Mereka terbang ke daerah terpencil. Suku Tantai masih terlihat sederhana, seolah tidak ada yang berubah sejak dulu, dan tingkat kultivasi anak muda masih sangat rendah. Sulit membayangkan bahwa tempat seperti itu berada tepat di luar Kota Suci, kecuali Anda memahami filosofi suku itu. Jika tidak, banyak orang sebenarnya membenci mereka, mengira mereka primitif lemah.

"Kakek!" teriak Tantai.

Orang tua itu berbalik dan berteriak kembali pada Tantai, "Kamu anak kecil, kenapa kamu kembali! Apakah Anda mengalami kecelakaan saat bepergian? "

"Hehe, saya tidak punya masalah saat ini. Lihatlah tingkat kultivasi saya, "Tantai berseri-seri. Suara berderak terdengar dan Qi yang menakutkan naik ke langit saat singanya mengaum.

Orang tua itu menatap Tantai. Dia tersenyum dan berkata, "Anak kecil, apa yang terjadi? Kamu tumbuh dengan cepat. "

"Omong kosong, kamu pikir aku orang yang lemah?" balas Tantai dengan keras, lalu dia tertawa dan berkata, "Tentu saja, saya juga datang karena Lin Feng, dia ingin menanyakan sesuatu kepada Anda. Tidak peduli apa yang dia inginkan, Anda tidak bisa menolak, jika tidak, saya akan marah. "

"Kamu menjadi kurang ajar, Nak," kata lelaki tua itu kepada Tantai. Kemudian, dia melihat ke arah Lin Feng, "Anak kecil, katakan padaku apa yang kamu inginkan."

"Guru, saya punya teman, seorang kultivator pedang. Dia terluka oleh energi kosmik, dan lukanya parah. Saya ingin tahu apakah Anda bisa menyembuhkannya, "kata Lin Feng, membungkuk dengan sopan di depan orang tua itu. Tantai tidak tahu apakah sukunya bisa menyembuhkan pembudidaya pedang.

"Saya bisa menyembuhkan hampir semua orang, saya pikir. Saya hanya butuh waktu. Dan saya perlu melihat pasien, "kata orang tua itu," Jika saya tidak melihat orangnya, saya tidak bisa berbuat banyak. "

Lin Feng mengerutkan kening. Apakah Kaisar Wu Tian Jian ada di Jiange? Bahkan jika dia ada di sana, akankah dia mengikuti Lin Feng ke pinggiran Kota Suci untuk menemui dokter?

"Tuan, apakah ada cara lain?" tanya Lin Feng.

Orang tua itu tetap diam, dia tampak termenung. Kemudian, dia mengangguk, "Jika Anda bisa mendapatkan Kayu Ilahi Rahmat Surgawi dari Lembah Kayu Ilahi, maka Anda dingin menyembuhkan luka energi kosmik."

"Kakek, apakah kamu bercanda? Lin Feng akan mati jika dia pergi ke sana, ada penjaga, "sembur Tantai dengan marah, menatap orang tua itu.

"Aku tidak menyuruhnya pergi," jawab lelaki tua itu dengan datar.

"Tuan, apakah Kayu Ilahi Rahmat Surgawi itu?" tanya Lin Feng. Dia penasaran. Dia tahu di mana Lembah Kayu Ilahi berada, dia telah membacanya di Istana Dekrit. Dia telah mendengar bahwa ada suku di sana yang terisolasi dari dunia, mungkin itu adalah dunia itu sendiri. Anggota suku melindungi kayu saleh mereka, tetapi Lin Feng tidak tahu apa itu.

"The Heavenly Grace Godly Wood dilindungi dengan sangat baik. Itu berasal dari energi kosmik bumi dan langit. Beberapa orang mengatakan bahwa Kayu Ketuhanan Surgawi dapat membantu ketika berperang melawan kaisar besar. Temanmu terluka, tapi dengan Kayu Ilahi Rahmat Surgawi, dia pasti bisa disembuhkan, "jelas lelaki tua itu," Namun, Kayu Ilahi Rahmat Surgawi ada di Lembah Kayu Ilahi, mereka tidak mengizinkan orang luar di sana justru karena Kayu Ilahi Rahmat Surgawi. Ada banyak kaisar agung di sana yang sangat kuat. Tidak ada yang berani menyinggung perasaan mereka. Oleh karena itu, Anda perlu berpikir matang sebelum mencoba mendapatkannya. "

Sebuah suku kuno, pikir Lin Feng sebelum berkata, "Jika saya pergi ke sana sebagai tamu, apakah saya akan mendapat masalah?"

"Tidak masalah, Lembah Kayu Ilahi dan Klan Dunia adalah sama, mereka tidak bisa menghentikan orang untuk datang. Sebenarnya mereka juga menyekolahkan murid ke universitas di daerah, tapi mahasiswa itu tidak pernah bilang mereka dari sana, itu saja, "kata lelaki tua itu sabar.

"Kakek, apakah hanya ada dua kemungkinan? Bukankah ada yang ketiga? " tanya Tantai pada orang tua itu. Dia tidak ingin Lin Feng mencoba dan mengambil Kayu Ketuhanan Surgawi. Di Kota Suci, banyak orang menginginkan Kayu Ketuhanan Surgawi. Mereka yang telah mencoba gagal dan berakhir dalam situasi yang sulit.

"Tidak, tidak ada yang lain. Pasien bisa datang sendiri atau Anda bisa menggunakan Kayu Ilahi Rahmat Surgawi, itu saja. Tentu saja, kita bisa melupakan Obat Dewa dari Dewa, "kata lelaki tua itu dengan acuh tak acuh. Sangat sedikit orang yang pernah melihat Obat Dewa dari Dewa, hampir mustahil mendapatkannya.

"Lin Feng, kamu harus membawanya ke sini. Suku saya bisa merawatnya. "

"Saya mengerti," mengangguk Lin Feng. Dia sudah memikirkan sebuah rencana. Dia menatap Tantai dan berkata, "Tantai, kamu tetap di sini, aku pergi."

Tantai tahu apa yang ingin dilakukan Lin Feng.

"Aku ikut denganmu," kata Tantai kepada Lin Feng.

Lin Feng mengerutkan kening dan hendak mengatakan sesuatu sebelum orang tua itu menyela, "Pergi, hati-hati saja."